Tentang Raka – 21 Bulan

Di posting sebelumnya, hampir semua yang komen, meng-encourage saya supaya lebih rajin update. Duh jadi terharu deh. Tapi… kenapa semua bilangnya kangen sama cerita tentang Raka? Ga ada yang kangen sama Mama Papanya??? *gebrak meja*

Ya sudah ya sudah… Sesuai permintaan pembaca… *tsah* mari kita bahas tentang Raka.

Waktu rasanya jalan ngebut banget. Tiga bulan lagi, Raka udah bukan infant lagi kalo naik pesawat. Siap-siap deh menyambut masa terrific two!
Dan memang, sekitar 2 bulan terakhir, Raka semakin menunjukkan karakternya. Udah bisa nunjukkin maunya, bisa marah, bisa nolak kalo disuruh, bisa ngebujuk kalo ga dapet sesuatu…. yang jelas, buat saya semakin menantang, tapi juga semakin amazed mengikuti perkembangannya.

Inilah 21 hal tentang Raka di usia 21 bulan:

1. Kosakatanya semakin banyak, sampai bisa diajak ngobrol dan cerita hal-hal sederhana. Tapi sebagian besar cuma disebut ujungnya aja. Itupun beberapa gak terlalu jelas, yg ngerti kayanya cuma saya. Hehe. Belakangan ini saya suka keder soal bahasa karena di baby gym bahasa pengantarnya Inggris. Di rumah, kami ngomong Indonesia. Kuatir Raka bingung mana yang cat mana yang kucing. Hehe.

2. Kalo lagi asik melakukan sesuatu, suka ‘nyuruh’ saya pergi jauh-jauh supaya gak disuruh udahan. Contoh kalo lagi main air di kamar mandi, saya disuruh mundur sampe ke balik pintu.

3. Lebih suka main sama anak yang lebih besar daripada yang seumur atau lebih kecil. Kalo ngeliat sekelompok anak-anak lagi main, pasti langsung mau nimbrung.

4. Kalo udah main sama anak tetangga yang namanya Raka juga, bisa gak pulang-pulang sampe beberapa kali harus kita jemput. Kita panggil anak tetangga itu Mas Raka (karena dia lebih besar). Ini anak berdua suka tunggu-tungguan di depan rumah. Dede Raka kalo denger suara anak-anak yang lewat depan rumah, langsung heboh lari ke pintu sambil manggil: “Mas! Mas!”. Si Mas Raka juga konon pernah nangis dan nongkrong di depan rumah 10 menit waktu dede Raka lagi pergi. Mesra banget deh mereka berdua ini. Yang repot kalo lagi rebutan. Bundanya Mas Raka sama saya, sama-sama ngebilangin anak masing-masing dengan nama ‘Raka’ kan. Yang ada anak-anaknya nengak nengok ke dua arah. Bingung. Hahahaha. Kacau kacau.

5. Amat sangat ingin mandiri dan nggak mau dibantu. Dan kalo ada yang maksa bantu, dia bisa mogok atau pundung. Pernah dia lagi manjat-manjat di baby gym. Ada guru baru hari itu (kalo guru-guru yang lama udah ngerti Raka gak mau dipegangin). Guru baru ini sangat excited mau pegangin tangan Raka. Yang ada, Raka narik tangannya sekuat tenaga supaya ga dipegang, lalu kehilangan keseimbangan, nyusruk ke bawah. Haha.

Makan...makan sendirii... *hayo yang langsung nyanyi ketauan angkatannya*

Makan…makan sendirii… *hayo yang langsung nyanyi ketauan angkatannya*

6. Raka amat sangat gak cengeng. Kalo  ‘kecelakaan’ yang lumayan dahsyat pun, cuma nangis bentaraaaan doang. Abis itu langsung hepi lagi. Dan gak pernah kapok. Balik manjat lagi meskipun baru jatuh dari situ.

