Lombok, I’m in Love!

Lombok sebenarnya nggak pernah ada di bucket list saya. Cuma September tahun lalu, Vira yang lagi ke travel expo mendadak kasihtau kalo ada tiket Garuda Indonesia PP Jakarta-Lombok cuma Rp 868ribu saja. Langsunglah 10 anak muda *tsah* dengan impulsifnya memutuskan beli tiket saat itu juga.

Daaaan… akhirnya 12-16 Juni 2015 yang lalu kita berangkat ke Lombok. dan… saya….jatuh…cinta!!

I know.. udah sebulan yang lalu ya. Ya maap. Sebernya begitu pulang, saya udah mulai nulis. Tapi lalu badai job melanda, ditambah deadline-deadline yang menumpuk sebelum liburan Lebaran. Lalu mood saya hilang karena uda kelamaan. Jadilah, ini akhirnya nulis ulang lagi. Semua cerita bakal saya jadiin satu dalam postingan ini. Sooo siap-siap dengan postingan yang panjaaaaaang dan penuh foto.

Day 1 (12.06.15)

Kita janjian ketemu di Soetta. Sarapan sebentar di Old Town Coffee lalu berangkat. Sejak boarding dan lihat pesawat dari jendela, Raka udah sangat excited. Waktu nunggu take off, apalagi. Dia teriak-teriak: “At! Erbang! At! Erbang!” Eh tapi.. begitu terbang beneran, dianya malah pules. *pengen toyor*. Dan Raka sukses pules sampe pesawatnya parkir di Lombok.

Old Town Soetta. Siap berangkat!

Old Town Soetta. Siap berangkat!

Sampai di Lombok hampir jam 2 siang. Semuanya memutuskan nggak mau makan lagi (udah makan di pesawat). Saya cuma beli CFC di airport buat Raka (Infant gak dapet makanan di pesawat *sedih*), lalu langsung naik shuttle car yang dipesan dari hotel menuju akomodasi pertama kita: Novotel Kuta Lombok.

Yeay Lombok!

Yeay Lombok!

Ekspektasi kita tinggi nih sama hotel ini karena begitu banyaknya foto-foto cakep tentang private beach di depan hotel. Dan bener sih, hotelnya cakep. Gaya dan layout interiornya miriiiip banget sama Novotel Bogor, tapi lebih rapi, cantik, dan baru.

Ganti baju sebentar, lalu kita langsung menuju pantainya, yang memang cantik banget. Pasir putih, laut biru, dan bukit-bukit batu, terasa memanggil-manggil minta dijamah. *eh* Tapi…. begitu kaki injek pasir “DUH!” sakitnya ya booook.

Cakep banget kaaaan

Cakep banget kaaaan

Gak heran pantai-pantai di Kuta dibilang pantai merica karena pasirnya beneran kasar dan tajem kaya injek gundukan merica. Duh duh beneran deh sakitnya sakit banget. Sama sekali nggak nyaman buat main-main pasir. Pantesan aja ni pantai sepi banget. Tamu-tamu hotel (yang kebanyakan bule) banyakan duduk berjemur aja.

Herannya, Raka tetep hepi aja tuh ketemu pasir. Gak keliatan kakinya kesakitan sama sekali. Sampe susah banget dibujukin pindah ke kolam renang, padahal kaki Papi Mami dan Om Tante nya udah pada kesakitan. Hehe.

nov9 nov10 nov12 nov3 nov5

Lanjut di kolam renang hotel yang ukurannya mini. Kolamnya ada 2. Yang satu agak dalam untuk dewasa dan yang 1 lebih cetek. Sayangnya kedua kolam ini ada di level (tingkat) yang beda. Jadi susah tuh kalo mau pindah-pindah. Terpaksa deh saya, Mas Ben, dan Raka misah dari rombongan, berenang di kolam yang cetek. Ya maklum yang bawa bocah ya kita doang.

Setelah  langit mulai gelap dan Raka mulai gemeteran, kita pun balik ke kamar buat mandi.

Malamnya, Matthew nyusul (dia abis training di Bali) bawa makan malam kita, makanan khas Lombok: Nasi balap puyung! Sumpe enak bener!!! Wujudnya adalah nasi dengan lauk ayam suwir pedas, ayam goreng, cah buncis, bumbu, dan sambal yang dibungkus daun. Enak kakaaaak! Buat saya sih pedes nya luar biasa, tapi untungya cuma di mulut aja, nggak sampe ke perut.

