Why We Decide To Sleep-Train Raka

Tsk…saya menyerah… Topik-topik mingguan yang saya janjikan bakal di pending sementara demi topik yang satu ini. Kenapa? Karena ada beberapa orang yang tanya tentang ini dan saya takut lupa kalo ditunda-tunda nulisnya. Hehe.

Tapi jangan sedih… *lah siapa juga yang sedih*. Topik-topik dari teman-teman tentunya TETAP akan saya tulis. Nggak sesuai janji seminggu sekali, tapi saya usahakan rampung sebelum masuk bulan Juli *minta perpanjangan waktu ya, kawan…*

………………….

Langsung ke topik utamanya… tentang alasan saya untuk sleep-train Raka.

Tapi pertama… Saya mau cerita sleep problem Raka dulu.

Awalnya… Raka hampir sama sekali gak punya masalah tentang tidur. Newborn biasanya kacau soal siang dan malam (tidur terus di siang hari lalu begadang di malam hari), tapi Raka cuma pernah sekali kayak gitu, yaitu hari kedua di rumah sakit. Setelah itu, dia selalu tidur lelap di malam hari, dan lebih banyak bangun di siang hari.

Setiap malam, Raka tidur sekitar jam 8-9 malam dan bangun sekitar jam 7 pagi. Di antaranya, dia hanya bangun 4-5 jam sekali untuk nyusu lalu langsung tidur lagi (berarti cuma bangun 2-3 kali dalam semalam).

Di kala bayi-bayi lain suka bangun dalam kondisi segar di malam hari, Raka jaraaaang sekali ngalamin ini. Palingan bisa diitung pake jari-jari sebelah tangan deh.

Bahkan, di usia 2 bulan-an, Raka beberapa kali bisa tidur sepanjang malam. Sedangkan di hari-hari lainnya, dia cuma bangun sekali untuk nyusu lalu langsung tidur lagi.

Hidup saya bahagia.

………………….

Tapi…lalu datanglah saat-saat itu. Di usia 4 bulan-an, mendadak pola tidurnya mulai kacau *belakangan saya baru tahu memang ada yang namanya 4-month-sleep-regression*.

Dimulai dari susah dibikin tidur. Disususi, digendong, diayun-ayun, dinyanyiin udah. Akhirnya sih tidur juga, tapi butuh usaha ekstra. Apalagi dia suka kaku-kakuin badannya yang lumayan bongsor itu, jadi kita harus gendong sambil agak kekep dia supaya tenang lalu tertidur. Tadinya saya pikir karena habis kena batuk pilek. Tapi kok setelah sembuh masih aja?

Level berikutnya, ketika gak mau tidur itu, dia terus-menerus minta susu. Sampe kadang diakhiri dengan muntah. Tapi kalo nggak dikasih, anaknya marah-marah.

Lalu level berikutnya, setelah tertidur, sepanjang malam, dia bangun tiap 1-2 jam dan harus disusui lagi sampe tertidur. Tadinya saya pikir karena growth spurt. Tapi kok ya terus-terusan.

Lalu… ada masanya setelah tertidur, dia bangun tiap setengah jam kemudian. Biasanya, cukup digendong-gendong nanti dia tidur lagi. Tapi di masa itu, dia cuma mau digendong saya. Pernah Mas Ben yang gendong, dia ngamuk sejadi-jadinya sampe saya dateng.

Lalu… mulailah bangun tengah malem dan gak mau tidur lagi.

Lalu… karena kami (saya tepatnya) mulai lelah, kami menyerah dan mengijinkan dia tidur di ranjang kami, supaya saya bisa susui sambil tidur.

Lalu… tentulah dia menolak kembali tidur di crib nya. Sementara kami gak tenang banget kalo Raka tidur di ranjang karena tidurnya bener-bener gak bisa diem. Pernah sekali pas saya buka mata, dia udah di ujung kasur di bagian kaki ranjang.

………………….

Jadi, kembali ke pertanyaan awal: Mengapa kami akhirnya sleep-training Raka?

