(Hampir) Tertipu Premium Card

Begini ceritanya…

Tadi pagi, saya lagi kerja di rumah, tiba-tiba ditelepon nomor 021-7200520, mengaku bernama Johan dari Visa Master Card. Cara bicaranya terdengar profesional dan meyakinkan, lebih meyakinkan daripada telemarketing kartu kredit atau asuransi pada umumnya. Di background terdengar suasana sibuk khas perkantoran.

Dia bilang, saya mendapat penawaran istimewa karena kredibilitas pemakaian kartu visa dan master nya selama ini baik. Katanya ini merupakan bentuk apresiasi dengan tujuan meningkatkan pemakaian kartu visa dan master, bukan promosi, bukan sayembara.

Saya emang baru aja dapet kartu kredit CIMB Niaga, jadi saya pikir ini rekomendasi dari bank tersebut. Jujur aja di point itu saya nggak dengerin dengan seksama.

Kata si Johan ini, saya dapet priviledge FREE 2 tiket penerbangan yang bisa digunakan ke tujuan domestik apa saja kecuali Papua dan Timor Leste dengan maskapai apa saja kecuali Air Asia. Selain itu saya juga bakal dapet discount 5-20% untuk pembelian tiket domestik apa saja di semua maskapai kecuali Air Asia. Data saya akan tercatat secara online di semua maskapai tersebut.

Karena infonya kedengeran detail (ada ‘kecuali’ nya segala), saya percaya aja. Waktu itu, saya nangkepnya, kalo saya transaksi dengan Visa atau Master Card buat beli tiket, saya bakal dapet diskon tersebut.

JELAS NAFSU DONG YA! *langsung nge-plan liburan di kepala*

Haha.

Eh… mendadak Raka bangun dari tidur siang dan nangis gara-gara geledek. Saya pun mengakhiri telepon dan mereka bilang bakal telepon setengah jam lagi.

Saya sampe galau loh mau keluar rumah apa nggak (tadinya udah janjian makan ke luar sama Mami dan Cici saya) gara-gara si Johan bilang kurirnya mau anter hari ini dan harus saya yang terima. Tapi karena belum ada konfirmasi jelas, akhirnya saya pergi aja.

Di perjalanan, sesuai janji, saya ditelepon lagi sama Johan. Dia jelasin juga kalo saya juga dapet priviledge di akomodasi dari PHRI (Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia). Saya bakal dapet voucher menginap 3 malam di hotel bintang 3-bintang 5 dan discount 20-50% di hotel dan restoran yang tergabung dalam PHRI.

Sekali lagi, saya pikir, diskon ini bakal langsung saya dapet kalo transaksi pake Visa atau Master. Maklum ya, dengerinnya sambil ngurusin Raka yang lagi jumpalitan di mobil. Dan tentu saja sampe di sini saya belum curiga.

Setelah penjelasan sekian panjang (termasuk konfirmasi kalo kurirnya bakal dateng sore ini), Johan jelasin kalo bakal ada deposit fee sebesar sekian (saya lupa tepatnya  2,9 juta atau 3,9 juta) yang bisa dicicil maksimal 24 bulan.

Karena disuruh bayar, minat saya mulai hilang, tapi belum curiga juga.

Lalu saya tanya, metode pembayarannya gimana. Dia bilang nanti kurirnya bawa mesin buat gesek kartunya.

DANG!

Saya langsung curiga.

Tapi saya masih OK-OK-in aja karena penasaran. Haha rese ya. Terus dia tanya kartu Visa atau Master saya keluaran bank mana. Saya makin yakin ini nggak bener. Lalu dia kasih ke rekannya buat konfirmasi. Makin aneh kan, kenapa buat konfirmasi harus dikasih ke orang lain.

Penelepon kedua adalah wanita dan saya mulai tanya-tanya. Ini yang mengeluarkan perusahaan apa. Dia bilang dari Premium Card. Saya bilang, perusahaannya namanya apa. Dia bilang Premium Card lagi (harusnya kasih nama PT gitu dong ya). Terus saya bilang berarti kalo saya konfirmasi ke bank, bisa dong ya.

Dia bilang, ini tidak ada hubungannya dengan bank. Kartu kredit bank cuma alat pembayaran saja. Seperti kalau membeli produk di supermarket, membayarnya dengan kartu kredit.

GUE JUGA TAU KALI…. Cuma lo makin keliatan aja nipunya. Hwaha.

Tanpa ba..bi..bu.. dan basa-basi lagi, langsung saya tutup aja teleponnya. Saya parno dihipnotis kalo kelamaan ngomong lagi di telepon.

