Good bye, Crib!

Dalam keadaan normal, setelah nyusu, sikat gigi, berdoa, baca buku, dan gendong sambil nyanyi, Raka cukup ditaro di crib, ga usah ditungguin, dia ga protes sampe akhirnya pules sendiri. Dan seluruh proses ini selesai kira-kira jam 7 malam. Paling lambat jam 7.30…. dan kita gak bakal ketemu Raka lagi sampai besok paginya.

Tapi dua minggu terakhir ini, kenikmatan hidup saya dan mas Ben mulai ‘terusik’.

Tersangkanya… apa lagi kalo bukan teething. Geraham pula. Eh tapi ini baru tersangka ya. Tapi kalo udah tersangka, masa iya masih harus fit n proper test? Kelayakan yang mana lagi yang harus diuji? *eh *jakasembung *abaikan *lagigundah

Kembali ke topik.

Dimulai dari bangunnya si bocah di tengah malam. Didiemin sebentar, tetep nangis…akhirnya disusuin. Biasanya abis disusuin cukup ditaro di crib lagi aja nanti dia tidur sendiri. Eh ini nggak dong. Raka nangis-nangis memohon keluar kamar. Kalo uda begini, akan butuh waktu sekitar 2 jam sampai kita berhasil bikin dia tidur lagi. Dan ini terjadi setiap hari.

Lalu ‘keparahannya’ meningkat. Kalo tadinya ‘cuma’ segar bugar di tengah malam tapi tidurin pertamanya masih seperti biasa… beberapa hari terakhir, nidurin Raka juga jadi pe er.

Maunya nemplok macam anak koala di badan kita sampai dia pules baru mau dipindahin ke kasur. Itu pun harus pelan pelaaaan banget kalo mau ninggalin. Kalo dia berasa kita ubah posisi, bisa mewek lagi.

Puncaknya… kemaren dong!!!

Jadi gini… udah ritual tidur, udah nemplok sampe pules, ditaro langsung nangis. Sampe diulang lagi pun demikian. Saya pun lagi tepar abis begadang tiap malam selama 2 minggu juga, pengen banget refreshing sejenak.

Akhirnya saya mutusin udah lah cry-it-out lagi aja maksimal setengah jam. Siapa tau tidur sendiri. Kalo lebih dari itu baru saya pasang badan buat ditemplokin sampe pagi.

Raka pun saya tinggal di crib dalam keadaan masih nangis. Saya turun ke bawah, duduk di sofa bareng Mas Ben sambil dengerin.

Sekitar lima menit kemudian di antara tangisan terdengarlah bunyi…

“BAK BUK BAK BUK”
“Hah? Bunyi apaan tuh kok kaya gitu?”

Panik, saya langsung lari ke kamar Raka. Pelan-pelan buka pintu…

Si bocah udah di balik pintu dong!!!!

*jadi bunyi tadi tuh bunyi pintu yang digedor Raka.

Saya nengok crib nya, pagarnya masih tegak berdiri!

Shock. Langsung saya pelukkin si bocah sambil tanya tadi jatuh nggak. Sepertinya sih nggak karena biasanya kalo abis jatuh ato kepentok, Raka langsung ngadu. Ini nggak.

Saya bersyukur banget. Shock, lega, sekaligus geli. Bingung gimana caranya dia manjat. Pagar crib masih setinggi hidung Raka. Tinggi banget! Dan nggak ada pijakan sama sekali. Jadi inget adegan-adegan baby escape di Youtube. Lega juga Raka nggak apa-apa, langsung inget cerita temen saya yang sodara jauhnya manjat crib, jatuh kena kepala, dan akhirnya jadi difable. Thank God Raka baik-baik saja.

Malam itu juga Raka pindah tidur ke kasur gulung yang digelar di sebelah crib.

Hari ini, crib Raka langsung dibongkar. Raka tidur di spring bed yang ditaruh di lantai. Dan Raka keliatan hepi punya ‘ranjang baru’.

Crib lungsuran ternyata cuma kepake 1 tahun. Kenapa nggak dicopot aja pagernya? Soalnya Raka tidurnya lasak, alamat jatoh dari ranjang. Udahlah praktis pake spring bed di lantai aja. Kalo glundung ya cuma 30 cm.

Karena udah gak di crib, dan kondisinya si Raka masih manja karena gerahamnya nggak nongol-nongol… terpaksalah saya harus nemenin di sebelahnya sampe dia tidur.

Good bye, crib!
See you, nge-date malem-malem!

image

18 thoughts on “Good bye, Crib!

  1. hihihi anak2 emang ada aja caranya buat manjat crib.🙂
    belakangan si emma juga udah gak mau pake crib nih. tapi ya emang udah 3 th lebih juga ya. hahaha.

  2. Wkwk jgn salah lho din, biarpun tinggi gt, entah gimana kyknya ni bocah2 kaki nya bisa kyk spiderman nempel di sisi crib buat manjat. Soalnya marco jg uda perna manjat box nya sampe badan nya uda keluar setengah dari box haha.

    • Hwahaha marco hebat. Ya sebenernya kalo Raka manjatnya box jaring2 gw juga ga heran secara dia bisa nginjek jaring2nya plus tingginya ‘cuma’ sedada. Nah ini se idung andaikan kakinya naik, kok kuat ya narik badannya. *amazed*.

  3. cribnya gede banget yah! Zio punya cuma 1/2 nya mungkin hihihi… dan selama ini Zio bubux na ama kita terus sih satu kasur, pengen di pisahin sih… cuma ga ada space wakakaka… malah kemarin itu sempet mikir mau dipisahin dia di crib *kebalikan dari Raka* ^^

  4. ahahahha adegan panjat memanjat mulai yah *selamat bergabung di club saya* wakakaka entah gw udah berapa kali rubah2 layout sampe terakhir gw buka pagernya 1 sisi hihihih

  5. wih hebat banged bisa manjat crib setinggi gitu. untung banged Raka ga kenapa2 ya. Kalo gw ada crib, klo pas anaknya disitu, sebelah bawahnya gw gelarin kasur lipet buat jaga2 klo jatuh. Soalnya, ponakan gw nih pernah juga jatoh dr crib, bukan manjat, tapi tiba2 pagernya itu lepas dan ambruk, ponakan gw ikut nyungsep, nangis kejer tapi untung ga luka serius. Ternyata sekrupnya itu longgar jd didorong2 anaknya kali trus lepas..

    Iya klo anak sakit sih kasian yah, anak gw juga belakangan ga tdr di crib krn sakit batpil n tdrnya gaenak, trs dia juga tnyata numbuh geraham 2 looo. kok mala taringnya belom, geraham dulu ya?

  6. Wah gimana ya cara dia manjatnya. Serem banget, untung nggak kenapa-kenapa.

    Emang paling ok gelar kasur di lantai, eh btw… gelar kasur di lantai itu termasuk ajaran Montessori lho ternyata. Padahal kalo di Indonesia mah sudah praktek yang sangat umum, dari kampung sampai kota.

  7. selamat datang adegan panjat memanjat kkk.. emang paling aman sih kasurnya lgs dilantai din, jaejun jg bgitu 1 tahun udah kusuru tdr di kasur aja krn ngeri bs manjat.. untung ya ga kenapa2 kmrn..

  8. Pingback: Tentang Raka – 17 Bulan | Cerita Bendi

  9. Pingback: Tentang Raka – Akhirnya Disapih! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s