Tentang Raka – 4 Bulan

Tuh kan… mulai deh saya males jadi telat 2 minggu-an gini. Tapi saya pengen disiplin nulis perkembangan bulanan Raka minimal sampe 1 tahun. Jadi inilah laporan singkat padat tentang Raka 4 bulan.

Tentang Fisik

Berat Badan: 7,8 kg
Tinggi Badan: 64,5 cm

Lumayan yaaa nambah gedenya… Sampe pergelangan tangan kanan saya sekarang sakit nih karena menahan beban berat dalam posisi gak pas waktu menyusui. Hihi. Sekarang Raka udah fix harus pake baju ukuran 9 bulan. Ukuran 6 bulan udah ngepas banget.

Bulan ini, menjelang menginjak 4 bulan, Raka kena batuk-pilek perdananya. Penyebabnya ya udara dingin Jakarta, cuaca gak menentu, gak ada matahari buat berjemur, dan… sepupunya yang lagi batuk.

Hari pertama masih batuk dan bersin sesekali. Hari kedua mukanya sembap. Saya yang tadinya udah niat mau home treatment aja, jadi luluh juga dan bawa ke dokter, sebut saja dr. Mawar *Mawar melulu*. Kali ini nggak ke dr. Tiwi karena mikirin jaraknya dan ramainya.

dr. Mawar langsung kasih resep obat sambil nyuruh saya kasih air putih biar dahaknya cepet encer. Loh katanya ASIX itu berarti gak memberikan cairan lain selain air putih.

Alhasil karena nggak sreg, saya nggak kasih obatnya ke Raka dan nggak kasih air putih juga. Saya rajin-rajin susui aja. Common cold kan sebenernya nggak butuh obat bisa sembuh sendiri. Terbukti, besoknya batuk dan bersin Raka udah hampir hilang sama sekali, dia pun kembali ceria. Tinggal nafasnya masih sedikit grok-grok.

Dan kemarin waktu akhirnya ke dr. Tiwi buat imunisasi, ditegasin lagi kalo batuk pilek gak perlu ke dokter kecuali kalo anaknya nolak nyusu. Tuh kaaaaan…..

Tampang sembap lagi batpil

Tampang sembap lagi batpil

Tentang Tidur

Kalo selama ini saya bangga bener sama keteraturan tidur Raka… bulan ini mulai berubah nih. Setelah lewat usia 3 bulan, Pola tidur Raka jadi agak sulit dibaca.

Kadang Raka bisa tidur semalaman tanpa bangun buat nyusu sama sekali. Kadang dia bisa bangun 2-3 kali buat nyusu. Dan saya nggak tahu faktor apa yang menjadi penyebab dua keadaan ini. Jadi ya kaya mau-mau dia aja.

Tapi…selama dia bangun bener-bener cuma buat nyusu, saya nggak banyak komplen deh. Saya tau masih banyak bayi-bayi lain yang suka seger di tengah malam buta dan bikin maminya pengen garuk tembok. Hihi.

Tentang Selfie

Salah satu kemajuan signifikan Raka di bulan ini… makin murah senyum dan ketawa, terutama kalo lagi selfie. Awalnya saya cuma iseng-iseng aja ajak dia selfie berdua sambil tengkurep di ranjang. Eh ternyata dia langsung senyum-senyum kesenengan. Alhasil Maminya tambah demen deh dan terbukti tiap kali selfie SELALU  dapet setidaknya 1 foto di mana Raka tersenyum dengan manisnya.

Nih buktinya... selfie di 3 kesempatan berbeda

Nih buktinya… selfie di 3 kesempatan berbeda

Tentang Motorik Halus

Raka semakin pinter meraih dan megang barang. Perkiraan jarak dan kontrol tangannya semakin presisi. Dan pada akhirnya kami menemukan teether yang lebih cocok buat Raka daripada Sophie. Perkenalkan….Little Giant Banana!!

Nguyah di carseat sampe ketiduran

Nguyah di carseat sampe ketiduran

Ukuran Sophie masih terlalu gede buat tangan Raka yang masih belajar memegang dengan sempurna, jadinya dia susah mengarahkan ke mulut. Lalu…entah kenapa, sepertinya gusi Raka yang gatel tuh di bagian belakang (bagian geraham) jadi dia cenderung pengen nguyah teether sampe ke belakang. Nah…bentuknya Sophie gak memungkinkan buat ini.

Si Banana bentuknya gampang dipegang, dan pas banget bisa dikunyah sampe ke bagian belakang gusi. Cocok menggantikan telunjuk saya yang selama ini hobi ditarik lalu dikunyah *eh*.

Selain memegang, di usia ini, Raka mulai bisa menyatukan kedua tangannya. Cute banget kalo lagi ke Sekolah Minggu, kesannya Raka emang udah bisa pose doa.

Tentang Motorik Kasar

Highlight bulan ini adalah Raka bisa tengkurep sendiri! Finally! Dan dia bisa tengkurep paaaaas tanggal 19 Desember (pas masuk usia 4 bulan).

Setelah saya perhatikan catatan saya, ternyata oh ternyata…. Raka selalu mencapai milestone motorik kasarnya di tanggal 19. Jadi pas usia 2 bulan, mendadak dia bisa angkat kepalanya tinggi-tinggi (walau baru sebentar)…. Pas usia 3 bulan, dia mendadak bisa angkat kepalanya tinggi dan lama sekali…. Lalu Pas usia 4 bulan mendadak bisa tengkurep. ck ck ck… bener-bener deadliner ya kayak Maminya.

Dan seperti yang saya ceritakan di posting sebelumnya, sampai hari ini dia masih penasaran megal-megolin pantat supaya bisa balik ke posisi telentang lagi. Semangat!!!

