#2: “Ada Aja Alasan Ke…”

Postingan merupakan perwujudan komitmen saya buat nulis 1 post per minggu sampai akhir April 2014, dengan topik kiriman dari teman-teman. Topik kali ini, request dari Chelle.

“Ada aja alasan ke…”

Ke mana? Masih ada yang ingat tagline ini?

“Ada aja alasan ke… Hoka Hoka Bento!”

Jujur aja saya juga lupa sampe harus googling dulu. Haha *curang*

Topik dari Chelle sebenernya adalah ‘makanan masa kecil’. Tadinya saya bimbang mau bahas apa ya. Apakah Chiki Balls rasa coklat? Cheetoz? Lidi pedas? Macaroni garing? permen Chiclets? atau coklat Superman?

Bingung ya bok… secara *ternyata* saya doyan makan (dan jajan) dari kecil *ceritanya baru sadar*.

Akhirnya saya pilih HokBen karena paling banyak kenangannya. Sebelumnya, saya tegaskan kalo saya sama sekali gak dibayar sama pihak HokBen ya… Tapi ya kalo management-nya ada yang baca blog saya terus mau kasih voucher gratis sih saya terima dengan senang hati…. *kode* *pengen tag akun-nya HokBen*

Hokben yang pertama, dari website resminya

Hokben yang pertama, gambar dari website resminya

HokBen di Masa Kecil

Yang saya inget, kalo ada acara special seperti ulangtahun, atau pas weekend, lumayan sering kami diajak makan Papi-Mami di HokBen. Seinget saya waktu itu HokBen adanya di jalan Sabang. Dan buat saya, makan HokBen tuh rasanya mewaaaah sekali.

Lalu beberapa waktu kemudian HokBen buka di Golden Truly dengan interior yang mewah di masanya. Saya inget restonya lumayan gede dan dibuat 2 lantai. Karena makin dekat dengan rumah kami (waktu kecil, saya tinggal di daerah Senen, Jakarta Pusat), kami makin sering makan di HokBen waktu weekend. Sepertinya ini efek si Papi yang doyan masakan Jepang.

Ada kenangan sama Papi nih yang saya inget sampe sekarang. Tau kan kalo pesen HokBen selalu dapet 2 macam sayur? Yang satu acar wortel dan lobak. Satu lagi salad kol. Saya dulu suka banget salad kol tapi nggak suka acarnya, sedangkan Papi suka banget acarnya. Jadi kami selalu tukeran sayur biar masing-masing dapet 2 porsi sayur yang disukai.

Mengenai menu, kami sangat nggak kreatif alias mesennya itu-itu aja. Biasanya Papi pesen kaniroll, Mami pesen beef/chicken teriyaki, Cici pesen ekado, dan saya dipesenin chicken katsu (waktu itu masih terlalu kecil untuk milih sendiri). Sementara Koko….. Oops saya nggak inget sama sekali Koko biasanya mesen apa. Haha.

Dan satu menu ‘rahasia’ yang selalu kami pesen: Sukiyaki! Ada yang tahu nggak kalo dulu di HokBen ada menu sukiyaki? Iya, saya bilang rahasia karena nggak semua orang tahu dan jarang keliatan di menu. Kalopun ada cuma tulisan aja tanpa gambar. Entah siapa di keluarga kami yang pertama kali mesen, lalu kami semua ketagihan, dan akhirnya selalu pesen menu ini buat dimakan rame-rame.

Sayangnya, terakhir saya ke HokBen, menu ini udah ‘dibunuh’. Cuma sepertinya setelah re-branding baru-baru ini, menu ini balik lagi deh, ada di website-nya sih.

Yum!

Sukiyaki! Yum!

HokBen di Masa SD

Tengah-tengah masa SD, kami pindah rumah ke daerah Kelapa Gading dan HokBen masih menjadi salah satu restaurant favorit. Kali ini outlet HokBen yang buka di kondominium Kelapa Gading. Kadang-kadang, sepulang sekolah, masih dengan berseragam putih-merah, Mami ngajak saya makan berdua di sana.

Waktu itu Kelapa Gading masih lumayan sepi, belum banyak apartemen mewah seperti sekarang. Dan yang saya tahu kondominium itu sama dengan apartemen versi mewah. Jadi, pergi makan berdua sama Mami di kondominium tuh serasa nge-date di hotel berbintang deh.

