Mandi Hujan

Kamu pernah mandi hujan (main hujan-hujanan) nggak?

Saya jujur aja nggak pernah. Penyebabnya, karena ortu saya itu -entah kenapa- parno banget sama yang namanya hujan. Hujan kecil gerimis aja langsung heboh suruh pake payung. Dan kalo ada yang sakit entah itu batuk, pilek, atau pusing, kambing hitam pertama yang ditunjuk pasti hujan.

Tapi sepupu-sepupu dan teman-teman saya waktu kecil, banyak yang akrab sama yang namanya mandi hujan. Bisa dibilang jaman saya SD, sebagian besar anak seumuran saya hepi kalo hujan turun karena bisa hujan-hujanan. Dan anak-anak yang bisa hujan-hujanan itu terlihat cool di mata saya *maaf saya norak*

Herannya, makin ke sini, rasanya kok nggak ada lagi anak-anak yang saya kenal, yang khusus ke luar rumah pas lagi hujan buat main hujan-hujanan. Entah ortunya yang nggak kasih, atau anaknya yang emang nggak mau.

Pernah liat video di atas? Video ini sempat viral sekitar 1-2 tahun lalu. Pertama kali saya lihat karena ada yang nge-share di FB. Dan seperti saya duga, orang-orang (terutama orang  Indonesia) yang komen di link tersebut banyak yang kontra dengan nada kuatir: “Nanti masuk angin”.

Buat saya sendiri, apalagi setelah tambah gede dan banyak baca, saya nggak pernah merasa mandi hujan itu berbahaya. Ya emang sih kalo lagi nggak fit, atau emang rhinitis dan alergi dingin, pilek bisa kambuh, dan bisa jatuh sakit. Tapi kalau lagi fit, main hujannya nggak kelamaan, dan setelah itu langsung mandi air hangat, main hujan-hujanan harusnya nggak jadi masalah.

Kenapa saya bahas ini? Karena sesuai tema hari ini: hujan dan banjir, kawan!

Komplek saya aman, tapi di depan komplek dalamnya se-paha orang dewasa. Karena seharian hujan, Raka nggak bisa main ke luar dan dia bete sangat. Sore hari, hujan sempat mereda, tinggal gerimis ringan aja. Saya berniat ajak Raka jalan-jalan sampai gerbang komplek, sekalian memantau keadaan.

pake topi sendiri lalu minta naik sepeda di dalam rumah

Hujan terus, Raka pake topi sendiri lalu minta naik sepeda di dalam rumah

Buat saya, gerimis itu lebih gak nyaman daripada hujan deras, karena rasanya nusuk-nusuk kepala. Jadi saya pakein Raka kostum lengkap: topi, jaket dengan hoody, plus masih saya payungin juga.

Di tengah jalan, ketemu tante-tante:

“Mau ke mana? Kan hujan?”
“Mau jalan-jalan, tante. Ngeliat aja ke depan.”
“Adenya kok dibawa, hujan.”
“Nggak apa-apa, tante. Yuk, tante” (sambil berusaha pergi)
(tetep ngomong) “Kasian, dingin…”

Gak dingin kok, Tan... Udah rapet banget kostumnya

Gak dingin kok, Tan… Udah rapet banget kostumnya

Sampe rumah, hujan tambah deras. Saya buka kostum Raka tinggal kaos dan celana pendek. Saya juga. Lalu saya ajak dia ke depan rumah, merasakan karya Tuhan, menikmati hujan.

Raka seneng nggak? Awalnya dia bengong dan bingung sambil berusaha meraih air yang kena badannya. Tapi setelah fase ini, dia mulai injek-injek genangan air dengan penasaran. Lucuuuu. Hehe

3 4

Dan hampir setiap orang yang lewat, mengernyitkan dahi, menatap menghakimi, sambil berkomentar:

“Kok anaknya malah dibawa hujan-hujanan”

Aduh.. kenapa ya mandi hujan jadi terlihat sebegitu dosa-nya? Tenang, om tante, mainnya gak sampai 5 menit kok, dan habis itu langsung mandi air hangat. Emangnya om tante gak tahu, kalo sampe ni anak sakit, saya loh yang paling repot dan paling sedih…

Kalo kamu… suka mandi hujan gak?

Akhirnya Papi berhasil pulang setelah naik perahu karet + naik truk + jalan kaki. *puk puk*

Akhirnya Papi berhasil pulang setelah naik perahu karet + naik truk + jalan kaki. *puk puk*

Note: Buat yang kebanjiran, semoga segera surut ya. Untuk saat ini saya cuma bisa bantu doa. Tapi kalau ada yang butuh bantuan lain dan tahu ke mana menyalurkannya, feel free to share.

26 thoughts on “Mandi Hujan

  1. Gw sama ade gw doyan bener maen hujan. Utgnya bokap nyokap pemegang paham yg penting lg fit dan lsg mandi its OK. Jd gw dan ade gw puas bgt ngerasain yg namanya maen hujan2an. Toh ternyata thank God gw “gak” pernah sakit after hujan2an.

