Tentang Raka – 9 Bulan

Tentang Fisik

Berat Badan: 8,7 kg

Tinggi Badan: 69 cm

Tiap bulan harap-harap cemas tingginya nambah, ternyata bulan ini nggak nambah *hiks*. Ya sejak bisa guling-guling, merangkak, berdiri, Raka jadi super nggak bisa diem. Dibanding bayi seumuran juga porsi makannya termasuk sedikit. Gimana mau gede kalo pengeluaran lebih besar daripada pemasukan? Kalo waktu umur 2-3 bulan, Raka terlihat bongsor dibanding bayi-bayi seumuran, sekarang dia jadi terlihat mungil. Haha. Gak apa deh setidaknya masih dalam batas normal dan setiap bulannya ada yang nambah either itu berat atau tinggi badan.

All August babies (kecuali yang paling kanan). Raka jadi terlihat mungil

All August babies (kecuali yang paling kanan). Raka jadi terlihat mungil

Gigi kedua akhirnya menampakkan diri. Sekarang Raka punya 2 gigi bawah yang nggak sama tingginya. Manis banget kalo senyum. Haha.

Karena udah punya MPASI dan udah punya gigi, saya pun mulai membiasakan dia ‘sikat gigi’ setelah nyusu terakhir, sebelum tidur. Mungkin rada telat ya? Gak apa lah, better late than never.

 

Tentang MPASI

Makin ke sini napsu makan Raka makin besar. Kalo didudukkin di high chair atau ngeliat orang makan, dia langsung menggeram minta makan. Tapi ya itu… tetep aja sih porsi makannya keciiil banget dibanding temen-temen seumurnya. Karena itu saya sering kasih snack yang mengenyangkan seperti pisang atau labu parang.

Makanan favorit Raka: labu parang campur tahu sutra kukus. Buah favorit: pepaya dan pisang.

Kalo lagi makan tiga menu itu, dia bisa menggeram-geram kalo yang nyuapin kelamaan. Hehe.

 

Tentang Sakit

Ternyata sakitnya Raka bulan lalu berlanjut terus. Ya jadi nggak pernah sembuh total. Cuma mendingan sebentar, lalu parah lagi, sampai sebulan lamanya, akhirnya saya bawa ke dokter.

Dada kirinya udah ada lendir yang susah keluar. Menurut penjelasan dokter, batpil nya jadi parah gini karena ada bakat alergi yang diturunkan sama ortunya. Ya gak heran secara saya ini emang alergian. Akhirnya diresepin obat minum dan obat untuk uap (nebu). Karena cici saya punya mesin uap, saya bisa uapin Raka 2x sehari di rumah.

Efektif, setelah ikutin treatment dokter, kurang dari seminggu, anaknya sembuh deh. Hore!

Selfie selagi uap. LOL. Raka nya lagi nggak nangis-tumben.

Selfie selagi uap. LOL. Raka nya lagi nggak nangis-tumben.

 

Tentang Tidur

Selama batpil nya agak parah, saya harus gendong-gendong Raka sampe tidur. Kalo nggak, dia bakal nangis berkepanjangan, sementara kalo dia nangis, lendirnya makin penuh, dan dia jadi tambah pengap. Kasian…

Dan karena sakitnya total-total sekitar 1 bulan, setelah sembuh, agak drama lagi mengembalikan dia ke sleep pattern sebelumnya.

Selama sakit sih saya tetep menggunakan sleep routine yang sama biar dia nggak bingung. Tapi kali ini, kami nggak bisa pake metode camping out lagi. Soalnya, kalo saya tungguin di kamar, Raka malah terus-terusan berdiri di crib sambil ngarep saya gendong. Nangisnya lebih lama.

Jadi dengan hati yang ditega-tegain… kami pun melakukan cold turkey alias langsung ditinggal aja. Setelah sleep routine, Raka ditaro di crib lalu saya langsung keluar kamar. Kalo dia kebangun dan nangis saya tetep biarin sampe dia tidur. Saya cuma nyusuin kalo dia kebangun di atas jam 12 malam.

Ternyata Raka menyesuaikan diri dengan baik. Sebelum tidur sih memang dia selalu nangis, tapi sebentar. Paling 5-10 menit. Lalu most of the times, dia baru bangun lagi antara jam 6-7 pagi. On some bad days… dia bangun jam 5 atau 5.30 pagi dan ga mau tidur lagi kecuali saya tidur di crib nya. LOL.

