Cium Mencium

Saya lumayan yakin pasti jadi banyak abege yang nyasar ke posting ini dari search engine Google. LOL.

Sayang sekali, dek… posting ini tentang tata cara cium-mencium bayi. Sama sekali nggak bakal kasih tips buat mencium pasangan Anda. Lagian…emang cium pasangan juga musti diajarin, gitu? *tsah*

Postingan ini berawal dari kejadian kemarin waktu saya mau anter Raka ke Sekolah Minggu. Di tengah perjalanan ke kelasnya, saya ketemu dengan rombongan tante-tante, salah satunya memang akrab dengan saya, sebut saja Tante Mawar (bukan nama sebenarnya *tsah*).

Tante Mawar memang selalu excited kalo ketemu Raka. Langsung deh pegang-pegang, godain, ajak ngobrol dengan hebohnya… lalu… mulai cium-cium pipi Raka. Sampai di sini, saya udah lumayan annoyed tapi masih berusaha memaklumi karena Tante Mawar memang termasuk orang ‘dekat’.

Tapi lalu tante yang satu lagi, sebut saja Tante Melati (bukan nama sebenarnya *kok jadi kayak taman bunga*) mulai ikut-ikutan megang-megang dan mau cium Raka. Saya langsung sebel, soalnya saya SAMA SEKALI GAK DEKET sama si Tante Melati ini. Cuma sebatas kita sama-sama ‘tahu’ sebagai sesama pelayan di gereja, bahkan saya aja nggak tahu nama dia dan lumayan yakin dia juga nggak tahu nama saya.

Untungnya Raka langsung buang muka jadi bibirnya gagal mendarat di pipi Raka *good boy!*

Kejadian ini bikin saya gak tahan lagi. Honestly udah beberapa perlakuan orang-orang ke Raka yang sebenernya saya nggak suka tapi ditahan-tahan. Tapi kemarin rasanya sebeeeel banget kalo inget lagi, sampe agak mempengaruhi mood saya.

Di sisi lain, saya rasa sih banyak yang melakukan hal-hal macam ini karena nggak sadar dan nggak ngerti kalo itu salah. Karena itu, saya berusaha melakukan ‘campaign’ kecil-kecilan untuk mengedukasi teman-teman gimana memperlakukan bayi/anak orang lain, melalui status Facebook. Status semalam itu sukses memancing beberapa reaksi. Ada yang baru ngeh, ada yang kurang setuju, tapi sebagian besar meng’amin’i.

cium

Nah sebagai kelanjutannya, di posting kali ini, saya bakal memberikan tata cara yang sopan dalam mencium bayi/anak orang lain menurut opini saya sebagai seorang ibu. Saya juga akan membahas tata cara colek-colek dan gendong bayi orang lain juga.

Tata Cara Colak Colek

Kalau kamu nggak kenal sama sekali sama orangtuanya. Misalkan ketemu bayi yang superimut di mall…. JANGAN PERNAH colak-colek, se-gemes apapun kamu sama bayi itu.

Percaya atau nggak, pipi Raka pernah loh dicolek-colek tante-tante di mall. Lebih parah lagi, pernah saya lagi makan di sebuah restoran dan lagi gendong Raka dalam posisi berdiri (posisi burping) lalu mendadak pipi Raka dicolek dari belakang sama seorang cowo sambil lewat! Saya tadinya mikir itu Koko saya yang baru dateng karena nggak nyangka ada orang se-lancang itu. *huks*

Kalau kamu kenal sama orangtuanya, misalnya satu gereja, satu almamater, atau temen kantor misalnya…. masih acceptable kalau kamu pegang-pegang atau colak-colek tangan atau kakinya. Tapi menurut saya, jangan colek-colek muka atau kepalanya.

Kalau kamu berhubungan dekat dengan orangtuanya, misalnya temen deket atau masih ada hubungan saudara, boleh deh naik ke tahap berikutnya, yaitu minta ijin gendong.