Tentang Social Skill

Eh sebenernya saya nggak yakin yang mau saya jabarkan ini termasuk social skill bukan ya? Temen-temen psikolog or praktisi pendidikan tolong ralat ya kalo salah…

Selain bisa tengkurep, perubahan besar yang saya rasakan dari usia 3 ke 4 bulan adalah… sepertinya Raka lebih ‘sadar dunia’. Ekspresi senengnya semakin jelas kalo diajak main, dan sebaliknya jadi lebih cranky kalo ditinggal-tinggal.

Kalo dulu, dia bisa diem-diem main sendiri, sekarang dia pengen ditemenin. Kalo dulu dia anteng banget begitu ditaro di carseat, sekarang baru sebentar jalan, udah teriak-teriak, dan baru diem begitu denger suara saya.

Mengenai carseat ada kejadian lucu nih. Jadi memang Raka mulai gak betah duduk sendirian di belakang dan obatnya adalah nyanyian saya! Beneran deh dia langsung diem begitu denger saya nyanyi. Suatu ketika, kami bertiga mau pergi ke kondangan yang jaraknya lumayan jauh. Setengah jalan, Raka mulai teriak-teriak. Saya pun nyanyi dan dia diem. Tapi begitu lagunya abis, Raka teriak lagi. Diputerin lagu dari CD, tetep aja teriak. Akhirnya, saya harus nyanyi sepanjang jalan, bahkan komunikasi sama Mas Ben juga sambil nyanyi *dengan diganti syairnya*.

Lucu kalo dipikir-pikir…. dari jaman pacaran, saya dan Mas Ben emang suka me-lagu-kan obrolan kami waktu lagi bercanda-canda. Kayak freestyle gitu ceritanya…. Dan ini suka jadi hinaan temen-temen kami. Siapa sangka ‘skill’ ini berguna ketika udah ada Raka? Haha.

Balik ke topik…. sekalipun lebih repot, saya seneng dengan perubahan ini karena nunjukkin kalo Raka makin gede dan makin sosial. Sekalipun jadi lebih sering cranky dan harus diajak main terus, tapi dia juga jadi lebih komunikatif dan menggemaskan.

Dan ada satu obatnya kalo dia lagi cranky di rumah: Taro aja di stroller. Gak perlu jalan jauh-jauh, cukup puter-puter dalem rumah…. dia udah seneng. Kirain mau diajak jalan-jalan kali… ternyata Maminya PHP. Haha

Yeeee kirain mau diajak jalan-jalan tuuuuuh *Maminya rese*

Yeeee kirain mau diajak jalan-jalan tuuuuuh *Maminya rese*

Selamat 4 bulan, Raka! *walaupun udah telat 2 minggu*.

Nggak terasa 1,5 bulan lagi, Raka bakal memasuki periode MPASI. Saya mulai cari-cari ilmu deh. Sekarang lagi penasaran sama Baby Led Weaning. Kalo ada yang punya pengalaman atau tau pro-kontra-nya…boleh dong di share… Thanks!!!

PhotoGrid_1387461503362

28 thoughts on “Tentang Raka – 4 Bulan

  1. Halo kakak Raka yg ganteeeeng.. 😍

    lumayan ya Din, stroller berguna juga ternyata di rumah buat nenangin anak.. hahaha..

    sehat terus Raka.. makin pinter, makin banyak senyum.. abis senyumnya manis bgt siiiih

    • oya ngmg2 soal mpasi, gw mulainya dulu di mix antara BLW dan puree. Turns out puree lebih enak soalnya gak kotor, makanannya jg pasti masuk ke anaknya dan gak bikin ngeri kesedak. Emang sih katanya bayi punya naluri mengeluarkan makanan kalo dirasa potongannya terlalu besar, tapi buat emak2 yg cepet parno macem gw kyknya BLW gak cocok deh. Bikin sport jantung. BLWnya nanti bisa diterapin sambil jalan, pas kasi makan snack spt biskuit bayi yg gampang lumer, lebih tentrem ati.

      • Iya sebenernya gw juga parno soal kesedak itu sih. Nanti kontrol 5 bulan mau tanya dsa nya minta wejangan. Gw juga kemungkinan campur sih. Gw demen banget liat video2 BLW, dan gemes ngeliat si Raka sekarang uda main nyamber makanan aja. Pengen liat dia makan sendiri. Hehe

  2. Buset beratnya raka udah mau nyalip kenny.. jangan ngebut gitu donk rakaaa.. slow down beibii..

    G jg dulu pengen coba metode blw din. Tp setelah mulai praktek kasih makan, g mundur teratur dr metode blw. G kynya ga sanggup klo musti berurusan sama berantakannya..trus awal2 jg bukannya ga bisa pake metode blw ya? Kan tekstur makanannya kudu secair susu.
    Tp ga yakin jg sih..krn ga jd pake met0de blw jadi ga cari banyak info

    • Bisa dari awal, Na katanya. Jadi kalo BLW emang nge-skip fase pure-pure an. Gw sih mikir mau campur aja tapi liat nanti deh prakteknya gimana. Praktek suka ga sesuai rencana kan. LOL

  3. Happy 4 mos Raka!

    Di-mix aja Din, soalnya kalo BLW itu makanan yang bener-bener masuk ke perut itu dikit banget, jadi tetep harus di spoon-fed juga. Tapi BLW bagus juga sih untuk melatih kemandirian.

  4. Pingback: Tentang Raka – 5 Bulan | Cerita Bendi

  5. Pingback: Tentang Raka – 6 Bulan | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s