Tentang Raka – 7 Bulan

Tentang Fisik

Berat badan: 8,4 kg
Tinggi badan: 67 cm

JENG JENG… tibalah masa-masa ini… ketika berat badan bayi gak nambah secara signifikan. Kali ini berat badan Raka malah turun. Dokternya pun heran. Dia bilang kalo makan cukup tidur cukup harusnya bb ga boleh turun.

Tapi karena saya udah sering denger cerita mamah-mamah yang lebih senior, saya gak seberapa kuatir sih. Toh Raka udah nabung berat di awal. Yah yang penting bulan depan jangan sampe turun lagi aja.

Menjelang 7 bulan, Raka sempet pilek sedikit. Untungnya ga pake batuk dan sembuhnya cepet dengan home treatment.

Padahal Papi Maminya udah flu parah pake banget dua minggu. Mungkin inilah hebatnya anak ASI ya. Tau gitu saya sama Mas Ben ikutan minum ASI aja biar cepet sembuh. LOL.

Tentang MPASI

Masuk bulan ketujuh, Raka mulai makan nasi tim saring. Errr sebenernya bukan di-tim dan di-saring sih. Saya masak pake slow cooker lalu dialusin (tapi dibiarin agak bertekstur) pake hand blender. Cari praktis aja ya. Haha.

Tadinya (kira-kira 2 minggu setelah mulai MPASI), Raka mulai GTM (gerakan tutup mulut). Lah perasaan baru mulai makan udah GTM aja nih anak. Udah gitu suka konstipasi pula. Kasian kalo pup macam mau melahirkan lengkap dengan jeritan dan air mata. Tapi sejak makan bubur beneran (bukan Tepung Gasol), udah gak pernah konstipasi dan nafsu makan pun kembali!

Makanan baru yang dicoba bulan ini: labu parang dan kabocha, jagung manis, labu siam, apel (ternyata suka kalo gak dikukus), brokoli, pisang, kentang, beras merah, ayam dan kaldu. Semuanya dilahap. Apalagi kalo liat pisang, bisa kalap jejeritan pake nambah pula. Yang nggak nyangka tuh brokoli. Saya ini pecinta brokoli, tapi kalo dikukus dan diblender kok rasanya nggak banget ya. Tapi Raka suka aja tuh, dilahap dengan cepat.

Intinya menjelang bulan ketujuh Raka jadi tambah pinter makan. Udah mulai kebaca seleranya.

Tentang Development dan lain-lain

Tambah bawel dengan babbling berbagai kombinasi vokal dan konsonan. Tapi belom ngulang-ngulang suku kata yang sama terus-terusan.

Gerakannya makin cepet (dengan gaya lompat kodok). Apalagi kalo ada yang dia naksir ya ampun segala halang rintang dihadapi.

Mau nyamber HP Papi. Segala halang rintang kuhadapi

Mau nyamber HP Papi. Segala halang rintang kuhadapi

Akibatnya sesi mandi dan ganti diapers sekarang udah kaya mau berantem. Tiap kali ‘dipaksa’ telentang sebentaaaaar aja, Raka langsung jejeritan macam lagi disiksa. Kalo saya lepas, langsung ngeguling lalu ngesot ke sana ke mari. Yah anggep aja ini sesi nge gym ya buat Maminya. *elap keringet*

Akibat lain, Raka berkali-kali kepentok berbagai benda mulai dari lemari, pintu, mainannya sendiri, sampai lantai. Tapi jaraaang sekali dia nangis. *padahal bunyi kepentoknya kenceng*. Saya suka jantungan ngeliatnya sementara anaknya cuek aja ngeloyor pergi. Ckck.

Akibat terlalu aktif (termasuk dalam tidur)

Akibat terlalu aktif (termasuk dalam tidur)

Mungkin itu juga yang akhirnya bikin Raka mulai ga betah duduk di car seat. Saya pernah nyetir 1 jam lebih dengan Raka nangis jejeritan non stop. Rasanya nyawa saya kaya berkurang 2 tahun dengernya. Hehe. Akhirnya dengan terpaksa car seat nya saya ubah forward facing walaupun secara keamanan gak ideal. Supaya saya bisa nengok ke belakang waktu lampu merah buat ngajak dia interaksi atau sekedar ambilin mainannya yang jatuh.

Udah punya mainan favorit. Begitu ditaro di playmat biasanya dia lompat kodok ke arah kotak mainan lalu garuk-garuk itu kotak sampe saya kasih mainan yang dia mau.

Dipilih... dipilih...

Dipilih… dipilih…

Udah bisa pup di pispot. Haha ini mah emaknya yang gak sabar potty training. Nggak deeeeh. Tadinya sih karena ngeliat Raka sejak kecil selalu baru bisa pup kalo lagi digendong dalam posisi duduk. Sejak bisa duduk, dia selalu pup tiap didudukkin di booster seat yang saya fungsikan sebagai high chair. Saya kuatir aja ntar dia kira itu kloset dan bukannya kursi makan. LOL. Biasanya kalo dia mulai ngeden langsung saya dudukkin di pispot. Tapi seringnya gak keburu. Udah keburu ‘lahir’ pup nya.

Jadi inget Om Arman. Haha

Jadi inget Om Arman. Haha

Raka udah duduk tegak tanpa support kalo diposisikan duduk. Dan 17 Maret kemari dia gak sengaja bisa duduk sendiri. Tapi sekali doang. Sejak itu dia megal megol pantat belum berhasil duduk lagi. Hehe.