  2. Hahhaha gw termasuk yg aliran bebas…ndk papa main hujan asal ndk lama dan hbs it mandi air hangat dan minum yg anget….kekny masuk angin itu ndk perlu kena hujan juga bisa deh hehhehe

  3. Hii salam kenal…^^
    aku termasuk yang gampang sakit klo kena hujan,…ahahaa…walopun udah mandi air hangat sama aja…
    raka kynya seneng main hujan2an…nnti bisa minta lagii..ehhehee

  4. kalo gw malah disuruh maen ujan ma nyokap, din … hhiihihi .. kan dulu pas kecil cuma nguarin tangan sok2 megang ujan, katanya nanggung suruh maen sekalian .. hahaha ya udah lah, pucuk dicinta ulam tibaaaa!😉

  5. amin g dilahirakan dikeluarga yang ga banyak pantangan hahaha… g sendiri pun ga pernah dilarang main ujan2an dan ga ada juga tuh mitos “klo kepala kena ujan harus langsung mandi/keramas klo ga masuk angin atau pusink” ga ada tuh! hahaha… so g akan terapkan itu ama Zio juga sih😀

    • Haha bersyukurlah dirimu. Eh tapi sebaiknya emang cepet mandi n keramas sih, bukan karena takut pusing or masuk angin. Gw pernah baca, hujan di kota besar kaya Jkt ini udah polluted, jadi gak bagus buat kulit dan rambut

  6. Din.. mungkin ortu2 kt kebanyakan ntn sinetron… perhatiin ga di sinetron2 klo ada adegan keujanan pasti habis itu sakit trus kepalanya dikompres gitu hahahah..
    Klo gw sndr sih dr kecil sampai sampe smp masih suka main hujan… tp ga prnh lgsg sakit kyk di sinetron tuh.. 😅

  7. Mandi hujan ga bikin sakit. Yg bikin sakit itu kegerimisan (bukan kehujanan), atau hujan2an SAMBIL ngebut naik motor. Dijamin meriang. Btw jd inget dulu i pernah hujan2an sendirian wkt msh kuliah, dikarenakan galau. Gile, alay abis. Hahahah

  8. Gue jg waktu kecil ga dikasi main hujan din, akhirnya nyolong2 mainan hujan pas pulang sekolah (yg kebetulan turun hujan). Tapi pas uda gedean jd ogah keujanan, ujan dikit aja gue lebih milih neduh deh. Bukannya takut sakit, tapi kl kena hujan tuh rambut jd lengket n kusut bgt :)) plus takut henpon rusak huahahaha

    Marco tiap hujan juga norak deh pengen pegang hujan nya. Biasa si gue kasi nadah hujan di tangan aja uda hepi dia. Kl satu badan ujan2an sih… tar dulu lah tunggu gedean dikit :))

  9. Jaman gw kecil seneng banget hujan2an, apalagi pas pulang sekolah tuh.. Cuma si Papa selalu ngomong, kalau 5menit pertama hujan jgn main dulu tar selebihnya baru bisa. Katanya 5 menit pertama masih kotor hujannya😀 Yiayy Raka akhirnya main hujan.. Kebayang serunyaa.😀

  10. Wah, kalo aku sih anak ndeso udah pasti biasa main uajn-ujanan pas masih kecil Din hehehe. Ortu juga kebetulan gak ada yang nglarang juga, cuma ya itu kalo abis main hujan disuruh cepet mandi dan keramas aja biar gak masuk angin katanya🙂

  11. Gua masih belum tau din, nanti kalo punya anak mau dikasih maen ujan apa kaga. hahahahaha..😀 tapi semoga gua menjadi orang tua yang gak dikit2 ngelarang yaaa… *maklum perfeksionis* hahahaha..😀

  12. Kalo ujan2an bukan di Jakarta gue brani deh. Kalo di Jakarta hmmm… denger2 acidnya gede dan mengandung hal2 yg tidak diinginkan hihi. Jadinya gue smp skrg ga brani ksh anak ujan2an hahaha. Tp gue sendiri demen main ujan. Asal kagak badai menurut gue ujan romantish hahahah.

  13. Klo gue sih ga kasih kenny maen ujan2an..
    Ribet ntar klo anaknya doyan n minta kluar trus klo ujan..
    Kmrn banjir masuk rumah aja maunya nyemplungin kaki terus maen air banjirrrr dicipak cipukkkk…
    Ga dikasih dianya marah2…. grrrrrrr

  14. gw termasuk ga tahan kalo kegerimisan. kalo keujanan lebat sih kayanya gapernah ya. tapi kalo kepala gw kena gerimis sedikit biasanya gw pusing2..
    Jadi gw cukup seneng mandangin ujan tp gamauu kena ujan heheheh😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s