  1. Karena kami merasa Raka punya pola tidur yang kacau, padahal tadinya pola tidurnya sangat baik. Jadi, kami merasa ada sesuatu yang ‘salah’ yang semestinya bisa diperbaiki.
  2. Karena kami kurang nyaman dengan co-sleeping. Tepatnya, menentang sharing ranjang sih. Kalo sharing kamar sih kami masih OK.
  3. Karena kami nggak punya helper dalam mengasuh Raka, sementara saya juga masih punya design job yang harus dikerjakan di rumah. Tadinya saya bisa kerja jam 8-12 malam waktu Raka udah tidur. Tapi sejak dia tidurnya gak anteng, tentunya saya nggak bisa kerja. Alhasil baru bisa mulai efektif kerja sekitar jam 11-12 malam.
  4. Yang akhirnya berujung pada saya stress karena kekurangan tidur. “Alarm” mulai bunyi waktu saya ngerasa frekuensi saya naik darah karena hal-hal kecil, meningkat tajam.
  5. Dan ujung-ujungnya juga waktu saya sepanjang siang sama Raka jadi kurang berkualitas, karena saya kelelahan. Pernah saya ketiduran waktu lagi nemenin Raka main. Untung waktu itu lagi main di playmat, bukan di atas ranjang.

Saya nggak merasa sleep-training itu wajib hukumnya. Dan saya nggak menganggap co-sleeping atau gendong-gendong/nyusuin sambil tidur itu salah. Bahkan tadinya saya termasuk yang menentang sleep-training. Saya termasuk yang tadinya mikir: “Sudahlah mari kita gendong terus, toh nanti bakal ada waktunya dia gede dan gak mau digendong lagi”

Tapi ya karena kondisi-kondisi di atas, dengan berbagai pertimbangan, keputusan pun akhirnya diambil. Dan kami nggak menyesal. Hehe.

Lalu…saya pengen sharing soal ini di blog karena waktu saya nyari referensi dan pengalaman orang Indonesia yang sleep training anaknya… nyaris nggak ada. Sedangkan di barat sonoh kayaknya sleep training ini wajib bener hukumnya. Kan saya pengen cari referensi yang lebih cocok dengan kebiasaan di Indonesia sini. Jadi, dengan sharing saya ini, semoga ortu-ortu lain yang juga sedang mencari solusi untuk mengatasi pola tidur anaknya yang ‘kacau’, bisa terbantu.

So… please don’t judge me karena udah sleep training Raka. Percayalah, ini pilihan yang berat juga buat kami. Hehe.

………………….

Result

Sekarang ini, setelah bedtime routine (mandi-pakai piyama-nyusu-baca buku-doa-nyanyi sambil peluk-peluk), Raka langsung ditaruh di crib dalam keadaan masih bangun.

Di hari-hari ‘baik’, tanpa nangis, Raka cuma ngusrek-ngusrek cari posisi 2-5 menit, langsung blas tidur.

Di hari-hari ‘buruk’, Raka bakal nangis-nangis kecil on dan off selama 30-40 menit baru tidur *tapi ini jaraaaang banget, biasanya kalo dia udah terlalu capek karena skip tidur siang ketiganya*

Di hari-hari ‘biasa’, Raka bakal main-mainin selimutnya, lalu nangis-nangis kecil on-off selama 10-15 menit, lalu tidur.

Umumnya, Raka tertidur sekitar jam 7 malam, dan bangun untuk nyusu antara jam 3-5 pagi dan langsung tidur lagi. Lalu bangun pagi dan memulai hari antara jam 7-7.30 pagi. Selain itu, sepanjang malam, kalau kebangun, dia cuma ngusrek-ngusrek lalu langsung tidur lagi sendiri.

Result lainnya…. tadinya Raka cuma bisa tidur siang paling lama sekitar 30 menit. Sekarang, Raka tidur siang teratur 3x sehari selama 1,5 jam – 1,5 jam – 40 menit. Ini sebenernya gak saya training, tapi entah kenapa jadi side effect yang positif setelah ‘lulus’ sleep training malam hari.

Ada banyak orang yang bilang kalo anak mereka lebih hepi mood nya (karena tidur lebih nyenyak). Saya sih nggak ngerasa. Cuma saya bisa bilang, Raka tetep ceria seperti biasanya, nggak ada perubahan karakter/mood.