Ironis banget ngeliat kondominium yang dulu saya anggap mewah, sekarang udah kumel gitu. Dan nggak tahu deh masih ada outlet HokBen nggak ya di sana?

HokBen di Masa Kuliah

Entah kenapa, lama-kelamaan image HokBen kok makin turun ya di mata saya. Resto yang dulu saya anggap mewah ini, lama-kelamaan malah jadi resto fast food murah-meriah di mata saya.

Ini karena saya yang over-rating di masa lampau, atau memang kualitasnya menurun, atau karena taraf ekonomi keluarga saya yang membaik? Entah deh… Tapi yang saya rasakan emang brandingnya HokBen makin downgrade.

Sampe di masa kuliah, HokBen pun kembali menjadi pilihan favorit. Tapi kali ini bukan karena enak atau mewahnya, tapi lebih karena paket sepuluh ribu-nya. Hehe. Harga yang cukup bersahabat untuk kantong mahasiswa dibandingkan makanan mall lainnya. Ditambah lokasinya yang di Supermal Karawaci, tinggal kepeleset dikit dari kampus.

Menu favorit saya di masa itu: Ebi Katsu. Harganya plus nasi lima belas ribu. Sedikit lebih mahal daripada harga paket hemat tapi rela karena enaknya. Sayang ini menu seasonal yang sepertinya nggak keluar lagi.

Ada kenangan lucu juga yang saya inget waktu makan HokBen bareng 2 soulmate saya: Gitta dan Glory. Saya inget di situlah pertama kalinya saya cerita…

“Eh eh… gue lagi deket sama cowo…tapi lebih muda…”

Iye…itu lagi nyeritain Mas Ben yang lagi pedekate. Hahaha. Sejak hari itu, kalo lagi ngomongin Mas Ben, mereka selalu mengganti namanya dengan Bronis (BRONdong maNIS *sigh*) sampai kami beneran pacaran dan saya memaksa mereka melupakan nick name memalukan ituh. Hihi.

HokBen di Masa Pacaran

Sebenernya sih selama pacaran kami jarang makan di HokBen. Tapi pernah sekali waktu baru pacaran, kami menanggal (nge-date) ke Mal Artha Gading dan makan di HokBen.

Rasanya nggak ada yang spesial hari itu (selain kelakuan yang masih sok malu-malu dan jaim dikit), tapi entah kenapa, tiap kali kita makan di sana lagi, kita berdua selalu ngebahas:

“Eh…dulu kan waktu baru pacaran kita pernah makan di sini”

Ya ampun, sepertinya saya beneran lagi jatuh cinta ya sampe lagi nyeritain HokBen aja, balik-baliknya inget Mas Ben lagi.

…………….

Sekian cerita tentang makanan masa kecil yang sukses bikin saya ngidam. Besok mau ke HokBen aaaah. Kan saya belom pernah ke HokBen lagi loh setelah re-branding….

Emang ada aja alasan ke HokBen! *kalo saya nggak dikasih voucher makan juga sama HokBen, keterlaluaaaaan!!!!*

25 thoughts on “#2: “Ada Aja Alasan Ke…”

  1. wah gua dulu juga suka banget ke hokben. suka ama chicken teriyaki ama ekado nya.
    tapi tambah lama kayaknya jadi kebanyakan bawang bombaynya ya dibanding dagingnya. hahaha.

  2. Gue inget tuh pas jaman Hokben di Kondominium Kelapa Gading, soalnya dulu pas SMP kan gue ikut mobil jemputan, terus ada salah satu temen anter jemput yang rumahnya di Kondominium Kelapa Gading situ.

    Btw… Sejak ada Yoshinoya gue udah jarang banget ke HokBen, lebih milih ke Yoshinoya karena lebih enak dengan harga yang relatif sama.

  3. gw kalo beli paket C hahahahah .. tapi entah kenapa ya kemaren terakhir ke hokben koq berasanyaaaa mahal yaaa .. hahaha .. gw suka nasinya hokben! dan karena kebetulan sodara gw masih ada hubungan sama keluarga hokben jadi suka dapet voucher gratisan hahahahaha .. bahagia rasanya waktu itu!!!!

