Sleep Training – How We Did It

Setelah akhirnya kami putuskan buat sleep-training Raka, kami pun mulai riset metode mana yang paling cocok. Eh btw… setelah saya tulis posting sleep training sebelum ini, banyak juga yang komen kalo mereka ternyata juga sleep-training anaknya (tapi gak pake metode-metode-an. Naluriah aja).

Saya lumayan amazed loh. Soalnya kalo saya ya… jujur aja baru tahu kalo bayi itu BISA tidur sendiri tanpa digendong. Selama ini saya mikirnya bayi ya harus digendong (atau disusui) sampe tidur, baru ditaro pelan-pelan dalam keadaan dia udah pules. Kalo dia kebangun? Ulang lagi dari awal. Hehe.

Ya kembali ke topik. Jadi gimana kami sleep-training Raka? Sumber-sumber yang saya anggap berguna adalah dari e-book “Sleeping Through The Night” (by Jodi Mindell), http://www.babysleepsite.com, http://www.babycenter.com, dan http://www.hellobee.com. Selain itu, saya juga konsultasi sama sepupu saya dan sepupu Dea yang tinggal di Amrik. Kenapa? Karena di sana sleep-training adalah hal yang sangat sangat umum. Istilahnya kalo anaklo digendong sampe tidur tuh malah aneh.

When To Start?

Hellobee adalah favorit saya karena di situ ada pengalaman banyak ibu-ibu dengan anaknya masing-masing yang diceritakan secara detail. Dan salah satunya, ada tulisan ini, yang akhirnya membuat kami memutuskan sleep training Raka di usia 6 bulan.

Dan sepertinya itu keputusan yang tepat.

Sebelumnya, kami pernah coba-coba biarin Raka tidur sendiri dengan ditaro di box-nya. Waktu itu usianya 4 bulan-an. Hasilnya? Raka ngamuk, nangis histeris, sementara kami jadi gak tenang. Gak yakin dia cuma nangis karena pengen digendong atau emang laper? Dan sekalipun saya duduk di sebelah box, saya nggak yakin Raka ngerti gak kalo saya tungguin? Jangan-jangan dia mikir ditinggalin gitu aja. Saya juga takut dia gak nyaman sama posisi tidurnya tapi gak berdaya (karena belom terlalu lancar guling-gulingan).

Intinya jadi banyak kuatirnya yang bikin kita jadi ragu terus-terusan dan gak bisa tegas & konsisten.

Di usia 6 bulan, karena udah MPASI, kami lebih yakin kalo dia nangis bukan karena laper. Lebih dari itu, bayi usia 6 bulan tuh nangisnya udah lebih jelas ‘maksudnya’. Tangisan lapar, tangisan manja, tangisan gak nyaman, bisa kita bedakan dengan yakin. Raka juga udah pinter guling-gulingan jadi saya nggak kuatir soal posisi tidurnya. Dan saya yakin dia ngerti kalo saya temenin di sebelahnya.

Preparation

  • Crib ukuran besar (1×2 meter). Tadinya Raka tidur di playpen ukuran 70×120 cm. Karena Raka tidurnya nggak bisa diem muter sana sini, yang terjadi, dia selalu kebangun tiap kali nabrak pinggiran. Thanks God ada crib turun-temurun di keluarga besar Mas Ben yang bisa kami pinjam.
  • Kamar tidur terpisah. Dengan berat hati, akhirnya kami merelakan diri Raka pisah kamar. Soalnya setelah melalui banyak pertimbangan, proses training bakalan lebih susah kalo tetep sekamar. Malam pertama, saya nyaris nggak tidur mikirin Raka. Hehe
  • Baby monitor. Tentu saja ini krusial karena udah pisah kamar.
  • White noise application. Download aja di Google Play.
  • Buku cerita. Raka pake buku cerita Alkitab buat bayi.
  • Selimut. Ini saran dari sepupunya Dea. Jadi maksunya sebagai security blanket yang bisa dimainin dan bikin dia nyaman kalo kebangun.
  • Kursi. Buat yang nungguin. Hehe.

How?

Kami pake metode ‘camping out’. Singkatnya, duduk di sebelah crib nya sampe Raka tidur, tanpa interaksi. Cukup supaya Raka tahu kalo dia nggak sendirian dan saya tetep temenin dia. Nanti kalo dia udah terbiasa, posisi kursinya digeser, makin lama makin jauh ke arah pintu kamar sampai akhirnya gak perlu ditungguin sama sekali.

Sebelumnya, saya dan Raka melakukan bed-time-routine dulu supaya Raka ngeh kalo udah berkegiatan gini artinya udah waktunya tidur dan dia lebih mudah ngantuk.

