Batu-Bromo Trip #6 – Bromo!

Cerita Batu Bromo Trip sebelumnya bisa dilihat di sini , di sini , di sini, di sini, dan di sini

Kenapa judul-nya harus pake tanda seru? Ya soalnya buat saya, ini adalah highlight trip kali ini.

Kenapa? Pertama, karena dulu saya dibawa ke Bromo pas masih keciiiil banget (mungkin 2-3 th an). Alhasil cuma dikekepin Mami saya di sebuah rumah makan biar tetep hangat. Dan saya udah lama banget pengen liat Bromo. Kedua, karena tujuan ini bikin kami sempet galau dan dilema, mau bawa Raka atau nggak.

Mami saya jelas menentang saya bawa Raka ke Bromo. Tapi dia juga ngaku kalo nggak kuat harus dititipin Raka. Jadi solusi yang dia ajukan ya saya nggak usah ikut ke Bromo *nangis garuk tembok*.

Sempet juga Mas Ben dengan sukarela menawarkan diri jagain Raka. Tapi ya saya nggak tega dong ya. Lagian travelling kurang asik kalo nggak di-share dengan orang tercintah *halah*

Akhirnya, setelah tanya sana sini (sama yang udah pernah ke Bromo), dan browsing sana sini, kita pun mantap bawa Raka ke Bromo.

Persiapan pertama adalah cari jaket tebal buat Raka. Sempet ketemu di Suzanna babyshop tapi harganya mahal (Rp 500ribu-an) dan ukurannya kebesaran. Akhirnya kita nekad ke Cempaka Mas, tanpa bekal pengetahuan apa-apa tentang toko yang jual perlengkapan winter. Puji Tuhan dapet jaket tebal di salah satu toko baju bayi. Ternyata banyak kok toko baju bayi/anak di sana yang jual jaket tebal buat winter. Eh tapi kalo buat salju sih kayanya masih kurang ya (saya sih belom pernah ke tempat bersalju, jadi kurang tahu). Ini buat yang di atas suhu 0 derajat aja deh kayanya.

Plus beli topi rajut yang tutup kuping juga. Saya takut kuping nya sakit.

Tadinya mau beli sarung tangan tapi batal, karena ukurannya gede-gede. Saya pikir, pakein kaos kaki aja di tangannya Raka. Tapi akhirnya saya beli sarung tangan juga pas di Bromo nya. Raka jelas gak betah pake kaos kaki di tangan. Dia mendingan pake sarung tangan kebesaran.

Dilema berlanjut ketika menjelang keberangkatan dari Jakarta, Raka mulai batuk pilek. Di hari kedua, batuk pilek nya lumayan parah sampai hidungnya meler terus. Rencana ke Bromo terancam gagal. Saya nggak bakal tega bawa dia ke hawa superdingin kalo lagi batpil begitu.

Tapi emang dasar ni anak sepertinya diberkati aja kalo urusan travelling. Di hari ketiga, di mana malamnya kita bakal ke Bromo, dia mendadak sembuh! Sembuh yang macam mujizat. mendadak batuk pilek nya hilang entah ke mana. Maminya pun girang! Kita jadi ke Bromo! Yuk!

Perusahaan travel udah info kalo kita bakal dijemput jam 1 pagi. Mas Ben yang rajanya on-time udah gelisah aja sebelum tidur, memastikan semua perlengkapan udah siap.

Anehnya…Raka yang biasanya gampang tidur (selain pas sehari sebelum kita berangkat), hari itu gelisaaah banget. Baru sebentar tidur di travel cot, mendadak terbangun sambil ngamuk. Akhirnya kita taro di ranjang, itu pun kebangun-bangun terus. Sampe mikir, apa ni anak tau ya Mami Papinya gelisah mao ke Bromo, jadi dia ikutan gelisah. Eh tapi ternyata besoknya baru ketahuan kalo dua gigi atasnya mau keluar. Hehe. Ge er aja ternyata.