Tentang menggendong newborn baby… Kategori newborn-baby adalah sampai usia 1 bulan. Dalam kategori usia ini, sebaiknya jangan pernah colak colek bayi orang lain. Silahkan diliat dan dipuji-puji aja bayinya.

Tata Cara Minta Ijin Gendong

Kalau kamu nggak kenal sama sekali sama orangtuanya. Misalkan ketemu bayi yang superimut di mall…. JANGAN PERNAH MINTA GENDONG. Rasanya sih nggak ada juga lah ya orang yang nekad minta ijin gendong anak orang di mall. Creepy banget! LOL.

Kalau kamu kenal sama orangtuanya, misalnya satu gereja, satu almamater, atau temen kantor misalnya…. kalau menurut saya sih sebaiknya nggak usah minta ijin gendong. Karena kalau kamu udah minta ijin, tentunya susah buat ortunya menolak sekalipun sebenernya dalam hati keberatan. Lebih susah loh menolak permintaan orang yang nggak deket daripada permintaan orang yang deket. Tapi kalo yang ini memang relatif tergantung orangtuanya. Mungkin ada juga ya ortu yang seneng-seneng aja anaknya dioper-oper dari satu tangan ke tangan lain.

Kalau kamu berhubungan dekat dengan orangtuanya, misalnya temen deket atau masih ada hubungan saudara, JANGAN RAGU buat minta ijin gendong! Most of the time tentunya ortu juga seneng kalo anaknya disayang juga sama para sahabat dan keluarga besar. Tapi pastikan baju dan tangan kamu bersih.

Tentang menggendong newborn baby… Kategori newborn-baby adalah sampai usia 1 bulan. Dalam kategori usia ini, sebaiknya jangan pernah minta ijin gendong bayi orang lain. Menurut saya, yang acceptable buat gendong seorang bayi yang baru lahir hanyalah ortu, kakek-nenek, dan direct om-tante. Selain itu, silahkan diliat dan dipuji-puji aja bayinya. Ya kecuali ortunya yang nyodorin. Monggo diterima. Hehe.

Tata Cara Cium Mencium

Apakah kamu orangtua si bayi? Bukan?
Apakah kamu kakek nekeknya? Bukan?
Apakah kamu om atau tantenya? Bukan?
Apakah kamu setidaknya punya hubungan darah sedikiiit saja sama si bayi? Nggak?

Kalau gitu, jangan pernah mikir buat cium-cium si bayi. Titik. Hihi.

Dasar Pemikiran Saya

Betul saya menulis ini hanya mewakili pemikiran dan pendapat saya sendiri. Tapi saya cukup yakin, nggak ada ibu-ibu yang dalam hatinya bener-bener fine aja kalau anaknya dicolak-colek apalagi dicium-cium sembarang orang. Kalo memang ada ibu-ibu yang fine-fine aja dengan hal tersebut, silahkan bilang ke saya dan saya akan ralat pernyataan barusan.

Yang ada hanyalah ibu-ibu yang tegas menyatakan pendapatnya dan ibu-ibu yang nggak enakan lalu nrimo aja.

Saya…di tengah-tengah. Di depan para tante-tante, tentunya saya nggak bisa apa-apa. Masa iya saya mau larang-larang (walaupun sepertinya sih muka jutek saya udah ga bisa diumpetin deh). Karena itu saya nulis posting ini. Sama sekali bukan mau menyinggung siapapun yang pernah cium atau colek Raka. Tapi mau mengedukasi aja karena saya tahu banyak yang melakukan ini bukan dengan sengaja.

Saya sendiri pernah kok kayak gitu. Duluuu waktu belum merid dan punya anak. Saya sebenernya lumayan jaga jarak sama anak-anak kecil walaupun suka banget sama anak-anak. Palingan saya cuma ajak bercanda atau pegang tangannya. Tapiiii pernah sekali saya nengokin temen yang baru lahiran, dan saya minta ijin lalu gendong anaknya. OH MY!!! Ini adalah kesalahan yang paling fatal dan setelah saya gendong langsung berasa bersalah. Udah mana temen ini bukan temen yang deket banget. Emang entah kenapa waktu itu saya khilaf banget saking udah lama gak ketemu bayi. Hihi.

