Tentang Raka – 8 Bulan

Tentang Fisik

Berat badan: kurleb 8,9 kg (nimbang di rumah, akurasi tidak terjamin)
Tinggi badan: Nggak tahu. Karena nggak ada jadwal imunisasi, jadi nggak ke RS dan ngukur tinggi. Ngukur sendiri? Susah men, gak bisa diem anaknya.

Karena rambutnya makin gondrong, plus gampang keringetan, kalo udara panas, penampakannya sungguh dekil macam abis maen layangan di lapangan bareng anak-anak sekampung. LOL.

Saya gak betah liatnya. Setelah maju-mundur menggalau mau dijadiin atau nggak, akhirnya pada 1 April 2014 Raka menginjakkan kaki pertama kali di salon. Tepatnya Roi & Reinee Salon & Spa.

Awalnya excited langsung pegang-pegang stir di mobil-mobilan, tapi begitu hair clipper-nya nyala di samping kuping, langsunglah anaknya nguamuk dan ngambek. Acara potong rambutpun dilanjutkan di pangkuan mami lengkap dengan sogokan biskuit. Haha.

Tambah ganteng kan?

Tambah ganteng kan?

16 April 2014, gigi pertama menampakkan diri (gigi seri bawah sebelah kiri). Awalnya saya nggak ngeh karena nggak pernah nge-cek. Maklum, Raka paling ogah dipegang-pegang bagian muka, jadi susah ngecek ke dalem mulutnya. Tapi siang itu mendadak dia cranky dan clingy nggak seperti biasa. Saya langsung ngeh ada yang ‘salah’. Mengintiplah saya ke dalam mulutnya dan voila… haloooo gigi!! *Finally*

Proses teething Raka sepertinya nggak nyaman banget. Raka yang jarang banget nangis dan nggak hobi digendong, jadi nempel dan lemes kayak anak koala.

Keliatan gak gigi akuuu?

Keliatan gak gigi akuuu?

Bulan ini juga bulan penuh penyakit. Huhu.

Awalnya Mas Ben batuk. Lalu saya mulai batuk pilek, lalu selanjutnya saya dan Raka ping-pong tular-tularan. Sampe sekarang, Raka masih sedikit meler.

Batuk+pilek+demam+teething… komplit plit!

Tentang MPASI

Gimana nasib MPASI? Baruuuu aja anaknya mulai doyan makan dan berat badannya naik. Eeeeh si gigi muncul Raka jadi mogok makan lagi. Sampai saat ini, selera makannya masih 0n-off. Sepertinya gigi kedua mulai keluar.

Btw… Raka tuh sukanya cuma buah dan sayur loh. Kalo bubur nasi/kentang yang pake ayam gitu susah banget nyuapinnya. Harus dibujuk-bujuk. Wajar nggak sih?

Aku sukanya buah...sayur...dan BISKUIT!!!

Aku sukanya buah…sayur…dan BISKUIT!!!

Tentang Tidur

Karena udah share soal sleep-training, saya jadi berasa wajib share soal update sleep-training Raka. Sejauh ini masih lancar jaya sih.

Teorinya, pada kebanyakan bayi, tidur malam dan tidur siang saling mempengaruhi. Kalo siangnya tidur cukup, malem juga tidur cukup. Kalo siangnya kurang tidur, malem malah jadi susah tidur. Ini juga terjadi di Raka sih, setelah tidur malemnya teratur, tidur siangnya juga jadi lebih lama dan teratur.

Karena itu di awal-awal sleep training, saya jarang keluar rumah, demi supaya Raka punya jadwal tidur yang konsisten.

Bulan ini, saya mulai coba-coba lebih fleksibel di jadwal tidur siangnya. Thanks God, malemnya dia tetep selalu bisa tidur sendiri tanpa harus digendong-gendong. Malah sekarang siang juga bisa tidur sendiri. Cukup disusui terus taro aja di crib. Tidur deh.

Kecuali… ya pas batuk+pilek+teething itu… gendong-gendong deh sampe pules. Dengan sukarela sih ini… maklum muka si bayi memelas minta diciyum banget. Hehe.

Di suatu pagi, masuk kamar Raka, menemukan pemandangan ini. Proud of you!

Di suatu pagi, masuk kamar Raka, menemukan pemandangan ini. Proud of you!

Tentang Development dan Lain-Lain

Bulan ini milestones nya Raka banyak banget.

