Favourite Baby Stuffs – First Year (Part 1)

Saya inget tiap kali mau beli barang-barang buat Raka, terutama yang gede-gede (dan mahal..hihi), saya sibuk nyari review orang-orang dulu. Karena itu, dalam rangka ‘pay it forward’, inilah barang-barang favorit saya selama tahun pertama beserta review singkatnya.

Stroller: Aprica Karoon Plus

Sama sekali nggak ada complain buat stroller ini. Saya puassssss pake banget. Super ringan, bisa dilipet dan dibuka cukup dengan satu tangan saja, handlingnya reversible, dan bisa berdiri sendiri dalam keadaan terlipat.

Stroller ini membuat saya merasa bagaikan superwoman karena bikin acara jalan-jalan berdua Raka jadi mudah. Keluarin stroller dari bagasi dengan mudahnya, dengan satu hentakan buka stroller, taruh Raka di dalamnya, and we’re ready to go!

Perawatan? Mudah. Selama ini saya selalu cuci sendiri. Jok nya disikat aja pakai sikat baju. Kalau mau lebih bersih dan teliti lagi, itu jok dan kanopi semua bisa dibuka dengan mudah.

Kekuatan? Selama hampir 1,5 tahun ini sih udah lumayan di-abuse tuh. Satu tahun pertama, hampir tiap pagi dipakai jemur Raka, jalan di jalanan aspal. Udah dibawa ke Batu, naik pesawat… Aman-aman aja. Dan karena ringannya, rasanya nggak males bawa ini stroller. Nggak ada tuh ceritanya berdebat  “Bawa stroller atau nggak ya?” lalu menyesal karena males.

Ada 2 yang biasanya bikin orang-orang ragu beli Karoon.

Pertama, takut sempit. Mmm… Raka itu bayi gede. Bisa diliat dari perkembangan fisik Raka di bulan-bulan pertama. Tapi dia nyaman-nyaman aja dan bisa tidur di sana. Dan begitu tambah gede, dia lebih banyak dalam posisi duduk dan kakinya turun ke bawah, dan nggak keliatan kesempitan sama sekali sih.

Kedua, alasan cemen… karena pegangannya nggak bisa digantungin barang (karena terlalu ringan). Hahaha. Sebenernya stroller ya bukan gantungan barang. Tapi selama ini saya selalu gantung tas Raka di pegangannya dan ga masalah tuh, dalam keadaan terbuka maupun terlipat, dalam keadaan kosong maupun terisi Raka. Kuncinya, gunakan tas dengan tali panjang (macam tas selempang), jadi begitu digantung, titik beratnya ada di bawah bukan di belakang, jadi nggak jomplang.

FYI, kata orang-orang sih Karoon Plus sekarang udah nggak ada lagi. Ada model barunya, saya nggak tahu namanya, tapi sepertinya sih kualitasnya serupa kok.

Gaya baru naik stroller, anti-mainstream ceritanya

Gaya baru naik stroller, anti-mainstream ceritanya

Car Seat: Combi Coccoro EG

Sebenernya ada 2 complain saya soal benda ini.

Pertama, kalo dibandingkan car seat tipe lain (termasuk dibandingkan dengan Coccoro tipe lain), sepertinya design Coccoro type EG terlalu mblesek dengan ‘dinding’ kiri kanan yang tinggi. Sebenernya design ini maksudnya supaya extra-aman sih. Tapi akibatnya, waktu Raka masih kecil nggak berdaya, agak susah keluarin dia dari car seat. Tangan saya harus nyelap nyelip sana-sini. Juga kalo udah taro Raka di situ, terus tangan saya harus nyelip-nyellip ke belakang punggungnya buat nyari seat belt. Plus sepertinya jadi agak gerah buat Raka, karena designnya terlalu ‘meluk’.