Abis itu saya langsung googling penipuan Premium Card dan keluarlah beberapa link sbb:

http://ceritagajahkecil.wordpress.com/2012/03/24/penipuan-kartu-diskon-pada-credit-card-visa/
http://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000015047272/waspada-penipuan-kartu-kredit-berkedok-kartu-diskon-dan-sebagainya
http://pancakestime.com/2010/03/08/waspadai-bahaya-penipuan/
http://tigamenujudelapan.blogspot.com/2012/04/telemarketing-berkedok-kartu-diskon-ala.html

………………………………..

Jadi udah positif kalo modus kayak gini emang udah banyak dan udah banyak pula korbannya. Hiks. Kasian banget yang kena, sekaligus thanks God banget saya masih dilindungi Tuhan. Langsung deh lapor satpam komplek, titip pesen kalo ada kurir yang mau anterin kartu Premium Card jangan dikasih masuk. Parno ya bok secara udah jelas-jelas dia tahu alamat saya *korban jual beli data nih* *hiks*

So, hati-hati ya kalo ada yang nawarin Premium Card atau Golden Batavia Travel.

Saran saya sih, kalo ada penawaran semacam ini, di awal langsung potong penjelasannya dan tanya ada biaya apa aja. Kalo ada biayanya, cobalah lebih kritis dan waspada. Kalopun dibilang nggak ada biayanya, tetep waspada ya. Usahain tutup dulu teleponnya lalu konfirmasi ke hotline bank yang katanya kasih penawaran tersebut.

Hadeuh…jaman sekarang. Aneh-aneh aja modusnya.

Kalo kamu, ada yang pernah kena atau hampir jadi korban penipuan nggak?

 

 

 

34 thoughts on “(Hampir) Tertipu Premium Card

  1. Saudara ku yang di Pekanbaru juga hampir kena tipu ini, Mbak.. Maklum dia terlalu happy karena baru menikah dan dia pikir bakalan asik bisa hanimun gratis. Jadi dia iya-iya aja waktu bilang kurirnya mau dateng buat bawain mesin gesek kartu kredit.

    Si kurir kampret ini uda sempet dateng donk ke rumahnya dan kebetulan rame karena kami pada ngumpul juga, tapi ramenya cuma di dalem doank dan si kurir ngga tau kalo di situ banyak orang. Kayaknya saudara ku ini kena hipnotis deh, abisnya buru-buru nyerahin kartu kredit sampe perhiasan segala! Akhirnya keluarga ngeh kalo dia kena gendam gitu dan si kurir lari terbirit-birit sampe ketinggalan sepatunya. Wakakakakkk..😀

    Memang kita harus lebih hati-hati ya Mbak, ngga rela banget deh nyerahin duit ke penipu😦

  2. Pernah.. kayanya g pernah cerita di blog..
    Aaah klo diinget2 bikin kesel.. jaman skrg nipu dah pada jago2..

    Nyokap g pernah kena yg ditelpon malem2 buta langsung ngomong ‘ma..’ sambil nangis2. Mama g kan jadi kaget kirain gue ato cici gue. Untungnya emak g tipe yg emang curigaan ama org. Cuma kasiannya abis itu jadi pusing krn bangun kaget.. sialan.

    • Oh gw belom pernah baca postingan lo yang itu berarti, Na *atau lupa?* haha.

      Yang telepon “Ma..ma…aku lagi di kantor polisi” sambil nangis-nangis itu mertua gw kena berkali-kali. Dan katanya emang suaranya bisa kedengeran persis banget sama Mas Ben. Tapi untungnya mereka masih sempet langsung tutup telepon sih.

      Kalo mertuanya cici ipar gw, malah sampe kekuras tabungannya. Bener-bener kehipnotis by phone gitu. Hebat bener ilmunya ya.

  3. wah iya mesti ati2 tuh. masih ada aja ya penipuan model gini. padahal udah dari dulu ada ya din. dulu2 malah kadang mereka bisa langsung main charge aja lho ke kredit card kita.

  4. Din, serem banget sih ini. Modusnya jg pinter bgt ya. Kayaknya lagi banyak bgt deh yg kayak gini. Laki gw belakangan sering ditelfon dari entah siapa nawar2in jadi member hotel trus dapet free ini itu, trus kmrn ada yg ngasih tiket2 gratis gitu tp syarat2nya ga jelas. Emang harus lebih ati2 ya. Untung langsung lo tutup itu telponnya. Serem jg kl sampe kehipnotis😦

  5. Gueee.. gue hampir ketipu dulu dibtelpon sm org blg klo papa ketabrak trek pertamina n skrg jg harsu operasi kepala.
    Bodohnya gue. Gue rela nunggu berjam jam dgn tlp ttp online yg katanya dia blg ppa gue lg d operasi jd butuh dukungan gue jd gue harus nmng lwat tlp itu buat nyemangatin papa gue..
    Haiyaaa.. mana ad org operasi ad ylp d sebelahnya –“

