Batu-Bromo Trip #1

Finally!! Here comes the long-awaited-vacation! *and finally (after almost 1 month) here comes the travel journal!*

Buat saya, liburan kali ini ditunggu-tunggu banget for sooo many reasons. Pertama, karena ini liburan ‘besar’ pertama setelah melahirkan Raka (terakhir liburan besar tuh pas babymoon ke Singapur, lebih dari setahun yang lalu). Kedua, karena ini pertama kalinya Raka naik pesawat. Ketiga, karena saya bakal ke Bromo… bawa Raka!! Hore!!!

Ini pertama kalinya juga bawa Raka pergi lebih dari 2 malam. Naik pesawat pula yang berarti semua barang harus muat di koper (kalo cuma ke Bandung kan bisa geletakan aja di mobil). Alhasil…. kalo jaman dulu kita travelling cukup bawa 1 koper yang cuma keisi separuh, kali ini koper yang sama, udah hampir meledak rasanya. Padahal udah dibantu sama vacuum bag. *lap keringet*

Badan Raka boleh kecil, tapi perlengkapannya buanyak yaaaaa.

Yang lucu, Raka yang biasanya udah sleep through the night, malam sebelum kita berangkat mendadak kebangun di tengah malam, seger, dan gak mau tidur lagi. Berkali-kali kita coba tidurin, dia ngamuk dan malah melokin tangan saya. Akhirnya kita biarin main sebentar, baru ajak tidur lagi. Terlalu excited-kah? *macam ngerti aja dia mau jalan-jalan*

Check In Garuda

Sebelum cerita tentang liburan yang menyenangkan, saya mau sedikit berkeluh kesah.

Karena Mami saya parno terbang dan cuma percaya sama maskapai tertentu, kita naik Garuda Indonesia. Saya sempet kesel sama Garuda urusan check in. Fasilitas web check in nya baru available 24 jam sebelum, karena itu saya coba phone check in (yang menurut temen saya bisa lebih dari 24 jam sebelum).

Waktu mau phone check in, dibilangnya seat akan dipilih secara random, nggak bisa milih, karena tiket saya tiket promo. Saya emang beli tiket di temen saya yang punya travel dengan harga lebih murah tapi saya nggak di-info-kan kalo itu adalah tiket promo dengan konsekuensi seperti di atas. Saya jadi kesal karena kami travelling dengan 2 anak dan 1 bayi. Kalo duduknya misah-misah udah pasti bakalan repot.

Saya pun konfirmasi ke temen saya yang travel. Dia malah info kalo saya nggak bisa milih seat by phone bukan karena tiket promo tapi karena ada infant. Jadi harus lewat city check in (di counter Garuda) 24 jam sebelum keberangkatan.

Karena sehari sebelum berangkat, saya harus ngantor, Mami saya yang ngurus check in di counter Garuda di gedung Rekso, Artha Gading. Sukses sih semuanya bisa duduk deketan.

Tapi prosesnya itu ya ampun rempong ya. Saya pribadi prefer dengan sistemnya Air Asia deh yang bisa pilih seat sejak awal, jelas, dan bisa web check in H-14.

Demikian keluh kesah saya. haha

Berangkat! (25 Juni 2014)

Kita terbang sekitar jam 11 siang dengan rute Jakarta-Malang. Di pesawat, saya susui Raka waktu take off supaya kupingnya nggak pengeng, yang sekaligus berhasil bikin Raka ketiduran selama setengah jam. Lumayan… soalnya setelah itu, dia jumpalitan nggak bisa diem.

Di pesawat, Raka dapet baby kit, berupa pouch berisi bedak bayi, pospak, tissue basah, dan rubber ducky. Raka juga dapet Heinz baby food yang di jar itu. Perasaan makanan dia lebih mahal daripada kita yang dewasa deh, soalnya kita cuma dapet roti aja.

Raka's first flight!

Raka’s first flight!

Sampai di Abdul Rachman Saleh, kita udah ditunggu Pak Yudi, driver dari Setia Transport. Setia Transport ini udah saya book dari Jakarta, rekomendasi dari temen saya. Saya sempet bandingin harganya sama beberapa travel lain memang relatif lebih mahal. Tapi, karena saya bawa anak-anak, saya takut gambling kalo pake travel murah yang belum ketauan kualitasnya. Saya pun coba nego harga, turun sedikit, dan akhirnya memutuskan book Setia Transport (yang memang baik mobil maupun service-nya memuaskan).

Kita langsung minta diantar ke Pohon Inn, Batu, dengan pesan berhenti dulu di rumah makan apa aja yang lewat, buat makan siang.

Karena macet, Pak Yudi cari jalur alternatif yang nggak melewati RM yang dia rekomendasikan. Akhirnya kita makan di sebuah resto penyet yang sepiiii banget (cuma kita pengunjungnya). Rasanya… so so lah. Masih enakkan Bu Kris.

