#8: What If… I’ve Never Got Married?

Postingan merupakan perwujudan komitmen saya buat bikin posting dengan topik kiriman dari teman-teman. Topik kali ini, request dari sang sahabat sejak TK: Dea

Waktu merenungkan pertanyaan khayal-khayalan ini, jawabannya langsung nongol dengan mudah di kepala saya:

Kalo saya nggak merid, saya pasti bakal seriiiing banget travelling.
Kalo saya nggak merid, saya bakal ke New York lalu nonton beberapa broadway show.
Kalo saya nggak merid, saya bakal keliling Eropa, dengan tujuan utama Belanda.

…dan seterusnya…

Nggak heran saya mikir begini… being married (plus punya anak), memang bikin lebih rempong kalo mau jalan-jalan. Walaupun bukan berarti nggak mungkin loh ya.

Tapi lalu saya perenungan saya bertambah jauh. Diri saya yang suka berpetualang dan travelling ini justru baru ‘keluar’ setelah kenal sama Mas Ben.

Bukan berarti Mas Ben yang nularin jiwa adventurous ke saya juga sih… Tetep saya yang nularin ke dia *gak mau kalah*. Tapi… saya yang sebelum kenal Mas Ben itu bisa dibilang sangat berbeda. Jiwa adventurous yang demen jalan-jalan selalu ada dalam diri saya, tapi ngumpet. Bisa dibilang, Mas Ben yang unleash karakter terpendam saya itu.

If you know me in person before I met him… you know what I mean.

Saya sebelum kenal Mas Ben itu sangat serius, sangat analitical, sangat ‘tegang’. Saya penuh perencanaan, nggak suka sesuatu yang spontan, dan nervous kalo ada perubahan rencana mendadak. Saya mudah tersinggung, dan terlalu saklek. Saya bisa langsung bete kalo ada yang kebanyakan becanda di saat saya mau serius. *ya sekarang juga masih kayak gitu tapi mendingan* *yang gak setuju, diem aja ya*

Dan…saya nggak tahu kalo diri saya ini suka travelling karena memang nggak memberikan diri saya kesempatan. Saya pengen ke sini dan ke sana, tapi nggak berani mewujudkan karena kebanyakan mikir ini dan itu.

Mas Ben yang nyantai dan spontan memancing keluarnya tukang jalan-jalan dalam diri saya *jadi jangan sedih ya, Mas kalo istrinya mendadak minta jatah liburan. Salah situ sendiri*. Sampe kami bisa pergi ke Singapur cuma buat nonton Lion King dan tidur di airport, atau pulang pergi Bandung naik travel cuma buat kelalang-keliling gak jelas tapi menyenangkan.

Bukan cuma soal travelling… buat saya, berpasangan itu justru membuat saya lebih mengenal diri sendiri, membuat saya membuka karakter-karakter ‘asli’ yang selama ini terpendam karena bentukan lingkungan atau keluarga.

Jadi, kalo dipikir ulang…

Kalo saya gak merid, ya saya sepertinya baik-baik aja sih. Tetep jadi designer selama weekdays, pelayanan di weekend. Mungkin banyak menyibukkan diri di gereja atau kegiatan sosial, tapi sepertinya udah pasti bukan sibuk travelling.

Dan kalo saya gak merid, pasti saya bakal terus-menerus wondering siapa pasangan hidup saya. Mungkin sometimes saya bakal terjebak di despo-moment dan memikirkan kembali apakah saya salah udah nolak-nolakkin para pria yang pernah mencoba singgah di hati saya *tsah*.

Pada akhirnya, kalo saya gak merid, mungkin saya tetep akan hidup dengan hepi, tapi pasti gak sehepi sekarang.

Karena sampe sekarang, saya masih merasa kalo fase setelah menikah adalah fase paling membahagiakan dalam hidup saya.

*tsah*

*Mas Ben jangan ge er ya, idungnya udah gede*

 

 

 

9 thoughts on “#8: What If… I’ve Never Got Married?

  1. justru kalo gak nikah bakalan lebih menyibukkan diri di pekerjaan, gereja, dan sosial gak sih? soalnya bisa sekalian cari jodoh kan hahahaha

  2. Kalo gw ga nikah… Gw akan merasa kosong… Krn dari dulu maunya punya keluarga. Hahahahaha… Jd mungkin gw akan cari2 calon.. Sigh.. Sementara itu gw mungkin kuliah lg di luar sg, atau ambil les biola, banyakin ambil kelas ballet, pilates dan semacamnya di luar waktu kerja.. Dan keliling cobain makanan di sana sini sama tmn2. Tp kok tetep kalo dibandingin dgn skr rasanya akan lebih kosong ya… To me married life is indeed wonderful… :p

  3. Gue kalo belom nikah juga pasti galau pisan, sibuk nyari-nyari pasangan. Apalagi udah nearing 30. Sekarang udah nikah dan punya anak jadi nyantai aja sih menyambut usia 30.

  4. hehehe iya gw kebayangnya kalo lo ga merit pasti lo bakal jadi wanita karir sukses, atau owner dari design company yang super sibuk, tapi pasti masih sering traveling hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s