Seru lah, makan rame-rame lesehan di kamar hotel. Setelah itu… perut kenyang, hati senang, dilanjutkan goler-goleran di ranjang sambil nonton Jurrasic Park di TV dan ngobrol, lalu….tidur.

warung nasi puyung pindah ke hotel

warung nasi puyung pindah ke hotel

Ada keanehan di sini… Saya emang hampir selalu request travel cot tiap kali nginep di hotel, tapi pada kenyataannya, setelah umur 10 bulan-an, jarang banget Raka mau tidur di cot. Kalopun mau, harus biarin dia pules dulu di ranjang, baru pindahin ke cot. Eh tapi malam itu, dia sukarela masuk cot, lalu tidur sendiri. Ajaib! *Mami Papi bahagia* *ranjang legaaaa*

Day 2 (13.06.15)

Pagi-pagi, saya masih ileran, pintu udah diketok-ketok sama Sasa:

“Ci, jadi yoga gak?”
“Heh.. jadi… tapi ini kan baru jam segini. Bentar ya.”
“ooh.. iya iya.”

Lalu saya sikat gigi, cuci muka, ganti baju, lalu baru ngeh: Lah kan jam di Lombok maju 1 jam daripada jam Jakarta (jam tangan saya belum di sesuaikan). Pantesan si Sasa udah bangunin aja pagi-pagi. Langsung lah ngebut, ngetok-ngetok kamar Sasa, lalu bareng Vira juga, kita menuju pantai, mau ikut kelas yoga ceritanya…

Eh sampai di lokasi, kita baru ngeh kalo harus bayar Rp 150 ribu. Ya kirain free gitu. Karena males keluar uang lagi, dan dapet info kalo ada acara dari hotel: ngasih makan monyet…. kita milih acara gratisan aja.

Tempat ngasih makan monyet ini harus jalan kira-kira 1 km dari hotel. Pas-pas-an cowo-cowo udah  pada keluar dan sampe pantai, jadilah mereka mau ikutan. Tapi… suamih dan anak saya masih di kamar!!! Saya telepon dong si Mas Ben, menitahkan dia segera bawa Raka ke pantai. Eh si Bapak malah ngadu kalo anaknya lagi pup dan dia nya juga lagi pup jadi nggak bisa nyebokin dan nggak bisa buru-buru *GUBRAK*.

Jadilah, saya lari ke kamar (jaraknya lumayan dari pantai, di lantai dua pula), cebokin Raka, gantiin baju, lalu lari lagi sambil gendong Raka ke pantai, cuma untuk mendapati kalo rombongan udah berangkat *ngos-ngos-an*. Lalu saya telepon si Matthew, dikasih petunjuk arah, dan saya lari lagi sambil gendong Raka, kurang lebih 1 km jauhnya… di pasir pula… menuju ke habitat para monyet.

Bentukan saya udah nggak karuan gitu lah. Muka kucel, rambut basah, dan baju melorot kurang senonoh gara-gara lari sambil gendong bocah. Untungnya terbayarkan, melihat Raka girang waktu ketemu para monyet. Monyetnya nggak terlalu banyak, tapi sopan. Udah di tes, disodorin Hot Wheels, dicuekin aja tuh.

Pose manis bersama Mon-Mon

Pose manis bersama Mon-Mon

Terpesona

Terpesona

Setelah itu, kita nggak langsung balik ke hotel, kita jalan lanjut lagi karena ketemu teluk kecil dengan air yang tenang dan pasir yang nggak setajam di hotel. Kita main-main sebentar di sana lalu bali ke hotel, main volley sebentar di pantai Novotel, lalu mandi.

Main di teluk kecil setelah ngeliat monyet

Main di teluk kecil. Raka mau difoto sendirian, malah kelelep

Perjalanan antara teluk dan Novotel

Perjalanan antara teluk dan Novotel

Love!

Love!

Puas-puasin main di pantai Novotel

Puas-puasin main di pantai Novotel

Nggak lama, Utin dan Dea nyusul dari Jakarta. Mereka bawa menu sarapan kita (rate hotel kita yang 1,7 juta nggak termasuk breakfast): Nasi Balap Puyung! Hahaha doyan emang! Tapi juga karena menurut mereka, waktu tanya ke guide, katanya yang terkenal ya itu. Ya kita nggak nolak sih. Malah di hari-hari berikutnya, si Gon-Gon selalu aja nyari nasi puyung tiap ketemu tukang makanan (tapi nggak ketemu).

Selesai sarapan, kita cek out dari Novotel. Hari itu kita sewa mobil berikut guide-nya: Pak Muhlis, buat keliling pulau Lombok. Kita sewa elf untuk 16 orang, nyaman dan lega banget.

Kenang-kenangan, sebelum check out

Tim garis-garis sebelum check out

Tujuan pertama: Tanjung Aan. Menjelang sampai di tujuan, Raka tidur pulas. Jadilah saya turun ke pantai sambil gendong Raka yang nyenyak tidur. Pantainya cantik…. Seolah terbagi menjadi dua area. Yang di kiri pasirnya masih merica, yang di kanan udah pasir terigu. Tapi herannya yang merica ini malah lebih ramai.

