Tentang Raka – 12 & 13 Bulan

Ketika saya mulai nulis serial ‘Tentang Raka’ tiap bulan, saya janji ke diri sendiri harus lanjut nulis ini tiap bulan, setidaknya sampai Raka umur satu tahun.

Kenyataannya, malah pas mencapai 12 bulan, justru saya bener-bener nggak sempet. Lalu waktu berlalu, dan Raka udah 13 bulan aja. To be honest, saya udah lupa milestone apa yang dia capai di usia 12 bulan dan mana yang di usia 13 bulan. *haha* Jadi ya udah gabungin aja sekalian ya.

Tentang Fisik

Berat Badan: 9,1 kg *yeay akhirnya nembus kepala 9*
Tinggi Badan: 74 cm

Menurut dokter, chart nya masih hijau walaupun agak kurang. Harusnya bisa nembus 9,5 kg.

Giginya udah nambah 1,5 gigi (yang satu udah nongol, yang satu udah putih banget tinggal nembusnya). Dan teething kali ini bener-bener memusingkan. Lamaaaa banget tuh calon gigi menggoda di ujung gusi tapi nggak nembus-nembus. Bikin Raka jadi rewel, ogah makan, terbangun di malam hari, dan zzupppperrr drooling. Pasukan bib dan pasukan teether yang sudah hampir pensiun pun kembali kepada masa kejayaannya.

Bahkan saya sampe beli teething gel nya Mothercare dan baru aja purchase amber teething necklace saking desperate nya. Mengingat pertumbuhan gigi Raka agak lambat, yang berarti dia masih akan mengalami masa teething dalam jangka waktu lumayan lama, saya pengen lebih prepared aja.

Nungguin telepon gebetan ya, Nak?

Nungguin telepon gebetan ya, Nak?

Tentang MPASI

Napsu makan Raka sempat meningkat menjelang ulangtahunnya. Tapi lalu turun lagi. Sekarang ini, dia sangat excited kalo liat orang pegang alat makan, langsung jerit-jerit nggak sabar: “Mam! Mam!” (minta makan).  Tapi beberapa suap lalu udahan. Kalo udah nggak mau, langsung dilepeh-lepeh.

Ya sudah, saya nggak mau terlalu kuatir juga. Saya perhatiin ini anak emang tipe yang makan sedikit tapi sering. Dan dia lebih suka yang manis daripada yang gurih (FYI Raka udah makan table food sejak usia 1 tahun). Jadi saya usahakan kasih asupan buah atau cemilan yang sehat dan berkalori tinggi.

Makanan favorit: ayam cao (ayam merah). Paling nggak suka: segala olahan telur (persis saya waktu kecil). Snack favorit: pepaya (always and always…)

Tentang Development dan Lain-Lain

Tepat seminggu sebelum ultah-nya, tepatnya 12 Agustus 2014, Raka jalan tanpa digandeng sama sekali. Saya rasanya kayak bisa pup setelah sembelit sekian lama *haha*. Lega! Maklum maminya ini udah geregetan ngeliat Raka yang udah berdiri pegangan crib sejak 7 bulan-an tapi menolak dititah. Ternyata emang Raka nya baek nggak mau bikin capek saya. Dia cuma mengalami fase titah kurang dari seminggu, lalu langsung bisa jalan dengan gandeng satu tangan, lalu…jalan sendiri deh.

PhotoGrid_1408801262192

Lalu pas di hari ultahnya (19 Agustus 2014) mendadak Raka bisa minum dari training cup Tupperware Tiwi Todz dengan lancar. FYI, Raka ini nggak pernah bisa minum pake dot sebelumnya. Nggak bisa pake sippy cup juga karena cuma digigitin aja. Sedotan apalagi, sama sekali nggak bisa. Paling mending minum langsung dari gelas kecil, itu pun harus seteguk demi seteguk. Karena itu saya agak kuatir, karena asupan airnya Raka mostly cuma dari ASI saja. Tapi hari itu, mendadak dia bisa minum banyak dan lancar. Maminya bahagia.

3 September 2014, Raka berhasil diajarin minum pake sedotan dan langsung bisa.

Hari itu juga saya menyaksikan dia jongkok un-assisted *penting*

Sekarang, Raka udah termasuk lancar jalannya. Kadang cenderung lari. Bahkan naik turun tangga pun udah nggak mau dalam posisi ngerangkak. Maunya berdiri *tsah*

Udah mulai-mulai suka joged. Walaupun nggak terlalu luwes.

Bisa kiss bye, kedip-kedip mata genit, dan ngoceh-ngoceh sambil pura-pura telepon.

Seneeeeng banget bagi-bagi makanan. Kalo lagi makan apa, pasti nyodorin ke orang lain suruh icip-icip. Terutama ke Papi Maminya.

