Tentang Raka – 16 Bulan

Halooo balik lagi di ‘Tentang Raka’. Nggak terasa, si bayik tau-tau udah 16 bulan aja. Ada update apa sajakah bulan ini?

Berat badannya masih kurang

Berat badan: 9,6 kg. Tinggi badan: 76 cm. Kalo dibandingin anak-anak lain yang seusia sih beratnya nggak ringan-ringan amat. Tapi…kalo dilihat perkembangan dari berat lahirnya, Raka beratnya sempat stagnan selama hampir 10 bulan! *ketawa miris*. Sampe ditegur dokternya nih. Tapi jujur saya sih nggak terlalu kuatir ya. Soalnya semua keluarga saya gitu sih. Yang kecilnya kerempeng, pas mulai gede tau-tau doyan makan, lalu nyeris overweight *ekstrem*.

Eco Park - udah mulai lari walaupun oleng-oleng. Gimana mau gemuk?

Eco Park – udah mulai lari melulu walaupun oleng-oleng. Gimana mau gemuk?

Suka Makan

Sebenernya saya juga bingung kenapa beratnya kurang, secara Raka itu suka banget makan. Eh ini emang baru belakangan sih. Tepatnya, suka ngemil.

Kalo Omanya dateng, dia pasti langsung minta gendong terus nunjuk-nunjuk ke meja makan (soalnya Omanya nih yang tukang kasih cemilan hehe). Kalo ke rumah Oma juga langsung ngobrak-ngabrik lemari makanan, minta dibukain ini dan itu.

Apalagi kalo makanan yang belom pernah dia lihat, langsung deh napsu banget pengen coba. Walaupun sih nggak selalu akhirnya dia suka.

Karena itu, saya harus siap sedia cemilan sehat: puding buah susu, roti panggang isi pisang keju, wortel rebus, buncis rebus, pisang, pepaya, atau… muffin popeye dong. Hehe

Jangan foto aku! Malu lagi rakus!

Jangan foto aku! Malu lagi rakus!

Mulai ngomong

Kalo dulu-dulu saya suka cerita Raka udah mulai ngomong beberapa kata…. entah kenapa semua kosakata itu pas Raka umur 1 tahun-an malah ilang. Padahal udah sering ter-asosiasi ke hal yang benar loh bukan cuma babbling asal. *sigh*. Tapi… bulan ini Raka mendadak mulai ngomong.

Ternyata Raka ini anti-mainstream. Kalo kata-kata pertama anak lain adalah “Papa” dan “Mama”, kata-kata pertama Raka adalah: “mam”, “mau”, dan “ga mau”. Dipikir-pikir ketiga kata itu emang cukup efektif untuk menyampaikan maksud dia sih. Huhu. *maminya patah hati*.

Belakangan, mulai kedengeran sih kata-kata: Pa, Ma, Bak (mbak), Ha-pes (Hi-5), peda (sepeda)… tapi ya mood-mood-an sampe saya ngga yakin ini dia beneran ngomong apa masih kategori babbling.

Mulai suka ngamuk

Ini negatifnya nih. Emang masanya sepertinya. Soalnya dia udah punya keinginan sendiri tapi belum lancar ngomong. Alhasil, kalo maksudnya nggak tersampaikan, dia suka ngomel sendiri. Kasian sebenernya. Biasanya sih terjadi kalo anaknya udah ngantuk, sehingga mood nya jelek. Kalo udah terlanjur ngamuk, susah deh bujukinnya. Semua salah. Jadi palingan saya pelukin sampai tenang sambil ditunjukkin hal yang menarik perhatian dia.

Mandiri

Raka sepertinya emang bawa karakter independent dari sananya. Soalnya kita nggak berasa terlalu nge-push dia untuk jadi mandiri. Dulu saya pernah ngajarin dia makan sendiri pakai sendok, tapi anaknya belum tertarik jadi saya tunda. Eh tau-tau… saya lupa gimana, dia minta sendok dan bisa makan sendiri di meja makan. Berantakan sih tentunya. Tapi kalo makan sendiri, dia jadi lebih hepi dan makannya relatif lebih banyak daripada kalo disuapin.

Lalu, tanpa diajarin dia juga bisa buka tutup botol minumnya sendiri…pake gigi. Haha nggak baik sih buat giginya ya, makanya banyakan tetep saya bukain (soalnya dia belum bisa buka pake tangan). Lalu dia juga bisa bawa gelas sendiri ke dispenser, isi air, lalu minum dari gelas, walaupun ya sambil tumpah-tumpah.

Kalau makannya di sofa (kalau snack, saya ijinkan dia makan di sofa), setelah makan, dia bawa piringnya dan taro di atas meja. Iish gimana nggak tambah sayang, coba?!

Belakangan, dia juga suka berusaha pake sepatu sendiri *walaupun belum berhasil*

Mmm.... Nyerah deh, Mami...

Mmm…. Nyerah deh, Mami…

Mulai suka nonton TV

Saya emang nggak mau mengenalkan Raka sama gadget dan TV terlalu dini. Kadang sih kita setelin TV, tapi dulu memang Raka sama sekali nggak tertarik. Sekarang-sekarang ini, dia baru mulai tertarik sama TV. Favoritnya: Hi-5 dan Sophia The First. Haha.