Ini yang pasirnya terigu

Ini yang pasirnya terigu

Kita langsung manjat bukit batu yang jadi spot foto favorit turis. Dan memang pemandangannya cantik banget dari sini. Sementara yang lain sibuk foto-foto, saya cukup puas duduk memandangi pemandangan. Menikmati matahari yang terik tapi anginnya sangat sejuk. Nah inilah yang saya cinta dari Lombok. Sekalipun mataharinya terik khas pantai, tapi anginnya bener-bener sejuk. Rasanya main di pantai jadi jauh lebih menyenangkan, karena hawanya adem.

aan11 aan13 aan7

Puas foto-foto, kita nongkrong di kedai kelapa muda. Di sini, banyak para pedagang lokal, jualan kain tenun, batu akik, dan gelang. Tips dari Pak Muhlis, kalau nggak berminat, langsung aja bilang “Nggak, terima kasih”. Jangan pegang barang dagangannya atau bilang “nanti’ karena itu artinya ngasih mereka harapan. Dan kalau minat, nggak perlu takut nawar, orang Lombok ramah-ramah banget dalam proses tawar-menawar.

Di sini, Raka bangun, ikutan makan kelapa muda… Lalu kita naik mobil lagi, menuju pantai berikutnya: Pantai Seger.

Pantai Seger sangat sepi. Nyaris nggak ada orang lain selain rombongan kita. Pantainya landai dan airnya jernih dan tenang. Waktu kita ke sana, air sedang surut, jadi bisa jalan-jalan sampai ke karang di tengah laut (yang disebut batu tengkong). Tapi saya nggak jalan ke sana. Saya cuma main-main, duduk-duduk aja di pasir. Menikmati suasana.

aan4 aan2 aan6 aan5 aan12 aan14 aan8

Dari Pantai Seger, kita diajak Pak Muhlis ke resto bernama Ashtari. Resto kecil milik seorang pria Prancis ini mengingatkan saya sama Rindu Alam. Dari depan biasa aja, tapi begitu masuk dan menuju ke bagian belakang resto, terhampar pemandangan cantiiiiik. Ternyata kita ada di atas bukit. Uniknya, masuk ke resto ini harus telanjang kaki. Dan di depan disediakan tempat cuci kaki.

Pilihan menunya sedikit, harganya termasuk mahal, dan rasanya nggak istimewa. Makan di sini emang judulnya sih ‘beli’ pemandangan dan suasana aja.

Pemandangan di Ashtari

Pemandangan di Ashtari

Ngemil-ngemil di Ashtari

Ngemil-ngemil di Ashtari

Puas duduk-duduk di Ashtari, kita menuju Desa Sade. Di sini, Raka bobo lagi. Mas Ben jadinya nunggu di mobil aja sama Raka. Dia emang nggak terlalu tertarik sama budaya-buadaya macam ini.

Di Desa Sade, untuk setiap rombongan, disediakan satu orang penduduk yang bertugas sebagai guide. Kita diajak keliling desa sambil diceritakan kehidupan dan tradisi-tradisi di desa itu. Termasuk juga diajak masuk ke dalam rumah tradisional mereka, yang lantainya dilapisi kotoran kerbau (supaya nggak banyak nyamuk), yang ternyata nggak berbau sama sekali. Malah keren loh, efeknya kayak disemen.

Tradisi yang paling unik, kalau mau ngajak nikah pacar, menurut suku Sasak, nggak sopan kalau melamar ke orangtuanya. Tata caranya justru ‘bawa kabur’ dulu anak perempuannya semalaman. Teknisnya, ya janjian aja, dan si wanita keluar diam-diam tanpa ketahuan ortunya. Besok paginya, sahabat atau perwakilan pihak pria baru minta persetujuan ke ortu si wanita. Unik banget ya.

Nah, kalau mau beli kain batik khas Lombok atau aksesoris (gelang, kalung) khas Lombok, di sini tempatnya. Pilihannya banyak dan harganya bersaing.

aan3

Tapi, kalau mau cari kain tenun berkualitas tinggi dengan pilihan lebih beragam, lebih baik tahan hasrat belanjanya. Belilah kain tenun di Desa Sukarare, yang penduduknya spesialis pengrajin kain tenun. Kita mampir sini juga nih, tapi karena udah malem, kita cuma mampir ke tokonya yang ada di bagian depan desa. Di sini ada berbagai macam jenis kain tenun, dari yang harganya puluhan ribu sampai jutaan.

Kita juga bisa melihat proses pembuatan kain tenun, yang jujur aja… ngjelimet menurut saya. Nggak ngerti sama sekali kok bisa-bisanya bikin motif cakep-cakep dengan teknik yang begitu rumit. Btw.. kalo belum bisa menenun, wanita Sasak belum boleh menikah loh!