Lalu…langsung lanjut ke Pohon Inn. Dengan kemacetan yang lumayan, saya kira bakal lama nyampenya. Taunya nggak terlalu ya. Mungkin sekitar 2 jam-an dari Malang.

 

Jatim Park Group

Pertama-tama, mari saya jelaskan tentang Jatim Park Group. Soalnya tempat wisata milik grup ini buanyaaaak banget dan pada awalnya bikin saya bingung harus ke mana aja. Udah gitu sekalipun websitenya keliatan bagus, tapi menurut saya kurang informatif dan agak membingungkan.

Theme park dan museum milik Jatim Park Group terbagi di 3 kota: Bandung, Batu, dan Lamongan. Yang di Bandung cuma ada 1 (Bandung Night Carnival) jadi nggak usah dibahas.

Saya nggak ke Lamongan, tapi dari yang saya baca, ada 2 theme park:

  1. Maharani Zoo & Goa -> Jelas ya…di sini ada zoo, wisata goa, dan wahana-wahana
  2. Wisata Bahari Lamongan (WBL) -> Theme park di pinggir pantai, jadi tema wahananya berhubungan dengan air.

Sedangkan di Batu, ada buanyak banget pilihan:

  1. Jawa Timur Park 1 -> Saya nggak ke sini jadi kurang tahu. Tapi sepertinya konsepnya mirip Dufan, entertainment utamanya adalah wahana (rides).
  2. Jawa Timur Park 2 -> Terdiri dari Museum Satwa, Batu Secret Zoo, dan Pohon Inn
  3. Pasar Apung -> Tempat makan, mirip Floating Market Bandung. Di dalam kompleknya terdapat Museum Angkut (museum/theme park tentang alat transportasi) dan Museum Topeng
  4. Eco Green Park -> Konsepnya wisata hijau, tapi ada wahana dan binatang juga. Kalo liat websitenya sepertinya lebih ke hewan jinak, mungkin mirip Kuntum Nursery? Saya nggak ke sana jadi kurang tahu
  5. Batu Night Spectacular -> Pasar malam, mirip PRJ. Buka dari jam 5 sore sampai 11 malam.

Akhirnya, saya memilih ke Batu Secret Zoo, Museum Satwa, Batu Night Spectacular, dan Museum Angkut. So, buat yang penasaran sama tempat-tempat ini, stay tune di blog ini ya *halah*

 

Pohon Inn

Dua malam pertama dari trip ini, kami menginap di Pohon Inn. Dan… ini adalah pilihan yang tepat sekali kalo bawa anak kecil.

Karena menginap di high season liburan sekolah, rate kamar sudah dipaketin dengan fasilitas: breakfast, dinner, dan tiket theme park (boleh pilih Jatim Park 1 atau Jatim Park 2). Saya pesan lewat temen saya yang travel, dan dapet rate yang jauuuh lebih murah. Jadi boleh cek dulu ke travel dan bandingin harga ya.

Seperti yang udah saya mention, Pohon Inn ada di komplek Jatim Park 2, tepat di sebelah Batu Secret Zoo. Karena itu, sebagian kamarnya menghadap ke kota Batu, sedangkan sebagian lagi menghadap ke kebun binatang! Karena pergi dengan bawa keponakan, tentunya saya pesen kamar yang menghadap kebun binatang dong ya. Kapan lagi punya pengalaman unik begini.

Jujur aja, masuk lobby Pohon Inn rasanya suram banget. Gelap, interior ala pohon-pohonan yang suram, dan agak jadul. Mengingatkan saya sama Safari Hotel Cisarua yang jadul itu deh. Untungnya begitu naik ke lantai atas, suasana berubah jadi simple minimalis dengan dekorasi fauna yang cakep. Kamarnya juga nggak mengecewakan.

Si bayi di eksterior dan interior Pohon Inn

Si bayi di eksterior dan interior Pohon Inn

Yang rada gengges di kamar cuma satu… Tiap kamar memang dihiasi dengan gambar-gambar binatang. Tapi… di kamar Mami saya masa ada gambar cicak segede gaban! Kita nggak ada yang jijik sama cicak sih, tapi tetep aja tu gambar ga enak diliat. Gak kebayang kalo ada yang phobia cicak nginep di situ. Haha.

Karena menghadap ke zoo, sepanjang malam, tidur kita ditemani dengan suara-suara binatang sahut-sahutan. Kamar kita di lantai 7 (paling tinggi),  jadi nggak terlalu ganggu, malah seru rasanya. Tapi nggak tahu deh ya kalo yang dapet lantai lebih rendah, plus nggak bisa tidur kalo nggak hening…. Mungkin lebih aman pilih kamar yang menghadap kota Batu aja.

Hal istimewa lain di hotel ini adalah restorannya. Separuh restoran dikelilingi oleh kandang-kandang hewan: leopard, jaguar, dan entah apa saya lupa. Dan ada bagian resto yang dilengkapi dengan ban berjalan yang berputar perlahan. Jelas keponakan-keponakan saya langsung excited cari tempat duduk di situ.