  6. Iya Din, ini mah jelas2 penipuan. Dulu temen kantor juga sempat oke2in tu pas mba2nya nawarin voucher hotel yg diskon nya lumayan. Dan yes.. Cepett banget tau kurir nya datang. Puji Tuhan waktu itu temen gw ngomong nanya2 suaranya gede. Jadi kedengeran salah satu boss yg tahu kalo ini modus penipuan. Pas tu kurir datang sempet panas tu suasana. Dia maksa harus digesek tu cc. Untung satpam kantor galak, jadi berhasil diusir tu kurir. hehe.. Abis itu temen lgsg blokir cc nya. Soale keknya dia sempet kasih data soal cc nya. Memang kudu waspada. Harus curiga kalo orang nawarin sesuatu, apalagi yg sampe diskon banyak bgt gitu.

  7. lah din, ini kan gw pernah kena juga. persis kok tawarannya. gw juga uda ampir okein sampe dia bilang ada kaya ‘pajak’ senominal 2 jutaan dan akan digesek kartunya. trus juga emang bener orang yg kedua telp yg dodol jadi dia pas gw tny nama PT, dia bilang nama PT ga terkenal (pdhl awalnya ngaku dr VISA), trus gw googling n ga aga naman PT nya. jadi gw bilang gw mau pikir2 dulu trus dia jutek hahahah. untung wkt itu kasih alamat kantor si jadi sebodo amat.

  8. Gue juga pernah kena macam ini.. Jaman itu gue baru lulus kuliah dan baru punya kartu kredit . Jadi masih norak. Haha.. Dan dia pinternya bilang ini tuh uda pasti harus diambil. Gue setuju ga setuju uda pasti terdaftar. Jadi dia cuma kasih tau aja. Uda gitu dia bilang perlu ada gesek juga bener 2 jutaan juga. Pas dia bilang bentar lagi kurirnya dateng, gue telpon sana sini nanya ini nipu apa ga, baru sadar gue kalo ini penipuan.

    Terus gue kabur takut ketemu kurirnya, karena di rumah sendirian. Terus dia keknya telpon lagi buat konfirmasi sekali lagi. Disitu gue bilang gue ga jadi. Soalnya orangtua gue ga kasih karena gue masih dapet duit dari mereka. Gue minta 2 juta ga dikasih. Eh dia ngamuk2 panjang. Gue diomel2in. rese bener…

  9. Ngeri yah.. duh kapan hari ada email masuk yang nawarin database kaya gini, oh My God langsung aku tau bahwa data kita yang katanya aman ternyata nggak benar2 aman!!
    Aku nggak pake cc.. alhamdulillah nggak pernah juga kejebak beginian scara aku kurang pikir panjang jadi kans ketipu lumayan gede

  10. Pernah Din.. kayanya yang dari Batavia itu deh. bilang dapet gratis nginep diresort anyer.. gratis. cuma dateng sama suami plus bawa kartu kredit. Jiah.. nikah aja juga belom! hahahaha..

  11. kayanya pernah Din pas gw kerja thn 2004 sampe gw teriak2 di telp gw blg gw gak mau tp yg nelp maksa trus akhirnya jd adu bacot tutup telp gw banting saking keselnya trus bos ga keluar ruangan : ada apa felicia suara kamu besar sekali? maklum biasa terkenal sabar lemah lembut

    trus pernah lagi dari bank siti (kayanya 2 thn lalu gitu habis kasus maling dada besar sama bank ini) tapi ini pt apa gitu gw lupa yg di sewa si siti dan gw keburu kasih alamat rmh dia blg gak gesek kartu cm minta isi kuisioner sama kasih tumblr pada akhirnya sih beneran jd cuman survey dan gw dpt tumblr siti hahah yah survey thd nasabah pas dia minta alamat gw blg lah kl bank harusnya punya alamat sy knp tny2 lg, intinya sejak dl byk telp nawarin macem2 gw kl nomer gak kenal gak mau angkat dari pada dari pada yang penting pembayaran kartu kredit gw lancar titik amin gw takut lg urus anak tau2 hilang fokus kehipnotis di telp

  12. Wahhh..,pernah jg tuh 2x di telp & ditawarin hal yg sama..,awalnya tergiur jg aplg dpt vchr nginep di hotel….eee tapi disuru bayar sekian jt…modus bgt tuh…

  13. Banyak bgt dinn gw tau kejadian begini..
    Dari gw sendiri sampe mertua sampe besan pada perna d telponin semua.
    Ksdang mpe kesel bgt. Kok y g cri kerjaan yghalal apa yaa
    Tpi yabsutralah
    Jalab hidup org pilih sndri..

