Sentul-an

Ini rada-rada late post deh. Biarin lah ya toh pasti nggak ada yang komplen *pedejaya*

Jadi ceritanya, di suatu Jumat sore, Mas Ben tiba-tiba ngajakin: “Besok ke Sentul yuk!”

Mas Ben dulu pernah meeting di Sentul Highland Club dan dia terpesona banget sama bagusnya tempat itu sampe pengen banget ngajakin saya ke sana. Sebagai banci jalan-jalan yang udah jenuuuuh banget sama rutinitas, tentu aja saya nggak nolak. Emang sih rada jauh dan nggak ada tujuan jelas. Tapi kan saya tinggal duduk aja di mobil sambil ngelayanin little boss kalo cranky. Selama sang sopir bersedia nyetir jauh, saya nggak akan komplen.

Sebenernya sih saya ada feeling Mas Ben ngajakin gini karena saya selama minggu lalu berisik banget ngeluh bosen, jenuh, dan pengen jalan-jalan. Manis banget ya… Dan dia beneran niat loh. Sabtu pagi itu dia bangun dengan semangat dan ngajak Raka jalan-jalan keliling komplek (biasanya itu job desc saya), supaya saya bisa cepet nyiapin peralatan perang Raka.

Setelah Raka kelar sarapan dan mandi, kita langsung jalan, dengan harapan little boss langsung pules di jalan (karena bertepatan dengan jam tidur dia). Prediksi tepat, lumayan deh setengah jalan dia pules dan kita pun bisa pacaran *eaaaaa.

Jalanan relatif lancar, dengan sedikit bagian merayap. Kita memasuki daerah Sentul menjelang jam makan siang. Bener kata  Mas Ben, Sentul tuh enak diliat ya. Masih banyak bukit-bukit dan pepohonan yang hijau-hijau. Maklum, saya udah lama nggak ke Sentul. Kalo fasilitasnya sedikit lebih lengkap pasti makin OK deh. Asal jangan kebablasan aja development nya sampai ngerusak alam.

Tujuan pertama ke sebuah pusat perbelanjaan yang ada Giant-nya (lupa namanya). Di situ ada banyak restoran. Rencana awal Mas Ben ngajak makan di sini supaya makan kenyang dulu dengan harga terjangkau. Soalnya nanti di Sentul Highland kita cuma mau ngemil-ngemil aja karena harganya mihil bingits.

Dari yang tujuannya makan murah akhirnya bubar gara-gara Mas Ben kalap ngeliat ada Sushi Kiosk. Hadeuh… super-not-recommended. Walaupun ini konsep lainnya versi murahnya Sushi Tei, kenyataannya gak murah-murah amat dengan kualitas yang sangat mengecewakan. Nggak lagi-lagi deh. Eh tapi nggak tau juga ya apa karena ini pas-pas an aja yang cabang Sentul kurang OK.

Sushi Kiosk. Raka masih fresh

Sushi Kiosk. Raka masih fresh

Abis kurang kenyang makan, kita langsung pindah ke Sentul Highland Club. Jadi ini tuh sepertinya mirip country club (yang kalo di text film diterjemahkan klub janapada) yang suka ada di film-film. Dan karena itu hari Sabtu, kita sampe harus muterin tempat parkir 3x sampe akhirnya dapet spot yang kosong *niat abis*.

Jadi di sinilah para kalangan atas main golf dari pagi dilanjutkan dengan makan siang di resto-nya. Kita satu-satunya keluarga nyasar bawa bayi, dengan kostum casual seadanya, main nyelonong masuk dan cuma pesen rujak. Haha.

Pemandangannya beneran menyejukkan mata sih. Sayangnya kurang adem aja. Raka mandi keringat selama kita duduk-duduk di sana.

Duduk-duduk cantik. Raka mulai kucel. Haha

Duduk-duduk cantik. Raka mulai kucel keringetan. Haha

Puas cuci mata dengan pemandangan perbukitan, kita pindah ke Jungleland. Sekali lagi, kita perlu muterin parkiran 3-4x sebelum akhirnya beneran dapet tempat parkir. Rame bener dah.

Ngapain di Jungleland? Liat-liat aja suasananya sampe di depan pintu masuk. Mau masuk lumayan mahal (Rp 150 atau 200ribu – lupa tepatnya) padahal udah pasti kita nggak bisa main karena bawa Raka. Keliatannya lumayan OK loh Jungleland ini. Di bagian luarnya banyak cafe-cafe dan restaurant. Konsep-nya agak-agak niru Universal Studio (bukan agak sih ya kayanya niru banget sebenernya sempe ke bagian bola dunia-nya. Hehe).

Jungleland. Bagian luarnya rame

Jungleland. Bagian luarnya rame

Lucunya, sekalipun di bagian luar rameeee banget… bagian dalam theme park malah keliatan sangat sepi. Selama kami di situ, nggak keliatan orang masuk atau beli tiket.

Terus setelah puas liat-liat, kami ngapain? Makan lagi dong, kan tadi belum puas makan sushi. Makan apa? Kedai Tiga Nyonya, soalnya yang lain rame. Tadinya kami mau masuk kopitiam tapi masa banyak yang ngerokok!!! Huh terpaksa deh. Dan… makanannya gak enak! Heran padahal Kedai Tiga Nyonya di Jakarta enak kok makanannya.

Huah!

Hari itu, perut dan lidah sungguh tak puas. Tapi mata seger rasanya, ganti suasana dari pemandangan Jakarta yang penuh polusi.

Akhirnya...baterai abis.

Akhirnya…baterai abis.

Nah… weekend berikutnya (weekend kemarin), kita malah ganti suasana ke kota yang lebih jauh lagi: Cirebon! Tapi itu di posting selanjutnya aja ya.

Gimana dengan weekend kalian?

 

 

 

23 thoughts on “Sentul-an

  1. Jungleland ini katanya lebih oke dari Dufan loh, soalnya belum terlalu rame. Masuknya juga lebih murah dari Dufan. Gue sendiri belum pernah ke sana.

    Kok bisa ya Sushi Kiosk dan Kedai Tiga Nyonya jadi pada ga enak di daerah sana? Apa karena SDM-nya Bogor nggak sama dengan di Jakarta ya? Atau orang Jakarta lebih demen complain jadi mereka improve terus? Hihihi.

  2. Wah, udah banyak yang rekomen Jungle land sih… kayaknya bagus juga tempatnya ci…😀
    Di tunggu postingan jalan” ke cirebonnya.. ^^

  3. jungle land dalemnya jelek cii. bagus luarnya aja. emg d bilang theme park terbesar se asia, tp yg besar jalanannya, pedestrian nya besar.. mainannya dikit bangeet.. agak rugi kalo masuk. hehe

  4. jadi rada nyesel sebelum hamil ga ke jungleland… skrg kesana juga percuma ga bisa main apa2 hahahaha…

    sushi kiosk di citraland juga terakhir gua makan ga gitu enak… uda ga seenak dulu waktu pertama kali buka… entah kenapa…

  5. Pingback: Nge-mall di Cirebon | Cerita Bendi

  6. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

  7. Pingback: Staycation at Neo+ Hotel Sentul | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s