Batu-Bromo Trip #3 – Batu Secret Zoo

Cerita Batu Bromo Trip sebelumnya bisa dilihat di sini dan di sini

Batu Secret Zoo (BSZ) adalah tujuan utama kami ke Batu. Udah berkali-kali denger review positif dari orang-orang dan udah lumayan lama saya mupeng ke sini, akhirnya kesampean juga.

Pagi-pagi, kita breakfast di resto Pohon Inn, dan… ya gitu deh… Rasanya kurang enak tapi bisa dimakan lah.

Setelah ambil barang di kamar, Mami, Cici, dan keponakan-keponakan saya langsung ke BSZ (bukanya jam 10 pagi). Sementara saya dan Mas Ben nungguin Raka tidur siang dulu dan baru nyusul ke sana hampir jam 12 siang. Inilah salah satu kelebihannya nginep di Pohon Inn. Ngak perlu rempong kalo mau istirahat dulu. Kan tinggal ngesot aja ke sebelah. Hehe.

7

BSZ gedee banget secara size. Dan layout nya sudah dibuat sedemikian sehingga jadi satu jalur. Pintu masuk dan keluarnya beda tempat sekalipun sebelahan. Jadi kita diarahkan bisa memutari taman secara maksimal. Karena gede gini, pinter aja mereka sediain yang namanya e-bike. Bentuknya kayak skuter gitu deh, tapi nyetirnya supergampang. Dan lebih pinter lagi, penyewaan e-bike bukan di pintu masuk (di saat orang masih semangat dan merasa kuat jalan), tapi di tengah-tengah (pas udah mulai berasa capenya). Haha.

Dan tambah pinter lagi…. di tiap e-bike ditulisin nomor telepon penyewaannya. Jadi kalo udah pegel dan mupeng ngeliat orang-orang pake e-bike, silahkan telepon dan sebutkan lokasimu, nanti e-bike nya dianter.

Kami sewa 3 e-bike. Yang satu dipakai Mami saya. Yang dua lagi dipakai bergantian (baca: rebutan) oleh keponakan-keponakan saya. Sepertinya dari seluruh trip di BSZ hari itu, buat mereka highlight nya bukan hewan atau rides, tapi e-bike! *sigh*

Harga sewanya? Reasonable kok. Rp 100.000 untuk 3 jam (tapi kita pakai 4 jam-an ternyata nggak di-charge juga).

Tapi kalo saya sih, prefer nggak usah pake e-bike ya. Saya lebih enjoy menikmati taman ini dengan jalan kaki. Kalo pegel tinggal duduk sejenak sambil menikmati suasana. Banyak tempat duduk kok di sana. Kalopun nggak ada, tinggal ngedeprok aja di pinggir jalan, bersih kok. Hehe.

 

 

1 2 3 4 5 6

Trial e-bike

Trial e-bike

Kalo review zoo nya, rasanya udah bisa dibaca di banyak blog-blog lain ya. Saya bingung gimana nge-review nya. Yang jelas, kebun binatang ini beneran bagus, hewan-hewannya terlihat terawat, dan display nya juga OK.

Untuk rides dan water park-nya, nggak bisa saya review karena nggak nyobain. Tapi… kasat mata sih kurang OK ya. Keliatan kurang bagus maintenance-nya jadi meragukan keamanannya. Sebenernya kami sempet nyoba 1 wahana: Jejalah Benua, semacam Istana Boneka atau It’s A Small World… dan…jelek.

Tapi ada satu rides yang harus dicoba: Safari Farm. Intinya kita naik kereta yang dibuat mirip mobil pengangkut jerami di film-film, lalu masuk ke kandang hewan-hewan ternak sambil kasih makan. Seru!

9

Nyam nyam nyam

10

“Papaaaa aku masih mau makaaaaaan”

Beberapa komentar (negatif) saya tentang Batu Secret Zoo:

1. Sekali lagi… ada beberapa oknum pengunjung yang merokok seenaknya. Bisa gak sih ya ditegur dengan tegas? Pengunjungnya banyak sekali anak dan bayi loh.