Sebelum tidur, Raka udah saya pakein bodysuit tangan panjang tutup kaki. Jam 12 malam, pelan-pelan saya lapis lagi dengan sweater tangan panjang, celana panjang, dan dua pasang kaos kaki sekaligus. Lalu langsung saya gendong dengan Ergo. Di tengah jalan pas suhu mulai tambah dingin, baru saya pakein jaket tebal dan topi. Puji Tuhan anaknya anteng aja tetep tidur pules *itu mah kebluk*.

Perjalanan dimulai dari Harris Hotel Malang dengan Elf sampai ke kaki penanjakan. Bodohnya, saya yang mabokkan ini malah duduk di baris ketiga dari depan.

Saya yang niatnya mau tidur, nggak bisa karena isi perut rasanya naik ke atas. Dan di kondisi kaya gini, pas-pas-an saya lupa bawa Antimo (biasanya saya selalu sedia Antimo di tas). Semua sedang tidur, saya nggak mau ganggu. Tapi lalu saya gak tahan, bangunin Mas Ben, oper Raka (yang masih tidur pules di dalam Ergo yang nempel ke badan saya). Dan begitu Raka lepas dari badan, seolah semua ‘penahan’ itu lepas, lalu jackpot-lah saya. Thank God karena saya simpan air sickness bag (tadinya mau buat simpan diapers kotor Raka) dari pesawat di bagian tas yang mudah dijangkau. *sigh*.

Thank God juga karena setelah jackpot, I feel a lot better. Kalo gak, hancur minah bisa-bisa mood saya di perjalanan yang masih panjang itu.

So, pesan penting buat yang mabokan kaya saya, jangan lupa sedia Antimo dan minum sebelum perjalanan.

Sampai di kaki Pananjakan, kita ganti kendaraan dengan jeep. Begitu Elf kami parkir buat ganti ke jeep, langsung lah dikerubutin para penjual syal, topi, dan sarung tangan. Menurut saya sih harganya lumayan mahal ya. Mendingan sedia dari awal, beli di ITC pasti lebih murah, lebih bersih pula karena bisa dicuci dulu.

Perjalanan dengan jeep gak kalah kacaunya buat perut saya. Di sini, Cici saya yang jackpot. LOL. Makanya, begitu sampai di atas, yang pertama kita cari di warung-warung adalah Antimo.

Di daerah warung-warung ini, bakal banyak ojek yang nawarin setengah maksa untuk nganterin kita sampai ke atas. Tapi nggak usah kecele karena dari parkiran jeep, jalan kaki ke atas tuh udah deket banget. Mereka sepertinya memanfaatkan ketidaktahuan para turis.

 

Warung-warung yang banyak ojek. Raka bangun cuma buat foto lalu tidur lagi

Warung-warung yang banyak ojek. Raka bangun cuma buat foto lalu tidur lagi

Sampai di Pananjakan, udah rameee banget macam di dalam Transjakarta pas jam pulang kerja. Ini gak lebay loh ya, soalnya kita sampai susah bergerak kalo mau pindah tempat. Entah ya Bromo selalu seperti itu atau karena kita perginya Jumat malam Sabtu, which is udah weekend plus libur sekolah juga.

Ramenya kaya gini!

Ramenya kaya gini!

Akhirnya kami dapet tempat lumayan depan tapi nggak seberapa strategis. Tapi…. saya nggak kuat menunggu sekian lama sambil gendong Raka di dalam Ergo. Badan udah rentek. Akhirnya setelah ngeliat matahari sudah keluar, kita langsung menjauh dari keramaian dan cari tempat duduk, tanpa sempat foto-foto. Ya sudah lah, keindahannya cukup direkam di kepala saja. Kita malah foto-foto waktu langit mulai terang dan orang-orang udah mulai bubar. Tetep indah kok *menghibur diri*.