Jeung Aike pake baju tradisional Sasak. Bisa foto kayak gini juga loh di Desa Sukarare

Jeung Aike pake baju tradisional Sasak. Bisa foto kayak gini juga loh di Desa Sukarare

Di sini, Hendrik nyusul abis dinas di Singapura. Iye, entah kenapa personel kita mendadak dapat kesibukan dari kantor masing-masing, jadi susuk menyusul gini.

Setelah anggota lengkap, kita menuju tempat makan ayam taliwang. Jujur, saya lupa nama kedainya, dan sama sekali nggak ada fotonya karena udah lelah dan lapar. Yang saya ingat, kedainya ramai sekali dan terletak di salah satu gang kecil. Ayam taliwang itu ternyata ayam bakar bumbu pedas ya? Saya nggak merasa ada sesuatu yang khas di ayamnya. Malah side dishnya macam plecing kangkung dan sambal terong (lupa namanya) yang rasanya khas dan saya suka!

Overall, makanan Lombok enak-enak deh.

Kenyang makan, kita langsung menuju penginapan kedua kita: Kebon Villas Senggigi. Semuanya udah pada tepar. Kita cek in hampir jam 9 malam, dan setelah diskusi soal rencana esok pagi, kita langsung tidur di kamar masing-masing.

Day 3 (14.06.15)

Hari ini, rombongan dibagi dua. Yohan, Vira, Hendrik, Sasa, Matthew, dan Aike, berangkat pagi-pagi benar (jam 6 pagi tepatnya) ke Gili Trawangan karena mereka mau diving di sana.

Sisanya: Utin, Dea, Gon2, Melina, Mas Ben, saya, dan Raka, dengan berbagai alasan, memilih untuk nggak diving, dan nyeberang ke Gili siangan aja, karena mau menikmati hotel.

Kita bangun sekitar jam 8 pagi, lalu breakfast di hotel. Dengan rate 500ribu-an sudah termasuk breakfast, saya rekomen deh hotel ini. Emang sih nggak deket pantai, tapi hotelnya cantik. Kita breakfast ditemani dengan 2 burung merak yang jalan-jalan bebas di restoran dan pinggir kolam renang.

Breakfastnya ala carte, kita boleh milih dari set menu yang ada. Pilihan menunya cukup beragam, dan rasanya lumayan enak. Setelah itu, kita berenang di kolam renang yang lokasinya pas di depan kamar. Di sini ada 2 kolam renang. Yang satu di depan resto (sepertinya lebih cetek), dan yang satu lagi di depan deretan kamar (yang sebenarnya juga termasuk cetek, tapi sepertinya lebih dalam).

Walaupun nggak deket pantai, pemandangan di depan kamar ini pun nggak kalah cantik. Raka, Mas Ben, dan Om Gon2 berenang dengan latar belakangan gunung-gunung hijau. Saya dan Dea milih duduk berjemur di pinggir kolam sambil ngobrol-ngobrol cantik. Melina? Milih lanjut tidur di kamar. Haha.

Seperti biasa, matahari terik tapi anginnya sejuk. Nikmat.

Pemandangan di depan kamar

Pemandangan di depan kamar

kebon7 kebon4

Puas berenang, kita beres-beres, dan siap-siap menuju Bangsal untuk nyeberang ke Gili Trawangan.

Sebelum ke Bangsal, kita mampir dulu buat makan siang. Saya lupa nama tempatnya, bentuknya kafe dan makanannya standar aja. Nggak terlalu berkesan. Lalu kita langsung lanjut ke Bangsal, yang teranyata lumayan jauh dari Senggigi. Kira-kira 1 jam perjalanan dengan mobil yang ngebut.

Sampai di Bangsal, langsung beli tiket kapal umum dengan harga Rp 17.500. Menurut mbak-nya, kalo kapal umum, harus nunggu penuh dulu (seinget saya 30 atau 40 orang) baru jalan. Dia langsung nawarin kapal premium (lupa istilahnya apa) dengan harga Rp 40ribu dan langsung jalan tanpa nunggu-nunggu. Kita tetap pilih yang umum karena memang mau ngerasain. Nyatanya, baru juga nempelin pantat di tempat nunggu, udah dipanggil aja tuh karena tiket sudah full terjual.

Kita langsung menuju kapal, tenang aja nggak bakal salah kapal karena banyak yang kasih tahu arah. Tiketnya langsung kasih ke penjaga kapal. Naik ke kapal langsung dari pasir, ngobok air laut dikit, lalu langsung melangkah ke atas kapalnya. Dan ternyata kondisinya melebihi ekspektasi saya. Mungkin karena bayangan saya macam kapal kayu kalau mau ke Pulau Seribu.