  1. Mandi. Iya, mandinya jadi agak sore, sebelum tidur. Dan emang saya perhatiin sih Raka selalu ngantuk tiap habis dimandiin. Supaya gak kedinginan, mandinya langsung berendem di bak air hangat.
  2. Pake minyak telon dan piyama
  3. Nyusu sampe kenyang, selimut taro di deket tangannya buat dipegang-pegang (soalnya Raka suka nyusu sambil mainin baju saya). Tapi pastikan Raka nggak ketiduran pas nyusu. Caranya ajak ngobrol, atau kitik-kitik sedikit. Hehe.
  4. Nyanyi lagu “Alkitab Buku Kesayangan”
  5. Bacain buku. Disaranin cerita yang sama tiap hari, jadi saya tiap malem bacain Nabi Nuh.
  6. Nyanyi lagu “Nabi Nuh”, lanjut lagu pengantar doa
  7. Berdoa
  8. Nyalain White Noise Apps, matiin lampu
  9. Gendong-gendong, peluk-peluk, sambil nyanyi “Lullaby” 3x.
  10. Taro di crib bareng selimutnya (Note: nomor 3-9 dilakukan sambil deketin selimutnya buat dimaenin).
  11. Duduk di samping crib, tungguin tanpa interaksi, sampe Raka tidur sendiri.

Night Waking(s)

Kami (saya dan Mas Ben) decide kalo Raka cuma boleh nyusu 2x dalam semalam. Yang pertama sekitar jam 11-12 malam, yang kedua sekitar jam 4-5 pagi. Jadi di luar jam-jam itu, kami berencana nungguin aja di sebelahnya dan biarin Raka nangis sampe jadwalnya.

Tapi ternyata, ajaib juga sih, sejak malam pertama di-sleep-training, night wakings Raka langsung berkurang drastis. Dari yang bisa bangun tiap jam sampai yang cuma bangun sekali dalam semalam.

Ada juga sih sesekali dia bangun di luar ‘jadwal nyusu’. Misalnya dia udah nyusu jam 11 malam, lalu kebangun lagi jam 12 malam. Yang kami lakukan biasanya biarin dia nangis 10 menit. Kalo nggak berhenti, baru kami masuk ke kamarnya dan liat kondisi.

Yang terjadi, hampir selalu Raka berhenti nangis dan balik tidur lagi sebelum 10 menit.

Lah…. jadi ternyata selama ini dia mungkin dia cuma mendusin aja tapi malah kami ‘gangguin’ dengan gendong-gendong atau susuin begitu dia nangis dikit aja.

Recent Updates

Setelah 2 minggu sleep-training intense, kami mulai lebih loose. Kalo Raka kebangun dan nangis lebih dari 10 menit, saya langsung susuin sampe dia balik tidur. Tapi yang terjadi emang dia cuma bangun paling banyak 2x buat nyusu.

Nah…belakangan ini, mulai ada sedikit regresi nih. Emang sleep training itu nggak bisa bener-bener permanen hasilnya, kan namanya juga manusia ya. Hehe. Jadi kita juga harus fleksibel.

Permasalahnnya, Raka mulai belajar berdiri, jadi kalo kebangun, dia suka berusaha berdiri lalu kakinya kejepit di antara bumper dan nyangkut. Nangis deh. Permasalahan lain, sepertinya dia mulai punya separation-anxiety (yang emang ternyata mulai muncul di usia ini).

Jadi, belakangan ini, saya harus gendong Raka sampe tidur deh. Soalnya kalo ditaro di crib aja, dia bisa nangis histeris sampe ingusan selama 1 jam sambil pegangan pagar crib dan tangannya menggapai-gapai macam film India.

Dan di beberapa jam pertama (sampe sekitar jam 8.30 malem), Raka suka kebangun 2-3 kali dan harus digendong sampe ketiduran lagi.

Tapi selebihnya, Raka tetep bangun sekali aja buat nyusu. Jadi, saya tetep merasakan manfaat sleep training sih.

Sleeping through the night! Yang ijo-ijo tuh selimutnya

Sleeping through the night! Yang ijo-ijo tuh selimutnya

Kalo bu-ibu yang lain, gimana sih caranya ajarin anak tidur? Kalo ditaro aja di crib, anaknya nggak nangis-nangis heboh ya? Terus kalo nangis, didiemin aja sampe ketiduran sendiri kah? Share dong…

19 thoughts on “Sleep Training – How We Did It

  1. makasih ya mom udah d share ilmunya di tunggu update-an nya selalu. babyku masih 3 bulan tapi pas 6 bulan aku mau sleeptraining soalnya mau lanjut kuliah. ini berguna banget untuk persiapan nanti.๐Ÿ™‚ pleeeaseee keep update the progress๐Ÿ™‚

