Staycation at Neo+ Hotel Sentul

Sama kayak Aina, saya juga dapet “SP’ dari Mel karena udah gak update blog selama 2 bulan. Memang bulan kemarin itu lagi lumayan full project dan rasanya kalo ada waktu luang pengennya gegoleran di depan TV. Jujur aja, saya rada bingung dulu kok saya sempet banget nulis blog. Sekarang rasanya di waktu luang, energi saya abis, cuma pengen leha-leha aja.

Di posting ini, saya mau cerita soal staycation kami 3 minggu lalu (25-26 April 2015). Jadi ceritanya, bulan lalu, ada promo dari Traveloka *udah 2x nyebut Traveloka, ga mau di endorse nih saya? haha*, potongan Rp 100ribu untuk booking hotel atau penerbangan dengan nominal minimal Rp 500 ribu. Karena next vacation kami masih bulan Juni, saya tanya, apa Mas Ben mau staycation di bulan April, ceritanya sekalian ngerayain ultah saya dan anniversary kami lah.

Cuma ya karena budget terbatas dan gak mau rugi, maka dicarilah hotel yang lumayan dengan harga seminim mungkin. Nah, sejak main ke Sentul beberapa bulan lalu, kami emang udah kepikiran mau nginep di Harris Sentul. Tapi kok rate nya 600an tanpa breakfast. Isenglah saya cari hotel lain, eh dapet Hotel Neo+ Green Savanah by Aston. Iye namanya emang panjang gitu. Rate-nya cuma 500-an sudah dengan breakfast. Dan karena ada embel-embel Aston, kami pun sreg buat booking. Dan total kita cuma bayar 400-an jadinya. Yeay!

Entah karena ekspektasi saya yang emang rendah di awal, atau memang kualitas hotel ini OK, (atau emang saya aja yang gampang seneng) saya merasa sangat puas dengan staycation kami kali ini.

Bersyukur banget cuaca hari itu mendung sejak pagi hingga sore. Sempat kuatir turun hujan seharian seperti waktu kita staycation di Double Tree, tapi ternyata nggak. Malahan cuaca terasa sejuk dan aman dari matahari Sentul yang biasanya menyengat.

Sampai di hotel, masih kepagian, kamar kami belum siap, jadi setelah parkir mobil, kita menuju ke Taman Budaya yang lokasinya persis di sebelah hotel. Malah ada akses masuk ke taman ini dari komplek hotel.

blog1 blog2

Anak kota norak liat yang ijo-ijo

Anak kota norak liat yang ijo-ijo

Di taman ini, ada tempat outbound untuk anak yang leibh besar, playground untuk anak yang lebih kecil, dan mainan becak-becakan. Tapi yang bikin saya semangat ke sini karena bisa naik kuda! Raka selalu excited ngeliat segala sesuatu yang berbentuk atau bergambar kuda. Kalo disodorin poster berisi macam-macam binatang, yang disebut dan ditunjuk pertama pasti kuda. Tapi, Raka belum pernah naik kuda. Dulu, pas ketemu kuda di Batu Malang, Raka masih terlalu kecil.

Bener aja, begitu liat kuda, Raka langsung excited lari-lari mendekat. Ditanya mau naik kuda, dia jawab “iya”. Tapi setelah dibeliin tiket dan dinaikkin ke punggung kuda, anaknya langsung mengkeret. Takut. Haha. Dibujuk-bujuk pun gagal. Akhirnya rencana naik kuda kita pending, Raka main di playground.

Semangat nunjuk kuda, tapi disuru naik, takut.

Semangat nunjuk kuda, tapi disuru naik, takut.

Raka selalu sangat hepi kalo main di playground, dan dia selalu bisa berteman. Asik ya jadi anak-anak, gampang banget bergaul dengan siapa saja, suku apapun, bahasa apapun, tanpa prasangka apa-apa. Waktu itu lagi ada gathering sebuah perusahaan Korea, dan Raka juga main sama salah satu anak Korea. Entah deh mereka komunikasi pake bahasa apa. Haha.

blog6 blog7 blog8

Hampir jam 12, Mas Ben ngajak makan. Di Taman Budaya memang ada semacam food court kecil. Makanan yang dijual memang bermacam-macam, mulai dari pempek, baso, toge goreng, mie ayam, dan lain-lain. Jujur aja, rasa makanannya standar cenderung kurang. Tapi ya lumayan lah buat menghalau lapar, daripada harus cari jauh-jauh lagi. Maklum kita udah cape dan kepanasan. Btw di situ ada es cendol Elizabeth juga. Nah kalo yang ini, udah pasti sedaaaaaap.

