Our Christmas Loooong Weekend

25 Desember 2014

Kita ikut ibadah Natal pagi di gereja. Hari itu, ketika melihat para pelayan memakai kostum bangsa-bangsa, berjejer di panggung, hati saya meleleh, mata berkaca-kaca, mengingat betapa Yesus hadir untuk menyatakan kasih-Nya bagi manusia di dunia. Semoga semangat Natal ini terus memotivasi kami menjalani hidup dengan lebih baik lagi.

Pulangnya, kita buka kado dong. Mas Ben lupa beli kado buat saya. Karena udah menduga hal ini, saya nggak ngarep dan nggak sedih. Apalagi udah dapet kado dari Secret Santa. Terima kasih Secret Santa, udah mendengar wish saya!

Sebelum dibuka

Sebelum dibuka

Semangat buka kado

Semangat buka kado

Hepi dengan kado masing-masing

Hepi dengan kado masing-masing

Ekspresi bersalah. Haha

Ekspresi (merasa) bersalah. Haha

Kado dari tante Aike.

Kado dari tante Aike.

26-27 Desember 2014 – Short Getaway @ Doubletree by Hilton

Sejak ini hotel buka dan gembar-gembor promosi di Hardrock FM, kita berdua udah naksir, tapi nggak pernah bener-bener plan untuk stay di sini. Nah, sejak bulan lalu, saya udah membujuk rayu Mas Ben mau getaway dalam kota aja (biar irit budget) soalnya saya udah jenuh dan stress banget sama deadline kerjaan yang macam badai nggak kelar-kelar akhir-akhir ini. Bersyukur banget, tapi cape banget.

Tadinya kita mau cari budget hotel aja, istilahnya numpang tidur ganti suasana, lalu wisata kuliner di sekitar hotel. Tapi dasar jodoh, di awal minggu kemarin, Traveloka ada promo 2 hari. Rate aslinya aja udah jauh di bawah Agoda, pake dipotong promo lagi, alhasil kita hemat sekitar 30%. *bukan sales Traveloka*. Lumayan banget kan?! Jadi deh tuh getaway di Doubletree.

Sesaat sebelum berangkat - Before & After Scott Emulsion

Sesaat sebelum berangkat – Before & After Scott Emulsion

Saking norak nggak sabarnya, kita udah berangkat dari rumah jam 12 siang, dengan perkiraan, kalo kamarnya kosong toh bisa check in. Kalo nggak, ya nongkrong-nongkrong aja dulu sambil jelajah hotel. Eh bener aja, kita sampai sana jam 12.45, langsung bisa check in.

Dan tentunya, kita dapet 2 chocolate chips cookies yang tersohor itu dong. Seperti kata orang-orang, enak! Apalagi dikasih ke kita dalam keadaan masih hangat. Kalo kurang, bisa beli di cafe nya seharga Rp 18.000/pc.

Kamar kita di lantai 11. Nggak ada yang terlalu istimewa sih. Ukurannya cukup nyaman untuk kamar standard, dengan jendela menghadap ke jalan Cikini. Interior dengan gaya minimalis dan lantai berlapis karpet. Mungkin yang bikin istimewa, karena masih baru, semua terlihat kinclong.

Senang karena baby cot udah tersedia dengan rapih sesuai request. Lengkap dengan bantal, guling, selimut, dan perlak berudara… dan semuanya wangi! Hehe. Cuma baby cot nya merk Nuna yang ukurannya rada kecil ya. Badan Raka udah mentok panjangnya. Bener aja malam itu Raka cuma betah tidur beberapa jam di situ.

sibuk 'bisnis;

sibuk ‘bisnis;

baby cot rapi dan wangi

baby cot rapi dan wangi

Penampakan kamar

Penampakan kamar

Setelah suapin Raka makan siang dan santai-santai sebentar, kita baru sadar hujan turun deras banget! *sedih*. Berarti nggak bisa jalan-jalan ke luar. Tapi karena si bocah udah pecicilan dan berpotensi merusak telepon dan ipod dock di kamar, kita ajak dia turun, ngeliat-liat restaurant dan kids club.

