#5: Usaha Sampingan Sang Ibu Rumahtangga

Postingan merupakan perwujudan komitmen saya buat bikin posting dengan topik kiriman dari teman-teman. Topik kali ini, request dari Olive.

Udah kayak judul blog ibu-ibu member bisnis MLM kah? Haha

Olive minta saya cerita tentang pekerjaan sekaligus side job saya sampai ke detail-detailnya. Jadi, silahkan menyimak postingan yang sepertinya bakal lumayan panjang ini… Karena sesungguhnya saya nggak tahan buat cerita pendek-pendek aja. Haha.

FYI…

Sejak kecil, saya gak pernah bermimpi jadi wanita karier. Saya selalu bercita-cita punya pekerjaan yang bisa saya lakukan di rumah supaya saya bisa ngurus anak sendiri (atau minimal tetep stay at home walaupun pake helper). Makanya saya pilih kuliah DKV, karena selain emang saya suka gambar dan desain, saya tahu tipe-tipe kerjaan lulusan DKV bisa dilakukan secara freelance dan nggak harus kerja kantoran.

Nah, sejak tahun 2007 (waktu itu masih kuliah), saya udah mulai terima job-job design. Dan sejak itu, walaupun nggak bener-bener nyari job ke mana-mana, sepertinya Tuhan selalu kasih berkat aja. Kerjaan freelance seperti dateng sendiri dan saya hampir nggak pernah nganggur walaupun pemasukannya sih bener-bener nggak seberapa *bahkan ada yang nggak dibayar* *hiks*.

Era Perusahaan K

Tahun 2009, saya baru lulus kuliah, dua bulan cuma kerjain job freelance, lalu masuk ke sebuah perusahaan retail fashion dengan sistem MLM sebagai graphic designer. Sebut saja perusahaan K. Sejak awal, saya sebenernya kurang sreg, tapi karena udah stress nganggur kelamaan, saya pikir ya masuk aja dulu, sambil cari-cari yang lain, yang sreg di hati.

Baru kerja 2 bulan-an, saya dipanggil test semacam program MT dari sebuah perusahaan buessaaar, sebut saja Unilever *ya emang itu namanya kalik* di bidang marketing. Karena iming-iming masa depan dan prospek yang cerah, saya iseng ikut aja walaupun nggak sesuai background saya yang DKV (Desain Komunikasi Visual).

Tes pertama… lulus. Tes kedua… lulus. Tes ketiga…lulus. Akhirnya saya pun minta resign dari perusahaan K. Tapi ditahan karena udah mau produksi katalog edisi berikutnya sementara mereka baru aja nge-cut seorang graphic designer.

Saya pun bertahan dua bulan lagi. Sementara itu proses di Unilever udah sampai tahap akhir dan tentu saja hidung saya makin kembang kempis dan hati dag dig dug karena napsu. Hahahaha.

Lima bulan bekerja di perusahaan K, saya resmi keluar. Tapi saya ngerasa sang boss udah sreg sama kerjaan saya dan kurang rela saya resign. Karena itu, dengan nekad, saya ngomong.

“Terima kasih, Pak buat kesempatannya. Kalau memang masih dibutuhkan, saya bersedia bantu sebagai freelancer”.

Udah gitu aja. Eh dia setuju loh! Jadi setelah resign, saya tetep dapet job dari perusahaan K sambil nyari kerjaan baru. Nyari kerjaan baru? Emang Unilever nya gimana? Saya nggak lolos di tahap akhir, cyin! Kesian deh lo. Haha.

Singkat cerita….saya masih bekerja sebagai freelancer perusahaan A sejak awal 2010 SAMPAI SEKARANG! *tebar confetti*

Era Perusahaan D

Lalu saya sempet kerja di sebuah advertising agency kecil sebelum akhirnya pada bulan ketujuh, diundang test di sebuah perusahaan fashion retail yang cukup besar, sebut saja perusahaan D. Langsung diterima dan pindah ke sana. Thanks God karena nggak lama kemudian si agency bangkrut dan tutup.

Di perusahaan D, saya mulai ngerasain namanya enjoy kerja. Sekalipun tetep banyak celanya *ya mana ada tempat kerja yang sempurna kan*, saya suka pekerjaan saya, suka boss saya, dan suka tantangannya. Sampe akhirnya saya pun ‘menjerumuskan’ Dea dan kita sempet jadi tetangga cubicle. Hehe.