Sebagian besar ibu-ibu mungkin akan mempermasalahkan soal kesehatan. Ya gimana ya… kita para ortu udah sedemikian menjaga kebersihan dan kesehatan anak kita. Sementara orang lain main pegang-pegang dan cium-cium aja tanpa tahu dia abis ngapain. Mungkin aja abis makan batagor belum lap mulut, atau abis dari ruangan penuh asap rokok, atau abis dari WC dan belum cuci tangan…?

Tapi kalo buat saya, bukan itu aja masalahnya. Iye, soalnya saya sendiri termasuk ortu yang rada-rada jorok nggak terlalu memperhatikan ke-steril-an bayi saya. Hihi.

Saya lebih mempermasalahkan kenyamanan dan ‘ruang intim’ si bayi. Soalnya orang suka lupa, karena bayi fisiknya kecil dan lucu, kita lupa kalau mereka juga manusia hanya masih muda aja.

Soal gendong-menggendong misalnya. Saya nggak suka kalo Raka digendong sebentar lalu dioper-oper dari satu tangan ke tangan lain. Apalagi kalo pengen gendong cuma buat foto sama Raka. *huks*. Saya sebenernya termasuk yang NGGAK MEMPERMASALAHKAN Raka digendong sama siapapun. Tapi…. saya pengennya kalo mau gendong Raka memang karena pingin sayang-sayangan sama dia, bukan karena cuma sekedar pengen ngerasain beratnya, pengen nyoba gendong bayi, jadi prop foto, atau boneka mainan yang bisa digendong bentar lalu dioper seenaknya.

Raka kan juga manusia. Bayangin kalo kamu lagi duduk di sofa enak, udah pewe baru lima menit, lalu dipaksa pindah ke kursi makan, lima menit dipaksa lagi pindah ke bangku lain. Bete gak? Nyaman gak? Mentang-mentang Raka anteng, dikira dia hepi-hepi aja…

Selain itu, saya juga kuatir Raka keselo kalo main dioper-oper dan direbutin sana-sini. Huhu amit-amit!

Kalo soal colek colek dan cium-ciuman…Sama juga alasan saya. Bayi itu manusia juga. Bayangkan kalo kamu lagi jalan-jalan terus ada yang menganggap kamu menggemaskan lalu main colek atau cium aja? Apakah itu wajar? Gimana reaksi kamu? Pengen gampar pasti kan? Haha.

Ya sama aja dong dengan bayi. Mentang-mentang dia diem dan belum bisa banyak komplen, bukan berarti dia nggak boleh punya ruang intim yang bikin dia nyaman kan?

Saya inget loh… waktu kecil (masih balita) saya kan chubby banget, dan paling benci kalo ada orang gak dikenal main colak colek pipi saya. Ya anak kecil (dan mungkin bayi) juga bisa merasa kesal dan nggak nyaman loh walaupun mereka diem aja.

Jadi Bolehnya Apa?

Kalo suka banget sama bayi/anak kecil, ‘batas’ yang paling aman adalah colak-colek kaki atau tangannya. Lalu BOLEH BANGET ajak ngobrol atau goda-godain sampe dia ketawa.

Kalo kita bener-bener sayang sama tuh anak, kita pengen menyenangkan dia kan? Gendong, colek-colek, atau cium-cium belum tentu bikin si bayi hepi. Tapi…kalau kamu bisa bikin dia ketawa, udah pasti dia hepi, dan itu adalah reward yang luar biasa!

Godain aja ya, jangan colak colek.  Gambar dipinjem dari gettyimages.com

Godain aja ya, jangan colak colek.
Gambar dipinjem dari gettyimages.com

Note

Sekali lagi, posting ini tujuannya buat edukasi, bukan buat menyinggung pihak manapun. Semoga ada yang jadi ‘ngeh’ dan bisa kasih tahu temen, pasangan, atau keluarganya supaya tahu tata cara yang sopan buat memperlakukan anak/bayi orang lain.