“Mas, susu saya mana?!” Lihat bagian lantai yang berwarna hijau di belakang saya? Itu adalah ban berjalan yang bisa muter perlahan. Jadi dengan diem di meja, kita udah mengelilingi resto nya.

Tuh liat siluet bergerak yang lagi dipandangi Raka dengan terpesona?

Tuh liat siluet bergerak yang lagi dipandangi Raka dengan terpesona?

Soal makanannya, seperti banyak di-review orang….not so good. Menurut saya, untuk menu chinese dan western food-nya, taste mereka aneh banget. Harusnya sih nggak usah maksa gitu ya, udah aja dibikin Indonesian food semua tapi bikin yang enak.

Tapi karena udah paketan, nggak mau rugi (dan nggak mau repot juga bawa rombongan sirkus cari makan keluar), kita tetep breakfast dan dinner dua hari di sana berturut-turut. Haha.

Overall, saya puas banget nginep di sini, terutama kalo bawa anak-anak. Karena lokasinya di Jatim Park 2, jadi ngirit ongkos transport juga. Tinggal turun lift, ngesot, langsung puas main-mainnya. Kalo mau ke Jatim Park 1, disediakan shuttle gratis. Dan karena deket, praktis banget buat yang bawa anak kecil atau bayi, kalo mau pulang ke hotel buat tidur siang dulu misalnya.

Minusnya…. hotel ini nggak sedia baby crib, gak punya kolam renang, dan gak ada fasilitas laundry *sigh*.

Oiya, kalo minat nginep di sini, book jauh-jauh hari ya. Konon di high season biasanya udah full booked 2 bulan sebelumnya. Nggak heran sih, kamar mereka juga nggak banyak soalnya.

Kapan lagi bobo ngetek sama Papi? Efek kalo di rumah tidurnya pisah kamar.

Kapan lagi bobo ngetek sama Papi? Kalo di rumah tidurnya pisah kamar.

To Be Continued: Batu-Bromo Trip #2: Batu Night Spectacular

 

 

23 thoughts on “Batu-Bromo Trip #1

  1. wah gw jadi pengen liburan besar juga hahahaha😀
    pohon inn lumayan ya? dulu pas hamil james gw sempet ke batu tapi nginepnya di harris malang🙂

    • Pohon inn ok banget kalo bawa anak2 n mao banyak main di situ. Kalo secara hotek sih ya biasa banget cenderung kurang ya. Menang lokasi aja. Btw the next two days jg gw nginep di harris malang. Ok banget tu hotel

  2. Aku juga waktu ke Batu cuma main di jatimpark 2 sama batu night spectacularnya (BNS).. Kayanya itu yg plg byk direkomendasi org deh, sama museum angkut jg katanya bagus cuma ak ga sempet mampir wkt itu huhu
    Hmm jatimpark 1 denger dr temen isinya ada rumah2 adat setiap propinsi, kaya taman mini gitu..😀
    Pohon inn lucu eksteriornya meskipun agak serem heheh😛

  3. gua ke malang cuma ke batu secret zoo ama museum satwa doang…. pengen ke batu night tapi berhubung peginya ama emak2, mereka lebih milih shopping ketimbang jalan2 ke tempat hiburan gitu hahahahaha…

  4. Sepertinya sengaja gak dibikin kolam renang karena di JP 1 mereka ada kolam renangnya, kayanya di Secret zoo juga ada kolam renang mini buat anak2 juga deh

  5. Kayaknya seru juga tidur sambil ditemenin suara binatang ya Din😀
    Interior Pohon Inn sih keren tapi kalo di tembok kamar ada gambar cicak juga rasanya ewww banget >.<

  6. Pingback: Batu-Bromo Trip #2 – Batu Night Spectacular | Cerita Bendi

  7. Pingback: Batu-Bromo Trip #3 – Batu Secret Zoo | Cerita Bendi

  8. Pingback: Batu-Bromo Trip #4 – Museum Satwa | Cerita Bendi

  9. Bagus ya! Mungkin kapan2 gua pengen balik lagi dan nginap di Pohon Inn. Waktu itu fully booked. By the way Eco Park itu bagus lho, bukan seperti bayangan gua Eco Park di Ancol gitu, jadi mirip sama Batu Secret Zoo tapi ada section tertentu binatangnya bebas berkeliaran terutama unggas2an seperti merak, burung dll. Denzel puas banget di sini:P

  10. Pingback: Batu-Bromo Trip #5 – Museum Angkut | Cerita Bendi

  11. Pingback: Batu-Bromo Trip #6 – Bromo! | Cerita Bendi

  12. Pingback: Batu-Bromo Trip #7 (end): Toko Oen & Harris Hotel | Cerita Bendi

  13. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s