Nge-mall di Cirebon

Sesuai teaser di posting sebelumnya, kali ini saya mau cerita wiken minggu lalu kami di Cirebon.

Suatu siang… Mas Ben telepon saya dari kantor, ngajak ke Cirebon karena ada undangan wedding dari temen kantor lamanya. Tentu saja saya mau. Walaupun cuma semalem, kesempatan buat ngeliat tempat baru rasanya hampir nggak mungkin saya tolak.

Langsung browsing tiket kereta dan hotel, sambil senyam-senyum sendiri… soalnya belum lama saya komen di posting Leony, mempertanyakan liburan ke Cirebon ngapain? Bukannya nggak ada apa-apa? Eh terus saya sendiri ke Cirebon juga.

Karena waktunya mepet, kesempatan browsing cuma sebentar, dan saya nya lagi banyak kerjaan, saya nggak terlalu teliti membandingkan berbagai opsi hotel. Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan, akhirnya saya book Swiss Bel, sambil doa-doa supaya mereka udah improve service-nya, nggak separah yang di-review Leony.

Pertimbangan saya, setelah tanya beberapa orang Cirebon, hotel ini dekat dengan lokasi resepsi, Gedung Gratia. Kedua, lokasinya nempel sama mall Cirebon Superblock (CSB). Maklum, setelah ada Raka, saya selalu mempertimbangkan lokasi strategis. Just in case kalo susah cari kendaraan, dan kita butuh beli sesuatu yang urgent, kalo deket mall kan tinggal ngesot.

Belakangan, setelah sampe di Cirebon, saya baru agak nyesel kenapa harus book Swiss Bel yang hotel bintang empat (walaupun rate nya lumayan reasonable), sementara kita mah biasanya selalu nginep di budget hotel (kecuali kalo ada special occassion kayak anniversary di Padma itu ya). Apalagi pas ngobrol sama driver shuttle hotel, di komplek mall CSB sebenarnya ada hotel budget (Hotel Apita Express). Ya sudahlah ya, jelas-jelas karena kurang detail cari informasi. Disyukuri aja jadi ada alasan buat ngicip hotel bagus lagi. Haha.

Yak.. lanjut kisah perjalanannya.

Kita beli tiket kereta Argo Jati tambahan jam 8.15 dari Gambir. Saya nggak ngerti apa maksudnya tambahan ini dan apa bedanya sama yang reguler? Ada yang bisa jelasin?

20140531_075125

Ternyata keretanya telat hampir 1 jam. Dan tepat saat hampir waktunya naik kereta, Raka pup! Hore! Kita pun heboh bersihin Raka di atas stroller, di pojok peron… lalu langsung lari-lari masuk ke gerbong.

Jadilah ini pengalaman pertama Raka naik kereta. Keretanya nggak sebagus yang saya ingat (waktu terakhir naik kereta sekitar 5 tahun lalu)… dan keliatan agak dekil dan kotor. Tapi cukup nyaman lah buat kami.

20140531_085906

Perjalanan ke Cirebon sekitar tiga jam. Raka nyusu lalu langsung tidur di gendongan saya selama satu jam pertama. Satu jam berikutnya, dia heboh liat sana-sini, duduk berdiri duduk berdiri, pecicilan senyumin oma-oma yang duduk di belakang, excited ngeliat pemandangan di jendela… Lalu satu jam terakhir, rewel gelisah, sampe harus saya ajak jalan-jalan bolak-balik di sepanjang gerbong. Haha seru! Thanks to Ergo, tangan saya nggak encok-encok amat.

Jam 12 siang kita sampai di stasiun Cirebon. Syukurlah nggak dikerubungin para porter yang nyebelin. Mungkin emang lagi sepi ya? Kami langsung naik taksi. Tadinya saya pengen langsung ke Trusmi dan cari makan di daerah situ aja. Tapi Mas Ben bilang taro barang dulu aja di hotel, jadilah kami langsung ke Swisbel.

Sampe di Swissbel, saya langsung mau cek in, di konfirmasi kalo saya book kamar dengan twin bed. Ternyata rate kamar dengan twin bed dan double bed tuh beda, dan saya nggak teliti main book aja kamar yang paling standard. Kalau mau double bed harus upgrade dengan penambahan sekitar 100rb-sekian. Saya bilang nggak usah lah.

Karena belum waktunya cek in dan belum ada kamar yang available, kami ke luar dulu.

Niatnya, kita mau ke Trusmi, berburu batik, sekalian cari makan. Tanya ke bell boy, bisa panggilin taksi atau nggak. Mereka bilang bisa, telepon dulu, tapi sekitar 20 menit. Mas Ben pun bilang ke bell boy nya, kalo kita cari di jalan aja. Nunggu beberapa menit di pinggir jalan, nggak ada taksi lewat. Kita malah ditawarin becak dengan rate Rp 50ribu sekali jalan.

Jujur saya rada tergoda sih, lucu juga kan naik becak. Nggak masalah jauh dan panas kalo emang abangnya mau. *Saya pernah ke Kotagede dari Yogya naik becak siang-siang*. Asal rate nya diturunin dong ya.