Buat temen-temen (dan saudara) yang dengan sukarela saya titipin Raka buat digendong *you know who you are*, jangan jadi enggan gendongin Raka ya! Sometimes saya merasa sangat terbantu looooh!!! *ketakutan gak dibantuin lagi* LOL.

…………………..

 

Yak sekian posting serius saya. Jangan lupa…sebentar lagi bakal ada giveaway, loh! Stay tune, ya!

 

 

21 thoughts on “Cium Mencium

  1. Setuju and supeeeer stuju.
    Kadang org it paling demen colak colek pipi baby. Padahal mereka g sadar tangan merekahabis mrgang apa.
    Kita aja ortu nya kalonmaubngambil baby harus cucibtangan dulu.
    Lah mereka..
    Bukan apa2,
    Pipi baby kn msh rentan bgt. Di situ ada ppembuluh darah.
    Kalo dicubit trus pecah gmn?
    Trus kalo itu ada kuman and bikin jd jerawat bibir gmna? Kesian anaknya kan *dan ortunya *
    Kadang pengen tk teriakin pake toa gtu, Din.
    Cma. Y sutra lah…

  2. info bagus cii.. Aku baru tau emak si anak kesel kalo anaknya di colek”..:p
    tapi kalo cubit” anak org ga kenal ga berani sih, kasian anaknya juga kalo dicubitin..

    • Ya kalo gw sih ga kesel anak gw dicolek2 sama temen atau yg emang kenal *ya tetep kalo bisa sih jangan di muka ya*. Ini masalahnya sering orang lewat aja masa main colak colek. Pengen toyor rasanya

  3. Setuju banget! Gue paliiiiing sebel kalo di mall ada stranger yang tiba2 nyolak-nyolek Madeline. Hellooooowww!! Itu tangan abis darimaneee?!?!

    Terus pas kapan itu gue sebel plus kaget tiba2 pembantu tetangga nyium Madeline pas gue ajak jalan2 ke luar. Sekarang gue jadi males.ajak Madeline jalan2 ke luar gara2 itu. Sebel!

    • Kalo pembantu sih ga heran kelakuan gitu krn krg educated kan. Walao pun gondoknya dicium pembantu pasti dobel sih. Ckckck….

      Tapi *lucunya* yg sering khilaf n nyebelin tuh oma2 n tante2. Udah lupa rasanya punya anak yeee

  4. Gua memang belom punya baby, tapi gua setuju ama opini lu. Ga kenal kok colek2. belom tau tu tangan bersih/ga nya juga. Gua kalo sama bayi lain juga sungkan buat pegang2, takut tangan gua kotor/baby nya ga suka/terganggu

  5. Setujuuuuu… hahaha padahal Mibe juga belom brojol😛

    Tapi belajar dari pengalaman temen gw waktu pulang ke Indo Din.. dia jadi males banget ke Mall karena banyak orang2 yang ga dikenal suka main pegang2 anaknya tanpa ijin. Akhrinya satu kali saking keselnya, si suami temen gw neplak tangan si orang yang mau pegang baby-nya, sampe orangnya kaget. Ya kali deeeeeh.. situ sapa yaaaa..

  6. kalo seno kayaknya beda nih opininya… dia malah bakal ngebiarinin si anak dicoel2 atau dipegang2 sama orang… katanya biar anaknya nanti ga takut sama orang… masalah kebersihan, begitu pulang langsung dimandiin atau langsung dilap tangan pipinya… yang ini sih gua ga tau nantinya bakal setuju apa engga, secara ga pernah ngalamin… kalo seno kan keponakannya aja uda tiga hahahaha…

    masalah gendong2 juga… seno bakal ngijinin anaknya digendong ama siapa aja, tentu orang yg kita kenal… kalo yang ini gua setuju… sekali lagi biar anaknya ga takut sama orang…

    dan emang keliatan juga sih bedanya… kayak si velly tuh… dari kecil uda suka digendong2 ama gua n seno, gedenya…jadi flower girl gua ama seno hahahaha…

    • Gw juga masih ijinin sih kalo gendong n colek2 asal orang kenal. Kaya kalo lo yg minta gendong sih pasti gw kasih dengan sukarela.