br2

Bukan backgroung gunung tapi cakeeep

Bukan backgroung gunung tapi cakeeep

Raka mendadak bangun lagi. Tau aja mau difoto

Raka mendadak bangun lagi. Tau aja mau difoto

br6

Dari Pananjakan, kita menuju padang pasir yang sempat jadi lokasi shooting film Pasir Berbisik. Perjalanan lumayan lama, keponakan-keponakan dan Cihu saya sepertinya udah kurang mood karena ngantuk. Sampai di padang pasir, mereka minta langsung jalan aja *saya agak kecewa nggak sempet menikmati dan foto-foto*. Tapi ya sudah lah, lanjut menuju Savannah atau Bukit Teletubies.

Di sini, mereka pun tetap memilih tidur aja di jeep. Jadi cuma saya, Mas Ben, dan Raka yang turun. Dan saya suka sekali di sini. Pemandangannya sungguh cantiiiik. Padahal bukitnya udah gak terlalu hijau karena udah mulai masuk musim kemarau. Gimana kalo hijau semua, saya bisa gegulingan kali. Haha.

Herannya, di sini saya merasa sangat sangat kedinginan. Aneh, selama di Pananjakan subuh-subuh, saya nggak merasa seberapa kedinginan. Di savannah, di tengah matahari yang sudah bersinar terik. saya malah kedinginan.

Savannah. Udah mulai gersang, tapi tetep cantik

Savannah. Udah mulai gersang, tapi tetep cantik

br8

Dari Savannah, harusnya kita ke Kawah Bromo. Tapi karena sekali lagi, rombongan udah nggak minat dan milih tidur, sementara saya dan Mas Ben nggak mau bawa Raka ke atas, kita cuma berhenti buat numpang pipis lalu lanjut pulang ke kota Malang.

Di perjalanan pulang ini, ada cerita lucu (yang juga memalukan).

Raka tidur hampir sepanjang perjalanan pulang pergi Malang-Bromo. Dia cuma bangun sesekali, tengok sana sini lalu tidur lagi. Raka baru benar-benar bangun waktu kita sudah di Elf dalam perjalanan dari kaki Pananjakan ke Malang. Seperti biasa, begitu bangun pagi, saya langsung susui Raka. Lalu sesaat kemudian, yang saya ingat mendadak saya terbangun dari tidur karena dengar suara ‘ngomel’ Raka. Saya nengok ke samping, Raka ada di gendongan Mas Ben sambil ngoceh-ngoceh ngomel (nggak nangis tapi kayak ngadu gitu).

Saya totally gak inget apa yang terjadi sampe diceritain Mas Ben.

Ternyata, pas saya lagi nyusuin itu, saya ketiduran, Raka lepas dari pegangan, jatuh ke lantai mobil dan tentu saja nangis. Karena nangis, Mas Ben kebangun dan gendong dia. Dan selama itu…saya nggak sadar dan gak bangun sama sekali. Ditambah lagi, tadinya saya lagi nyusuin kan ya… jadi semua itu terjadi dalam kondisi ‘botol susu’ nya Raka masih terbuka *if you know what I mean*. Untung saya duduk di baris ketiga, kalo gak gede deh amal ibadah saya. *hiks*

Ya abis waktu itu saya dalam kondisi gak tidur hampir semalaman plus habis minum Antimo. Sungguh deh rasanya kayak nge-fly.

Sampe sekarang, Mas Ben masih suka ngulang-ngulang ngece saya pake kejadian ini. *GROAR*

Btw.. kesimpulan soal Bromo, honestly saya nggak terlalu terkesan. Kemungkinan karena saya dateng di high season dan musim hujan mengarah kemarau. Konon sih sunrise nya jauh lebih bagus kalo lagi musim kemarau. Tapi saya sih lumayan pengen pergi lagi ke sana kalo lagi low season. Belum puas menikmati pemandangan.