  14. Pernah dulu th 2009 klo gk salah, dan orgnya blg wajib, gk bs nolak, krena fasilitas, smpet nolak mati2an, tp ttp dpaksa. Wktu itu blgnya byr 2jt, akhirnya bs nolak juga walaupun dengan dijutekin sm yg telpon🙂

  15. Gue kalo terima telp telemarketing gitu pasti langsung gue cut dari depan: maunya apa mbak? Langsung to the point, nggak usah basa-basi. Abis mereka kalo nggak dipotong gitu openingnya aja panjaaaang bener.

  16. aku tau aku tau! gw jg kayak loe napsu denger kata paket liburan bla bla bla .. terus pas suruh bayar berasa ogah hahaha .. ketauan pelitnya hahaha .. ya intinya harus lebih waspada yaaa .. tapiii kartu kreditnya bisa dipake buat bayarin kita makan – makan sabtu ini kan HAHAHA ..

  17. Gw pernah ditawarin yg berhadiah voucher hotel2 gt cm ujung2nya dsuru bayar juga.. untungnya gw nanya detail.. pas tau kudu bayar, gw omel2in aja abis buang2 waktu gw aja pas dia nelpon haha..

  18. Aduhhh gan… asli tolol bgd gw.. telat utk ke mbah google.. gw kena .. T_T…. gmn dong yagg… bsok gw mau dtg ke opis nya.. yg kebetulan opis nya di melawai deket sma ruma gw… tpi gw pasrah aja.. allah ga pernah tidur.. dan karma pasti berlaku.. *subhanallah

  19. Alhamdulillaaah… Brooooo…..!!!! baru saja saya didatangi kurirnya PREMIUM CARD. Allah benar-benar melindungi saya….. Belum sempat kurir menggesek kartu kredit saya,,, saya keburu sadar… dan seperti ada malaikat yang membisikin…. saya bilang ke kurirnya… kalau saya mau cari info dulu… bahkan saya sempat fotoin kwitansi tagihannya…. dapat deh info dari sampean ini. Terima kasih Brooo… semoga tidak ada korban lagi ya… oh ya yang tilpon saya namanya Evi dari nomor tilpon: 021-7200564 dan 7225151 Alamat Kantor di Eka Masni, Jln. Sunan Kalijaga No. 63A – Melawai, Jakarta Selatan

  20. sama! kmrn g jg baru kena, peris baget kyk gitu. hati2 ya yang lainnya.. biar ga kena tipu. untung g sempet browsing dl nih penawaran beneran ada ato kaga. hati2 la…

  21. niy aku baru aja di telepon sma org yg ngaku” dri premium card..tpi aku lgsg buka iinternet ada berita ini lgsg aku tolak hehehe tatut ihh

  22. Hi.
    Aku juga barusan bgt kena. Ga pake baca brita dan sempet mikir apa gw dihipnotis ya. Mirip bgt ama cerita awal dinaisyana. Aku terlanjur nge iya in dan nanya bank gw apa dan limit gw brp. Begonya gw kasi tau tp trs pas kurir dtg td gw tolak dan perusahaan serta nomer si mba nya sms maksa bgt. Edan dy blg bln dpn udh kena tagihan. Masa iya approval cm via phone. Gw dh bilang ke bank terkait utk cancel. Masalahnya si bank terkait pun blg data pengajuan gw blm ada di mereka. Makin aja gw puyeng ini penipuan bgt.

    Kalo sampe ada tagihan di kartu gw gmn dong ya? Anyone know how to solve?

  23. aku dpt vouchernya dan skrg lg urus, mundur trs mau kasih reservasinya, sampe naik darah…kalo mau lapor polisi atau biar di investigasi krn penipuan gmn caranya yah ? krn sy tdk tinggal di Jkt. ada yg bs bantu ?

    • Iya saya juga udah kena,dateng nyari2 alamatnya Jl.sunan Kalijaga 63A penipu tsb sewa rumah tapi dari luar tdk kelihatan klo itu kantor dan di dalam seperti kantor settingnya,tapi sepi dan rancu customer service nya ngaku nya Lia tapi klo nanya security namanya Rara,malah disuruh bayar lagi,bukan free tp di potong 250rb padahal dah kena 4 juta saya udah slash cc dan lunasin cc nya,jelas2 penipuan saya baru sadar,apa enaknya di grebek saja?karna di awal di janjikan marketingnya uang bs kembali deposit tp ternyata nipu uang ga bs kembali😦

  24. Saya sudah tertipu, ikut program sejak tahun 2013. Pertama ikut, marketingnya info bahwa tiap tahun akan dpt 2 voucher hotel dan 2 tiket pesawat gratis. Ternyata tahun ke-2 saya minta voucher + tiket baru, katanya tdk ada. Kata petugas yg angkat telp hanya bisa dpt diskon utk reservasi hotel, tp reservasi hanya dicatat gak pernah diurus. Rugi Rp 3.998.000 deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s