      Yg gw permasalahin sebenernya cuma cium mencium sih….

      Dan colak colek oleh orang ga kenal.

      Dan kalo gw sih yg utana bukan krn mslh kebersihan *scara gw jg rada jorok haha* lebih ke merasa lancang aja kalo ga kenal maen colek colek.

      Lo coba aja suruh seno baca tulisan gw… gw rasa kurleb dia juga setuju.

      Nah kalo soal takut sama orang… IMHO itu tergantung karakter anaknya jg. Bisa diliat dari anak2 para aktifis yg udah biasa dipegang2 banyak orang sejak kecil… ga semuanya jadi luwes bergaul kan? Tetep ada juga yg sensian. Gw liat ponakan2 gw juga gitu. Bisa diajarin memang tp tetep besar pngaruh sifat bawaan juga

  7. couldn’t more agree!!!!
    G juga sebel banget kalo ada yang nyium2 pipi anak g. Orang g aja sayang-sayang, ga brani nyium pipi,braninya nyium tangan. Itu juga pelan-pelan, eeee ada ni ibu-ibu tetangga, udah mulutnya bauk minta ampun, kalo nyium anak g dikenceng-kencengin.

  8. Mba Dina salam kenal😉

    Setuju baca postingan ini.. Emang suka risih ya kalo ada orang apalagi yg gak terlalu kenal colek2 anak kita apalagi cium2 apalagi minta gendong buat foto2 doang hahaha.. *mamiposesif* tapi kayanya semua ibu2 juga gitu yah pasti..😀😀

  9. Bener banget sih Din, gw dari rumah lho diajarin soal ginian. Gw ma ade gw kan beda 7 tahun, jadi ibarat kata gw yg ngurus dia dari kecil. Jadi misal abis pulang sekolah gw disuruh bersih2 dulu baru boleh main ma ade gw, ato bantu nyuapin makannya. Jadi gw dah kebiasaan klo mo gendong bayi, yg tentunya bayinya sodara atau temen deket pasti ngebas2in baju dah cuci tangan. Gw juga ga sembarang nyium. Mereka kan masih rentan sama virus yah.. Jadi gw yg meski belum punya anak setuju sama lo!

    • Iya bener… gw juga diajarin dari rumah waktu mghadapi keponakan2 gw. Tapi sekali lagi yg utama buat gw bukan soal kebersihannya tp soal mghargai si bayi sbg manusia… bukan boneka imut yg bisa diapain aja

  10. Mommy Raka, aku bahkan belum bertemu Raka sekalipun hihihihii
    me and my youngest siter beda 11tahun, gw ngurus-in dia bgt2 dari usia 6bulanan lah yaa..dan nyokap gw pun ngajarin untuk gak nge-boleh-in orang2 asal cium, pegang2 and gendong dan alasan utama adalah karna kesehatan dan kenyamanan ade gw yg memang imut itu😉
    ya udaah Mommy Raka, lebih bersabarlah dan tegas menegur org yg sembarangan cium2 “babyboy” kalian🙂

  11. Oh ini toh kelanjutan status lu yang terkenal itu. Hahahaha. Emang nih facebook gue heboh baca status lo. Gue jarang pegang bayi din, abis tatuttt hahahaha. Liatin aja deh. kiyut kan.

  12. Aku setujuh!
    Dan di sg, lu megang anak orang eventho cuman tangan..emaknya punya hak buat semprot elu loh! Gw kena sekali, gara2 tu anak mo jatoh di eskalator, gw tarik tangannya, alhasil gw disemprot mama bear😛 * tapi kan drpd anak loe nyungsep??? – bela diri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s