The Best Papi

Kedua orangtua saya adalah tipikal orangtua Asia konservatif. Di mana semua kebutuhan anak, mulai dari makan sampai pelajaran diurus Mami. Sementara alm. Papi saya tinggal ‘terima beres’. Kalo istilah Mami saya, kalo anaknya udah rapi, bersih, wangi, baru deh menghadap Papi. Hehe.

Dan sebagai papi-papi konservatif, Papi saya cukup menjaga jarak sama anak. Nggak pernah ada yang namanya ngobrol dari hati ke hati. Kalau ada yang perlu dikomunikasikan, lebih banyak lewat Mami. Bentuk komunikasi terakrab kami adalah ketika main game bareng. Entah itu halma, fuzball, atau sepeda. Tapi tetep aja gak banyak omong kan, banyakan mainnya.

Karena itu, saya nggak pernah terlalu dekat sama Papi saya. Dan karena itu, saya nggak pernah berharap akan dapet pasangan yang berbeda tipe dengan Papi saya.

Waktu saya hamil, saya cuma mengingatkan Mas Ben buat jadi orangtua yang dekat sama anak, menyediakan quality time, dan nggak malu mengekspresikan kasih sayang. Saya nggak pernah kepikiran buat menuntut dia share tugas ngurus anak. Di dalam kepala saya, tugas ngurus anak adalah tugas saya. Jadi kalo dia mau bantu, bersyukur. Kalo nggak, saya juga nggak ngarep.

Lalu lahirlah Raka. Si bayi gede yang nyusunya bisa setengah jam sampe satu jam sekali sepanjang daytime. Malam hari sih lumayan, nyusu 4-5 jam sekali. Tapi karena pagi-siang energi saya udah terkuras buat kerja dan ngurus Raka (nggak ada cuti-cutian, nasib freelancer langsung kerja begitu keluar kamar operasi haha), saya pun terserang baby blues.

Sepanjang malam, Mas Ben nggak pernah kebangun denger tangisan Raka. Dia tetep aja tidur ngorok. Malam pertama di RS, saya hampir lempar dia pake guling supaya bangun, karena Raka nangis terus, saya belum boleh bangun dari ranjang, sementara saya teriak-teriak manggil, Mas Ben nggak bangun juga. Dipikir-pikir gile juga ya, teriakan istri plus tangisan bayi, kok bisa-bisanya tetep pules. Haha.

Setelah sampe rumah, beberapa kali di tengah malam, ketika lagi menyusui, saya berkaca-kaca ngeliat dia tidur dengan pulasnya tanpa terganggu. Bukan karena terharu tapi karena sebel.

Sisi evil saya bilang: “Ini kok bikinnya berdua, tapi kok perasaan saya yang cape ya”. Tapi sisi angel saya bilang: “Besok pagi Mas Ben harus berangkat kerja, nyetir, kerja kantoran sampe malam. Saya kan bisa ikutan tidur waktu Raka tidur.” *padahal tidur siangnya Raka tuh waktu itu cuma 30-45 menit* *jedotin pala ke kulkas*

Sampai suatu malam, saya kebangun. Nengok ke sebelah (waktu itu Raka masih tidur seranjang), kok Raka ilang. Mulai bingung. Eh kok Mas Ben juga ilang. Setengah sadar, saya pun mulai mengkhayalkan berbagai skenario, sambil melangkah ke kamar Raka. Tetap dengan masih bingung, kira-kira mereka berdua lagi ngapain.

Mas Ben lagi gantiin diapers Raka.

“Kenapa? Raka pup?”
“Iya”
“Loh kok kamu tahu dia pup? Emang dia nangis? Aku kok nggak denger.” *FYI, Raka nggak pernah nangis kalo pup.
“Tadi pas aja aku kebangun, kedengeran bunyi pup nya”
“Loh kok nggak bangunin aku?”
“Nggak apa, kamunya masih tidur. Aku aja.”
“Emang kamu bisa bersihinnya? Kok bisa sih?” *FYI waktu itu Raka baru umur 2 minggu-an, dan sebelum Raka, Mas Ben sama sekali nggak pernah pegang newborn.
“Bisa dong”

udah gitu aja. *teary eyes*.

Nggak pernah nyangka, salah satu hal paling romantis dalam 7,5 tahun hubungan kami, bersangkutan dengan kotoran manusia. LOL.

Lalu seiring waktu, Mas Ben semakin keluar kebapakannya. Memang bener kata orang ya, wanita itu jadi ibu mulai sejak janin tumbuh dalam dirinya. Sedangkan pria itu jadi ayah baru ketika ngeliat anaknya lahir. Jadi mungkin buat beberapa pria, rasa kebapakan itu baru mulai tumbuh pelan-pelan sejak si anak muncul di dunia.

Sekarang, saya selalu terkagum-kagum ngeliat si bapak suami.

Apapun yang bisa saya lakukan buat ngurus Raka, dia juga bisa.

Mandiin? Cek! Suapin? Cek! Ganti popok? Gampil! Pakein baju? Lewaaat. Cebokin? Bisaaa *kalo terpaksa*.

Yaaaa bisa dibilang cuma nyusuin yang dia ga bisa sekalipun ukuran cup kami sekarang sepertinya mirip-mirip. *oops*.

Bahkan dia pernah ngurusin Raka dari pagi sampai sore waktu saya ada job. Selama itu, dia bisa berduaan Raka ke mall, menghadiri birthday party bayi lain. Jujur aja, saya lumayan kagum. Haha.