Udah ‘kenalan’ sama spesies lain. Waktu kita main ke rumah cicinya Mas Ben, Raka ketemu sama Kenji, anjing pom botak yang caper. Awalnya Raka teriak marah sambil tangannya gerak-gerak agresif tiap digonggongin. Tapi lama-lama dia gak takut lagi malah minta megang. Setelah itu mereka macam two best buddies. Kenji ngikutin Raka ke mana-mana. Raka nyariin Kenji tiap hilang dari pandangan. Hehe.

Modus padahal pengen jambak rambut Kenji

Modus padahal pengen jambak rambut Kenji

Raka gak suka sama suara kenceng. Selain gonggongan anjing, Raka juga teriak marah dan kaget waktu denger suara hand blender dan suara hair dryer. Lucunya, bukannya nangis atau takut, dia malah penasaran lalu disamperin. Udah kebayang deh saya harus waspada banget jagain ini anak. Gak ada takutnya!

Soal ga ada takut, Raka juga gak gelian waktu saya ajak injek rumput atau main air di kolam renang (keponakan saya ada yang takut kotor banget soalnya sejak bayi. Tapi pengaruh mamanya juga mungkin). Malah dirasain dengan seksama lalu dipegang-pegang. Tentu aja saya seneng. Sejak di perut udah sering saya kasitau biar berani coba hal-hal baru.

Mami PHP nih. Kapan berenang benerannya?

Mami PHP nih. Kapan berenang benerannya?

Raka seneng ngeliat lampu nyala dan mati waktu saya kasih dia pencet saklar. Matanya bisa berbinar-binar sambil mulutnya menganga.

Terakhir… Raka narsissssss. Ya iya sih teorinya bayi suka ngaca karena ngeliat ada bayi lain di situ. Mereka suka muka manusia, bukan karena suka ngeliat muka mereka sendiri. Tapi Raka ini kronis hobi ngacanya! (Semoga ini artinya dia suka bersosialisasi)

Gak sekali dua kali saya nge gap dia lagi senyam-senyum ngaca di kaca mobil sebelah pas kita turun dari mobil. Setiap kali lagi disuapin, dia bakal nengok ke belakang kursi lalu cengar-cengir karena ngeliat bayangannya di kaca microwave. Raka juga bakal senyum senyum bahagia nonton video rekamannya sendiri. Dan yang paling epic, kalo saya turn on kamera depan hp saya, dia bakal kegirangan ngejar HP yang lagi menayangkan muka dia.

Selfie pun jadi jauh lebih menantang karena seluruh layar dikuasai Raka. Haha.

Selfie tak semudah dulu lagi

Selfie tak semudah dulu lagi

Happy 7 m.o., Raka. Rasanya baru kemaren kamu mendadak diem tiap kali mau direkam pas kamu nendang perut Mami.

31 thoughts on “Tentang Raka – 7 Bulan

  1. Kalau anakmu udah di atas 7kg justru memang harus forward facing Din hehehe. Aman kok, apalagi anak udah tambah tinggi, pasti tersiksa banget kalo dia terus menghadap belakang. Raka pinter ya makannya. Kalau Abby baru sekarang ini dia mulai menghadapi stagnasi dalam penambahan berat badan, tapi untungnya tingginya nambah.

    • Oh gitu ya? Dari artikel sama manual nya kok dibilangnya sampe 1 th ya? Bagus deh jadi tenang.
      Kalo soal makan, Raka gak gampang2 banget juga makanya. Abby justru kayanya gampang makan ya. Sekel banget badannya

  2. bokkk itu tidur kayak gitu gimana bangunnyaaa? hahahhaa
    akhirnya lo tolongin apa bisa manjat sendiri tuh Din?
    raka makin gede makin ganteng euyyy… kopdar sm Grace yuuuuk

  3. Happy 7mos Raka! Makin ganteng deh kamu!

    Dulu Madeline gue forward facing karena kakinya udah menjuntai-menjuntai nggak jelas gitu. Kasian kalo rear facing. Padahal berat badannya sih jelas belom cukup untuk rear facing. Yang penting safety belt-nya kepasang dengan bener aja.

    • Madeline emang kayanya tinggi ya. Raka sih kakinya gak ada masalah kalo rear facing juga. Tapi ya itu, udah gak betah ngadep belakang. Separation anxiety juga kayanya

  4. Din. Itu kok ya posisi tidurnya begitu? Wkwk. Kalo anakku posisi tidur sjauh ini paling lucu ituuu kayak kaki pak bos itu loo. Petingkrang. Hahahaha

    Btw its elyza jb😀

  5. Happy 7 months Raka! wahh lucu banged ya Raka kayanya polahnya banyak. Itu ranjangnya ga dikasi bumper aja? takut kecepit kakinya hehehe..

    Wah gw kudu persiapan pula ni buat mpasi, sering2 mampir sini ah biar pinter atur makannya ntar. gw udah lupa soal mpasi soalnya anak pertama gw dah 4 taon hehehe

    Ijin nge link blog ya🙂

  6. potensi ganteng nih raka hahahha…kayanya kapan gw ngimpi ketemu *emang gw hobby ngimpi ketemu blogger* serasa kenal pdhl blom pernah ketemu modal foto dr blog aja hahaha

  7. Allo mak, gw br mampir lagi ke blog ini..dan gw liatin perkembangan raka terus bikin gw looking forward untuk liat perkembangan ethan juga🙂

    Sehat2 terus ya Raka🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s