7. Tapi tiap kali jatuh atau kepentok, kudu harus lapor dulu ke Maminya, minta diusrek-usrek bagian yang kena lalu ditiup dan dicium. Abis itu seolah sakitnya langsung sembuh! Mejik!

8. Dan kalo abis jatuh, selama bekas lukanya masih ada, bakalan ‘laporan’ ke semua orang sambil nunjuk ke lukanya dan bilang: “atit.. atit…. atuh..’na” (sakit… sakit… jatuh di sana).

9. Kalo lagi asik sesuatu, gak bisa dipaksa udahan. Marahnya bisa gak kelar-kelar. Harus nego dulu. “OK Raka boleh main air sampai Mami hitung sampai three ya. One… two… three”. Kalo udah gitu, most of the time nurut dengan sukarela.

10. Kuat ngambek lama. Pernah dia digodain temen saya sampe kesel. Raka marah dan bete banget. Temen saya itu dijutekin. Raka cranky dan ga mau jalan sendiri, maunya digendong. Dibujuk pake roti kesukaan dia, cuma dipegangin sambil manyun. Begitu temen saya itu pulang, Raka saat itu juga langsuny cerah ceria dan makan roti di tangannya dengan lahap.

11. Gak pelit. Sekalipun itu makanan yang dia suka dan tinggal sedikit bahkan tinggal satu, kalo diminta baik-baik, dia kasih dengan sukarela. Tapi kalo coba-coba ngerebut punya dia, silahkan lihat point 10. Haha.

12. Raka nggak suka ngebalas. Raka ini suka jadi ‘korban’ salah satu temannya yang lumayan agresif. Udah pernah dikeplak, dipelok paksa, dicubit sampe lecet, Raka paling banter cuma ngomel-ngomel sambil nonjok udara.

13. Kalo ngomel kaya Donald Duck. Bisa ngoceh-ngoceh panjang dan ga jelas dengan suara diserak-serakkin ala rocker. Haha lucu banget. Sayang belom pernah berhasil direkam.

14. Dulu Raka sama sekali ga tertarik sama mainan yang perlu fokus. Kalo anak temen saya udah bisa nyusun Duplo di usia 17 bulan, si Raka mah masih dilempar-lempar aja tuh Duplo. Puzzle? Gak tertarik. Tapiiii suatu hari, pas lagi ditinggal sebentar, tau-tau dia ngambil puzzle sendiri, dan bisa ngerjain sendiri. *terharu*

b7

15. Raka agak susah makan (mood-mood-an) tapi doyaaaaaan ngemil banget. Macam lapar mata, tiap liat makanan, pasti pingin nyoba walaupun cuma 1-2 suap. Nah, ceritanya karena Raka udah mulai bisa fokus, saya lagi rajin-rajinnya nih browsing soal ide mainan edukatif dan kreatif. Suatu hari saya mau ajak dia main mindahin sereal dari satu mangkok ke mangkok lain pakai sendok dengan berbagai ukuran. Sekali… dipindahin dengan sukses… Dua kali… masih semangat. Tiga kali… abis tuang ke mangkok ke dua, disendok lagi lalu… masuk mulut. Mungkin dia pikir, ini repot amat sih ya Maminya. Biasa juga dari mangkok langsung makan.

b6

16. Kalap kalo ngeliat bola dan prosotan. So, kalo lagi gak banyak waktu, lebih baik hindari jalur yang ada playground atau toko olahraga (yang ada bolanya).

17. Udah bisa buka tutup pintu sendiri. Suatu subuh, tepat di hari ulangtahun saya, tiba-tiba saya kebangun karena dipanggil “mami… mami…”. Nengok ke kanan kok ada Raka. Saya pikir dibawa Mas Ben, tapi nengok kiri kok Mas Ben lagi tidur pules. Ya ampun si Raka ternyata udah bisa buka pintu kamarnya dan kamar kami. Mungkin dia mau surprise in saya ulangtahun.

