Menemukan Hobi Baru

Sepanjang ingatan saya sih… dari dulu saya emang lebih demen baking daripada cooking. Soalnya… kalo cooking kan mengandalkan icip-icip…palet rasa lidah saya tuh kurang jagoan deh rasanya. Sedangkan kalo baking, asal setia ngikut resep, harusnya sih nggak bakalan gagal ya.

Point plus lain, hasil akhir dari kegiatan baking itu (biasanya) cakep-cakep. Manis di lidah, manis di mata. *ahay*

Tapi… karena kami sekeluarga bakatnya montok dan gendats, saya jadi males baking, karena nggak ada yang mau makan! Huhu. Sementara buat bagi-bagi ke orang lain kok ya belum pede.

Nah, seperti yang pernah saya singgung, pas menjelang ultah Raka, saya dapet ide buat ‘meresmikan’ tradisi bikin kue ultah sendiri buat si Raka tiap ulangtahun. Tradisi yang saya tetapkan sendiri ini, bikin saya jadi semangat lagi bergaul sama oven.

Jadilah dari situ, saya mulai rajin bikin macem-macem. Mulai dari cupcakes, muffin, kroket panggang, puding, sampai microwave mug cake. Haha.

Tapi karena saya nggak demen foto-foto kalo lagi enjoy sesuatu, jadinya nggak pernah ada dokumentasinya deh. Walaupun nggak ada bukti, percaya aja lah ya kalo saya jujur. Hihi.

Nah… minggu lalu, dua orang terfavorit dalam hidup saya ulangtahun. Mami saya ultah tanggal 3 Desember, Mas Ben ultah tanggal 4 Desember.

Buat Mas Ben, sang baginda udah request dibuatin chocolate cake yang ada lapisan coklat tebal-nya *baca: mousse layer cake*. Dan buat si Mami, saya nggak mau bikinin cake. Pertama, karena dia lagi diet. Kedua, karena tiap tahun dia pasti dapet kiriman kue entah dari keluarga atau relasi. Jadi… saya putuskan buat bikin jelly art.

Jelly Art

Buat bikin jelly art ini, modal saya cuma beli Nutrijell sama agar-agar Swallow. Sisanya, saya pakai peralatan yang ada di rumah. Cetakannya pakai mangkok stainless. Suntikannya pakai stok suntikan bekas alm. Papi saya yang masih disegel.

Berbekal resep dari sini dan nonton Youtube, saya kepedean bikin jelly art cuma dengan suntikan, tanpa alat bantu lain.

Rencana awal sih bikin satu bunga aja yang gede di tengah. Tapi di tengah jalan, saya kesulitan bikin kelopaknya karena jarum suntiknya kurang panjang. Akhirnya, saya bikin 5 bunga deh. Nggak simetris pula.

Setelah nyoba sendiri, ternyata bikin jelly art sama sekali nggak susah. Karena bunga bentuknya organik, kalo kita meleset sedikit nggak perlu kuatir, hasil akhirnya akan tetep (cukup) cantik. Cuma perlu kesabaran aja. Soalnya kalo kita kelamaan, itu adonan jelly bakalan jadi keras dan harus dipanasin lagi di kukusan. Repot. Saya sih kurang suka ya ngerjainnya. Kurang telaten sih saya ini.

Tips:

  • Untuk pemula, nggak usah kayak saya, kepedean bikin yang ukurannya segede gaban. Bikin pake mangkok-mangkok kecil aja dulu.
  • Menggunakan cetakan mangkok atau gelas bening akan sangat mempermudah, soalnya kita bisa ngecek hasilnya dari bawah.
  • Beberapa resep bilang nggak masalah menggunakan Nutrijell rasa lychee karena warnanya juga bening. Tapi saya pakai rasa itu dan hasilnya cukup butek. So… better pakai yang plain aja.
  • Untuk pemula, nggak usah males kaya saya pakai alat bantu. Cukup pakai sendok aja bisa sangat membantu.
  • Siapkan kukusan dalam keadaan panas. Supaya kalau adonannya mengeras bisa langsung dimasukkan. Tutup dan tunggu beberapa menit, lalu aduk-aduk. Bisa cair sempurna lagi kok.

Hasil akhir: Sekalipun masih acakadut, saya menuai pujian *bangga*. Keponakan-keponakan pada heboh tanyain: “Gimana masukkin bunganya?”. Dan semua bilang enak. *ya iya lah enak, wong agar+jelly doang gitu*

Tampak samping

Tampak samping

Tampak atas

Tampak atas – baru keliatan mencong-mencong nya

Floating flower. Cantik ya keliatannya

Floating flower. Cantik ya keliatannya

Oma dan cucu-cucu. Sayang 2 cucu yang lain belum pulang sekolah

Oma dan cucu-cucu. Sayang nggak lengkap karena 2 cucu yang lain belum pulang sekolah

Triple Chocolate Mousse Cake

Nah yang ini buat Mas Ben. Setelah googling resep, saya pun jatuh hati sama resep yang ini. Pertama, karena bahan-bahannya mudah didapat. Kedua, saya pede bisa ngerjainnya, nggak ada step yang aneh-aneh atau nggak umum. Ketiga, karena base nya pakai flourless cake. Buat padanan mousse, saya suka cake yang bantet-bantet gitu.

Kue ini cukup mudah dibuat. Cuma perlu kesabaran aja sih karena bikinnya perlu waktu lama. Soalnya tiap layer harus ditunggu dingin dan mengeras baru ditambah layer berikutnya. Plus, karena di antara tiap layer, harus nyuci peralatan dan  mixer dulu. Hehe.