Semoga result ini permanen ya. Nanti saya akan posting lebih detail lagi tentang topik ini.

happy baby - setelah sleep training malam pertama, masih muka bantal

happy baby – setelah sleep training malam pertama, masih muka bantal

 

 

25 thoughts on “Why We Decide To Sleep-Train Raka

  1. Baca ini langsung pingin sleep training si baby Jo juga deh. Si baby Jo kalo tidur harus selalu si gendong. Kalo ditaro di crib ato ranjang pasti ngamuk. Semoga bisa juga kayak Raka..

    • Sabar, be. Anjuran buku2 sih sleeptraining itu usia 4 bulan uda boleh. Anak temen gw sih di sleep train pas 3,5 bln. Tapi pengalaman gw sendiri, 6 bulan lah ideal. I’ll tell you why in the next post.
      Sementara itu…. setengah taun pertama ini nikmatilah ngeronda sambil angkat beban. Anggep aja sekalian fitness. Hehe

  2. iya bener banget din kalo bayi/batita dapet tidur yg cukup biasanya dia lebih ceria, gak gampang cranky. Gw ngerasain banget di Villia. Kalo dia kurang tidur (tidur malam atau siang) bakal berimbas ke segala aspek. Anaknya jadi sensian (cepet marah dan ngamuk dan jadi cengeng), susah makan (gegara ngantuk jadi malas makan) dan imbas paling pol itu ya ke adultnya karena kudu banyak sabar ngadepin dia karena suka serba salah diapain gak mau dan nangis on off..

    • Iya logikanya sih begitu. Tapi Raka itu sebelum sleep training juga anaknya ceria banget. Begitu tidurnya tambah lama, gw gak terlalu notice perbedaannya. ya gitu2 aja hepi2. haha

  3. oya soal sleep training, gw juga gak sharing bed sama Villia, dia tidur dikamar sebelah sama mbaknya tapi ada pintu penghubung ke kamar gw jadi gw bisa liat dia kapan aja. Rencananya adiknya pun akan mulai di sleep training sedari kecil. Karena gw ngerasain banget pentingnya diterapkan kebiasaan tidur yg baik. Baik buat bayinya dan baik buat orang dewasanya.

    • Sama aja newborn sama uda gedean sama seremnya.
      Kalo newborn takut ketindihan
      Kalo udah gede kaya Raka, takut glundung. Haha.
      Detailnya next post yaaa *bersambung kaya sinetron*

  4. lah gw dr baby dua2 anak tidur di crib malah di tentang kiri kanan gak seranjang, katanya egois gak mau ketendang anak atau di blg egois krn gw gak pisah ranjang alias gw sm anak seranjang trus bapaknya gelinding sendiri di bed tambahan atau kamar sebelah. Jadi serba salah gw kaya emak tega sama anak secara spt loe tau rata2 disini gak ky di bule hehehe

    sampe skrg conrad masih di crib pokoke waktu bobo siang ato malem gw cemplungin aja mau dia lgs merem apa nggak hihihi kita sama2 bisa istirahat maximal๐Ÿ™‚

    • Iye, gw tadinya juga kuatir sama komentar negatif kiri kanan. Tapi ternyata malah positif tuh komentarnya. Malah sampe ada yang muji, hebat bener Raka bisa tidur sendiri (di kamar sendiri pula). Lucky me ya…

      Btw Conrad sejak umur berapa digituin? Trus gak nangis-nangis dulu sebelum tidur? Bagi ilmu dooong

      • kayanya sejak 3 bln lbh deh, Conrad anaknya kaya Raka gampang diurus trus murah senyum pokoknya gw sih gletakin aja di crib mau dia gak tidur, nangis atau main sendiri toh pada akhirnya tidur lampu gelap cm buka lampu kecil biar gak gelap gulita. Asal sebelom tidur minum susu, sikat gigi udah deh sampe pagi, sebelom nyusu cebok dulu, cuci tangan kaki ganti piyama sekalian pipis baru pake pampers

        nggak pake ilmu2 abis gw ga ada ilmu cuman sistem trial and error aja kaya di dapur hahaha

      • Hebat lo! Gw aslinya ga tegaan orangnya. Makanya harus cari ilmu dulu yg banyak buat meyakinkan diri kalo si Raka ga bakal trauma gara2 gw tinggal di kamar gelap2an sendirian. Lebay memang. Haha.