O iya, yang lupa saya mention, sejak umur 8 bulan, nap Raka juga udah berkurang dari 3 nap jadi 2 nap sehari. Menyenangkan (sekaligus melelahkan) buat Maminya, karena bisa main lebih lama sama Raka.

 

Tentang Development

Entah kenapa, ada iklan jadul yang terkenang di kepala saya, padahal saya nggak inget itu iklan apaan. Sepertinya sih iklan layanan masyarakat ya. Tapi adegannya, ada seorang bayi yang lagi berusaha jalan ngerembet-ngerembet. Lalu datanglah ibunya sambil ngomong:

“eeeh… anakku udah bisa jalan”

Dilanjutkan dengan keterangan bahwa si bayi umurnya 9 bulan jadinya udah mulai belajar jalan.

Sejak itu saya selalu mikir bayi umur 9 bulan udah mulai jalan. Padahal kenyataannya mah bayi yang mulai jalan di umur 9 bulan jarang deh kayanya.

Raka gimana? belum kok, Raka belum bisa jalan. Baru bisa naik tangga!

Ya gitu deh, seperti yang sudah-sudah, tiap pas harinya ulang bulan pasti dia nambah kepintaran baru. Seminggu belakangan emang dia mulai tertarik sama tangga. Tapi pertama kali dia mulai manjat tangga tuh karena saya lagi di tangga, jadi dia mau ngejar saya. Tapi hari ini, tiga kali dia mendadak tertarik banget sama tangga meskipun nggak ada apa-apa atau siapa-siapa di situ.

Usaha pertama, dia berhasil naik 3 step lalu merosot 2 step dan nangis.

Usaha kedua, sebelum naik step pertama, udah kejungkel karena baru bangun tidur dan masih agak ngambang sepertinya.

Usaha ketiga, saya jagain dari belakang sambil semangatin. Pengen liat aja sejauh mana dia bisa naik. Eh, naek terus sampe ke lantai dua dong. *pengsan* *langsung berencana beli pagar*

Selain itu, apalagi development Raka sebulan terakhir? Coba ya saya catat…

Udah bisa lambai tangan (dadah/bye bye). Tapi seringnya cuma sama orang yang dikenal. Kalo nggak kenal, dia nggak mau.

Udah bisa gaya hore-hore kalo lagi happy atau denger lagu.

Udah bisa main ciluk ba.

 

Udah bisa toss.

Udah bisa “kiss-kiss” (baca: ngeluarin suara ‘mmuach’ kayak lagi cium orang)

 

Mulai babbling. Baru satu macam sih: “A ba ba ba ba ba…”

(Sepertinya) udah mulai bisa asosiasi. Dia pernah berusaha nunjuk salah satu sticker Barney lalu nengok ke boneka Barney nya di lemari. Entah ini kebetulan atau bukan. Atau kalau bilang “Mana mbak?” dia langsung nengok ke dapur. Kalau bilang “Ikan mana?” dia nengok ke akuarium.

Udah pinter banget nyomot benda-benda kecil dengan ujung jari. Alhasil semakin jago ngemil deh. Enak sih…sekarang kalo kami lagi makan di restoran, saya tinggal pakein bib tomtip lalu isi ‘kantong kanguru’ nya dengan Gerber puffs. Sibuk makan deh dia. Dan seperti sebelum-sebelumnya, tangan kirinya terlihat lebih aktif. Doesn’t matter for me. Saya pernah baca nggak perlu (dan kurang baik) memaksakan preferensi penggunaan tangan ke bayi/anak yang masih terlalu kecil, bisa bikin stress di alam bawah sadarnya. Lagian sampe umur 2-3 tahun masih bisa berubah-ubah dan lagi saya nggak pernah merasa kidal itu jelek loh. Tapi ya gitu deh, banyak aja malah orang-orang lain yang rempong suruh ‘tangan manis’. *sigh*.

 

Aktiiiiiif banget. Jago dan cepet banget ngerangkaknya. Saya serasa punya buntut, diikutin ke mana-mana. Dan dia jago lewat space yang sempit sekalipun.

Semua benda yang bisa dipanjat, dia panjat. Mulai-mulai cruising juga tapi kalo yang bisa dipegang jaraknya dekat-dekat. Ini anak emang sekalipun curious sepertinya lumayan berhati-hati. Saya pernah taro dia di atas sofa dan saya tahu banget dia pengen turun. Saya liatin aja sambil siap-siap nangkep, pengen liat dia lompat apa nggak, ternyata nggak tuh, dia berusaha menggapai-gapai tapi nggak sampe berani lompat. Hehe.