Eh tapi… selama kita diikutin tukang becak, ada ibu-ibu yang ngeliatin kita dorong-dorong stroller dari tadi, akhirnya nyamperin

“Mau ke mana?”
“Ke Trusmi”
“Jauh loh itu. Jangan naik becak. Kasian dedenya kepanasan.”

Setelah diskusi sama si Ibu dan mempertimbangkan ini itu, akhirnya kita pun cancel. Si Ibu nyaranin kita panggil taksi di hotel karena taksi cuma ada di stasiun. Ato kalo mau, carter angkot.

Yang saya kesel, ITU BELL BOY KENAPA NGGAK BILANGIN KALO DI PINGGIR JALAN NGGAK MUNGKIN ADA TAKSI LEWAT?!

*Tau gitu kan mendingan daritadi kita nunggu 20 menit* *yang mana sepertinya kalo dari stasiun doang sih palingan 10 menit, nggak sampe 20 menit*

Ini komplen saya yang pertama soal Swissbel.

Akhirnya kita memutuskan makan di CSB aja dong! Saya soalnya juga uda senewen soalnya Raka belum makan siang.

Kepanasan dan kelaparan, kita mesen segala macam jajajan Cirebon di food court-nya. Mulai dari mie koclok, nasi Jamblang Mang Dul, empal gentong, tahu gejrot, tahu petis, sampai ketan duren. Kalap, tapi ludes. Haha.

Abis itu ke mana? Belanja kaos-kaos murce yang lagi promo di Matahari Department Store! HA HA

Lalu jam 2 siang, kita balik ke hotel buat cek in. Di sini ada komplen kedua saya. Pas saya cek in ulang, saya di infokan, kalo kamar kami di-upgrade ke yang double bed, karena kamar yang kami book belum siap. Walaupun sebenernya udah seneng dengan ide bakalan tidur di twin bed (jadi saya bisa memisahkan Mas Ben dari Raka haha), ya saya seneng-seneng aja karena judulnya di-upgrade.

Setelah terima kunci, kami nggak langsung masuk kamar, malah duduk di lobby lumayan lama, karena ada teman saya yang orang Cirebon datang buat ketemu dan ngobrol sebentar. Adalah sekitar setengah jam.

Tiba-tiba, seorang staff front desk menghampiri, bilang kalo kamarnya mau diganti, sambil langsung bawa kunci yang baru dan meminta kunci kita yang lama. Karena lagi sambil asik ngobrol, kita rada bengong dan main terima aja itu kunci baru. Beberapa detik kemudian, saya baru mikir, loh kok kenapa ditukar ya? Saya pun ke front desk.

“Mbak, ini kenapa ditukar ya kamarnya?”
“Nggak apa-apa, Bu”

Jawaban yang aneh! Tapi karena mau ngobrol sama temen saya, dan capek juga, saya nggak tanya lebih jauh.

Begitu masuk ke kamar ….

TWIN BED AJA DONG!

Jujur ya.. saya emang lebih senang dapet twin bed, karena itu tadi… saya jadi gak kuatir kalo Raka dan Mas Ben bakal tindih-tindihan. Tapi… lucu banget nggak sih, udah bilang mau upgrade lalu di downgrade lagi tanpa ada penjelasan? Dan ketika ditanya malah jawab “nggak apa-apa” seolah menutup-nutupi?

Tapi sekali lagi karena udah males, ya bodo amat lah. Kita langsung tidur siang.

Kamarnya sendiri, saya suka banget, mungkin karena masih baru ya. Interiornya nyaman dan masih mulus. Yang paling saya suka tentu jendela besar dan lantai parquet. Kayanya hotel-hotel yang baru (atau baru di renov) rata-rata nggak pakai karpet lagi ya, banyakan pake parquet. Seneng banget deh saya. Jadi less worry kalo Raka menjelajah di lantai. Hehe

Sore, kita mandi lalu langsung ke Gedung Gratia buat kondangan.

Pulang kondangan udah jam 10 malam dan kami langsung siap-siap tidur.

Di sinilah saya berasa tepat banget udah mutusin sleep training Raka. Padahal tadinya saya worry dia bakal susah tidur di tempat baru, mengingat dia nggak tenang dan jerit-jerit pas di Padma (tapi itu kayanya karena ada faktor X sih memang). Kali ini, tinggal disusuin, lalu taro aja di ranjang. Dia ngusrek-ngusrek, guling-guling sendiri, lalu tidur deh. Saya pengen sorak sorai rasanya. *lebay*

Intermezzo…Lucunya… subuh-subuh, mendadak Raka bangun, terus heboh ketawa-ketawa sambil tepuk tangan, diselingi muter-muter tangan ‘nang ning nung’. Lalu setelah cape dia diem, saya susuin, baru dia tidur lagi.

Ini aneh banget, mengingat sebelumnya dia belum bisa tepuk tangan dan belum bisa goyang ‘nang ning nung’! Seolah dapet wangsit dalam mimpi gitu. Haha.

