Move On

Hampir 9 tahun yang lalu *wiiih udah lama ya, mendadak berasa tua*, waktu baru masuk kuliah dan saya tinggal serumah bareng Dea, seorang sahabat *sebut saja Mawar..hihi* pernah tanya:

“Gimana rasanya tinggal bareng? Udah pernah berantem, belom?

Waktu itu saya cuma ketawa sambil bilang belom. Jujur aja saya bingung, emangnya berteman itu bisa berantem ya? Bukan berarti selalu akur dan satu kata sih sama Dea, tapi kita berdua sama-sama gak suka cari ribut aja dan udah saling mengerti kali ya. Kalo saya lagi bad mood dan males ngomong, Dea gak bakal ganggu. Demikian juga sebaliknya.

Sama temen-temen yang lain seumur hidup juga saya merasa nggak pernah berantem. Ya kesel-kesel mah wajar, tapi yaudah berlalu gitu aja dengan saling memaafkan sekaligus tanpa kata maaf. Rasanya kok gak bisa disebut berantem ya?

……………

Beberapa waktu kemudian, si Mawar putus sama pacarnya. Saya sendiri juga masih aja menjomblo, belom ketemu Mas Ben. Waktu kita lagi ngobrol-ngobrol, dia mendadak ngomong…

“Iya, lama-lama gue jadi lesbi aja, pacaran sama elo deh!”

Eaaaaaa. Waktu itu gimana ye rasanya…antara jijik-jijik geli sekaligus tersanjung deh. Hahaha. Secara saya ngerasa temennya si Mawar banyak banget loh, tapi dia milih saya jadi pasangan lesbinya. *sounds wrong banget kalimat ini. Haha*

Memang di masa-masa itu hubungan kita dekat sekali dan sekalipun punya beberapa teman dekat yang lain, rasanya kalau harus pilih pasangan sejenis, pasti saya juga pilih Mawar.

……………

Ya…tapi itu dulu…..

Setelah mengalami bertahun-tahun masa bahagia, mulai dari dua-duanya masih jomblo, lalu satu pacaran dan yang satu hepi, lalu dua-duanya nya punya pacar dan double date bareng, lalu yang satu putus dan jadi suka jalan bertiga…. Lalu, datanglah masa kegelapan *tsah*

Ringkasnya, sepertinya persahabatan kami tidak tahan uji.

Ternyata, memang dalam persahabatan pun bisa berantem.

Bahkan, bisa bertepuk sebelah tangan pula.

Saya nggak pernah ngerasain putus cinta, tapi ini rasanya mirip.

Dan sesuai teori 5 stages of grief-nya Kübler-Ross, saya pun mengalami yang namanya denial, anger, bargaining, depression, dan akhirnya sekarang ini… acceptance.

Sekalipun saya masih berharap, di masa depan, suatu hari nanti, seperti saya, Mawar bisa melihat masa-masa ini sebagai suatu kekonyolan belaka, pada akhirnya saya sudah menerima kalau kisah kita hanya sampai di sini saja. *tsah*

Happy wedding, Mawar. May God bless your married life.

……………

Note: Saya masih ngutang tulisan sesuai topik yang diberikan teman-teman nih. Ditunggu yaaaa

17 thoughts on “Move On

  1. Dinaaaa! Gue juga pernah berantem sama temen gue sampe nangis2 dan musuhan trus baikan trus musuhan lagiii pokoknya kayak orang pacaran deh. Sampe gue pernah mikir gue lesbi! Hahahaha yah untungnya sampe skrg gue masih temenan baik sama dia. In fact she just visited me last weekend. But I really do understand cerita lo.🙂
    Semoga mawar baca ini ya.🙂

  2. Eh Din, maksudnya tinggal serumah bareng Dea dan si Mawar apa gmn? Gw ga nyambung..haha😀 Atau yg ngasih ide postingan namanya Dea? haha..

    Yah, gpp Din. Yg penting dari lo sendiri ga ada perasaan dendam atau apa ya kan.. Biasalah itu dalam pertemanan. Semoga sih someday bisa baik lagi yah🙂

    • Gw, Dea, & Mawar tuh (dulu) temenan ikrib banget…. Gw serumahnya sama Dea pas jaman kuliah karena satu kampus.

      Ya iya gw mah ga ada dendam apa-apa sih abis gw ga berasa dia ada salah sama gw. Dia yang ngerasa gw banyak salah ke dia hihi.

  3. Pingback: The Reacher and The Settler | Cerita Bendi

  4. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s