Kepada para mamah-mamah

image

Beberapa hari belakangan, banyak yang share image di atas di berbagai social media.

Semuanya menyatakan setuju. Dan sebagian sepertinya merasa ini sangat penting dan men-share kan kembali untuk menggugah para ibu supaya lebih memerhatikan anaknya.

Sedangkan saya… sejak pertama melihat malah merasa agak terganggu.

Kesannya salah banget ninggalin anak sama maid. Dan kesannya si ibu lebih sayang tas sama perhiasan daripada anak. Padahal kan konteksnya beda.

Gimana perasaan ibu-ibu yang memang terpaksa harus meninggalkan anknya sama PRT atau babysitter? Yang setiap pagi berat hati berpisah, sepanjang hari cuma bisa menahan rindu, lalu buru-buru pulang di sore hari untuk segera bertemu anak yang udah ngantuk dan sebentar lagi harus tidur?

Udah pedih, disindir pula sama gambar ini.

Ya emang sih ada kok ibu-ibu yang memilih sibuk di luar karena ga betah ngurusin anak seharian.

Tapi kayaknya lebih banyak yang sekalipun cinta karir nya sebenernya tiap hari hatinya nyess ninggalin anak sama orang lain. Dan kalo punya pilihan sih pasti milih titipin anak di keluarga (nenek, kakek, tante) daripada sama maid aja.

Oh bukan… saya bukan wanita karir… dan gak pernah nitipin anak sama PRT ato BS jadi bisa dipastikan ini bukan self-defense. Hehe.

Cuma ingin mewakili suara mamah-mamah bekerja di luar sana kok…

Saya setuju ortu harus berusaha menghabiskan waktu lebih banyak bareng anak. Tapi jangan bandingin sama nitipin barang dong. Jelas beda konteksnya. Ortu yang normal pasti memastikan sedemikian rupa supaya si anak aman di tangan pengasuhnya.

Entah itu dengan dijaga juga sama kakek-nenek, titip ke tetangga, atau diawasi senantiasa dari CCTV.

Kalopun beneran sama maid doang, pasti si mamah udah mengusahakan kondisi yang se aman dan se nyaman mungkin buat si anak kan?

Jadi kepada para mamah-mamah yang bekerja… usahakanlah quality time sama anak tapi ga usah merasa bersalah titipin mereka kayak nitipin tas yaaaa. Hehehe

Dan kepada mamah-mamah yang di rumah, enjoy banyaknya waktu kita sama anak…. bersyukur tapi jangan sukur-sukurin mamah-mamah yang kerja.

Untungnya saya mamah-mamah yang kerja part time *lalu ditimpuk mamah bekerja dan mamah ibu rumah tangga*

37 thoughts on “Kepada para mamah-mamah

  1. Sama dinnn.. walo belom merit, tapi pas ngeliat quote ini gua langsung merasa, ini beda konteks.😀 bedalah yah kalo nitipin anak sama tas. anak itu kan bukan barang. pastinya ada alasan kalo anak harus dititipkan sama mbak (contohnya yah krn harus kerja). beda konteks kl ortu dirumah, tapi gak mau ngurus anak, gak mau ngajarin anak, gak mau quality time sama anak.. *loh2.. kok gua ikutan sewot?* lol.

  2. Salam kenal, Mbak🙂

    Ah, aku langsung setuju deh sama pendapat Mbak. Emang sih sempat gimana gitu pas liat gambar di atas, tapi gitu uda baca postingan ini, rasanya agak ngga adil juga ya menjudge ibu bekerja..

    Jadi inget kalo Mama ku juga kerja kantoran yang pulangnya sore, sedangkan aku dititipin ke Nenek. Kadang cuma bisa ketemu sebentar karena beliau uda capek. Tapi bukan berarti beliau ngga sayang kan.. Justru beliau bekerja biar bisa menghidupi aku, sebagai single parent. Dan buat ibu bekerja yang terpaksa nitip anaknya ke baby sitter atau daycare, juga bukan berarti lebih mentingin karir kan yak..

    Nice post, Mbak.. ^^

  3. baru baca quote ini disini. um, mungkin itu quote cocok buat yang ninggalin anak bener2 cuma sama maid kali ya. Kebanyakan soalnya setidaknya ada mertua or mama dan sejelek2nya ada cctv. Jadi kalo sampe ninggalin anak tokkk bener2 cuma sama maid sih quote di atas ada benernya juga.. hehe

  4. Mau nimbrung Din, gw juga working mom n ninggalin anak ma pembantu tiap hari. karena jauh dr ortu n mertua, jadi emang ga ada yg bisa awasin lagi. cuman sebisa mungkin atur work life balance n weekend is quality time. kl perlu bisnis trip baru mama atau mertua dateng nungguin cucu. abisnya gmana lagi, ga semua org ada pilihan buat ga kerja, kerja flexible hour atau ada kluarga yg bisa bantu.

  5. Aku titip anak di mertua. Ga tega sebenernya. Tapi mao gmana lagi. Kerja juga buat anak n aku juga ttp quality time sama anak. Untung sampe rumah sore sekitar jam /5an.

  6. Suka heran deh sama ibu-ibu jaman sekarang, ada aja deh yg dinyinyirin dari ibu lain. Setuju sama lo din itu beda konteks banget.