Eh ternyata kids club nya harus melewati bagian outdoor dan lokasinya di ujung pula. Sama sekali nggak ada akses yang teduh. Energi Raka perlu dibakar nih. Akhirnya kita ajak dia ke lobby-nya yang luas. Si bocah cukup senang comot-comotin ornamen Natal, main kejar-kejaran, dan petak umpet sama Mami Papinya di sana. Sukses bikin Raka ngantuk! Nggak lama setelah balik ke kamar, kita bertiga pun bisa tidur siang dengan damai (sambil menunggu hujan berhenti, supaya bisa berenang).

Mesra dengan background hujan turun

Mesra dengan background hujan turun

Sibuk re-design lobby

Sibuk ngacak-ngacak ‘re-decorate’ lobby

Cafe di area lobby. Cakep ya.

Cafe di area lobby. Cakep ya.

Bangun-bangun, hujan masih deras aja. Sedih banget deh, padahal kemarin-kemarin cuaca cukup cerah. Hari itu hujan seharian (dan ternyata lanjut sampai besok siangnya).

Kami mikir mau biarin aja Raka main ujan-ujanan sekalian, baru abis itu mandi. Eh tapi ternyata ujannya ‘tajem-tajem’ banget bikin kepala sakit. Akhirnya kita putuskan nembus ujan aja menuju ke Kid’s Club.

Keputusan yang tepat karena ternyata Kid’s Club nya nggak mengecewakan sama sekali. Ukurannya cukup luas dan cukup ‘niat’. Hehe. Ada tempat untuk main Xbox. Ada area untuk main di lantai, ada area baca buku dengan koleksi buku yang cukup banyak, ada boneka, dan ada bola-bola. Selama ada bola, Raka gembira.

Ada mas-mas-nya juga yang stand by di Kid’s Club sekaligus bertugas ngajak main anak-anak di sana. Waktu itu kondisi Kid’s Club cukup sepi. Cuma ada Raka, seorang bayi yang lagi disuapin mbak-nya, dan anak dan bayi ekspat dengan Mamanya. Si mas ini cukup aktif ngajak main semuanya. Cuma, Raka emang rada sensi sama cowo asing, jadi dia langsung pelukkin paha saya begitu dideketin.

Puas main, kita balik ke kamar, mandiin Raka, lalu makan malam di Open Restaurant.

7 6 5

Kita pilih ambil buffet. Malam itu sepii banget. Cuma ada 1 keluarga selain kita yang udah mau selesai makan. Alhasil saya berasa resto ini di book buat kita aja *tsah*.

Eniwei… Saya suka banget service di hotel ini. Semuanya ramah, penuh inisiatif, dan cepat tanggap. Persis seperti pengalaman kami waktu nginep di Padma.

Begitu Raka duduk di baby chair, nggak lama ada waitress yang datang membawakan set makan anak-anak dari melamin. Tentu saja si Raka seneng dapet gelas yang bukan botolnya sendiri. Lalu waktu mobil-mobilan Raka jatuh, mendadak udah ada yang ngambilin dari lantai. Lalu, waktu saya lagi sibuk suapin Raka, ada seorang waitress yang menawarkan diri jagain Raka supaya saya bisa ambil makanan. Dan sepanjang malam itu, banyak yang menyapa kami, ajak ngobrol, tanya pendapat soal makanannya, tapi tetap terasa tulus dan nggak annoying. Padahal biasanya saya paling males loh sama waiter dan waitress yang terlalu ‘chatty’ *maab saya emang rada ansos*.

Makanannya gimana? Sama sekali nggak kecewa! Jenis makanannya banyak, rasanya enak, dan menurut lidah saya sih berkualitas. Nggak kalah deh sama buffet di Marriot (maap perbandingan saya cuma Syailendra, karena kita hampir nggak pernah buffet di hotel dan buffet terakhir yang kita coba ya di sana). Point plus lagi, karena sepi, jadi jauh lebih nikmat deh.

O iya karena konsepnya memang open kitchen, ada chef-chef yang berkeliaran, sampe saya bisa tanya-tanya soal menunya dan dressing apa yang cocok. Hari itu pertama kalinya saya makan crayfish *norak*. Enaak! Haha.