  4. sekarang hokben mahaal.. rebranding malah menurut gw kurang ok. Tempat nasinya kyk kurang kokoh, sering oleng. Btw gw jg dari kecil sampe skrg demen banget loh mkn hokben, sedangkan Tomo demen KFC. Jadi setiap ke mall n craving for junk food biasanya end up battle between Hokben VS KFC hahaha

    • Gw ga terlalu suka merah delima nya. Gw suka es sarang burungnya….

      Iya sebenernya sejak lulus kuliah gw jaraaaaaang banget makan Hokben. Apalagi sejak ada Yoshinoya. Tapi sekarang jadi pengen nih gara-gara nulis sih

  5. G suka bangen ebi furai!!! tapi sayang (juga), sekarang ebi furai udah nggak dijual paketan. padahal yang enak khan saus yang di paket itu. Sejak paketan ebi furai diilangin, sausnya juga menghilang. T_T
    Btw, ini ceritanya Hokben dari masa ke masa, ya Din. U setia bingit sama Hokben. Hihihihihihi…

  6. sejak sup miso dia ilang gw gak pernah kesana lg tau2 2 bln lalu kesana shok jd mahal bgt mending ke sushi tei nambah dikit wakaakaka trus porsi nasi jd dikit tptnya kaya cawan tutup sup miso dibalik tp lbh wide dan cepet jd bisa muter2 jatuh (emangnya gasing) enakan porsi yg dl byk trus mangkoknya bagus

    skrg mkn yoshinoya deh krn deket tpt les yamaha c di GI hihihi gw ngikut mkn disana walaupun kl kt ferry di jepang sendiri tuh yoshi yg mkn tuh supir2 truk yg ngaso hahahaha kesannya udah kaya warteg disini yg mkn supir2 taxi enaknya ocha bisa refil

  7. Samaa.. dari dulu suka makan HokBen gara2 paketnya Murce… Hehehe.. semenjak rebranding udah gak pernah makan lagi. secara harganya sebanding sama Yoshinoya dan masih lebih enak yoshinoya kemana-mana…😀

  8. Kangen hoka hemat *emak2 pelit*.. skrg paket hoka hemat kynya cuma buat delivery dan sepertinya untuk sementara aja adanya krn high demand.. g jg lom pernah ke hokben lagi sejak rebranding.. agak ga worth it harganya..huuuuuu

  9. iyah ak jg pernah mikir hal yg sama ttg downgrade image hokben ci, soalnya dl paa smp sm temen klo pergi doyan banget makan hokben dan songongnya mesen katsu sama yakiniku yang harganya paa dulu mahal bwt anak smp.. wkwkwkwk
    cm semenjak kul kayaknya idup eke downgrade klo ke hokben makannya hoka hemat yg 11rb-an dl. hahaha.. tapi skrg udah gak ad lagi si hoka hemat tapi value set gtuwh.. haha

  10. Wkt kcil eh sampai skr ding di kendari gak ada hokben, makan di hokben ya pas kluar kota doank itupun bs di itung jari xixixiix
    Dl pas jaman skolah klu ke junk food pilihannya cm 2 cfc atau kfc pas sma ketambahan sm texas chicken😀

  11. waaah…
    bener ituh..sejak tempat nasinya jadi aneh gituh aku jadi males ke hokben lhooo..
    Si Fathir kalo makan jadi ribet soalnya, tumpah2 muluk…
    dan, iya lho perasaan jadi rada mahal yah?

    Etapi setiap kesonoh aku selalu pesen sukiyaki kok, paro an sama abah sih, sembari pesen yang kering2 nya juga…

  12. aku yg rikues topik tapi malah baru baca sekarang T^T bisa2nya terlewatkaaaaaan huwaaaaa

    iyaiyaiya! samaaa! waktu kecil dulu keknya hokben itu cuma buat peringatan2 penting soalnya mahal *dan waktu itu makan hokben kalo ke jakarta doang*

    dan ternyata emang hokben itu tempat favorit mahasiswa yah😄
    kita2 juga biasanya ke hokben pas lagi ada promo gitu, yang 15 rebuan ato 17 rebuan ato (yg sekarang) 22 rebuan ahahahahhaa
    kalo di semarang masuknya mahal sih ce, ada tempat lain yg kaya hokben harganya 10rebuan doang:/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s