Trus gimana soal bawa bayi ke sana? Menurut saya sih selama belum bisa jalan dan masih betah di gendongan, boleh-boleh aja. Raka sih cuek aja tidur terus. Pules banget malah. Mungkin enak ‘AC’ nya dingin, diayun-ayun pula selama tidur. Hehe. Tapi kalo anaknya udah mau jalan sendiri, mendingan tunggu dia gedean dan udah bisa dibilangin deh. Soalnya lokasinya agak berbahaya kan.

Berikut ini bonus foto karena demen aja Raka kaya boneka. Haha

br9

br10  br11

Lanjut ke review Harris Hotel Malang dan Toko Oen.

 

 

 

14 thoughts on “Batu-Bromo Trip #6 – Bromo!

  1. hihihi kasian si raka sampe jatoh ke lantai mobil… huahaha😛

    gua pernah sekali ke bromo pas masih SD tapi seinget gua pas kita udah naik ternyata sunrise nya ketutup kabut. jadi gak keliatan. penonton kuciwa. haha.

  2. huahaha lucu banged itu. Btw gw juga perna ketiduran pas lagi nyusuin posisi duduk gitu, untungnya bangun2 doi masih di pangkuan gw (tidur juga), jadi sama2 tidur dalam posisi di sofa gitu, ke gap ama suami pas pulang -_-‘ mungkin saking capenya kali ya

    Raka kayanya oke2 aja tuh ya dibawa bromo. padaal dulu pas gw sma perna ke bromo aja rasanya ngos2an banged naek keatas kaya kurang 02. kok lu ga cape sih sambil gendong Raka jalan keatas gitu? salut dah hahaha

  3. yg gw inget di bromo, kita disuru naik kuda pas mau naik liat matahari terbit nya.. skrg udah ga gt yah din? wkwkkkkk jd yg ngeliat en akhirnya nutupin “botol susu” nya raka siapa tuh din? lol

    • Yang naek kuda itu kayanya di Kawah Bromo. Yang pas gw 3 tahun-an itu, Cici Koko gw naik kuda n liat sunrise di situ soalnya.
      Gw nutupin botol susu sendiri, kan Mas Ben sibuk pegang Raka. Untung gw sadarnya cepet. LOL

  4. Dinnn… gue malah blm pernah ke Bromo donk hwhahahah. Hebatan Raka ya daripada Tante Leony. Lbh tepatnya kasian banget Tante Leony😦. Elu ga naik sampe yg terjal n katanya oksigen tipis itu ya? Gue denger dr suami gue banyak yg muntah gitu krn ga kuat oksigen tipis kl naik tangga yg ratusan steps. Makanya smp skrg blm ada niatan ke Bromo krn dokter gue blg diusahakan gue gak ke tempat high pressure. Tp jd penasaran abis liat elu.

    • Yang oksigen tipis itu kayanya di kawah Bromo, Le. Jaman dulu, itu emang tujuan utama (dan satu-satunya) kalo ke Bromo. Makanya cici dan cihu gw pikir cuma ke Kawah Bromo doang. Nah sekarang tuh selalu ke 4 lokasi: Pananjakan, Savannah, Padang Pasir, sama Kawah Bromo. Gw kan ga berhenti di Kawah Bromo. Emang ga berani ke sana bawa Raka sih.

  5. Gue juga pertama dan terakhir kali ke Bromo itu pas umur 3 tahunan kali. Ada fotonya gitu, dan tentu saja gue gak inget hehehe…

    Eh emang Bromo sedingin itu ya, kok harus pake topi kupluk segala?

    Ya ampun Raka sampe jatoh dan lo nggak bangun, bener-bener hebat si antimo!

  6. Diiii… Gw jadi pengen ke Bromo! Selama ini denger2 doang ttg bagusnya & ada bbrp orang yg prewed kesana (gimana kabarnya ya? Baca cerita lo kayanya butuh perjuangan bgt). Yg savannah & bukit teletabis itu bahkan gw baru tau.

  7. Pingback: Batu-Bromo Trip #7 (end): Toko Oen & Harris Hotel | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s