Rebutan makan toge goreng

Rebutan makan toge goreng

Setelah makan, kami mencoba membujuk Raka lagi untuk naik kuda. Bukan soal sayang tiketnya yang berharga Rp 25ribu sih, tapi pengen aja Raka berani mencoba hal baru. Hampir saja tiket itu saya berikan ke anak lain dengan cuma-cuma, tiba-tiba muncul ide terakhir di kepala saya.

“Pak, boleh nggak kalo saya ikut naik, sebentaaar aja”
*si bapak kuda memandangi saya dari atas ke bawah* *hiks* “Waduh..”
“Kasian kudanya ya, Pak…” *saya nyamber sendiri, tahu diri*
Benny nambahin: “Iya, Pak. Kalo gitu sebentar aja deh buat foto”

Singkat cerita, si Bapak setuju saya boleh naik berdua Raka cuma buat foto. Nah setelah foto, saya maksudnya mau turun sendiri, biar Raka tetap di atas kuda dan keliling-keliling. Tapi Rakanya ikut minta turun.

Setelah kami turun, si bapak bawa anak lain keliling naik kuda.

Eh… lalu si Raka malah minta naik ke kuda yang satu lagi (di situ ada 2 kuda). Jadi curiga ini si Raka takut sama kudanya apa sama Bapak kudanya sih? *eh*

Akhirnya… jadi deh Raka naik kuda! Walaupun mukanya tegang dan manyun, dia nggak nangis sama sekali walaupun cuma ditemenin si Bapak selama keliling. Papi Mami bangga deh.

Kasian kudanya, hari itu harus latihan beban. Maap ya, kuda

Kasian kudanya, hari itu harus latihan beban. Maap ya, kuda

Setelah naik kuda, kita coba cek in lagi ke hotel. Siapa tahu kali ini kamar sudah siap (walaupun belum pk 14.00), dan ternyata kamar sudah siap.

Btw… setelah cek in, kita baru sadar kalo di seberang hotel ada Alam Fantasia, yang isinya wahana untuk anak-anak kecil. Sayang kita nggak sempat ke sana.

Masuk ke hotel, baru ngeh ternyata hotel ini kecil sekali, dan cuma ada 2 lantai. Kamar kami di lantai 2 dan tidak ada tangga. Tapi di setiap kamar ada teras, dan semua pintu kamar menghadap ke arah kolam renang. Interior kamar sangat minimalis tapi bersih dan luas. Amenities pun minimalis. Ada shampoo/sabun dalam dispenser seperti yang suka ada di kamar mandi gym. Menurut saya, sebaiknya bawa alat-alat mandi sendiri saja kalau menginap di sini.

Pemandangan di bawah, dari teras depan kamar (kita di lantai 2)

Pemandangan di bawah, dari teras depan kamar (kita di lantai 2)

Interior super minimalis tapi fungsional

Interior super minimalis tapi fungsional

Ranjang super king size

Ranjang super king size

Teras depan kamar

Teras depan kamar

Setelah bersih-bersih, kita bertiga tidur siang dengan nyenyaknya. Kasurnya nyaman dan luas.

Sore hari waktunya berenang. Kolam renangnya imut-imut tapi cukup buat bikin hepi anak-anak. Pas karena nggak terlalu dalam. Selain itu, ada jacuzzi air hangat juga loh.

Udah lama kita nggak berenang karena kolam renang di komplek sedang rusak. Sempet kuatir Raka jadi takut air karena udah lama. Tapi ternyata nggak tuh. Yang ada dia girang setengah mati. Apalagi, (ternyata) sekarang dia udah bisa (dan mau) pakai pelampung sendiri. Hepi banget deh dia bisa meluncur sendiri ke sana sini.

Tau-tau, ada ibu muda yang nyamperin dan tanya: “Ini Raka dari Ceritabendi ya?”. Ternyata suka blogwalking ke blog ini. Sayangnya saya kok nggak kepikiran tanya nama. Buat Mama Dibson, kalo baca ini, komen ya. Hehe.

Di upload cuma karena demen muka Raka di sini

Di upload cuma karena demen muka Raka di sini

Kaya adegan Baywatch gak? *doh ketauan angkatannya*

Kaya adegan Baywatch gak? *doh ketauan angkatannya*

Udah berani berenang sendiri pakai ban

Udah berani berenang sendiri pakai ban

Setelah kurang lebih 1 jam, kami angkat Raka dari kolam renang dengan setengah maksa karena anaknya udah mengigil kedinginan tapi nggak mau udahan. Sampai di kamar, langsung mandi, tapi air hangat shower nya kurang panas. Sayang banget. Raka bener-bener kedinginan sampe bibirnya ungu dan diem aja. Diolesin minyak telon, dipelukin Papinya, dan diselimutin, dia diem aja sambil ngunyah Pocky pelan-pelan. Padahal biasanya dia paling nggak betah diselimutin dan paling nggak bisa diem. Saya sampe ngeri.