Kedua, seat belt nya tipe 3-point-harness (buckle cuma di antara kaki), bukan 5-point-harness (buckle di antara kaki PLUS di dada). Tadinya saya mikir ini nggak masalah. Tapi… begitu Raka tambah gede, sepertinya dia bercita-cita meniru Harry Houdini. Beberapa kali tiap sampai tujuan, saya mendapati KEDUA tangan Raka udah di luar seat belt. Saya sampai mikir tadi pas berangkat udah saya masukkin belum ya tuh tangan. Perasaan udah kenceng banget. Sampai lalu saya melihat sendiri dia dengan mudahnya keluarin tangan dari seat belt. Dan menurut saya kondisi ini sangat bahaya kalau (amit-amit) saya ngerem mendadak, karena badannya cuma ditahan dibagian pinggul. Sekarang solusinya cuma mengingatkan Raka supaya nggak keluarin tangannya. Dalam kondisi mood baik sih dia nurut.

Waktu dulu hunting car seat, saya sempet ragu milih Coccoro karena nggak bisa di-recline. Tapi ternyata bisa diakalin tuh. Jadi kalo Raka ketiduran di car seat, saya tinggal tidurin senderan kursi mobilnya, lalu tarik sedikit body car seat nya ke arah depan, jadilah posisi Raka lebih tiduran.

Overall, saya merasa sulit menilai car seat saya negatif. Soalnya, saya nggak punya perbandingan, terutama soal kenyamanannya. Selama hampir 1,5 tahun ini, Raka (hampir) selalu duduk di car seat dengan sukarela dan terlihat nyaman. Dia bisa ketiduran dengan mudah dan nyamannya. Saya nggak tahu kan, kalo misalnya saya milih car seat lain, apakah akan semudah ini membiasakan dia duduk di car seat.

Point plus lain, Coccoro ini ringan dan mudah banget pasangnya. Gampang banget kalo mau pindah-pindah mobil. Saya inget banget masang Coccoro sendiri pas lagi hamil 9 bulan tanpa terlalu kesulitan. Dan selain stroller, car seat ini juga berjasa bikin saya berasa wonder woman, pede pergi sama Raka ke mana-mana berdua aja. Plus… kalo pergi bertiga, tetep bisa pegangan tangan di mobil sama Mas Ben karena Raka duduk anteng di belakang *eaaa* *penting banget*.

 

Ketiduran sambil senyum-senyum gini, berarti nyaman dong ya car-seat-nya

Ketiduran sambil senyum-senyum gini, berarti nyaman dong ya car-seat-nya

Teether: Little Giant Banana

Tadinya saya pikir Sophie bakal jadi favorit. Raka suka Sophie dan Banana, tapi Banana lebih tahan lama. Bahkan sampai sekarang, kalo lagi parah teethingnya, dia masih suka gigit-gigit Banana. Sophie apakabar? Udah masuk tempat sampah karena udah jadi jerapah albino. Kita takut Raka bingung kalo ke kebun binatang: “Paaa.. jerapahnya kok totol-totol? Jerapah bukannya warna putih polos?” Haha.

Nggak ketemu foto terbaru bersama si banana. Re-post deh, sekalian nostalgia kepala botaknya. Hehe

Nggak ketemu foto terbaru bersama si banana. Re-post deh, sekalian nostalgia kepala botaknya. Hehe

Tommee Tippee Easy-Roll-Bib

Waktu Raka mulai MPASI, saya memang ngincer bib yang waterproof dan ada kantongnya biar nggak terlalu berantakan. Saya udah nyoba yang bahan plastik (pinggirannya bahan kain, jadi bau kalau dicuci dan kurang kering, padahal udah mau dipakai lagi. Plus gambarnya cepet banget rontok), bahan foam (Raka nggak betah pakainya karena kaku), tapi lalu patah hati. Nggak sengaja ketemu Tommee Tippee dan langsung jatuh cinta.

Bahannya totally waterproof. Kalau terlanjur kotor dan masih mau dipakai tinggal dilap tissue basah. Kalaupun dicuci, keringinnya tinggal dilap. Mau dibawa-bawa, tinggal digulung.

Dan point plus yang utama… waktu Raka mulai belajar megang pakai ujung jari… kalau kita lagi makan di restoran, kantong bib nya kita isi sama baby puff. Dengan begitu, saya dan Mas Ben bisa makan sementara si Raka sibuk makan baby puff sendiri dari ‘kantong kanguru’ nya.