2. Saya rada terganggu sama design-design di dalam taman (di papan petunjuk jalan, penjelasan hewan, penjelasan area, dsb) yang seenaknya comot-comot elemen design punya brand lain. Contoh… di area macan, kita bisa menemukan tiger-nya Kellog’s Cereal. Menyedihkan banget. Seharusnya theme park/zoo sebesar dan se-komersil ini punya identitas sendiri.

Macan beneran dan 'Macan'-nya Kellog's

Macan beneran dan ‘Macan’-nya Kellog’s

3. Saya kuatir sama maintenance-nya. Batu Secret Zoo kan belum lama-lama banget ya usianya. Satu dekade ada nggak sih? Tapi banyak fasilitasnya yang udah keliatan tidak terawat: Rides yang terlihat berkarat, papan-papan petunjuk yang rusak, dan sebagainya. Belum terlalu mengganggu untuk saat ini. Tapi kalo dibiarkan, apa jadinya tahun-tahun ke depan?

4. Di dekat Fantasy Land, ada area petting zoo yang sepi luar biasa. Sama sekali nggak ada pengunjung yang mampir. Karena pengen ngenalin Raka ke hewan-hewan, saya semangat nih ke area tersebut. Tapi mau pegang-pegang, kok jadi ragu. Soalnya sekalipun di sana ada staff BSZ, mereka cuekkin saya loh padahal jelas-jelas saya bolak-balik di sana. Saya bingung beneran boleh saya pegang gak nih hewan-hewan ini. Takut saya bikin mereka stress atau gimana. Soalnya not sure juga itu beneran petting zoo apa bukan (nggak ada tulisannya, cuma saya menyimpulkan dari situasi dan hewan-hewan di dalamnya aja). Setelah saya tanya ke staff nya, mereka cuma bilang “Ooooh boleh boleh” lalu cuekkin saya lagi. Nggak ada penjelasan soal hewannya, nggak ada keramahan ke pengunjung. Selain itu ya, mereka bener-bener cuek juga sama hewan-hewannya. Lah kalo misalnya Raka ngebully itu hewan-hewan gimana???

Petting Zoo yang agak menyedihkan

Petting Zoo yang agak menyedihkan

Geliiii, Mami!!!

Geliiii, Mami!!!

5. Dalam beberapa hal, saya merasa BSZ kurang informatif. Jika dibandingkan dengan Taman Safari Group (Cisarua dan Bali), setiap ada show, pasti ada announcement. Nah di BSZ nggak ada tuh. Bahkan saya nggak menemukan jadwal atraksi sama sekali selama di sana. Entah adanya di pintu masuk saja atau gimana. Sepanjang hari itu, kita nggak lihat atraksi sama sekali.

6. Salah satu yang saya pengen waktu ke BSZ adalah ngeliat demonstrasi kasih makan macan. Lokasi macan ada di belakang hampir di pintu keluar. Ketika kita sampai di area tersebut, kok sepi-sepi aja. Begitu tanya petugas, katanya udah nggak ada karena jatah daging untuk hari itu sudah habis. Errrrrr. Sekali lagi, ini karena kurangnya informasi juga.

7. Sebelum sampai ke kandang macan, saya ngeliat ada tempat kasih makan jerapah. Langsung semangat lah saya. Tapi sekali lagi, begitu sampai di platform nya. Sepi-sepi saja, nggak ada staff sama sekali. Saya sampai harus cari informasi ke staff kantin yang ada di dekat situ. Katanya…. kasih makan jerapah cuma ada pas weekend. Lah… tapi saya ke sana kan lagi musim liburan sekolah dengan harga tiket setiap hari yang sama dengan harga weekend. Masa nggak ada sih? Kalaupun memang nggak ada, ya mbok lebih informatif gitu.

Yaudah foto aja deh sama real-size-Sophie

Yaudah foto aja deh sama real-size-Sophie

Di luar semua komentar negatif itu, saya cukup puas sama BSZ. Kalo dibilang mirip kebun binatang di San Diego, ada benernya juga. Tapi karena maintenance nya kalah, jadi yah gitu deh…. Sayang banget.

