Tentang Raka – 17 Bulan

Bulan ini akhirnya berat badan Raka nembus 10 kg! *tebar confetti*. Belakangan ini memang nafsu makannya meningkat sih. Dan sepertinya juga karena saya mulai kasih susu UHT 1-2 kali sehari sebagai tambahan ASI yang sepertinya supply-nya sudah kurang memuaskan si bocah.

Ada beberapa hal baru di bulan ini

Hal baru Pertama, Raka mulai ikut baby gym secara teratur 2x seminggu. Setelah trial di beberapa tempat, akhirnya kami enroll di Place B. Sejauh ini sangat puas (bahkan tambah puas) dengan keputusan kami. Raka lagi di masa ‘separation anxiety’ nih, jadi suka bad mood kalau ketemu orang baru. Tapi guru-gurunya sabar sambil terus berusaha deketin Raka. Point plus lain yang baru saya tahu, di tempat ini juga tersedia ruang menyusui! *senang*

Hal baru Kedua, Raka mulai ngomong. Kosakata yang sudah cukup konsisten dan sering digunakan adalah: Kaka (Raka), Mama, Papa, Bapak, Emak, dan Mbak. Kosakata yang kadang-kadang muncul: Nnum (minum), Ta (minta), Ngkeng (Engkong), Ena’ (enak), Da (sepeda). Raka juga mulai belajar melengkapi suku kata terakhir kalau saya ngomong. Misalnya saya ngomong: Nama kamu Ra… (“ka”). Raka hobinya main sepe… (“da”). Raka sukanya makan pepa… (“ya”). Satu, dua, ti…(“ga”). Dan seterusnya. Dari sini keliatan kalau Raka baru menguasai vokal ‘a’. Yang lain sepertinya masih nyangkut di tenggorokan. Hehe. Yang pasti seneng banget setiap hari ngeliat dia belajar kata-kata baru.

Hal baru Ketiga, dan yang sukses bikin saya stress, adalah masalah tidur Raka. Sejak sleep training, selama setahun, saya udah terbiasa dengan pola tidur Raka yang sangat teratur. Jam 19.30, saya dan Mas Ben udah ‘bebas tugas’ sampai besok paginya. Selama itu, kami bisa kerja sampai lembur atau sesekali bahkan pacaran ke luar, dengan keyakinan Raka nggak akan bangun dan cari kami. Malahan ya, seringkali, malam-malam kami sibuk ngeliatin foto-foto dan video Raka karena ‘kangen’ liat tingkahnya.

Tapi, entah kenapa, mulai awal tahun ini, Raka mulai punya ‘masalah tidur’. Mulai dari ngamuk dan menolak tidur sekalipun udah ngantuk, lalu bangun di tengah malam dan cuma mau tidur kalau dipelukkin, sampai puncaknya lompat dari crib dan pindah ke floor bed.

Setelah pindah ke floor bed, nggak berarti masalah selesai. Hari pertama, Raka tidur sepanjang malam, hati saya berbunga-bunga. Tapi besok-besoknya nggak pernah ada lagi tuh tidur sepanjang malam. Kalau mau tidurpun, saya atau Mas Ben harus tiduran di sebelahnya sampai Raka pules, lalu keluar kamar pelan-pelan sambil berharap Raka nggak kebangun karena suara pintu. Kalau dia bangun, dia bakal nangis lalu ulangi lagi prosesnya dari awal.

Sepanjang malam, Raka bakal bangun 2-3x dan bakal nangis sambil gedor-gedor pintu. Supaya dia balik tidur, prosesnya sama seperti awal nidurin. Kita harus tiduran di sampingnya sampai dia tidur. Serasa punya newborn lagi.

Setelah saya baca-baca, sepertinya ‘separation anxiety’ adalah penyebabnya. Kata banyak sumber, 17-21 bulan memang masa puncaknya ‘separation anxiety’. Sekarang semuanya jadi make sense. Kenapa Raka lebih susah lepas waktu baby gym (padahal waktu trial dia cuek aja ninggalin saya – waktu itu dia baru 15-16 bulan). Kenapa Raka harus ditemenin kalau tidur malam. Dan kenapa kalau kebangun di tengah malam dia kaget kalau nggak ngeliat kita di sebelahnya. Semuanya sekarang masuk akal.

Sejujurnya buat saya, melukkin Raka sampai ketiduran itu hal yang sangat-sangat nyaman. Seneng rasanya ngerasain nafasnya di dada saya, sambil cium aroma rambutnya, dan memandangi pipinya yang tumpah. Tapi saya punya pekerjaan yang harus diselesaikan, dan suami yang dengannya saya ingin menghabiskan sedikit quality time. Inilah yang bikin saya stress. Stress karena merasa kehilangan kendali atas jadwal hidup saya.

Tapi memang begitu kan jadi orangtua? Setiap fase, seiring dengan pertumbuhan si kesayangan, selalu ada penyesuaian yang harus dibuat. Dan semua penyesuaian ini justru menunjukkan betapa Raka tambah besar.

Dan di masa-masa penyesuaian yang berat seperti ini, saya cuma bisa mengingatkan diri sendiri: Ini hanyalah sebuah fase. This too shall pass.