Bibir biru kedinginan

Bibir biru kedinginan

Untung nggak pake lama, anaknya ceria lagi. Setelah semua bersih dan wangi, kita menuju ke resto hotel buat dinner. Kita udah reservasi untuk ikutan Asian grill buffet yang diadakan hotel ini tiap Sabtu malam. FYI harga buffet nya Rp 119ribu nett. Lumayan ya.

Restonya (seperti hotelnya) minimalis dan gak terlalu besar. Tapi suasananya cukup menyenangkan karena menghadap ke kolam ikan dan kolam renang. Menunya nggak terlalu variatif. Yang utama adalah grill station yang isinya ‘cuma’ ayam, ikan, sapi. Di station lain, ada nasi goreng tom yum, soun goreng, nasi putih, sauteed vegetable, dan 3 macam oriental salad. Untuk dessert, ada banana cake, puding, dan buah potong.

Walaupun variasi menunya sedikit, menurut saya, kualitas makanannya sangat baik. Rasanya enak, dagingnya empuk, ikannya terasa fresh, nggak ada yang overcooked atau undercooked. Semuanya pas buat lidah kami. Mengingat harganya yang terjangkau, kami cukup puas dengan makanannya.

Yang jadi masalah adalah service-nya.

Karena udah lapar, kita sampai sebelum buffet dibuka (pk 18.30), sehingga kita jadi salah satu yang awal-awal antri di grill station. Dan karena tiba awal, kita cukup ‘beruntung’ nggak perlu menunggu lama untuk dapet makanan. Tapi… mulai sekitar jam 7 malam, datanglah para tamu di waktu yang hampir bersamaan hingga kondisi resto full. Lalu mulai deh… grill station yang cuma 1 (dan dilayani 1 chef saja itu), dipenuhi antrian orang. Kasian banget mereka harus antri lama.

Makanan di buffet pun cepat habis, sempat ada beberapa menu yang kosong karena belum di refill. Padahal waktu itu baru jam 8-an sedangkan dinner nya sampai jam 10 harusnya.

Sayang banget. Harusnya untuk tamu sebanyak itu, setidaknya makanan bisa dibagi dalam 2 grill station.

Untungnya selama makan ini, kita ditemani live music yang lumayanlah… Dan tambah asik gara-gara si Raka asik ikutan joged di depan panggung. Haha. Belakangan, Raka berteman sama anak perempuan umur 5 tahun. Mereka lari-larian berdua sambil gandengan. Lalu Raka sempet ngajak si Cici ini dance sambil pegangan tangan, tapi Cici nya malu dan nolak. Lalu saya menawarkan Raka dance sama saya aja. Dan…ditolak dong. Tangan saya ditepis, lalu dia kejar si Cici itu.

Huhu jadi beginilah rasanya kalo Raka punya pacar nanti… *drama*

Raka dan pasangan jogednya

Raka dan pasangan jogednya

Setelah puas makan dan joged-joged, kita pun kembali… tidur. Kapan lagi ‘sibuk’nya cuma makan, tidur, dan main-main doang.

Besok paginya, kita langsung breakfast tanpa mandi, karena mengantisipasi Raka minta berenang lagi (sekalipun Mas Ben udah bilang gak mau renang lagi). Service pagi ini jauh lebih baik dan cepat. Danbreakfast nya cukup memuaskan. Menunya cukup lengkap walaupun saya lupa apa aja. *hehe*. Kualitasnya so so tapi enjoyable. Croissant nya pucat. Tapi ada egg station dan bisa pesan poach egg *penting*. Seperti biasa, bisa pilih teh atau kopi. Lalu kita bisa pesan kopi yang dari espresso machine cukup dengan Rp 10.000 saja per cup.

Setelah breakfast, kita balik ke kamar dengan maksud mau mandi, beres-beres, dan leha-leha aja sampai waktunya check out. Tapi dari perjalanan antara resto dan kamar, si Raka jalan di pinggir pagar teras yang menghadap kolam renang, sambil tangannya menyapu pagar, matanya melihat ke arah kolam renang, dan tiap 1-2 meter, berhenti lalu memandang lama ke arah keramaian orang-orang di dalam air.