Tapi karena dia belum mengerti kalo tayangan TV ada jadwalnya, dia suka ngotot. Misalnya lagi tayang acara lain, dia suka maksa saya ganti channel (dengan cara kasih remote TV ke saya lalu tunjuk-tunjuk layar TV) sampe dapet Hi-5. Untungya, masih nurut sih kalo saya menolak nyalain TV atau ganti channel. Maklum, saya parno anak ketergantungan gadget. Hehe.

Nggak Jijikan

Dari dulu…saya paling gemes liat anak kecil yang takut kotor. Untungnya Mas Ben sepaham. Dari kecil, Raka udah sering kita taro di rumput. Bahkan Raka dulu belajar jalannya di rumput dengan telanjang kaki, tujuannya sih biar nggak sakit kalo jatoh. Hehe.

Sempet ada masanya Raka gelian kalo ditaro di rumput ato pasir. Kakinya langsung ditekuk sehingga menggantung dan nggak nyentuh permukaan tanah. Haha.

Tapi sekarang, nggak ada geli-gelinya. Dia bisa lari-larian di taman depan rumah sampe ke jalanan aspal dengan telanjang kaki. Lalu mungutin batu, bunga, dan apapun juga di tanah. Pokoknya tuh baju kotor deh kalo abis main di luar. Yang penting langsung cuci tangan dan kaki.

Bisa mengikuti instruksi

Kami suka ‘nyuruh-nyuruh’ Raka dengan tujuan supaya dia tambah pinter dan ngerti skill-skill dasar kehidupan *tsah*. Contohnya, minta tolong dia buang sampah, ambilin barang, dan sebagainya. Saya selalu amazed liat anak-anak seumuran Raka. Sekalipun belum bisa ngomong, mereka nampaknya bener-bener ngerti omongan kita.

Dan setelah sekian lama ngajarin Raka sayang-sayangan (Raka susah banget diajarin peluk dan cium), sekarang udah ada perkembangan dong! Udah bisa peluk, elus-elus, dan cium *tapi kalo disuruh cium malah nyodorin pipi minta dicium*. Hehe. Senaaaang.

Semakin sosial

Di umur 1 th-an, sempet ada masanya Raka jadi pemalu dan sangat jago kandang. Kalo di tengah keramaian, langsung nempel saya nggak mau lepas.

Belakangan ini, dia semakin sadar sama lingkungan dan sesamanya. Kalo ada anak yang lebih kecil, bisa dielus-elus. Kalo ada yang seumur, langsung diajak salaman (bahkan pernah bikin anak lain nangis karena dia maksa mau salaman sementara anak lain itu nggak mau. Huhu kasian). Kemarin ini, di Sekolah Minggu ada anak yang lagi nangis, Raka (yang waktu itu lagi makan roti) perhatiin terus. Begitu si anak nengok, langsung dikasih roti sama Raka. Untung anaknya nggak mau, udah bekas gigitan gitu. Haha

Gatau mau caption apa. Suka aja rambut gondrong nya. Hehe

Gatau mau caption apa. Suka aja rambut gondrong nya. Hehe

Lalu….

saya nggak inget lagi.  Udah panjang banget kan ini.

Bonus video Raka

 

 

 

8 thoughts on “Tentang Raka – 16 Bulan

  1. Eh kepencettt… before you know it tau2 nanti anak lu udah bisa gedor2 pintu… mamaaaa… mamaaaa… terus bisa buka pintunya dan lari ke ranjang lu.. manjat.. sambil loncat2an terus teriak.. mandii.. mandiii. Hahahaha. Itu fase yg lagi gue alamin. Kadang msh pengen molor tp anak minta mandi hihi. Raka pinter ya makannya. Semoga banyak terus makannya dan tambah sehat.

  2. kalo kata whatyouexpect, kalo anak blm bisa ngomong itu krn he’s trying to master other skill, kayak jalan, lari, ambil aer di dispenser dll hehehe
    nih si Grace kayaknya cepet ngomongnya, alhasil belom bisa2 jalan. Dan blom ada tanda2 akan bisa jalan juga :p

  3. hahaha lucu ya cium2 kaki nya sendiri.
    Cepet ya ga berasa uda 16 bulan aja Raka. Btw aku perna baca (dan aku praktekin juga si), kalo mau nge boost BB anak, klo masak dikasi 1 sendok teh olive oil (yg extra virgin kalo cman buat netesin), ato kalo pas masak numisnya pake extra light olive oil. Katanya minyak zaitun ini minyak baik. Ato kadang kasi mentega/margarin, dan keju.

    Trus buahnya kasi yg avocado, mangga, pisang buat boost BB. Hahaha maklum nih dulu anak pertama gw juga BB nya kurang mulu n ditegur dokter, jadi sudah kenyang googling ‘gimana ngeboost BB anak’😛 Tapi as u said ya, emang kadang genetis jugaa

  4. dedek raka ganteng bangeeet *cium cium peluk peluk jarak jauh*
    soal BB emang bisa jadi genetis ce,, dulu aku underweight gitu sampe SMP, sampe dibilang kalo lewat guguk2 mereka pada ribut gara2 tulang lewat, haha
    sekarang beratnya udah normal (agak kelebihan benernya) hahahaa

  5. anak g baru 10 bln, sekarang g kasih makan apa aja, biar nanti ga milih2 makanan juga😀 secara gigi na udah banyak, kita ga ada pantangan asal yang namanya gula ama garam ga kebanyakan aja ~
    ah liat perkembangan anak itu menyenangkan yah … suatu hari anak2 kudu baca blog Mama dan Papa na nih😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s