 

Ya…sekian dulu ya… Nanti (kalau lagi rajin) saya sambung ke part-2. Buat para ibu-ibu atau calon ibu lainnya, bisa sekalian request ya… benda apa yang perlu saya review supaya berguna buat kalian yang lagi hunting.

16 thoughts on “Favourite Baby Stuffs – First Year (Part 1)

  1. kalo kata mertua gua, kalo bobo sambil senyum2 tuh berarti dia lagi diajak main sama sodara tuanya… entah siapa sodara tuanya hahahaha…

    tadinya gua berharap om bambang mo beliin aprica karoon hahahahahaha *ponakan ga tau diri* tapi gua hepi2 aja sih ama stroller yang dia kasih… enteng dan buka tutupnya juga gampang… cuma strollernya ngepas banget di mobil gua yang minimalis itu… jadi kalo pergi keluar kota ya ga bisa bawa stroller hahahaha…

  2. hmm ya gw dulu pas punya anak pertama masi nol besar soal barang2 bayi.. ga kepikiran tuh klo butuh perangkat ini itu. Untungnya pas hamil 7 bulan tiba2 mertua dateng2 uda beliin stroller aprica ijo totol2. gw jatuh cinta ama warnanya huahauhaha. sampe skarang gw gatau nih nama stroller aprica gw apa😛

  3. ahhh.. thank you din untuk info2nya.. hehehe..😀 trus tiba2 naksir strollernya. hihihihi. tapi sayang udah gak ada yaaa..🙂

    Hmmm.. apa lagi yah? kaya perbotol susuan dan perlengkapannya donk din, termasuk pompa asi.😀 hehehehehehe

  4. bibs nya lucu, cuma zio dipakaiin bib yang biasa aja di tarik2 apa lagi yang beginian ?! nampung iler dia semua wakakakakak ^^

  5. Bibsnya bagus ya, gue dulu pake yang kain jadinya kotor banget. Dicuci juga nggak bersih.

    Aprica Karoon is the best lah, tapi Madeline belakangan malah kurang suka di Aprica Karoon. Mungkin karena agak sempit. Kalo Cocorro, dulu Madeline juga suka gitu, terus seat belt-nya agak gue kencengin, jadi dia nggak punya ruang untuk ngelepasin tangannya.

    • Iya gw suka banget bib nya, jadi ga terlalu ngotorin lantai/meja juga karena ketampung.
      Stroller Raka juga sekarang udah kurang laku, anaknya udah ngomel kalo di stroller.

  6. Raka mimpi apa? Manis amat senyumnya:) Car seatnya gua juga pake dan emang enak banget buat bobo deh. Selama ke Bandung pp berapa kali pasti Diaz bobo nyenyak, tapi ya itu tangannya melanglang buana, kadang dia malah iseng masuk keluarin unjuk kebolehan. Kalau stroller kayaknya travelling bagus ya Aprica Karoon hiks, tapi gua cukup puas stroller peg perego yang berat tapi enak juga buat tidur. Anaknya kalau udah lari keliling mal dan kecapean suka panjat balik ke stroller.

  7. hallo salam kenal.. aku biasanya silent reader doang d blog2.. cm krn bahasannya ttg peralatan tempur bayi, jd gatel pgn request dhe.. share2 ttg perlengkapan pas mulai solid donk, babyku mau 4 bln 😄😄 tengkiu..

  8. Ah, jd inget pertama kali nongkrongin blog ini karena googling nyari2 review Aprica (liat Aprica pertama kali di Sogo dan lgs jatuh cinta). Cm krn wkt itu hamilnya msh sekitar 5-6bulan jd batal beli deh dan ngarep dpt dr hadiah sbnrnya. Sayang Aprica Karoon plus ini uda ga ada ya😦. Dan begitu lahiran dpt hadiah stroller dr temen2 popohnya, beratnya 9kg lebih buset. Jangankan dibawa ke mall, kadang nurunin ke lantai 1 aja males (kamar gw dan aktivitas sehari2 banyakan di lt.2) 😩😢 Wah bib dan banana mau nyari ah. Din, boleh request Raka duduk pake apa atau pake highchair apa pas uda MPASi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s