  2. thank u sharingnya. sebenernya gw tau baby bisa di sleep training cman ga jelas metode2nya, yg kursi digeser sampe deket pintu itu juga gw baru denger n baru tau namanya Camping Out๐Ÿ™‚

    so far anak gw tidurnya ya disusuin sampe ketiduran hehe, kadang gendong. tapi kalo ditaro di crib sih guling2an kaga tidor2๐Ÿ˜›

      • ga sih, dia anteng aja tapi ngguling tengkurep trus liat sanasini.. liatin bantal n boneka n bumpernya yang lucu2.. mungkin setela 15 menit trus bosen trus baru manggil2 ah uhh ahh uhh. kalo ada mainan musik yg gw nyalain, betahnya lbi lamaa, tapi gw mesti replay musiknya terus (itu lho kaya lullaby yg di boneka talinya ditarik trus kluar lagunya)
        Mungkin raka juga betah kali klo dikasi musik gtu di box nya?

  3. iya anak emang beda2. metodenya juga gak selalu bisa apply di semua anak ya din. emma dulu pas bayi udah sempet lho tidur sendiri dan gak bangun2 sampe pagi. tapi trus berubah lagi.๐Ÿ˜›

    esther tuh yang selalu pengen sleep training. kita pernah mau nyoba tapi gak berhasil karena gua kurang setuju. hahaha. jadi sampe sekarang gak pake sleep training. mau gendong ya ayo, udah gede2 dia gak mau gendong lagi tapi mau ditemenin ya ayo aja. just want to enjoy this moment… mumpung anaknya masih kecil dan mau ditemen2in dan digendong2. hehehe.

    malem kadang masih bangun minta susu bisa sampe 2 kali. kadang sleep through the night. ya suka2nya dia aja lah.๐Ÿ˜€

    • Hwahaha gak apa.
      Keluarga gw semuanya kaya lo gitu. Ya kelonin aja terus sampe anaknya mau tidur sendiri. Kalo ortu nya fine-fine aja ya menurut gw juga ga masalah sih, emang nanti juga pasti bisa sendiri, gak mungkin sampe tua musti dikelonin kan.
      Tapi kalo gw… terpaksa…kalo gak, ga bisa kerja. Huhu.

  4. Karena gue dr kecil udah diemin si Abby sendiri, cuma sebentar sekali masa dia gak mau bobo sendirian alias butuh digendong. Tapi itu saat dia mulai ngenal orang aja. Sisanya most of the time dia bobo sendiri. Dan gue udah pisah kamar dr dia sejak awal. Kayaknya beneran gak pake sleep training alias semua serba alamiah.

  5. Pingback: Raka’s Sleep Training Journal | Cerita Bendi

  6. Kayaknya anak kedua gue mau sleep training (biasa anak kedua lebih tega hahaha). Madeline nggak pernah sleep training, dulu sempet pernah mau coba cry-it-out method, tapi guenya nggak tega. Terus pas dia udah ketiduran karena kecapean nangis, tidurnya sambil sesenggukan gitu huhuhu… hatiku hancur. Ya sudahlah, tidur sambil gendong/nenen. Pas lama-lama dia udah mulai berat, gue taroh aja di ranjang terus gue tidur di sampingnya, sampai sekarang. Mungkin akan problem kalo ntar gue hamil terus adiknya lahir. Tapi ya we’ll cross that bridge when we have to lah.

  7. Hihi… langsung bookmark page ini. Penasaran pingin ngajarin Zaf bobok sendiri di cribnya, tapi selalu gagal karena…. neneknya ngga setuju. Hihihi.. jadi dibanding zaf bobok sendiri di crib, bobok sama nenek aja sini. Huh. akhirnya karena mommy kompetitip, Zaf kembali deh bobok di ranjang bersama mommy, hehehe..

  8. Halo, aku delyma. Bandung. Aku baru mau mulai sleep training anak aku umur setahun, diajarin kakak aku dr canada, anaknya didiemin nangis sampai tidur sendiri, hari pertama dia nangis 1 jam! Trus tidur lg,
    Hari kedua ini mudah2an tangisannya berkurang. Oiya sadly kami masih harus 1 kmr, karna ga punya crib, ngaruh ga ya?? Yah mudah2an bs deh! Anyway, anak kakak aku disleep training selama 1 minggu pas anaknya 9 bln, ampuh sampe skrg anaknya 2,5thn! Semoga anak saya bs seperti itu semangat!!!!

    • Anakku dari 6 bln akhirnya bisa tidur sendiri, tapi cuma berlangsung sampai dia umur 2 tahun an. Setelah itu justru maunya ditemenin terus. Tapi tetep aja gw ga nyesel dan merasakan manfaatnya. Nanti anak kedua juga mau gw training.

      Nah kalo sekamar, apalagi gak pake crib, gw ga kebayang metodenya gimana ya? Soalnya awalnya kita juga coba sleep training sekamar tapi nggak berhasil. Tapi semoga kamu berhasil ya! Good luck!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s