24 Maret 2014, tahu-tahu Raka bisa lancar merangkak. Maminya syok.

Setelah 17 Maret 2014 nggak sengaja bisa duduk sendiri, tau-tau 26 Maret 2014 dia lancar duduk sendiri.

27 Maret 2014, Raka lancar berdiri tegak pegangan crib.

18 April 2014, Raka lancar berdiri sambil merembet keliling crib.

6

Ngoceh nya malah berkurang. Dari yang banyak konsonan, sekarang banyakan vokalnya aja. Entah kenapa.

Udah lancar ngambil 2 barang sekaligus dengan 2 tangan.

Udah makin pinter cari barang yang diumpetin.

Kadang-kadang udah bisa ‘dadah’ walaupun pose tangannya masih nggak pas. Telapaknya menghadap ke atas terus diputer-puter jadi lambai-lambai ala-ala Miss Universe gitu. Actually saya nggak terlalu yakin sih apa iya dia beneran udah ngerti atau kebetulan aja. Tapi dari berkali-kali trial, kalo kita dadah ke dia, hampir selalu dia bales dengan angkat tangan kayak gitu. Seneng banget deh liatnya. Hehe.

Udah bisa buang muka kalo dicium. Haha. Seperti kata Emaknya, nih anak ‘laki’ banget nggak ada manis-manisnya. Sama sekali nggak bisa diem, sama sekali nggak suka nempel bermanja-manja. Digendong kayak belatung nangka uget-uget sampe pengen taruh aja lagi. Dan kalo dicium…. dia langsung buang muka!! Kecuali…kalo saya yang cium. Horeeeee!!!!

Udah bisa godain orang. Pernah Mas Ben mau cium dia sebelum tidur. Anaknya langsung dongak buang muka sambil ketawa-ketawa. Diulang lagi, Papinya nyosor, dia dongak ketawa-ketawa lagi. Begitu terus sampe Papinya cium dengan paksa. LOL.

Raka udah jago ngebut pake baby walker dan nyetir arahnya dengan cukup skillful. Ya..ya…saya tahu baby walker udah di-banned di banyak negara dan katanya berisiko buat postur dan cara jalan anak. Tapi… saya akhirnya ngalah mengijinkan Raka pake baby walker supaya Omanya nggak terlalu cape kalo saya terpaksa nitipin Raka. Pertimbangan lain saya, waktu itu Raka udah lancar merangkak, berdiri, dan merembet sendiri, plus durasi pakai baby walker juga dibatasi.

Makin pilih-pilih orang dan sensitif. Kalo baru bangun tidur, dia bakal bete dan nangis kalo digendong orang lain selain Papi Maminya. Raka nggak takut sama banyak orang, tapi kalo digodain orang-orang tertentu yang dia ‘gak suka’, dia bakal langsung jebi dan nangis (saya nggak tahu sih apa yang jadi dasar dia suka atau nggak suka sama orang lain). Kalo mau dititipin di rumah Emaknya, dia bakal nempel saya nggak mau lepas, sepertinya udah tahu mao ditinggal kerja. Kalo lagi teething, liat saya keluar pintu kamar aja bisa langsung nangis. Dan kalo lagi di luar rumah (di rumah oma atau di mall), dia selalu bolak-balik nengok ke saya, memastikan saya nggak kabur ke mana-mana.

Raka juga sangat suka sama ‘cici-cici’ dan ‘koko-koko’ (baca: anak-anak kecil lain). Kalo ketemu di mall atau pas lagi jalan-jalan di komplek, dia langsung ngoceh manggil dan colek-colek. Ih genit deh.

Apalagi kalo dikunjungi cici Jocelyn (keponakan saya), baru denger suaranya di depan pintu aja, Raka langsung jerit ketawa-ketawa.

Sepertinya Raka udah mulai mengerti konsep cermin. Beberapa kali saya pegang benda di belakangnya (waktu dia lagi ngaca), dia langsung noleh ke belakang. Pernah juga saya dan Mas Ben iseng main-main corat-coret mukanya, dia nggak megang cermin tapi ketawa megang mukanya sendiri. Eh tapi sekali lagi… ini juga saya nggak tahu kebetulan atau nggak ya?

12

Dan…tetap narsis. Selalu ketawa bahagia kalo lewat depan cermin atau ngeliat mukanya pas selfie.