Selama masa-masa itu, saya rasanya kerja kerasa bagai kuda. Saya pernah kerja dari jam 9 pagi sampai 6 sore di perusahaan D, sampai di rumah kerjain job dari perusahaan K sampai jam 5 pagi, tidur-tidur ayam sebentar, lalu jam 7.30 udah berangkat nyetir lagi ke perusahaan D. Sementara itu, job freelance saya yang lain juga semakin banyak. Ngeliat Papi saya dan temen saya yang sakit-sakitan gara-gara terlalu forsir kerja kerasa di masa muda, bikin saya memikirkan ulang tentang pilihan pekerjaan saya. Dan saya pun mulai galau mau resign atau nggak.

Lalu Februari 2012, Papi saya meninggal. Sementara April 2012 saya berencana menikah dengan Mas Ben.

Kegalauan makin meningkat karena saya pengen punya waktu lebih banyak dan fleksibel buat spending time sama Mami saya, juga sekaligus mempersiapkan diri jadi ibu rumahtangga setelah menikah dan punya anak, sesuai mimpi saya sejak kecil.

Maret 2012, saya mengajukan surat resign. Boss saya shock.

Setelah ngobrol-ngobrol, akhirnya dia menawarkan saya kerja 3 hari seminggu aja. Dan saya setuju kerja 3 hari seminggu sampai bulan Juli di mana saya resign beneran.

Eh tapi… belum juga sebulan resign, boss saya minta saya balik jadi freelancer aja. Saya cuma butuh dateng seminggu sekali buat meeting. Sisanya, saya boleh kerjain semuanya di rumah. Menggiurkan.

Akhirnya saya kembali freelance di Perusahaan D dari September sampai Desember 2012, ketika akhirnya si boss dapet designer full time buat gantiin saya.

Eh tapi… belum juga sebulan saya kelar freelance, saya dipanggil lagi sama si boss. Dia bilang, boss dari divisi lain nyari saya, minta bantuan buat jadi freelance designer di divisinya. Boss yang baru ini minta saya dateng 2x seminggu, masing-masing setengah hari aja.

Jadi…. setelah resign di Juli 2012, September 2012 saya balik lagi sebagai freelancer SAMPAI SEKARANG di perusahaan D. *lempar confetti* *itu mah namanya gak resign* *padahal gara-gara susah move on*.

Era Bendiart

Bendiart adalah nama yang saya pakai buat job-job freelance saya sejak tahun 2012.

Kenapa namanya Bendi? Awalnya, karena waktu mulai freelance, saya dan Mas Ben niatnya kerjasama. Mas Ben jadi marketing/account executive sementara fokus design dan produksi aja.

Kenyataannya… kita gak cocok kerja bareng. Cukup bikin dan ngegedein anak aja yang bareng ya, Mas. Cari duit masing-masing aja asal rekening tetep gabung. LOL.

Jadinya saya jalanin semuanya sendiri. Karena nyambi kerja kantoran, saya nggak pernah dengan sengaja nyari-nyari klien. Tapi seperti saya bilang, berkat Tuhan kaya dateng aja terus gitu. Saya hampir gak pernah nganggur.

Terus apa aja yang saya bikin? Macem-macem. Mulai dari logo, kalender, agenda, website, brosur, katalog, sampai undangan wedding. Tapi karena nggak pernah nyari klien, saya belum punya website atau portfolio online.

Menjelang Raka lahir, saya dapet partner baru, seorang temen sejak SMP. Dan kita lagi mulai mau lebih serius mengembangkan Bendiart. Jadi…coming soon kita bakal launching Bendiart dengan lebih proper. Doakan saja ya. Haha.

Bendi-feb14-04  Bendi-feb14-01

Bendiart-04

Bendiart-11

Bendiart-12

Undangan Utin-Dea

Undangan Utin-Dea

 

Undangan Mas Ben & saya yang selama ini belum pernah di-upload *karena males*

Undangan Mas Ben & saya yang selama ini belum pernah di-upload *karena males*

Kesimpulannya…

…sekarang ini saya freelance di perusahaan K, perusahaan D, sekaligus owner Bendiart. Sejujurnya, saya nggak pernah mimpi bisa cari duit dengan waktu se-fleksibel ini, dan bisa ngurus Raka sendiri, sesuai mimpi masa kecil saya (yang sangat sederhana itu). Semuanya bener-bener anugerah Tuhan, dan tiap kali saya mikirin ini, rasanya bersyukur banget.

Kalo kamu, udah hepi sama kerjaan, belum?

 

 

 

16 thoughts on “#5: Usaha Sampingan Sang Ibu Rumahtangga

  1. wow hebat banged.. gw suka liat disain2 lu. cakep cakepp hehehhe!

    Kalo kerjaan gw, kurang lebih mirip lu ya, bikin website, jadi bebas kerjain dari rumah sambil awasin 2 anak. Tapi gw blom mampu trima job banyak2 deh, jadi ga brani koar-koar cari job sanasini hehehe.. Puji Tuhan sejauh ini berkat datang sendiri :))

    Dulu kuliah DKV dimana?