Tapi dia nggak ngomong apa-apa loh, cuma menatap nanar aja.

Akhirnya saya tanyain: “Raka mau berenang?”
dan dijawab… “Iyah!” dengan semangat sambil berusaha turunin dan lepas celananya. Haha

Papinya nyerah deh. Akhirnya kita berenang lagi *sekalipun pagi itu kolam renangnya rada kaya cendol saking ramenya*.

 

Lobby hotel, sambil nunggu check out

Lobby hotel, sambil nunggu check out

Setelah renang, kita mandi, lalu siap-siap check out. Sempet kepikiran mau mampir di Alam Fantasia, tapi melihat matahari yang menyengat dengan kejamnya, batal deh. Nggak kuat. Akhirnya kita mampir ke Bellanova, mall satu-satunya di Sentul yang kacrut banget deh. Suram, dekil, dan minim tenants. Kita makan sebentar di food court, lalu pulang.

Dan Raka tertidur di car seat hanya dalam hitungan detik.

Staycation yang murah, meriah, dan menyenangkan. Nggak sabar menunggu plan liburan kita selanjutnya…. bulan depan! Yeay!

Satu-satunya foto berdua

Satu-satunya foto berdua. Walaupun kualitas parah, harus di-upload. Haha

 

 

 

 

 

 

14 thoughts on “Staycation at Neo+ Hotel Sentul

  1. Wah dah lama gak baca cerita Raka.. Raka tuh hampir seumuran sama anak ku, Athaya. Aku suka baca milestone nya Raka, sambil suka bandingin sama Athaya.
    Raka pinter yah berenangnya.. keasyikan renang sampe ungu begitu

  2. Ih kamu famous! Hihihi…
    Tuh kan, pasti banyak yg bertanya2 knp ceritabendi gak pernah update lagi sampe 2 bulan, apakah dina isi lagi? Wkwkwkwk…. *bikin gosip*

  3. Din serem bener yang bibir raka biru gara2 kedinginan itu. Trus yg berenang kedua kali nya uda ga kedinginan lg ya?
    Gue tau… gue tauuu kenapa foto terakhir biar blur tapi tetep di upload hahahah pasti karena loe terlihat cakep di foto itu xD tapi emg beneran kliatan cakep kok din. Itu lo kan di foto? Hahahahah *kabur dulu sebelom di timpuk sendal*

  4. Dulu pas gue dikasih liat brosur hotel Neo ini, gue kira itu kolam tipenya continous ngelilingin kompleks hotel loh, lalu ada jembatan2nya. Eh gak taunya kecil2 putus2 gitu ya. Sebenernya gak masalah sih, yg penting anak seneng ya Din. Tapi yg mengecewakan air panasnya yang kembang kempis itu, malah bikin anak jadi kurang fit. Sering2 update Din, sebulan sekali jg gak apa2 (serasa datang bulan), daripada 2 bulan sekali hahahaha.

  5. iya gw juga beberapa kali kesini nengokin ada update an gak , akhirnyaaa diupdate juga huahahha *meski punya reader tapi tetep heran masa bener ga ada update dari blog dina*

    Enak juga ya staycation model kaya lu, singkat tapi refreshing, dan yg penting murahhh soalnya cuma semalem hehehhe. Raka hobi renang banged yaaa, sampe tahan 1 jam di kolam

  6. akupun salah seorang yang mau nagih janji mana postingan baby stuff. ahaha. akuhkan ada request *penting*. ahahaha..😀

    seru yah din walau cuma sehari.. hihihi..

  7. wah seru ya staycationnya… anak kecil emang gampang puas yah..🙂
    Hotelnya keliatannya bagus yahh.. kolamnya juga.. tapi sayang air panasnya yang kurang yah.. kasian Raka sampe kedinginan…

  8. aih Raka pinter berenang yah ci, biar kedinginan tetep ga kapok besoknya mau renang lagi. baguslah berarti waktu kedinginan itu dia ga sampe sakit hehe🙂
    ditunggu cerita2 next vacationnya😛

  9. Yang nanya waktu di Kolam Renang Neo Saya ^.^ *ngacung tinggi

    Salam kenal Dina🙂 waktu saya cuma inget sama Raka aja plus blog nya
    ud mikir keras sapa ya nama pemilik blognya tapi apa daya saya amnesia akuttt -.-” yg terlintas cuma Raka dari ceritabendi hahahahaha plus mau nanya juga takut2 sebenarnya tp akhirnya nekat *kalo salah tinggal nyelam ke dalam kolam rencananya hahahaha

    Kiss buat Raka dari Koko Govind ya :-* *muachhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s