Gerak refleksnya bagus. Berkali-kali dia salah gerak terus keguling, somehow, dia bisa mencegah kepalanya kejedug. Ini udah pasti bukan turunan Maminya. Maminya mah udah keliatan di depan mata aja bisa kesandung. Haha.

Jagooo banget ‘nyetir’ baby walker. Bisa mundur dalam jarak yang jauh tanpa nabrak. Kalo nyerempet, dia ngerti harus mundur sedikit baru belok. Mungkin entar feel nya pas nyetir mobil juga bagus ya? Haha.

Udah ngerti kalo ‘dimarahin’. Eh ini sebenernya udah dari beberapa bulan lalu sih. Jadi kalo saya negur dia dengan suara kenceng. Misalnya dia mau ke arah kabel listrik lalu saya larang dengan suara kenceng dan tegas, dia bakal bereaksi. Antara cuma belok (gak jadi ke kabel listrik), atau kalo lagi sensi, bisa nyusruk terus mewek. Haha.

Udah seneng banget ketemu temen main. Kemarin ini sempet ajak Selena (anak temen saya dan Mas Ben, yang umurnya cuma beda 2 hari sama Raka) berenang dan main bareng Raka. Yaelah pecicilan banget nih anak ajak main Selena. Keliatan banget hepinya. Dan Selana pun bengong terheran-heran. Haha.

 

Udah bisa main mobil-mobilan. Kalo dulu mainan mobil-mobilan ya dilempar atau digigit-gigit, sekarang dia udah ngerti maininnya didorong maju-mundur.

Yang lucu, ini anak kok kelakuannya typical anak laki banget ya. Contoh… kalo dia lagi mau pegang benda yang dilarang (contoh tempat sampah), biasanya saya usahakan alihkan dengan kasih mainan lain, tapi bisanya dia ngotot gak mau. Jadi gimana? Cukup saya diem-diem sambil asik main sama mainan dia, nanti dia pengen deh ngambil mainan yang saya pegang. Ck ck ck.

 

Tentang Berenang

Raka seneng banget nget nget berenang! Ternyata dia betah pake baju renang beneran (bukan kaos biasa). Bahagia banget dia kalo udah ngeliat kolam renang. Langsung berisik sambil badannya ditarik-tarik ke arah kolam. Kalo pake ban renang, dia pun pede-pede aja mengapung-ngapung di tengah kolam, jauh dari saya atau Papinya.

20140511_162820

Nggak ada takutnya pula. Mungkin ini keuntungannya ngajarin anak kenal berenang sejak dini ya, belum ada takutnya. Raka berani aja nyodorin tangan (bahkan kepala) ke air mancur di kolam renang. Dan berkali-kali malah dengan sengaja nyelupin kepala ke dalam air. Penasaran kali ya.

Dia juga berani lompat ke pelukan Papinya yang lagi di dalem air.

Belakangan, kalo ditaro di pinggir kolam dan liat saya pegang handuk (artinya udah mau udahan), dia malah balik badan mau lompat lagi ke dalam air. Lalu, dudukkin Raka di tepi kolam udah mustahil. Begitu ditaro di tepi kolam langsung ancang-ancang mau lompat.

Ya ampun… Deg-deg-an, harus ekstra hati-hati, tapi seneng banget ngeliatnya.

 

Sekian tentang perkembangan Raka 9 bulan. Sampai jumpa bulan depan.

Udah nggak asik diajak selfie. Bete kalo disuruh diem sebentar aja.

Udah nggak asik diajak selfie. Bete kalo disuruh diem sebentar aja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8 thoughts on “Tentang Raka – 9 Bulan

  1. moga2 batuknya cepet sembuh dan sehat2 terus ya raka…

    hehe iya dulu gua juga mikir kalo 9 bulan trus bisa jalan sendiri. ternyata anak2 gua juga kagak… hahaha.

  2. Gue juga membiarkan Madeline memilih preferensinya sendiri. Tapi sekarang mulai keliatan sih kalo dia right-handed,soalnya setiap dia makan kalo ambil sendok pakai tangan kiri kayaknya dia nggak nyaman, jadinya terus dia switch sendiri ke tangan kanan. Emang orang-orang sini nih yang suka gengges sama tangan manis.

    • Raka sih berenang di kolam renang komplek. Kolam renang yg OK buat baby apa kategorinya ya? Tapi di RS Gading Pluit sih, di Little Duck baby spa ada kolam renang mini buat anak-anak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s