        Iya conrad juga senyum terus ya. Dan makin ke sini, Raka menunjukkan tanda2 bakat kaya conrad nih manjat2. Wong belom bisa apa2 udah explore sana sini. Kejedot pun ga nangis

  5. Din, lo pake method apa? Cry It Out ya? Share dong. Gue pengen coba sih ntar anak kedua. Di Madeline nggak berhasil soalnya, soalnya gue kurang tega. Tapi ya sekarang untungnya dia nggak susah-susah banget tidurnya.

    • Pake camping out, Ngel. Ntar gw ceritain detailnya ye. Bakal panjang macam novel. Haha.

      Sebenernya Raka gak terlalu susah tidurnya. Cuma kebangun-bangun sepanjang malem itu loh yang bikin gw ga kuat. *hiks*

  6. *angkat tangan tinggi2* AKU HASIL SLEEP TRAINING LHO CE XDDD
    ahahahahahaa
    si mam sleep training anak2nya dari new born katanya๐Ÿ˜€

    kalo kata mam, waktu sleep training kita 3 bersodara, caranya mam kalo malem sebelom tidur minum susu kenyang, habis itu kita di taruh kasur, dan di diemin aja (tanpa musik tanpa bed time story, cuma literally ditaruh dan diselimutin) sampe ngantuk sendiri, terus langsung deh tidur. tapi jam buat tidurnya katanya kalo bisa dibikin teratur biar kebiasa
    terus kalo malem2 minta nyusu, sama mam dikasih botol dot isi air putih. soalnya kalo air kan ga enak, dan kalo dia minta nyusu dikasihnya air putih doang lama2 ga bakal minta lagi. toh kalo sebelom tidur udah minum kenyang sebenernya yang tengah malem/pagi2 buta itu cuma minta manja aja katanya.
    dan kata mam kalo tekun sleep trainingnya efeknya permanen kok hehehehee

  7. Ak ga sleep training si lily din. Cm puji Tuhan dia ter sleep training sndri.. tp memang bener. Masuk d usia 4 bulanan dia kebangun bangun. Di usia mau 6 bulan ini tiap 3 jam dia bngun cm mnta gendong n nyusu trus bbu pules lg..

    Kalo smasalah bbu awalnya,
    Asal dia skip tidur sore pasti jm 7an uda tidur pules.
    Tpi kalo dia tidur sore jam 8nan bru todur itu pun kadang pake drama.
    Kalo ak perhatiin si ya,
    Kyknya baby itu perlu diajak bercanda smpe secapek capeknya dia trus buat dy tidur pasti lgsg tidur.. sama kyk org gede..

    • Haha iyaaa. Raka juga tadinya tidurnya gampang banget. Tapi sejak 4 bulan gitu deh. Tapi kebalikan tuh. Dia kalo skip tidur sorenya, malah jadi rewel malemnya
      Sebaliknya, kalo tidur siang n sore nya cukup, tidur malem pun aman sentosa.

  8. Hihihi… Si Abby dr kecil memang lebih banyak kita lepasin Din. Malah terus terang gue ngga tau kalo itu yang namanya “sleep training” haha. Tapi memang prinsip dr dulu aja untuk ngelatih dia supaya ga bergantung sama gendongan manusia. Eh ternyata keterusan itu berlangsung sampai sekarang, jadualnya jadi tetap dan enak. Seneng dengernya Raka udah bisa berhasil tidur dengan enak.

  9. eee gw berasa paling kaco nih soal disiplinin anak.. Anak gw tidur seranjang ama gw. dari newborn sampe skarang. Papanya bobo sama anak pertama di kamar sebelah.

    Gw penasaran nih, antara jam 7 malam sampe jam 4-5 pagi itu kan Raka dilatih ga nyusu (gedebug2 trus bobo lagi), la (maaf) sepanjang itu apa ga penuh susunya? kamu perah ato biarin aja?

    Soalnya klo aku, karna anaknya seranjang ama gw, begitu dia gedebug2 ya langsung gw sodorin *Setengah sadar juga gw nya*… trus gw kawatir juga klo gw ga susuin pas malam, apa beratnya nti ga susut?

    Gw tunggu yaa postingan tentang metode camping out nyaa.๐Ÿ˜€ thankss nice info

  10. Pingback: Sleep Training – How We Did It | Cerita Bendi

  11. Pingback: Raka’s Sleep Training Journal | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s