Udah bisa ngambek *hela nafas*. Kalo nggak dapet apa yang dia mau, suka dongakin kepala ke belakang, atau tiarap nempel lantai. Untungnya masih gampang dialihkan sih. Tapi honestly, saya nggak mengira anak 1 tahun udah bisa kayak gini.

Kosa kata: Papa, Mama, Bak (mbak), Mam (makan), Nnum (minum), Ema (Oma), is (abis). Tapi ini semua keluar kalo dia lagi mood aja.

Bisa nyalain keran air sendiri

Bisa nyalain keran air sendiri

Tentang Momen Favorit Saya

MOMENT 1:

Saya lagi mempersiapkan perlengakapan mandi Raka. Raka jalan-jalan sendiri ke luar kamar. Karena pintu pagar tangga (kami di lantai 2) sudah dikunci dan colokan sudah ditutup, saya nggak kuatir. Tapi ketika beberapa waktu suaranya nggak kedengeran, saya mulai curiga. Bener aja, begitu saya nengok ke luar kamar, pintu pagar sudah kebuka (somehow Raka berhasil buka kuncinya), dan Raka sudah di pinggir tangga, lagi ancang-ancang untuk turun sendiri.

Jantung serasa mau copot, saya langsung angkat dan peluk dia sambil berbisik sendiri “Terima kasih, Tuhan…” berulang-ulang.

Begitu saya mau lihat mukanya, Raka lagi lipat tangan dalam pose doa. Hwahahaha. So sweet.

 

MOMENT 2:

Kami sedang berenang. Mas Ben di dalam kolam, saya di pinggir kolam.

Mas Ben dudukin Raka di pinggir kolam dengan maksud mau ngajarin Raka lompat dengan aman ke kolam. Eh yang ada, Raka malah berdiri terus jalan sendiri menyusuri pinggir kolam dengan muka isengnya. Mas Ben panggil-panggil supaya dia masuk kolam, dicuekkin.

Saya pun panggil dia, sambil keluarin handuk “Raka, udah mau udahan ya? Sini yuk”

Begitu ngeliat handuk, Raka langsung menikung tajam ke arah kolam dan lompat ke Mas Ben

*helanafas* haha

4

MOMENT 3:

Suatu hari kami lagi makan di restoran. Raka udah selesai makan tapi mulai bosan duduk di high chair. Saya kasih dia biskuit biar sibuk sendiri dan saya bisa makan. Dari sudut mata, saya perhatikan tingkahnya.

Biskuitnya dipegang-pegang (nggak dimakan karena dia kan udah kenyang). Dipatahin, dimainin, lalu…. dia masukkan ke kantong bib tommee tippe nya… lalu… dia angkat tangan, ketawa kecil sendiri…

Lalu ngomong “Ish… ish…” (habis…habis…) sambil senyum-senyum

*pengen ngakak sambil guling-guling rasanya*

Tentang Karakter Raka

Ini tentang karakter Raka menurut pengamatan saya:

  • Raka sangat mudah diajarin tapi juga mudah lupa. Pada umumnya, kalo diajarin sesuatu, Raka langsung bisa. Tapi kalo besoknya nggak diulang, dia cepet lupa. Persis kayak Papi Maminya banget ini mah. Haha
  • Raka suka memperhatikan. Ada banyak hal yang saya nggak pernah ajarin tapi dia bisa lakuin, simply karena nyontoh aja. Salah satunya soal berdoa. Saya selalu mimpin doa tiap malam, tapi nggak pernah secara khusus ngajarin dia memposisikan tangannya ke pose doa. Saya cuma ngelipet tangan saya sendiri di depan dia. Tapi tahu-tahu kalo saya ngomong ‘berdoa’ atau ‘Tuhan Yesus’ atau ‘Amin’ dia langsung lipet tangan. Lebih lagi, tiap kali saya tutup Baby Bible, dia langsung lipat tangan karena tahu habis baca itu kita akan berdoa. Jujur saya terharu banget soal hal ini. Mungkin Roh Kudus yang ngajarin dia langsung ya. Hehe.
  • Raka punya karakter yang kuat. Seperti yang saya bilang, kalo diajarin apa-apa, Raka langsung bisa. Tapi herannya, ada beberapa hal yang sekalipun kita udah ajarin berkali-kali, nggak pernah mau dia lakukan hingga sekarang. Contohnya: cium. Berkali-kali kita ajarin dia tempelin bibir ke pipi kita, sampe sekarang belum berhasil satu kalipun. Gengsi ya, nak? *hiks* Masih bayik aja udah gak mau cium-cium. Gimana udah ABG? Haha.
  • Raka nggak suka ‘disetir’. Maunya dicontohin. Saya pernah tanya mamah-mamah senior gimana cara ngajarin anak makan pake sendok. Mereka bilang, tangannya diarahin ke makanan lalu ke mulut anak. This doesn’t work for Raka. Kalo dia udah pegang sendok trus tangannya saya pegang, yang ada dia malah ngamuk. Berlaku juga soal sikat gigi, dia nggak mau diarahin. Tapi kalo saya contohin, dia mau berusaha ngikutin walaupun berantakan. *ini juga turunan sifat saya kayanya* Makanya tahu-tahu dia bikin saya heran karena bisa makan pake sendok sendiri.
  • Raka sangat ceria. Gampaaaang banget dibikin hepi. Nah kalo ini turunan Mas Ben. Dia udah bisa ketawa ngikik di usia 2 bulan, dan sejak itu seriiing banget ketawa.
  • Tapi Raka rada jago kandang. Hehe. Kalo ketemu keramaian, suka tegang mukanya dan cuma mau nempel sama saya. Tapi begitu mulai sepi, dan mulai banyak orang yang dia kenal, balik deh senyumnya.
  • Raka agak egosentris. Tapi ya ini mungkin sifat rata-rata anak ya? Kalo kita sibuk sendiri atau ngobrol tanpa mengikutsertakan dia, langsung deh uring-uringan.
  • Raka suka berbagi. Tapi gak suka kalo miliknya (yang dia nggak bagi) dipegang-pegang orang lain. Bisa langsung jerit-jerit ngomel. Aneh ya kok berlawanan gitu.
  • Raka sangat suka berteman. Kalo udah ngeliat anak kecil di kejauhan, dia langsung berusaha manggil (teriak-teriak semangat). Dan begitu harus pisah buat balik ke rumah masing-masing, dia langsung mewek-mewek sedih.