    Masalah cctv dan nitip ke ortu/mertua, gak semua ibu bekerja punya tingkat ekonomi sama dgn ibu lain yg afford to buy cctv atau kebetulan tinggal dekat org rumah. Kasian aja mereka harus banting tulang cari uang untuk bantu suami dan bantu menghidupi anak, trus harus dijudging seperti itu. Hanya Tuhan yg berhak menilai apa yg kita lakukan benar atau salah.

    Prinsip gw hidupmu ya hidupmu, hidupku ya hidupku, jadi urus aja urusan masing-masing.

  7. gua termasuk produk anak yg dititipin ama mba gara2 nyokap kerja hahahaha… lah emak2 juga kerja kan buat bantu2 kebutuhan hidup sehari2… apalagi jaman sekarang kan apa2 serba malah, tp mau ngasih yg terbaik buat anak…

    gua juga ga setuju tuh ama image diatas…

  8. mungkin nggak maksudnya bukan buat mama2 kerja atau mama2 di rumah

    tapi lebih ke mama yg nggak mau urusin anak, maunya bikin doang sdkg sang mama ke cafe, resto, arisan, de el el yg waktunya bisa dipake bersama anak tinggal masalah mau nggak mau bukan bisa nggak bisa. Jd type nggak mau pusing sama anak segala urusan kasih maid or nanny

    gw lihatnya sih gitu hehehe *maap beda opini*

  9. gw liat quote ini pas sehari sebelom gw balik kantor. sempet mikir “iya juga ya” but then.. ahhh whatever deh.. what we do, what we chose, kan semuanya yg the best buat anak kan?

  10. Errr pas pertama baca malah gw mikirnya ‘hmmm bener juga berarti kudunya gak usah takut ninggalin barang berharga di rumah toh anak gw aja gw titipin ke asisten’ hahahaha…

  11. Hai Dina, salam kenal ya🙂 Aku silent reader nih, baru mulai komen hehe. Aku juga belom punya anak sih, tapi sedih juga kalo dianggep begitu, sedangkan kadang karena keadaan ekonomi yang belum memungkinkan untuk gak bekerja, bukannya karena gak mau ngurusin anak, apakah masih dianggap salah? Rasanya kok ya gak adil ya hehehe sekian terima kasih *loh🙂

  12. Hai Dina,

    Nice posting🙂 setuju sekali dengan berbedanya menitipkan anak dan tas / perhiasan. Setiap ibu yang bekerja pasti ada reason tersendiri cuma jgn menjudge sepertinya working mom itu gk ada sense of mother sama anaknya. Padahal kalo boleh jujur stay at home mom jg banyak yang nitip anak sama tempat les, pulang sekolah anakny dijemput dan diantar ke tempat les, emakny gosip sana sini dan sore2 menjelang malam baru ketemu anaknya hehehehe but no hurt feeling nih .. krn ini berdasar pengalaman pribadi ngeliat emak2 disekolahan banyak yang melakukan hal itu so jd mikir bedanya sama working mom apa ya ? dan sebenarnya bekerja atau tidaknya seorang ibu tetaplah seorang ibu jd marilah kita saling hormat menghormati

    Working mom jg tetap harus mikir hal – hal yang dipikirkan oleh stay at home mom (menu sarapan, makan siang, cek PR, agenda ulangan, siapin seragam, antar sekolah etc) #ups ini komen agak panjang maap keun ya and the last … keep on writing ya Dina🙂 salam kenal

    -working mom with 4.5yrs old boy-

  13. Gw jd inget, kl sejak ada anak, gw emang lbh ga peduli ttg brg2 berharga di rmh gw, kamar ga pernah gw kunci, naro gadget geletakan, uang cash (receh2 sih tp kdg mayan kl dikumpulin tiap hari) jg bececeran di laci,.kl pegi ke mall pas weekend pun, gw suka gendong anak gw en suru suster gw bawain tas/dompet gw wkkwkkk #prioritas “brg berharga” nya bukan itu lagi soalnya ;p

  14. QUOTE sampah! bikin ah tandingannya!
    Ini quote sih nge-judge banget loh..kl bole dibikin lanjutannya..gw bakal jawabin:
    Mom: I leave you with the maid because i trust the maid and i need to work to buy u a milk, saving up for your school and keep your future brighter by going to college. Do u want me to stay at home and be with you while we both hungry?

    *Bamm!*

  15. Hai Din, gue baru mulai baca ceritabendi these couple days n i love it. Sukak cara lo bercerita *tsah*
    anyway, gue setuju banget sama tulisan lo disini. i feel them banget deh, emak2 yg terpaksa ninggalin anak sama BS or ART krn harus kerja. dan gue rasa mereka juga berat deh ninggalin anak mereka gitu. (karena kemungkinan besar pun gue akan jadi working mom nantinya)

    tapi gue sebel sama tipe full time mom yg tetep aja anaknya “dipegang” sama BS atau ART, dengan alesan dia gak kuat jagain anaknya sendiri. yg bener aja.. gak kuat jagain anaknya sendiri tu maksudnya gimana sih?? *emosi*

    anyway..salam kenal😀

    • Hi! Thank you for coming.

      Ya intinya sih kita jangan sampe mudah menghakimi pilihan orang lain lah ya. Semua memilih dan mengusahakn yang terbaik untuk anaknya kok.

      Dan kalo soal full time mom yang pake BS, gw sih setuju2 aja kalo emang financially mampu. Ya asal tetep sediain quality time juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s