Raka’s Sleep Training Journal

OOT dikit… saya baru nyadar di posting ini dan posting ini kok fotonya Raka pake bodysuit yang sama. Padahal itu beda hari loh. Ketahuan deh stock bodysuit Raka ya itu-itu aja haha.

Back to topic…

Seperti yang udah saya bilang, tadinya saya termasuk yang against sleep-training. Bahkan pas Raka udah lahir dan baca sekilas tentang sleep training, saya merasa itu terlalu ekstrem. Termasuk ketika akhirnya udah tergoda banget, saya tetep ragu.

Saya suka mikir, Raka jadi bayi kan cuma sebentar. Nggak lama lagi juga dia gak mau digendong. Nanti juga dia bisa tidur sendiri kalo udah gede. Toh nggak ada kan manusia dewasa yang harus digendong atau nyusu sampe ketiduran sekalipun waktu bayi nggak di training?

Pada akhirnya, yang paling menguatkan hati saya adalah baca atau denger sharing orang lain yang udah sleep-training anaknya. Saya terbantu banget ngebaca setiap detail ups and downs  nya sampe akhirnya berhasil. Dan terpenting, saya jadi lebih yakin kalo memang suatu hari saya akan menuai hasilnya.

Karena itu, di posting ini saya akan sharing sleep training journal Raka selama 6 hari.

Day 1 (25.02.14)

19.00 Mulai bed-time-routine
19.40 Taro Raka di crib. Nangis sambil menggapai-gapai ke arah saya. Waktu itu dia baru bisa ngesot mundur, belum bisa maju. Jadi kalau dia udah sampe di ujung ranjang, saya harus mengembalikan posisinya ke tengah ranjang sampai dua kali.
20.15 Tidur
22.50 Bangun.
23.00 Nyusu. Setelah selesai, ditaro lagi dalam keadaan belum tidur. Nangis, saya tungguin di samping crib.
23.35 Tidur (Lupa total nangis berapa lama)
05-ish Bangun, nyusu. Setelah selesai, ditaro langsung tidur lagi
07.30 Bangun dan memulai hari

Day 2 (26.02.14)

18.30 Bed time routine
18.40 Ketiduran pas nyusu. Terpaksa taro di crib dalam keadaan udah tidur
19.00 Bangun, nangis-nangis kecil on and off. Tungguin di samping crib
19.35 Tidur
23.55 Bangun, nyusu, langsung tidur lagi
03-ish Bangun, nyusu, langsung tidur lagi
06.45 Masih tidur, terpakasa dibangunin karena hari itu saya harus ngantor

Day 3 (27.02.14)

Note: Hari ini saya dan Raka berkendara berduaan dengan jarak tempuh lumayan (1 jam-an). Biasanya, Raka suka ketiduran di car seat, tapi tiap kali kebangun, dia seperti kagetan lalu bakal nangis dan gak berhenti sampe kami tiba di tujuan dan saya gendong. Hari ini, saya menyadari ada perubahan. Waktu kebangun, Raka emang nangis tapi nggak seperti kagetan, lalu kurang dari 10 menit, dia tidur lagi. Sepertinya ini efek udah mulai bisa self-soothing.

18.30 Bed time routine
19.00 Taro di crib. Nangis
19.35 Tidur
00.42 Bangun, nangis. Saya intip dari balik  lemari tapi nggak nyamperin dia kerena keliatannya mulai kalem dan hampir tidur lagi
00.56 Tidur lagi. Sendiri. Tanpa gendong! (WOW!)
05.10 Bangun. nyusu
05.20 Taro di crib. Belum tidur tapi nggak nangis. Saya keluar kamar.
05.25 Saya ngintip dari balik lemari, mau tahu dia udah tidur atau belum. Ke-gap Raka dan anaknya langsung ngamuk. Nangis. *hiks*. Akhirnya saya duduk lagi di sebelahnya.
05.40 Tidur lagi
07.30 Bangun dan memulai hari

Di titik ini, saya mulai pesimis. Baca pengalaman orang-orang kok hari kedua dan ketiga, durasi nangis nya berkurang secara gradual. Lah ini kok tiga hari berturut-turut Raka tetep harus nangis lumayan lama (35 menit-an). Tapi dengan dukungan Mas Ben, saya berusaha konsisten menuju malam ke-empat.

Day 4 (28.02.14)

18.30 Bed time routine
18.58 Taro di crib. Nangis
19.04 Tidur *WOW*
21.33 Bangun. Saya nggak masuk kamar, dengerin aja dari baby monitor
21.36 Tidur lagi. Sendiri!
23-ish Saya cek ke kamarnya. Lagi tidur pules, kaki nyelip pinggir bumper.
01-ish Bangun nangis kecil. Saya nggak cek ke kamarnya. Kurang dari 5 menit tidur lagi. Setelah itu saya cek, kakinya masih nyelip.
01.20 Bangun nangis kecil. Saya benerin posisi kakinya. Raka kebangun dan nangis agak kenceng pas ditaro crib. Tapi kurang dari 10 menit, dia diem, mainin bantal, lalu tidur lagi.
07-ish Bangun memulai hari

Day 5 (01.03.14)

21.00 Bed time routine. Kemaleman banget karena hari itu kita pergi ke luar dan baru pulang agak malam. Karena itu, bed time routine nya dibikin tetep dengan urutan yang sama tapi dipersingkat durasinya
21.15 Taro. Nangis sedikit, tapi nggak sampe 2 menit langsung tidur pules!
23.30 Nangis. Ditungguin setelah 12 menit, tidur lagi sendiri.
01.50 Nangis. Ditungguin nggak sampe 10 menit, tidur lagi sendiri
07-ish Bangun memulai hari

Day 6 (01.03.14)

18.30 Bed time routine
18.50 Taro di crib. Nggak nangis, cuma bersuara “eh eh eh” lalu langsung diem dan tidur
sleep through the night. Nggak bangun sama sekali
07.30 Bangun memulai hari

Pemandangan indah di pagi hari

Pemandangan indah di pagi hari

Selanjutnya…

Setelah 6 hari itu, bukan berarti proses tidur Raka mulus terus. Ada masanya dia kembali nangis lama bahkan sampe 40 menit. Tapi ini terjadi pas dia udah overtired karena skip nap ketiganya. Memang teorinya, kalo udah terlanjur overtired malah bakalan lebih susah tidur. Sepertinya ada benernya juga teori ini. Saya aja kalo terlalu capek suka malah jadi nggak bisa tidur.

Ada juga masanya dia pilek, jadi kalo nangis di malam hari langsung saya susuin supaya cepet sembuh. Setelah itu keterusan deh besok-besoknya ngotot minta susu baru mau tidur lagi.

Tapi yah saya sih emang maunya fleksibel aja, nggak terlalu strict juga. Saya pengen tetep peka sama kebutuhan Raka. Kan dia manusia bukan robot. Kita aja, ada kalanya bisa tidur blas semaleman, ada masanya kita kebangun dan haus pengen minum, kan?

Semoga jurnal ini cukup membantu.

 

5 thoughts on “Raka’s Sleep Training Journal

  1. Pingback: Tentang Raka – Akhirnya Disapih! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s