Raka pun makan banyak malam itu. Tiap kali disodorin menu baru, mulutnya selalu mangap dengan sukacita. Haha. Malam itu dia manis deh. Makan dengan rapih di kursinya. Setelah bosan, dia minta turun tapi nggak mondar-mandir ke sana-ke mari. Dia cuma jalan-jalan di sekeliling kita main mobil-mobilan, sambil sesekali mangap kalo kita suruh icip makanan. Good boy! Mami papi jadi bisa sukses icip hampir semuanya!

Kita makan sampai jam 9 lewat, berarti hampir 2 jam, puas deh. Setelah itu, baru balik ke kamar, ngobrol-ngobrol sambil main sama Raka, lalu tidur dengan nikmatnya.

liat deh motif kayu di belakang Raka, kayak motif batik parang.

liat deh motif kayu di belakang Raka, kayak motif batik parang.

16 15

Muka hepi kenyang makan

Muka hepi kenyang makan

Satu-satunya foto bertiga... dan blur *hiks*

Satu-satunya foto bertiga… dan blur *hiks*

12

Besok paginya, kita semangat bangun pagi dengan plan mau berenang lalu lanjut breakfast, baru mandi.

Pas buka jendela, masih hujan deras aja dong!!! *nangis*

Ya udah, mulai berusaha terima nasib. Akhirnya kita breakfast aja deh. Beda sama semalam, pagi ini restonya cukup full. Walaupun service nggak se-spektakuler kemarin, tapi masih memuaskan loh. Maklum aja deh lagi ramai.

Kita bertiga sepertinya masih sama-sama kenyang sisa semalam, jadi nggak coba terlalu banyak jenis menu. Tapi saya inget croissant nya enaaak! Rasanya saya udah lamaaa nggak nemu croissant kaya gitu, yang renyah di luar dan lembut di dalam. Biasanya selalu nemu yang kering atau malah lembek.

Sejak awal breakfast, Raka udah terlihat nggak betah duduk di high chair. Saya tadinya nggak ngeh kenapa, tapi lama-lama… saya baru sadar dia tuh udah ngeliatin kolam renang di luar jendela, alhasil jadi nggak konsen karena pengen cepet-cepet keluar. Maklum ya semalam kan udah gelap, dia nggak ngeh tuh ada kolam renang. Tapi nak, nggak ngeliat ujannya udah kayak badai gitu?

Selesai breakfast, hujannya sedikit menjinak, kami memutuskan mau bawa Raka berenang aja di tengah hujan. Sebentar aja.

Mas Ben nunggu di bawah, saya ngambil perlengkapan renang. Pas saya turun, Mas Ben kasih info kalo area kolam renang ditutup, nggak boleh digunakan. Yah… kita balik lagi deh ke Kid’s Club.

Hari itu ada acara pyjamas party dari jam 10 pagi sampai jam 6 sore. Sepertinya tiap weekend ada acara semacam ini. Hari ini yang ‘jaga’ Kid’s Club perempuan, jadi Raka lebih nyaman.

Raka anteng corat coret kertas mewarnai dengan crayon. Sementara anak-anak yang lebih besar ikutan face painting (bagian dari acara pyjamas party).

Olaf ikut trend rainbow

Olaf ikut trend rainbow

Lalu… tahu-tahu hujannya jauuuh mereda dan langit mulai terang. Terlihat area kolam renang mulai dibuka. Langsung deh hampir semua keluarga yang tadinya di Kid’s Club bubar dan menuju kolam renang.

Kolam renangnya lumayan gede dan bagus

Area kolam renangnya lumayan gede dan terlihat cantik

Masih gerimis sih, tapi Raka bahagia banget begitu nyemplung. Padahal dingiiiiiiiiin banget waktu itu. Saya aja cuma diem-diem kedinginan di pojokan tapi tuh anak heboh aja sama Papinya nyemplung sana sini main air. Ck ck ck. Nggak lama, gerimis pus berhenti dan cuaca mulai cerah. Lumayan, nggak sedingin tadi.