Ini sih kapalnya lega… Semua dapat tempat duduk yang layak tanpa desak-desakan. Isinya memang penduduk lokal, tapi saya sama sekali nggak ada keluhan tentang kapal ini. Dengan harga terjangkau gitu, recommended lah!

kebon2 kebon3

Nggak sampai 1 jam, tibalah kita di Gili Trawangan. Udah sempat cek Waze, jarak hotel kita: Dejavu Hotel adalah sekitar 10 menit jalan kaki ke arah kanan dari pelabuhan. Masalahnya, barang bawaan kita lumayan banyak dan berat. Setelah tawar-menawar dengan bapak cidomo (cidomo adalah kereta kuda, semacam delman, satu-satunya transportasi di Gili Trawangan selain sepeda), jadilah dengan tarif Rp 50ribu, cuma saya dan Melina beserta barang-barang yang naik cidomo. Benny dan Gon2 jalan kaki tanpa bawa apa-apa. (Utin dan Dea nginepnya pisah, di Le Pirate yang beda arah, jadi udah pasti beda cidomo).

FYI, belakangan baru kita tahu, ada aturan rate untuk cidomo, yaitu maksimal Rp 75ribu, dan maksimal angkut 3 penumpang. Tapi pada kenyataannya, bapak cidomo suka mau angkut 4 penumpang dengan rate Rp 100ribu sih.

Sabar ya kuda... bawaan kami memang segambreng

Sabar ya kuda… bawaan kami memang segambreng

Sampailah kita di Dejavu Hotel. Dari depan, hotelnya gak keliatan, cuma ada plang nama nya aja, itu pun nggak terlalu jelas. Di bagian depan cuma keliatan restoran kecil. Begitu masuk gang-nya, keliatanlah sebuah kolam renang kecil tapi dalem banget. Kolam ini fungsinya buat latihan diving. Banyak hotel di Gili Trawangan yang punya kolam kaya gini. Di Dejavu sendiri, ada fasilitas divingnya, namanya Big Bubble Dive. Jadi ya kebanyakan yang nginep di sini karena mau diving. Kita sih pilih nginep sini karena lokasinya lumayan strategis. Nggak terlalu dekat pusat keramaian (baca: pusat party ajep-ajep), tapi juga nggak terlalu terpencil.

Kita sewa 3 kamar. Dua di antaranya dengan connecting door. Kamarnya simple, kamar mandinya semi outdoor. Di teras depan kamar, disediakan bean bag besar. Rate di sini cuma Rp 500ribu-an udah termasuk breakfast. Recommended deh.

Dejavu Hotel. Kayak tempat retreat gak?

Dejavu Hotel. Kayak tempat retreat gak?

Pria-pria nongkrong depan kamar

Pria-pria nongkrong depan kamar

Jalanan di Gili Trawangan adalah jalanan kecil, seukuran lebar 1 mobil kira-kira. Tapi di sini nggak ada kendaraan bermotor. Hampir semua penginapannya berlokasi di seberang pantai. Sementara di sepanjang pantai adalah resto, kafe, dan bar.

Di seberang Dejavu Hotel ada penangkaran penyu. Penyu-penyu-nya dibagi dalam 3 akuarium berdasarkan umur. Lucu deh, penyu-penyu yang masih kecil, keliatan excited banget berenang buru-buru ke arah laut (Tapi lalu nabrak kaca tentunya). Sedangkan penyu-penyu yang lebih besar keliatan santai aja, tidur sambi ngambang. Tentu saja Raka hepi banget ngeliatin penyu-penyu ini.

kebon15 kebon14

Setelah puas ngeliatin penyu, mulailah kita jalan menyusuri pantai, mencari spot di mana lautnya nggak terlalu banyak karang, biar bisa berendem nyaman di laut. Sayangnya sejauh mata memandang kelihatannya memang lautnya agak berkarang. Jadi kita cari spot yang agak sepi aja, lalu main-main di pasir. Btw, pasir di sini putih dan halus, kaya di Kuta Bali lah.

kebon10 kebon5

Pantai depan Dejavu Hotel

Pantai depan Dejavu Hotel

Dibikin nangis om Matthew

Dibikin nangis om Matthew

Kata Mas Ben: "ini foto Papa, Raka, sama Mama ya" *timpuk teflon*

Kata Mas Ben: “ini foto Papa, Raka, sama Mama ya” *timpuk teflon*

Nggak lama, Yohan, Vira, Hendrik, Sasa, Matthew, Aike, udah kelar diving dan gabung sama kita. Raka seneng banget main-main pasir rame-rame di sini. Rasanya nggak bakal udahan, kalo nggak Raka mendadak laper minta makan, sementara bekal snack saya udah abis. Jadilah kita balik ke hotel, pesen mie goreng di restoran.