Paginya kita bertiga bangung agak siang, buru-buru mandi, lalu breakfast. Untuk ukuran hotel bintang empat saya merasa breakfast nya nggak terlalu lengkap, tapi ya cukup decent lah. Cukup puas, cukup enak, dan cukup buat nyolong roti dan nasi putih buat bekal Raka di kereta. Hehe.

Bangun pagi langsung senyam senyum

Bangun pagi langsung senyam senyum

Kelar breakfast, kita nontonin orang berenang sebentar, lalu balik kamar, beres-beres… dan jam 11 siang naik shuttle ke stasiun.

Jam 12 siang, kita naik kereta balik ke Jakarta. Perjalanan pulang, mirip pas pergi. Sejam pertama Raka tidur, sisanya dia bangun pecicilan. Bedanya, kali ini dia nggak terlalu rewel, malah sibuk goyang ‘nang ning nung’ dengan hebohnya. Uber cute!

Btw ini loh yang dimaksud goyang nang ning nung…

Ya udah gitu aja weekend kami di Cirebon. Walaupun secepat kilat, tetep rasanya refreshing buat saya, dan pengalaman ke tempat baru selalu menyenangkan. Sayangnya, pas saya nulis posting ini, baru ngeh kami sama sekali gak foto selama di Cirebon. Eh ada sih, tapi nggak penting gitu semisal foto di sebelah patung kuda di hotel *sigh*. Jadilah posting ini minim foto. *yaudah lah ya*

Btw, jadi udah tau kan kenapa judul postingnya “nge-mall di Cirebon?”

 

 

 

 

 

 

 

 

19 thoughts on “Nge-mall di Cirebon

  1. Wah Swiss bell hotel ini kayak nya service nya payah banget ya… Setelah baca Lenny trus elu, kayaknya karyawan nya entah gak ditraining atau gimana… Gak professional banget…

  2. wah oke ya liburannya, Raka ga rewel diajak jalan-jalan hehehe😀 Wah itu si mbak nya hotel payah juga ya, masa dah bilang upgrade trus mendadak batal tanpa bilang2.. ckck

  3. Tuh kan Din, ngeselin kan pelayanannya Swissbel huahahahaa. Btw, itu mobil hotel bisa dipake ke Trusmi loh! Gak boong! Dia jg kasih tau guenya setelah gue nanya. Gue sih emang ngga suggest naik becak ke Trusmi. Jauh banget.

    • Mmm pikiran gw sih.. kalo di tempat umum gitu, kalo karpet lebih jorok. Kotoran dan binatang kecil lebih gampang ngumpet. Kan cuma divakum aja. Plus kalo anaknya alergian, pasti ga bisa deh ketemu lantai karpet.

  4. Halo ci. salam kenal ya.
    Argojati tambahan tuh maksudnya kereta yang kalau hari-hari biasa nggak ada, adanya wiken sama high season aja. Biasanya sih kalau yang kereta tambahan ini suka telat dikit.
    Gw sendiri biasanya nggak beli yang kereta tambahan, kecuali terpaksa banget.

    Oh ya, kalau nggak mau naik ke becak ke Trusmi, lain kali bisa charter angkot aja. Enak sepoi-sepoi, nggak berasa udah sampai di Trusmi.

    • Oh gitu ya… pas mau pesen uda sempet tanya sama temen ku yang orang travel dan dia bilang sama2 aja. huuu laen kali ga pesen yang tambahan lagi deh. Thanks infonya

  5. di kondangan pun ga sempet foto ya din? pasti gara2 rempong gendong baby en sibuk antri makanan ya ? wkwkwkk *jd inget pas gw kondangan di jogja tuh percis kaya u, brgkt sabtu jam 5, sampe sana jam 7, ganti baju pesta di toilet airport,ngibrit ke kondangan tmn gw, plg tdr, bsk nya cm ke candi borobudur en prambanan trus plg hahahha.. niat bgt yah! wkt itu gw jg minim foto soalnya rempong bawa jaejun+ hamil muda hahha

    • Haha sebenernya ada sih foto2 di HP nya Benny. Tapi si bang thoyib lagi ke luar kota dan gw terlalu males nungguin dia kirim foto. Jadi ya sudahlah.
      Gw sebelom ada anak juga pada dasarnya males foto2. Apalagi uda ada anak. Haha

  6. Hobi menulis? kami bisa menerbitkan tulisan Anda menjadi buku.
    Penulis akan mendapatkan royalty 15% per penjualan apabila bukunya terjual.
    Silakan terbitkan di http://www.rasibook.com. Pilih paketnya dan kirim naskah anda ke http://www.rasibook.com/p/paket-penerbitan.html

    Rasibook
    CV. Rasi Terbit

    web : http://www.rasibook.com
    Fanpage : https://www.facebook.com/rasibook
    email : rasibook@yahoo.com
    twitter : https://twitter.com/rasibook
    Google + : https://plus.google.com/+Rasibookpenerbit

  7. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s