Btw belakangan saya baru baca soal petisi untuk menentang show lumba-lumba *telat banget, I know…*. Saya jadi mikir juga tentang zoo, apakah juga sebenernya melanggar hak ‘asasi’ hewan? Lagi mau cari tahu lebih banyak tentang ini. Sedih deh, saya suka zoo soalnya. Tapi kalo mikirin hewannya, jadi kasian juga… OOT deh. Mari bahas lain kali.

Full team! Raka usaha banget melek padahal udah ngantuk banget

Full team! Raka usaha banget melek padahal udah ngantuk banget

Lanjut ke posting berikutnya: Museum Satwa & Museum Angkut

 

 

 

 

 

14 thoughts on “Batu-Bromo Trip #3 – Batu Secret Zoo

  1. dulu waktu gw kesini taon lalu, kebetulan pas hari besar jadi ramenya luar biasa sampe aga desek2an kalo masuk ke bagian indoor seperti reptil dll. Kalo liat foto2mu ini kayanya lebi enak karena lebi legaan ya..

    Setau gw kayanya emang ga ada atraksi apa2. Menurut gw untuk ukuran zoo di Indonesia, Batu Secret Zoo ini emang lumayan, ukuran besar n hewannya banyak. Tapi sejauh ini gw paling demen Tarongaa zoo di sydney hehehe, hawanya adem n luas banged.
    Hak asasi hewan? waduh gw juga demen ke zoo nih..

  2. Atraksi wkt itu ada, singa laut sih aku lyatnya ama lumba2 dan bango2an kl gak salah, btw mudah2an pihak BSZ ini baca reviewmu supaya ada perbaikan ya… Sayang soalnya kan udh dibikin serius begitu tp perawatannya kurang 😟

  3. Tuh….tiap kali liat ada sesuatu yang bagus di Indonesia, pasti dibarengin sama yang sedih2 ya misalnya soal perawatan dan hak cipta itu….HUKS!

    Siapa tau Din blog lu ini dibaca sama pengelolanya, jadi bisa dijadikan masukan yang berarti ya. Tapi gue tetep pengen ke sono, nunggu Abby gedean hihihi.

    Setau gue yang memang gak boleh itu atraksinya deh, apalagi atraksi yang maksa dan menyiksa. Kalau zoo sendiri gak apa-apa asal dijadikan konservasi (penyelamatan hewan), bukan kayak zoo di bbrp kota yang binatangnya sampe mati kelaparan.

  4. sebel banget ya ama orang2 yang suka ngerokok seenaknya…
    dan emang di indo tuh yang payah maintenance nya ya. bikin tempat bagus2 tapi kalo gak dirawat pasti gak bisa tahan lama.. sayang…

  5. Pingback: Batu-Bromo Trip #4 – Museum Satwa | Cerita Bendi

  6. Tuh kan masalah utama di Indonesia sini itu adalah perawatan. Padahal ini kan notabene punya swasta ya, harusnya bisa lebih terawat. Padahal sayang kan ya udah bagus-bagus tapi nggak terawat huhu…

  7. iya waktu kesini juga gada atraksi apa2 dan petugasnya cuek..
    kmrn baru dari taman safari, bener ci kayanya zoo agak melanggar hak asasi hewan deh, beberapa hewan keliatan stress dan sedih soalnya, apalagi kalo liat petugasnya, duh tu hewan lari ngibrit2 loh *macan dan singa hewannya*

  8. Masalah di negara ini yang paling keliatan ya emang soal perawatan.. Liat aja tuh bus2 Trans Jakarta, belum berapa bulan pegangan dah pada copot, dan terlihat kayak ga pernah dicuci.. ckckc..

  9. Pingback: Batu-Bromo Trip #5 – Museum Angkut | Cerita Bendi

  10. Pingback: Batu-Bromo Trip #6 – Bromo! | Cerita Bendi

  11. Pingback: Batu-Bromo Trip #7 (end): Toko Oen & Harris Hotel | Cerita Bendi

  12. Pingback: Staycation at Neo+ Hotel Sentul | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s