Setelah main-main sebentar di kolam renang hotel, kita semua mandi, siap-siap mau dinner.

Cek di Trip Advisor, cari-cari resto yang rankingnya bagus… akhirnya kita memutuskan ke Pizzeria Regina. Tempatnya masuk-masuk ke gang, tapi nggak terlalu sulit dicari. Dan… beneran rame. Kita dapet duduk di salah satu gazebo yang sebenernya cuma muat sekitar 8 orang, tapi diisi 10 orang dewasa dan 1 toddler. Hehe. Pizza-nya enak, harga reasonable. Ada pizza nutella juga loh.

Selesai makan, kita jalan-jalan aja menikmati suasana, liat-liat suasana. Hari itu Minggu malam, jadi banyak party di bar-bar. Kalau aja nggak bawa Raka, kami pasti udah ngelipir masuk ke salah satunya. Haha. Tapi udah pada capek juga sih abis diving, ada yang nggak enak badan pula, jadinya kita balik ke hotel, dan istirahat.

Day 4 (15.06.15)

Seperti biasa, sekitar jam 7 pagi, Raka udah sibuk ngebangunin saya. Terpaksa deh keluar kamar. Vira dan Aike udah bangun, lagi duduk-duduk di teras, kita nimbrung deh.

Setelah semua personel lengkap, kita sarapan di resto. Makanannya a la carte dengan pilihan yang lumayan variatif. Sayang, poached egg Mas Ben amit-amit ga enaknya! Rasa cuka!! Eww…. Buat menu yang lain sih, no complain.

Abis sarapan, ngobrol-ngobrol, kita siap-siap jalan santai sambil menikmati suasana menuju Manta Dive. Rombongan diving kemarin pake jasa Manta Dive, jadi sekalian book kapal untuk kita island hoping dan snorkeling hari ini.

Di depan hotel. Akses masuk Dejavu Hotel ada di balik tangga di sebelah kiri itu. Ngumpet kan?

Di depan hotel. Akses masuk Dejavu Hotel ada di balik tangga di sebelah kiri itu. Ngumpet kan?

Nih jalan kecil di Gili Trawangan, sepanjang pulau ya kaya gini jalannya. Kiri kanan toko/resto/penginapan

Nih jalan kecil di Gili Trawangan, sepanjang pulau ya kaya gini jalannya. Kiri kanan toko/resto/penginapan

Manta Dive luas banget, ada resto-nya pula. Kita nunggu sambil ngemil dan ngopi. Jadwal kapal kita harusnya jam 11.30. Tapi kenyataannya, kita nunggu lama banget, dan baru jalan hampir jam 13.30. Kesel, tapi ya udah lah, dibawa hepi aja.

gili3

Nunggu di resto Manta, sampe Raka ketiduran

Nunggu di resto Manta, sampe Raka ketiduran

Om Matthew, Raka's personal hair stylist, alas tidur, sekaligus tukang bikin nangis *bogem*

Om Matthew, Raka’s personal hair stylist, alas tidur, sekaligus tukang bikin nangis *bogem*

Yeay! Akhirnya kapalnya datang!

Yeay! Akhirnya kapalnya datang!

Tujuan pertama ke Gili Air, kita mau sekalian makan siang di sana. Kapal kita glass-bottom, dan karena airnya bening, kalo pas lagi lewatin rombongan ikan ya kelihatan. Raka seneng deh ngelongok-longok ke bawah.

Sampai di Gili Air, kita makan di salah satu resto yang direkomen Hendrik. Hendrik dulu udah pernah nginep di Gili Air. Bentuk Gili Air mirip banget sama Trawangan, tapi jauuuuh lebih sepi.

Waktu nunggu makanan (yang datangnya agak lama), saya memandangi laut di depan resto, dan… nggak tahan pengen banget nyebuuuur!!! Langsung senggol-senggol Vira, trus kita ngeloyor langsung nyebur ke laut. LOL. Nggak lama, Melina sama Dea nyusul sambil ngomel gara-gara nggak diajak. Hahahahaha namanya juga spontanitas ya. Aike lagi tertambat di toko aksesoris depan restoran. Sasa? Terjebak dititipin Raka, karena Mas Ben nyusulin kita yang lagi berenang dan minta difotoin. Hahaha. Maap ya, Sa!!!

