Valentine 2015

Basi ya? Ya gak apa lah, daripada nanti keburu ketimpa sama posting CNY *itu juga kalo masih mood nulis*

Sebenernya, saya dan Mas Ben merayakan Val’s Day tanggal 13, bukan 14 Februari. Sok-sok anti-mainstream memang…. Kalau mau tahu kenapa, silahkan baca di sini.

Tgl 12 Februari malam, saya dan Mas Ben masih chat di WA grup bareng temen-temen kami buat ngomongin rencana liburan. Lewat jam 12, yang ngucapin Happy Valentine’s buat saya dan Mas Ben malahan si Vira. Kita berdua malah nggak ngeh tadinya. Setelah itu baru deh, kita saling ngucapin sambil lalu pula. Haha.

Tgl 14 Februari jatuh di hari Sabtu. Seperti biasa, hari Sabtu adalah hari jalan-jalan bertiga. Paginya, saya kerja sebentar. Siangnya, kita menuju Apartemen Istana S*hid buat makan di F**i Restaurant yang di-review enak oleh sebuah food-blog. Hasilnya? Bleh, menurut kami lumayan mengecewakan. Sushi dan sashiminya biasa aja *cenderung kurang enak/fresh menurut kami*, porsi makanannya kecil, suasana resto standar, dan yaki udonnya didominasi rasa tomat, serasa makan pasta. Untuk ukuran restaurant  yang harganya ga murah (plus harus menempuh lokasi lumayan jauh bagi kami), sangat mengecewakan.

Tahu gitu, mendingan ke Sushi Sei sekalian.

Intermezzo, ada kejadian lucu waktu kami masuk ke parkiran Apartemen Istana S*hid. Mendadak, Mas Ben tanya saya:

“Eh, file-nya udah dibawa, belum?”
(kaget, takut ada yang ketinggalan) “Hah? File apaan ya?”
“Kan mau ke F*ji”
*TOYOR*

Ada yang ngerti gak? haha

Balik ke topik. Kelar makan, kami pengen nyobain Common Ground, coffee shop di Citywalk yang katanya cabangnya St. Ali, Melbourne. Eh saya ga ngerti sih cabang atau gimana ya bentuk kerjasamanya, tapi yang jelas di temboknya ada tulisan St. Ali.

Karena gedungnya persis di sebelah, kami tanya satpam, ada akses ke sana nggak dari apartment. Ternyata benar ada pintu samping. Senang deh walaupun deket banget jalannya, karena suasananya Sudirman yang OK, serasa lagi jalan-jalan di luar negeri, pindah dari gedung ke gedung *norak*.

Dalam rangka Val’s Day, hari itu Common Ground cuma melayani dine in dengan set menu, nggak menerima a la carte. Kita tanya bisa duduk mesen kopi aja nggak, tapi Mas nya terkesan mau-nolak-tapi-nggak-enak. Haha. Ya udah dalam rangka nggak mau nyusahin Mas-nya (dan males juga ngeliat kondisinya udah rame banget), kita beli take-away dan beli biji kopi juga buat di rumah.

Selebihnya, lihat-lihat aja di mall itu. Yang penting Raka hepi bisa lari-larian (karena mall nya kosong) dan layar besar di atriumnya lagi muterin Hi-5. Betah deh dia.

 

Ini 'sok' candid

Ini ‘sok’ candid

Ini candid

Ini candid beneran

Sampai rumah, mandi, lalu pergi lagi ke pesta ultah ke-1 anak teman saya. Awalnya Raka cranky karena lapar, pengen nyomot dessert table tapi belum boleh. Haha. Setelah makan, dia hepi, lari sana sini sambil pegangin balon.

Malamnya, mendadak teman-teman gereja kami ngajak ngumpul buat ngomongin rencana liburan berikutnya. Lah heran juga saya, ini semuanya pada punya pasangan loh, kok nggak pada valentine-an. Eh ternyata semuanya sepaham sama kita ya. Haha. Akhirnya kita malah ngumpul di rumah kami, ngemil pizza, minum Bayleys, ngobrol-ngobrol, dan booking hotel. *yeay!*

Yang unik, mendadak, sahabat lama kami, sebut saja Mr.B,  yang sekarang lagi kuliah di Singapura, WA Mas Ben, tanya hari itu kita ada di rumah nggak. Kita pikir dia lagi di Jakarta dan mau dateng, tapi kok di telepon ternyata dia masih di Singapur. Tambah heran karena dia malah tanya alamat rumah, padahal dia udah tahu rumah kita. Ditanya kenapa dia tanya, nggak mau dijawab. Kan jadi takut penipuan ya…

Singkat cerita, tiba-tiba ada yang nganterin sebuah bouquet mawar. Dan hampir di saat yang bersamaan, Mr. B WA saya dan Mas Ben:

Heppy valentine ya bendi sayang… thanks for being a great friends and gave me so much inspiration and knowkedge

Eaaaa. Langsung ge-er deh kita. Haha. Ajaib banget memang si Mr.B ini kelakuannya. Makasih ya, Mr.B!

Bunga dari sahabat, coklat dari Mami. Dari Mas Ben manaaa?

Bunga dari sahabat, coklat dari Mami. Dari Mas Ben manaaa?

Yang menang banyak mah Mas Ben. Teman-teman kita yang datang ke rumah, mengira Mas Ben beliin saya bunga! Haha.

Overall, buat saya, Valentine tahun ini sempurna! Ada jalan-jalan menikmati kota Jakarta, ada dua pria ganteng kesayangan, ada ngumpul dengan sahabat-sahabat tercinta, ada rencana liburan di depan mata, ada bunga, ada coklat (dari Mami saya), dan ada ‘hadiah’ dari Tuhan untuk mewujudkan salah satu mimpi saya.

Lengkap!

 

13 thoughts on “Valentine 2015

  1. yg soal cetak film di Fuji gw juga ga terlalu ngerti apa maksud dibaliknya hahaha.

    wah itu temen baek bgt kirim bunga sgalaaa.. Trus jadi jalan2 kemana? Hadiah dr Tuhan nya apa?😀

  2. gw donk uda nyobain common ground *pamer hahaha. gw jg sbnrnya makan disana gara2 diajakin agus ghia aja tanpa tau itu lagi happening haha. enak din makanannya, gw kemaren cobain egg bennedict sama chicken steak (?) kalo ga salah. dan 2-2 nya enak. mirip resto di kemang yg gw suka, Antipodean. tmbh enak lagi karena itu dibayarin LOL LOL

    • Ah ga suka temenan sama orang sombong *padahal sirik*. Tapi gw ga pengen balik lagi rasanya. Suasananya gak terlalu special. Kopinya sih emang enak menurut gw.. tapi mengingat dia ada di daerah dan di mall yang nggak ada apa-apa nya, jadi malas

  3. Ternyata common ground itu terkenal yah? Gw sering banget kesana cuman lewat doang hahaha.. maklum kantor gw disekitar mall ituh.
    eh eh, mau dong dikasih bunga juga #loh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s