Tips:

  • Espresso powder bisa diganti dengan kopi bubuk instan dengan takaran 1,5x ukuran aslinya. Saya pakai kopi bubuk instant Nescafe.
  • Cold heavy cream bisa diganti dengan whipping cream dengan takaran yang sama.
  • Coklat batang bisa diganti dengan chocolate chips dan sebaliknya, dengan takaran sama. Kalau mau simple sih pakai chocolate chips aja, nggak perlu cincang-cincang coklat blok lagi.
  • Mencairkan coklat dan campurannya bisa dilakukan di microwave. Medium heat, kira-kira 1,5 menit. Praktis. selama nunggu, bisa sambil nyiapin yang lain.
  • Sebelum mengocok whipping cream (untuk mousse), pastikan whipping cream dalam keadaan dingin. Kalau bisa, mangkok tempat mengocok dan kocokan mixernya juga didinginkan dulu. Saya baru tau ini belakangan, jadinya adonan mousse saya agak terlalu cair.
  • Mengocok whipping cream sampai soft peak (setengah kaku) bukan sampai firm peak (kaku). Supaya lebih jelas bedanya bisa dilihat di sini. Kalo sampai ‘gagal’ gausah terlalu kuatir sih, mousse nya tetap jadi tapi kurang bagus aja teksturnya. Mousse coklat saya agak bertekstur (kurang soft) karena saya kocok sampai firm peak. Sementara mousse putih saya terlalu encer karena belum sampe soft peak.
  • Lapis loyang springform dengan alumunium foil buat mencegah kebocoran akibat masangnya kurang pas.

Hasil akhir: Setelah semalaman tegang takut kuenya nggak mengeras, ternyata jerih lelah saya terbayarkan! Walaupun permukaannya miring dan pinggirnya nggak keliatan bersih, setidaknya kuenya bisa berdiri tegap dan rasanya enak. Karena udah mikir kalo kue ini bakal manis banget, bagian atasnya saya taburi bubuk coklat supaya ada kombinasi rasa pahitnya *sekalian nutupin bagian yang kurang rapi*. Hehe.

Pagi-pagi, masih pake piyama, makan kue coklat. *langsung dijitak geng ibu-ibu teladan*

Pagi-pagi, masih pake piyama, makan kue coklat. *langsung dijitak geng ibu-ibu teladan*

Dengan angle yang tepat, kue miring pun tersamarkan. Haha

Dengan angle yang tepat, kue miring pun tersamarkan. Haha

………….

Dengan demikian, resmi sudah saya menemukan hobi baru. Selain hobi bebikinan, sekarang tentunya juga jadi hobi hunting alat-alat baking. Buat sekarang, inceran saya adalah Scoop It Measuring Cups. Supaya ngukur-ngukur lebih cepet, nggak perlu convert ukuran dari cups ke grams. Tapi masih ngarep ada yang bakal beliin. *kodein sang Secret Santa* *wink wink*

Senang rasanya menemukan hobi baru di tengah rutinitas hidup. Ada yang hobi baking juga? Sering-sering berbagi tips dan resep ya, biar saya makin pinter.🙂

20 thoughts on “Menemukan Hobi Baru

  1. Gue demen masak dan baking Din. Tp msh ga pede buat pajang hwhahahaha…

    Bagus tuh kalo pny hobi masak memasak, menyenangkan keluarga dan juga bs jadi therapy buat kitanya. Menyenangkan dan menenangkan.

  2. Tosss, aku juga lagi tergila-gila baking, walaupun abis bebikinannya males bener cuci perabotannya, dan masih suka bantet, tapi gak kapok-kapok juga nyoba baking. Kalo aku biasa hasilnya dibagi-bagi di kantor, maklum penghuni rumah baru dua orang😀
    Suka banget sama art jelly nya #kasih dua jempol

  3. Kece abis din….gw malah ndk ada bakat baking yaa hahhahah, selama ini cuma jd asst nyokap pas baking itupun bagian mixer doank hahahhahhaha, wahhh secret santa loe pasti happy bgt dpt clue kek gini hahhahah….lanjutkan din

  4. Waktu kapan ya pernah diajakin kursus ni jelly art, tp ga kesampean ngikut kursus nya gara2 ga ada yg jagain marco huhu. Bagus lho din, itu kl jelly nya bening pasti makin cakep lg ya. Bunga nya kyk di dlm kaca😀 itu kue coklat nya ga kliatan miring kok

  5. eh jadi cara masukin bunganya gimana? disuntik dan di bentuk yah ? lom sempet nge-utub nih, tapi ini nampaknya emang lagi happening banget~

  6. eh keren banged itu puding bunga nya, kok gw ga ngerti tuh cara bentuknya, kaya ngegambar 3D pake suntikan ya? *sotoy*
    Cake coklatnya juga bagusss! aduh andaikan lu tetangga gw, bole deh gw jd asisten plus testernya *ngarep*. menggiurkan banged itu cake😀
    klo rajin2 belajar, bisa jualan lu din, bikin Dina Pattiserrie

  7. huaaaaw keren nya bebikinan gitu! jelly art nya baguss! blom liat di youtube jadi ga kebayang juga. Pengen liat deh, penasaran jadinya abis baru2 ini liat temen di fb upoad foto hasil karya nya juga.
    coklat mousse cake nya terlihat enaaaak, apalagi ada rasa2 kopinya gitu. Ga keliatan miring juga koook
    Saya juga sebenernya sukaa bebikinan tapi banyakan males nya huhuuu.. paling sering sih bikin kue kering kayak nastar kue keju gitu kalo mau lebaran😀

  8. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

  9. Pingback: Tentang Raka – Terrific Two! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s