    • Bused deh nih nyonya demen ronda yak? *gak ngaca* haha.

      Gw design website tapi gak bisa programming. Apa kita kerjasamah gitu? Haha.

      Gw kuliah DKV di UPH. Lo DKV juga apa IT?

      • hahaha iya gw tidurnya emang malem2 (ato pagi yak)😛 nah ide bagus gitu buat kerjasama wkwkwk.. Suami gw juga dulu kuliah UPH tapi elektro, kalo gw IT🙂 km kelahiran berapa si din?

  2. Eh gue terima undangannya Kiki and Henny tuh, malah gue dateng ke kawinannya. Pantesan gue kayaknya ngeliat si Dea di kawinannya, tapi ngga yakin itu dia atau bukan. Elu sendiri dateng ga ke kawinannya?

    Semoga usaha elu sukses terus ya!

  3. wow keliatannya asik yah ci jd designer, fleksibel waktu ehehehe
    saya kerjanya finance yg mana megang rahasia perusahaan, jd boro2 bs kerjain dirumah, data aja gabisa dibawa keluar kantor hehehe
    btw ortu usaha percetakan n sering diminta cetak undangan jiplak design org ci, aku sedih karna kasian sm designer asli undangannya sih, dijiplak begitu aja >__<
    nyesek ga ci kalo design undangan /kalender cc ditiru org? *sering penasaran*

      • Elizabeth Printing namanya ci, di tanah kusir🙂
        cc biasa cetak dmn? boleh banget kalo mau kerjasama hihihi
        iya mereka sering dpt order niru undangan and kalender org, aku jg ga mgkn suruh nolak kan namanya butuh order hahaha
        tp sejujurnya ak ga tega jg sm designer aslinya *plinplan*

  4. Asik banget lo Din!!!!!😀
    Monogram nya Utin sama Dea Keren banget ihhh jadi satu gitu huruf Y dan A nyaaa!🙂
    Mnrt gue kerja freelance itu paling menyenangkan, apalagi design2 beginiiii. Gue juga pengen sebenernya tapi gue nggak pernah belajar design, jadi design gue berantakan, pokoknya nggak rapi kayak lo pada deh. Maybe kapan2 bisa ngeles gretong sama lo? Hohohoho

  5. gileeee dina….design loe kerennn abis *ssttt buat undangan mahal ndk din di dirimu hehehehhe* gw naksir undangannya dea simple tp cakepp aahhhhh
    mantap din mantap teruskan yaa hehehee

  6. Kereen din, rasanya pasti seneng banget ya bisa ngerjain hal yang lo suka, waktu fleksibel terus menghasilkan lagii🙂 Sukses teruss yaaa.. Btw undangan nikah lo cakep deh, unik designnya🙂

  7. Sekarang kan gue bantuin Diaz di bagian admin/finance perusahaan ya (jauh banget dari jurusan kuliah gue dulu), kerjaannya gampang sih, tapi nggak gue banget. Masih ada mimpi yang mau diwujudkan sih, mudah-mudahan bisa segera.

  8. Maap gw yg request malah gw yg paling telat baca nya hahaha.. maklum punya newborn, tiap punya wkt luang, gw lbh milih tdr.. *ngantuk bgt mata panda*

    Ehh lo keren abis ya din !! Bisa freelance di 2 perusahaan gt plus masi bs trima orderan2 di bendiart.. trus masi bs urus raka juga di rumah.. heaven deh itu.. bisa earn money tp tetep bs jd full time mom di rumah.. mantap dah ^^

    Kalo gw sih full time kerja kantoran di perusahaan farmasi, kerjaan nya riset, impian gw dari kecil jd peneliti “yg kl ngomong cm segelintir org doang yg ngerti” akhirnya tercapai juga haha..

    Cm setelah ada anak2, kerja kantoran emang bukan pilihan yg tepat sih.. jd kdg gw suka berat hati tiap mau ngantor pagi2.. wkwkk

    Kalo dari kepuasan batin dan jenjang karir sih menjanjikan, gw lulusan s1 biotek, s2 cancer biology.. jurusan nyentrik kan haha..

    Selain kerja kantoran, gw usaha sewa2in rmh ke expat2 juga.. jd kita “empot2an” beli properti trus disewa2in gitu deh.. lumayan bgt hasilnya buat tabungan anak2 masa depan *maklum laki gw kagak mau join asuransi2an hahaha

    Anyway good luck ya buat usahanya din ^^

  9. Pingback: My Babies | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s