Laut di Gili Air bikin kangen banget!!! Pasirnya lembut, ombaknya nggak terlalu besar, dan nggak banyak karang-karang tajam di lautnya. Duuuuuh… rasanya kurang lama di Gili Air. Next time, mau balik lagi ah ke Lombok, tapi nggak mau nginep di Trawangan. Di Gili Air aja!!! *banyak tanda seru* *belum move on*

Di Gili Air, pertama kalinya Raka bisa disuruh senyum kalo mau difoto *milestone nih* *senyumnya chipmunk style*

Di Gili Air, pertama kalinya Raka bisa disuruh senyum kalo mau difoto *milestone nih* *senyumnya chipmunk style*

Cuma sebentar berenang-renang, makanan udah dateng, kita dipanggil deh. Makanannya enak-enak dan porsinya besaaar. Puas! Kelar makan, kita langsung naik kapal lagi. Umumnya kalo island hoping, kita bakal dibawa ke Gili Meno juga. Tapi karena kita ngejar waktu, mau sunset di Gili Trawangan, kita skip Gili Meno, dan langsung cari spot snorkeling aja.

Jelang snorkeling, Raka tidur pulesss. Kebetulan deh! Akhirnya Raka dititipin di Yohan. Karena Yohan udah diving 3 sesi hari sebelumnya, dia masih teler dan milih untuk nunggu di kapal aja. Saya dan Mas Ben jadi bisa snorkeling bareng deh. Makasih, Raka! Pengertian banget dirimu *ketjup*.

Anak yang pengertian *tambah sayang*

Anak yang pengertian *tambah sayang*

Seumur idup, ini pengalaman kedua saya snorkeling. Yang pertama di Pulau Pari 4 tahun lalu. Jujur aja, udah lupa! Hehe. Yang saya inget waktu itu nggak terlalu berkesan karena karang-karangnya putih semua (katanya itu artinya udah pada mati), dan ikannya kecil-kecil dan nggak terlalu banyak.

Kali ini, lebih berkesan. Karangnya lebih macam-macam bentuk dan warnanya. Ikannya nggak terlalu banyak, tapi kita ketemu penyu! *hepi*. Cuma kalo di Pulau Pari, kita dapet life vest dan fin, di sini cuma boleh pilih salah satu. Tentu aja saya pilih life vest… hehe. Kirain bakal cape banget berenang di laut tanpa fin. Ternyata baik-baik aja tuh *bangga*. Maklum ya skill renang saya kan pas-pas-an, jadi dikit-dikit bangga. Hehe.

gili14 gili4

Kelar snorkeling, kita balik ke kepal, lalu langsung ngebut balik ke Gili Trawangan.

Nah sampai di pelabuhan Gili Trawangan, terjadilah kecelakaan.

Utin, Dea turun kapan duluan. Saya di belakang mereka sambil gendong Raka (yang baru aja kebangun pas kapal berhenti), jalan di atas semacam dermaga dari semen. Jujur, saat itu saya emang berasa rada ‘goyang’ sisa-sisa sensasi habis naik kapal. Lalu salahnya saya juga, jalan sambil ngomong ke Dea. Saya jadi nggak aware kalo di depan saya ada jeda dermaga, jadi ada bagian yang bolong sejauh kira-kira 1 langkah. Saya sampe sekarang jujur aja nggak ngerti apa fungsi bolongan itu dan kenapa harus ada di sana. Yang jelas jeda bolong itu ada 2 buah di sepanjang dermaga. Yang pertama, saya langkahi dengan sukses. Yang kedua, saya kurang hati-hati….

Lalu saya kejeblos ke ‘lobang’ tersebut (FYI tinggi dermaganya kira-kira 50 cm dari pasir). Dengkul saya nyium pinggiran dermaga. Reflek saya mau nahan badan Raka tapi yang kepegang cuma punggungnya. Alhasil bagian belakang kepala Raka mentok dermaga semen tersebut.

Langsung lah Jagoanku nangis kejer. Padahal Raka jarang banget nangis kalo nggak kesakitan banget. Ini nangis heboh dan nggak berhenti-berhenti. Saya syok banget, sampe nggak sadar dengkul saya udah berdarah ngalir-ngalir, sama sekali nggak berasa sakit. Mas Ben udah melotot, tapi nggak bisa marah juga. Namanya juga kecelakaan ya… (Dan sepanjang sisa hari, Mas Ben nggak kasih saya gendong Raka. Kuatir nampaknya. Saya emang tukang jatoh sih *hiks*).

Bersyukur banget, Raka nggak kenapa-kenapa.

Lanjut, setelah semua reda syok-nya, kita langsung panggil cidomo, ngebut ke arah Ombak Sunset Resort. Nah inilah dia kenapa kita ngotot mau sunset-an di Gili Trawangan. Karena kita mau ke ayunan fenomenal. Tau kan foto ayunan di tengah laut kala sunset? Ya itu adanya di Ombak Sunset Resort, Gili Trawangan. Jujur, kalo saya sih nggak segitunya kepengen ke ayunan ini. Malah kita sama sekali nggak foto di sana. Ya abis… foto siluet kan nggak keliatan muka ya… Mendingan saya comot foto orang yang cakepan (dan langsingan) LOL. Saya sih puas aja duduk-duduk di pinggir laut, menikmati pemandangan, sambil jadi pengarah gaya yang pada mau foto-foto. Hehe.

ini loh ayunannya... Btw ini Utin & Dea.

ini loh ayunannya… Btw ini Utin & Dea.