Mami ngambil jatah aku!

Mami ngambil jatah aku!

Raka lagi suka banget mainan benda-benda yang menjuntai kayak tali, tali tas, dan terutama… KABEL!! Ya ampun kalo liat kabel udah kayak liat harta karun. Bahaya banget deh.

Serius amat, bang...

Serius amat, bang…

Tentang Berenang

13 April 2014, secara impulsif, saya dan Mas Ben memutuskan ngajak Raka berenang untuk pertama kalinya di kolam renang komplek. Pulang gereja, kami langsung mampir Suzanna buat beli ban renang.

Aku mau diapain ya? *feeling ga enak*

Aku mau diapain ya? *feeling ga enak*

Karena ban renangnya model yang pake dudukan, badannya bakal nongol di atas air kan… supaya nggak dingin kena angin, saya pakein Raka kaos tipis.

Pertama nyelup kolam, mukanya bete malah mau nangis. Tapi dibujuk-bujuk gak jadi nangisnya. Cuma ya itu, muka tetep bete.

Diajak main, tetep aja. Mas Ben bilang mendingan cemplungin aja sekalian. Jadi kami keluarin dia dari ban, dicemplungin sambil gendong (masih dengan kaosnya). Tapi tetep aja…mukanya tegang.

Muka tegang

Muka tegang

Saya pun memutuskan udahan aja. Saya naik ke pinggir kolam dan minta Mas Ben lepasin kaosnya Raka di dalem kolam supaya begitu diangkat langsung dibungkus handuk kering dan gak kedinginan.

Yang terjadi? Begitu kaosnya dibuka, mendadak anaknya hepi. Hepiiii banget. Nggak jadi naik deh. Jadi ternyata situ bete karena pengen telenji, Nak? Hihi.

Udah hepi

Udah hepi

 

Selamat ulang bulan, sayang… Cepet jalan ya… bisa main bola sama Papi.

Karena tgl 19 jatuhnya pas hari Sabtu, kali ini bisa selfie bertiga

Karena tgl 19 jatuhnya pas hari Sabtu, kali ini bisa selfie bertiga

 

 

 

 

 

 

 

 

12 thoughts on “Tentang Raka – 8 Bulan

  1. Met ulang bulan, Raka. Seru kan Din bawa anak nyemplung ke kolam hihihihi… Si Abby juga seneng banget berenang soalnya. Selalu bahagia.

    Eh iya, daripada pake baby walker, mendingan elu beliin playpen alias pager yang buat mainan anak-anak itu. Bisa yang dari besi, bisa yang dari plastik, jadi nanti anaknya main sendiri deh di dalam pager. Abby juga gue beliin, biar dia bisa cari kesibukan sendiri dan kita gak usah harus gendong2, plus ada boundaries. Masih kepake sampai sekarang, jadi lumayan good investment. Gue waktu itu beli di Ace Hardware harganya 999rb, tapi kayaknya online lebih murah, cuma gak tau ongkir brapa.

    • Kalo di rumah juga gw taro dia di playpen. Walker cuma ditaro di rumah oma buat dia kalo main di sana aja. Btw abby betah ya di playpen? Makin gede raka makin ga betah walaupun udah dikasih mainan.

  2. Raka nggak kedinginan di kolam renang gitu Din? Sampe sekarang Madeline itu suka kedinginan kalo di kolam renang umum, 15 menit aja udah menggigil. Apa karena badannya kurus ya hahaha… Makanya PR nih mau ajakin dia berenang, seringannya nyemplung di kolam renang plastik yang diisi aer anget, biar berenangnya bisa lamaan.

    Met ulbul Raka! Makin ganteng dengan potongan rambut barunya.

  3. Aaaa.. Raka ganteng banget abis potong rambut..
    Lucu deh yang tiba2 langsung pingin berenang gara2 buka baju. Hihihi..

    Selamat ulang bulan ya Raka… sehat dan makin pinter terus..😀

  4. Pingback: Tentang Raka – 9 Bulan | Cerita Bendi

  5. Di, si ethan juga serupa ma raka kalo soal makan.. OGAH BANGET kl makan bubur, bisa sampe pura2 ga mo liat gw gitu!! Kok baby bisa begono ya pinternya?

    Raka cepet ya di, 8 bln berdiri! Ethan baru bisa berlutut sambil butt dance gitu..telat kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s