*kok jadi curhat*

Btw ibu-ibu (atau bapak-bapak), share dong… Gimana cara kalian nidurin anak? dan gimana cara ninggalinnya supaya dia ga bangun? Wajar gak sih seumuran Raka gini masih bangun di tengah malam? Dan apa yang kalian lakukan supaya dia tidur lagi?

Any tips will do! *despoMom*

Hobby teranyar: Main Dada' (baca: sepeda)

Hobby teranyar: Main Dada’ (baca: sepeda)

19 thoughts on “Tentang Raka – 17 Bulan

  1. halo dina, salam kenal ya… selama ini cuma jadi silent reader aja, awalnya ngikutin perkembangan pregnancy dina, sampe skrg jadi reader yang setia… anak saya lebih muda 4 bulan dari raka…

    semoga masalah tidurnya raka cepet selesai ya…

    raka tidurnya beda kamar ya? sama mama papa raka?

  2. wah raka udah mulai ngomong ya… seru kalo anak udah mulai ngomong…🙂

    kalo menurut gua masalah tidur sih ada masa2nya ya. ntar ada masanya tidurnya gampang, ada masanya gak gampang. kalo gua sih go with the flow aja😀

    • wah kosakatanya banyak yaa..

      klo soal tidur, gw juga go with the flow aja (sama kaya arman) hehehe..
      Sharing yah, slama ini gw tidur dengan anak sejak dia lahir sampe gede. Yang besar (5 thn), dulu klo tidur lengket banged ama gw, harus masukin tangannya usep2 perut gw dan gw dulu lumayan merasa terganggu (usep2 perut ini sejak gw sapih umur 2 taon itu, jadi dia cari pengganti nenen). Akhirnya lama2 mulai mau pegang tangan aja, skarang… gaperlu pegang apa2. Sejak umur 4 taon, gw punya adeknya, yang besar pindah tidur di kamar sebelah sama papanya. Skarang ya tidur pules2 aja, kecuali bangun jam 3 buat pipis..

      Kalo adeknya (15 bulan), tidur masi suka bangun cari nenen. Dulu bisa tidur sampe pagi, n kebangun jam 12 n jam 6 pagi. Tapi beberapa ari belakangan suka bangun2 nangis ga jelas. Gw gatau knapa juga sih, ya gw ladenin gendong2 ato kelonin sampe doi tidur lagi.. Gw rasa ini satu masa yang nanti jg akan berlalu hehehe😛 Tapi gw juga kepikiran mau pijit bayi sih, soalnya uda lama gw gaperna pijitin dia.

      • yg kecil masi bobo siang 2x sehari. pas bobo siang itu, kokonya skolah juga sampe jam 12 siang. nah jd ada 1-2 jam buat kerja. pas malem stela mereka bobo gw jg kerja. note tapi gw ada sus buat yg kecil din. jadi sepanjang siang malem ada yg bantu urus yg kecil. makanya gw masi bisa quality time ama misua (kdg gw tinggal makan / supermarket bentar), trs malem jg masi aga seger bisa ngapa2in..

  3. hihihi.. belum bisa kasih tips din, tapi gua bantu doa aja supaya nanti raka dan elo bisa melewati fase ini yah.. hehehehe.. *berusaha bijak* wkwkwkw..

  4. Gue jg gak tau mau ksh tips apa Din. Selama ini Abby ga pernah ada masalah kalo bobo plus kita emang ga pernah co-sleeping plus kamar jg misah dr kecil. Tp ya seperti yang semua bilang. Masa2 tersebut pasti akan segera berlalu. Good luck!

  5. haii ci dina. anak aku umur 1 th 10 bulan. pernah seperti raka, tidur rewel ga kaya biasa. kadang tengah malem suka bangun dan nangis2 ga jelas, biasa nya tidur nyenyak sampai pagi. kalo sudah kaya gitu biasa anak saya di urut. setelah urut sih pasti tidur nya balik normal lagi.

  6. Halo, Dina..🙂 I love to read your blog! seriously. Btw baby ku masih umur 2,5bulan, dan msh kacau balau banget atur jadwal tidur. Apalg kalo tidur siang sama skali ga mau ditaro (sama sekali jd ga produktif deh ini mama). Tapi kalo kt dokter mungkin lg fase growth spurt. Hopefully ya tidurnya Raka bs cepet kembali ke normal lagi. Jiayou ☺️

  7. g pernah baca satu artikel, artikel bule sih, anak tuh paling bagus bubux sama mama na sampe 3y g sih pengen banget🙂
    ini Raka ama Zio sedikit kebalik sih, Zio sekarang mendadak tengah malam jarang bangun paling 2x, pernah 1x, jadi dia sekarang ga banyak bangun kek dulu lagi! cuma dia suka ganti posisi yang rusuh yang bikin kita bangun, karena tangan ama kaki suka di banting2 dan kena kita jadi kaget kitanya, trus yah kadang dia badannya bisa ngeglinding sampe keatas badan kita wakakakak🙂
    Zio bubux start 8 / 8.30 pm bangun 5 / 6 am, klo mo bubux, cuma di kasih susu guling dan kepok2 aja udah bubux itu aja sih🙂

    • Iya kalo bule sih ekstrem… ada yang attached parenting banget, ada yang anti banget. Gw sih jujur aja bisa stress kalo co-sleeping. Tidur ga nyenyak, kemesraan dengan suami terganggu *tsah* Dan kalo co sleeping gw ga bisa ninggalin buat kerja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s