    Pamer temen. Temennya sih cool aja. Haha

    Pamer temen. Temennya sih cool aja. Haha

  • Raka nempel sama saya, tapi totally nge-fans sama Papinya. Kalo Papinya udah pulang, dia langsung ngintil ke mana-mana. Papinya makan, dia di bawah meja makan sambil nyender ke paha Mas Ben. Papinya ke toilet, diapun ngikut. Haha. So cute…

    Raka's best friend

    Raka’s best friend

  • Raka excited ngeliat berbagai macam hewan. Terutama anjing. Kalo ngeliat anjing apalagi yang kecil, dia langsung kegirangan dan mau pegang-pegang.
  • Raka sangat eksploratif, tapi sekali lagi, mungkin semua anak-anak seperti ini ya.

    Semua isi lemari dikeluarin, lalu dianya masuk *tsk tsk*

    Semua isi lemari dikeluarin, lalu dianya masuk *tsk tsk*

Sepertinya serial Tentang Raka saya akhiri sampai di sini saja. Kayanya saya nggak bisa komit tiap bulan nulis milestone lagi. Soalnya makin ke sini makin banyak ya skill nya, sampe saya bingung nulisnya. Tapi tentunya saya nggak bakal berhenti nulis cerita-cerita tentang si Raka.

Foto keluarga terbaru :D

Pamer foto keluarga terbaru😀

 

13 thoughts on “Tentang Raka – 12 & 13 Bulan

  1. Eh ya ampun yg berdiri di pinggir tangga dgn pintu kebuka.. bikin kaget bgt din.. gw ampe deg2an gw pikir jatuh beneran lho.. ngeri bangett dah sama tangga kl ada anak kecil gini.. btw met ulbul ya raka 😄

  2. Memang ada masa2 indahnya ya Din pas anak kita bisa jalan. Cm ngeselinnya dibarengin dengan anaknya makin ga bisa diem, plus suka GTM hahahaha.

    Raka itu khas senyumnya gigi kelinci keliatan. Very cute!

  3. wah yg masuk lemari sendiri itu lucu banged. Salut lho kamu rajin banged nulis milestone nya haha, gw menikmati kok karena anak gw juga mirip hampir seumuran. Tapi gw males nulis2 milestone tiap bulan huahahaha..

    Selamat ulang bulan Raka!

  4. Dek Raka udah bosen tidur di crib/kasur, ya? Pengen tidur di lemari aja ya😆 hehehe
    Yg ttg Raka suka berbagi. Somehow kalo dia sharing sesuatu yg emang ‘direncanakan’ sharing dia bakal generous banget Ci but in other side kalo dia ga suka barang pribadinya di-share, bakal pelit banget. Ada bbrp orang yg kya gt soalnya.
    Oia kmrn sempet mampir ke blog aku ya di chicklyfresh.blogspot.com? Komennya udah kubales di postingan WordPress yang judulnya ‘Nikah Muda’ ya Ci Dina. Makasih udah mampir🙂

  5. Ethan lom bisa jalan sama sekali, cuma re-rembetan ga jelas aja di crib sama sofa😦
    Raka termasuk on time yah jalannya ^^

    Aku ga sabaran ethan bisa jalan, jadi gw bawa jalaaan terus ampe cape🙂

    • Iya Raka apa-apa ontime. Gak kecepetan, gak telat juga. Pasti ga sabar ya. Gw juga ga sabar dulu liat Raka jalan. Gemes rasanya. Sekarang udah jalan, capenya dobel, tapi senengnya juga dobel.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s