Dua di Dua Februari

Sekarang, tiap 2 Februari, ada 2 hal yang kami peringati.

Yang pertama: perginya Papi

Nggak terasa, tau-tau udah 2 tahun aja Papi pergi *eh sebenernya berasa banget sih…*

To be honest, saya selalu nggak ngerti apa esensi dari ziarah ke makam. Kalo buat doa, kan bisa di mana aja. Kalo buat mengenang almarhum, jujur saya nggak bisa mengasosiasikan gundukan tanah itu dengan sosok Papi yang saya ingat.

Tapi ya tetep aja saya ke makam juga. Buat saya, pergi ke makam adalah bentuk tanggung jawab mengurus fisik makamnya, dan kesempatan berkumpul buat kami-kami ini, keluarga yang ditinggalkan.

Bersyukur banget tanggal 1 kemarin, keluarga kami bisa lengkap mengunjungi makam Papi.

Pasukan lengkap!

Pasukan lengkap!

Setelah menata bunga, Mami mimpin doa, berikut ini sedikit kutipannya:

“… besok cucu Opa yang belum pernah ketemu tapi paling mirip Opa, mau dibaptis…”

*langsung mewek*

Eh iya bener loh, sekalipun saya dan Mas Ben rebutan mirip Raka, pada kenyataannya, semua yang kenal Papi bilang kalo Raka mirip Papi.

Karena itulah, hati saya seringkali nyess kalo lagi main sama Raka. Betapa saya pengen Raka kenal opanya, dan betapa saya yakin opanya bakal naksir banget sama cucunya yang doyan ketawa dan mukanya mirip dia.

Apalagi pas baru lahir ya. Kami semua yang ngeliat Raka pertama kali langsung amazed betapa miripnya dia sama Papi. Saya inget di hari ketiga, Raka dianter ke kamar perawatan dengan sisiran rambut berjambul *persis Papi*, langsung saya ganti sisirannya, karena nggak bisa membayangkan ngegendong dan nyusuin sambil liat ‘muka Papi’. Hihi.

Kalo sekarang sih, mirip saya dong ah… *tetep rebutan*

Mirip kan?

Mirip kan?

 

Yang kedua: Raka dibaptis

Kami pergi ke makam di tanggal 1 Februari (bukan tepat di tanggal 2) karena Raka dibaptis tanggal dua-nya! Eh ini sih nggak milih tanggal ya, murni kebetulan aja dapet jadwal baptis di tanggal itu.

Raka dibaptis oleh Pdt. Suta Prawira, yang dulu juga memberkati pernikahan saya dan Mas Ben.

Sepanjang ibadah, Raka lumayan fussy. Bosen kali ya… apalagi sejak bisa guling-guling dia emang gak betah duduk kelamaan. Kami sempet 2x keluar buat nyusu (yang sebenernya Raka cuma mau main-main aja, gak beneran haus), tapi untungnya bisa kembali ke ruang ibadah tepat waktu.

Woooow es krim besaaaaar

Woooow es krim besaaaaar

Yang lucu… di samping mimbar kan ada official photographer gereja kami yang udah siap fotoin tiap anak pas dibaptis… Raka itu, begitu di altar dan dibaptis, langsung kepalanya nengok ke samping dan matanya fokus menatap kamera. Padahal banyak objek lain tapi yang diliat malah tuh kamera. Bener-bener sadar kamera ya. Ck ck ck.

e1

Fokus menatap kamera. Maminya gak tahan pengen cekikikan.

Fokus menatap kamera. Maminya gak tahan pengen cekikikan.

Semoga Raka bisa jadi anak Tuhan yang taat dan setia melayani, dan kami bisa jadi orangtua yang dimampukan menuntun Raka di-jalan-Nya

*dan semoga tahun depan kalo ada event di tanggal 2 Februari, event-nya yang hepi-hepi lagi ya…..*

 

 

19 thoughts on “Dua di Dua Februari

  1. Wah raka dibaptis yaa.. conggrats raka.
    Semoga terus hidup di jalan Tuhan dan punya iman yg kuat. AMEN

    Oya din, tidurnya raka gmn skrg? Msh teratur? Sleep training buat dia tidur sendiri mempan ga?

    • Gw sempet sleep training tapi lalu di postpone. Belum coba lagi karena masih dilema. hehe. Mau email2an aja ga soal ini biar lebih jelas? Hehe. Gw juga mao tanya-tanya kalo lo punya pengalaman sleep training

  2. Sama Din, gue juga suka sedih kalo inget bokap. Kan Abby itu cucu pertama juga. Bokap gue itu deket banget sama gue, dan gue yakin dia bakalan sayangnya setengah mati sama Abby. Banyak hal-hal yg bikin gue suka mleres kalau inget hal2 yang mestinya gue bisa lakukan bersama bokap, tapi ya in the end semua orang pasti mati kok, ini proses kehidupan.

    Congratulations on the Baptism ya Raka. Makin jadi anak yang mencintai Tuhan dan sesama.

  3. congratz buat baptisannya Rakaaa❤
    eh aku juga lho ce, dibilang semua orang mirip sama koko yang meninggal pas bayi, jadinya pas masih kecil dulu katanya si mama suka dandanin aku nyewe banget biar distracting gitu ahahahahaa

  4. Selamat ya Rakaaa buat baptisannya..maap telat banget ngucapinnya.

    Btw gereja lu ga terlalu strict soal baju baptisan ya din?
    G inget waktu masih jualan org2 tuh sering nyari baju buat baptisan tapi kudu putih polos semua. Bahkan bordir warna silver sedikitpun dia ga mau..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s