Setelah puas main air, kita ke kamar, mandi, dan Raka langsung tertidur pulas. Kita beres-beres lalu check out deh.

Sebelum pulang, kita sempetin ke area cafe outdoor nya. Maklum dari kemarin hujan, jadi baru kali ini kita bisa menikmati area outdoor. Padahal nyaman banget loh. Pemandangannya hijau dan menghadap ke area kolam renang. Udah mana hari itu kan adem bekas hujan ya. Serasa lagi di luar kota.

10 11

27 Desember 2014 – Christmas Party!

Hampir tiap tahun, keluarga besar Mas Ben selalu bikin kumpul-kumpul buat merayakan Natal dan Tahun Baru. Tahun ini diadakan di rumah Cicinya Mas Ben. Sistemnya potluck. Acaranya barbeque, tukar kado, dan lomba bungkus kado paling kreatif.

Acaranya selalu rameeee dan seruuuu. Dan pulang-pulang pasti kerepotan bawa banyak kado dan bungkusan makanan. Dateng bawa 1 kantong, pulang bisa bawa 3 kantong. Datang bawa 3 kado, pulang bisa bawa 5 kado. Haha.

Raka aja sampe segar bugar walaupun udah jam 10 malam (biasa dia tidur paling lambat jam 8 malam) karena bisa main sama sepupu-sepupunya.

"tinggal leeeppp"

“tinggal leeeppp”

Ekspresinyaaaa

Ekspresinyaaaa

Gunungan kado

Gunungan kado

Finalis bungkus kado paling kreatif

Finalis bungkus kado paling kreatif

Keluarga inti

Keluarga inti

Full team!

Full team!

Maksud hati mau foto anak-anak dengan kado masing-masing. Tapi ada yang cuek mainan sedotan dan gelas.

Maksud hati mau foto anak-anak dengan kado masing-masing. Tapi ada yang cuek mainan sedotan dan gelas.

Masih aja cuek.

Masih aja cuek.

….

Christmas long weekend yang menyenangkan. Setelah ini kita masih ada acara barbeque kecil-kecilan bareng teman-teman di malam tahun baru.

Tapi…sebelum itu… di antara Natal dan Tahun Baru, ada deadline kerjaan nih!!! Kalo gitu, ijinkan saya kembali bekerja demi Tahun Baru yang menyenangkan.

Btw, gimana Christmas long wekeend kalian? Seru?

Semoga damai Natal beserta kita senantiasa :)

Semoga damai Natal beserta kita senantiasa🙂

 

 

 

13 thoughts on “Our Christmas Loooong Weekend

  1. Aku juga mau nangis, tepat banget ya simbol drama nya,
    Kristus lahir untuk semua bangsa,
    jenius nih yg bikin konsep drama nya,
    aku mau tepuk tangan tapi gak jadi karena langsung nyanyi sih..hehe

  2. gua juga kadang males ama waiter yang terlalu chatty… jatohnya malah berisik hahahaha…

    btw… raka keliatan gede banget loh… masa segitu 9 kg sih? bajunya yang dari aike lucu banget hahahaha… sekarang baju anak cowo juga unyu2 ya hahahaha…

  3. Iiihh bagus banget kayanya hotelnya..
    Jadi mupeng.

    Dan gile itu kado banyak amittt.
    Raka bisa lamar jadi bintang iklan sosis tinggal lep itu deh tolong gantiin cah lontong. Ga sedep dipandang. Hahahaha

  4. Hilton hospitality hihihi. So far itulah yg bikin jatuh cinta karena pny standard yg similar di negara manapun. Bahkan walaupun di desa2 pedalaman dia cuma ada bintang 3-nya, tetep aja pelayanan bagus. Coba ada lebih banyak lagi ya di Indonesia.

    Tp yg paling asyik emang acara kumpul keluarga dan tuker kadonya ya. Pinter2 banget sih bungkus kadonya. Cerah2 banget muka2 orang yg partisipasi.

  5. Pingback: 2014 – Tahun Serba Baru | Cerita Bendi

  6. Pingback: Staycation at Neo+ Hotel Sentul | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s