18. Lagi suka nyilangin kaki dan naro tangan di belakang kepala macam gaya tidurnya Nobita. Entah ngeliat dari mana, tau-tau kita sering mendapati dia lagi bergaya kaya gitu, bahkan pas lagi tidur!

b319. Ingatannya panjang. Tapi mungkin semua anak-anak di usia golden age kaya gini ya. Jadi dulu… saya inget banget tuh pas Jakarta lagi kena banjir, saking nggak ada kerjaan (karena listrik mati), saya stem ukulele yang biasa jadi mainan Raka. Karena penahan senarnya (gak tau namanya apa) udah kendor, saya kencengin pake obeng. Waktu itu emang ada Raka, tapi saya bahkan nggak merasa dia lagi perhatiin saya. Nah…beberapa waktu lalu, Raka ngeliat obeng di atas meja di kamar saya. Dia langsung semangat maksa minta saya ambilin. Karena penasaran, saya kasih aja, mau liat dia ngapain. Eh terus langsung ngotot ngajak saya turun ke lantai bawah, lalu ambil ukulelenya, dan berusaha ngencengin sekrupnya. Wow. Amazed banget ngeliat otak anak-anak.

b2

20. Kalo potong rambut penuh drama. Raka itu rambutnya cepet panjang. Kalo mau keliatan rapih dan ganteng, dia harus potong rambut tiap bulan. Nah dari bayik, tiap kali potong rambut, saya harus ‘ngerejeng’ badannya, supaya dia ga bisa kabur dan tangannya gak nyamber gunting. Segala sogokan nggak mempan. Dan seluruh peristiwa ini diiringi tangisan meraung-raung. Nah bulan kemarin, kemajuan loh! Raka sama sekali nggak nangis, nggak ada suara. Tapiiii ekspresi mukanya, macam lagi disiksa. Haha.

b8

21. Suka pake topi. Padahal waktu bayi ngomel kalo dipakein topi. Sekarang, bisa minta diambilin lalu pake sendiri. Bahkan benda-benda yang sebenarnya bukan topi pun dijadiin topi.

b9

Udah lama ga wefie. Kali ini edisi topi!

Udah lama ga wefie. Kali ini edisi topi!

 

9 thoughts on “Tentang Raka – 21 Bulan

  1. Rakaa biarpun kita ciong, tapi untuk nomor 16 toss dulu lah sama marco! Hahahaha gue heran deh apa si menarik nya bola. Bagusan juga boneka *ini si mama nya yg doyan* dirumah koleksi bola berbagai jenis tp tiap liat bola di taman passti minta dibawa pulang @_@

  2. baloknya kok pake karung Din hehehehe, dulu Conrad punya ini juga di lempar2 kayanya pas umur 2 tahun an deh baru dia mulai susun2 itu juga keatas meninggi, sekarang sih udah aneka rupa aneka gaya macam bangunan2 keren gitu

    btw gw perhatiin foto2 lu suka pake baju keliatan lengan, biar gampang dan praktis yah buat Raka nenen jadi tinggal pelorotin aja kebawah wkwkwkwwk

    • Itu balok merk ELC, hadiah ultah, emang dapet karung dari sononya buat nyimpen. Rada antik ya emang. Gw pake baju no lengan bukan krn urusan nenen. Itu mah pake baju apa juga tinggal buka, toh di rumah. Cumaaa rumah gw tuh geraaaaaah banget. Kan kita kalo main banyakan di ruang keluarga, no AC. Kamar cuma buat tidur.

  3. Raka buleee banget ya! ada bberapa photo tadi kok mbule kali kau ganteng!🙂
    Btw, raka pegang sendok garpunya mantep amat..enthan belon bisa kana kiri pegang begono.

  4. geli yg sama2 namanya Raka tadi, yg dimarahi dua2nya bingung ya hahaha

    Raka pinter ya ingetannya tajam soal obeng dan ukulele. Sehat2 slalu yaa Raka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s