Akibatnya, sekarang Raka juga nempel sama Mas Ben. Ya emang sih tetep lebih nempel sama saya secara saya yang pegang kunci ‘gudang susunya’. Tapi setidaknya, kalo Mas Ben pulang, dia langsung menyambut lalu ngintilin ke mana-mana sampe ke WC pun. Hihi.

Semoga kemesraan ini nggak akan pernah berlalu yaaaa.

Happy birthday, the best Papi (for Raka)!

Semoga tambah dewasa, banyak berkat, dan banyak memberkati orang lain.

20141120_181539 20141020_080347 20141020_180712 20141101_143608 20141102_093645 20141113_071632 20141117_160910

 

 

21 thoughts on “The Best Papi

  1. happy birthday papinya Raka!
    sama ya, papaku juga dulu konservatif, kalo mau ngomongin apa2 sama anaknya ga ngomong langsung tp ‘via’ mami gw. ya bisa dibilang ga deket sama anak2nya. tp gw mikir mungkin krn kita anak2nya cewe semua kali ya, jd dia merasa ga nyambung. ato emang dulu masih jaman konservatip, anak itu tugasnya mama hehehe.

    untung ya kt hidup di era modern, dimana suami2 ga keberatan ikut ngurus anak😀

  2. Sooo Sweet🙂 Aku termasuk yang beruntung, karena papaku deket sama aku. Bahkan dulu, pertama pake bedak pas sma pun, yang mengusulkan, dan nganterin beli bedak papa, bukannya mama hahaha. Bahkan sampe sekarang, kalo pas pulang kampung, ngobrol sama papa bisa sampe subuh, kalo sama mama malah bingung mau ngobrol apa😀 Happy bday papi Raka, smoga selalu dalam berkat Tuhan🙂

  3. Happy birthday Benny!
    bersyukur bangetttt ngetttt yah kalo punya suami mau “nyemplung” ngurusin anak, gak takut sm pupup, apalagi kalo mau ngurusin urusan domestik rumah tangga muahahaa *dikasih ati minta jantung*

  4. Happy Bday Mas Ben,
    Sweet banget din…tp bnr beruntung banget dapat suami yg mau handle anak disaat kitanya sibuk karna hal kek gt jaraaang banget terjadi yg ada yaa model suami terima beres hahahhahha….

    keknya model bokap gw mirip kek bokap loe din kr gw rasanya ndk tau dipegang ma bokap hahahhaa

  5. Happy birthday papinya raka..🙂

    so sweet yaaa.. 7.5 tahun kalian. kwkwkwkw..😀 bener kata yang lain, bersyukur yah mas ben mau bantu2 ngurus keperluan raka..🙂

  6. Happy Bday, Benny! Sehat terus, tambah banyak rejekinyaaa…

    Anak gue kalo babenya pulang jg disambut dan diikutin terus hahaha. Padahal seringkali udah masuk jam tidurnya alias jam 9 malem. Naluri anak2 ke ayahnya itu pasti kuat walaupun full time bersama mereka cuma pada saat weekend, apalagi kalau ayahnya sayang dan perhatian, malah jadinya tambah special.

  7. Happy birthday Ko Papinya Rakaaaa😀
    Uwaaa mau bgt punya suami kaya ko Ben… Aku jujur aja ngga gitu deket sama papa mama soalnya kan dr bayi udah pisah rumah,, makanya ntar kalo punya anak sebisa mungkin maunya bisa bonding sama anaknyaa X) *masih lama*
    Once again happy birthday! May He blesses you and family with loves and everything best for you all abundantly😀

  8. Uhuuy so sweettt… happy bday the best papi for raka! Stlh baca tulisan lo ini gw lgs keinget laki gw…huaaaaaa percis loh abis oprasi malemnya gw jg triak2 bangunin n pengen lepar guling..hahaha tp dipikir2 lg mrk itu ga tidur loh jagain kita dr awal masuk rs sampe kita lahiran..kita yg lahiran aja smpt bobo dl kan hehe..trus tiap pagi dia selalu ajak kenzo ngiter2 komplek buat jalan pagi selagi gw masak..abis itu laki gw mandiin kenzo.. sampelah dia kerja dan pulang lg ajak main kenzo..malem pun masi kasi kenzo susu klo kenzo nangis…klo kenzo pup jg dia mao cebokkin huaaa betapa bersyukurnya yah din kita diberkati bgt pny suami model kek gini.. *terharu*

    • “dipikir2 lg mrk itu ga tidur loh jagain kita dr awal masuk rs sampe kita lahiran..kita yg lahiran aja smpt bobo dl kan” —-> no no no… Gw sebelom lahiran gak bobo 48 jam karena gw kan kontraksi viii!!!! Tiap kali ampir ketiduran, kebangung gara2 kontraksi. Dan selama itu, laki eke tidur pules pake ngorok. GImane ga mau eke lempar guling! haha

  9. Happy birthday papinya raka.. Ahhh sweet ya Din, rasanya kl pasangan melakukan sesuatu yg ga kita sangka tuh bikin hati gimana gitu jadinya. Makin mesra terus yaa🙂

  10. Kenapa ya anak2 kbanyakkan bgitu. Seharian nempel ama emaknya, bgitu bapake pulang, emaknya bagaikan butiran debu. E tapi gpp deh, bisa lurusin pinggang bntar… ehh..tapi itu dulu, skrg ada Ian. Yuukk marreeee..

    Haapy belated bday mas ben

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s