Setelah matahari terbenam, kita naik cidomo lagi, cari dinner. Tujuan kita sih ke Il PIrata, tapi ternyata tutup. Lalu ganti ke Thai Garden, tapi juga tutup. Kita nggak ngerti tutupnya karena hari itu hari Senin atau karena awal puasa. Tapi memang hari itu banyak resto yang tutup. Akhirnya… kita balik lagi ke Pizzeria Regina dong… duduk di tempat yang sama pula (heran 2 hari berturut-turut, yang kosong cuma di gazebo itu). Setia banget sih kita. Hehe.

Gazebo kesayangan

Gazebo kesayangan

Abis makan, saya dan Raka balik ke hotel, mandi, tidur, dan beres-beres. Sementara yang lain lanjut nongkrong-nongkrong cantik. Yaaa beginilah nasib emak-emak. Lupakan minum-minum. Mari memabukkan diri menatap wajah ganteng bau acem yang lagi tidur pules. Hihi.

Day 5 (16.06.15)

Jam 5.30 kita udah dijemput speedboat di depan Dejavu Hotel. Kita terpaksa sewa speed boat karena kapal umum baru mulai beroperasi jam 7 pagi, sementara pesawat kita take off jam 10.30. Kita nggak mau ambil risiko ketinggalan pesawat.

Pemandangan pagi itu cantik sekali… Dejavu Hotel memang lokasinya menghadap sunrise. Dan kamipun meninggalkan Gili Trawangan menuju Lombok dengan latar belakang pemandangan yang indah banget.

Sunrise!

Sunrise!

Sampai di Pulau Lombok, kita langsung menuju airport… lalu terbang ke Jakarta.

Lombok, I’m sooo in love! Till we meet again!

gili1

I'll be back!

I’ll be back!

 

 

 

 

 

14 thoughts on “Lombok, I’m in Love!

  1. Gw ampe deg2an baca adegan rekonstruksi nyeblosnya elo didermaga, Di.. luka lo pegimana abis dari jatoh itu, trus Rakanya bijimana? Benjut gak nek? Mas ben lg apa itu kala itu hah hah hah.. jalan didepan lk apa belakang lo *tmn protektip* hahaha. All in all tapi memorable banget holiday lo ini di.. tmn2 lo #haseg smua pulak. Bisa dititipin bayi sgalak yaaulogh…

    Btw Lombok adem soalnya dsini kan lg winter Di.. bali – lombok biasanya kalo ud juni-tengah agustus hadem semilir nekkk..

  2. Seru Din! Tapi kalau lihat petualangan elu dan teman-teman, kayaknya lebih seru dilakukan ortunya aja deh hahaha. Kasian elu malah jadi jatoh, karena pasti susah jg fokus terbelah-belah. Tapi keuntungan pergi sama temen-temen lu gini, jadi ada bbrp baby sitters ya, yang bisa mewakilkan jagain Raka while emak bapaknya seseruan.

  3. wah lombok bagus juga ya, gw blm perna ke lombok, boleh bgt nih info2nyaa nti sapatau kapan2 gw kesana
    asik ya peginya rame2 ama temen2, bisa dititipin anak pula hihihi
    eh tradisi yg pacar hrs dibawa kabur semalem itu cukup bikin kening berkerut sih. serius gitu? enak bgt cowonyaaa hahahaha. klo dibw kabur trs ga dilamar gimanee

  4. Puasss puass bacanya Din😀 Harusnya haminum kmren ke Lombok nih, tp nampaknya emang belum berjodoh. Smoga segera lah..Amin😀

    Senyumnya Raka bisa banget lho bgitu.. Cute bangett dehh.. Enak nya pergi rame2 ya Din ada yg bisa dititipin jadi bisa snorkling deh😀

    Trus gimana Din setelah kejadian itu? Udah ok dong skrg? lu dan Raka ga knp2 kan?

  5. Pingback: 27 Juni 2015 <3 | manminstory

  6. kami menunggu kedatangan sahabat2 ke lombok, jika ada salah kata dan perbuatan org lombok pada saat berkunjung,, di maafin ya,, hehe,,

  7. seru banget liburannya mbak😉
    villa astari itu sepertinya mirip rinjani lodge yang ada di senaru yaa, konsepnya samasama ‘beli pemandangan’ hehehe..

    liburannya singkat, tapi udah menjangkau semua tempat-tempat favorit di Lombok. Saya yang tinggal di Lombok aja malah belum nyentuh semua tempat yang mbak datangi ;D

  8. Terimakasih atas komentarnya mengenai lombok dan dejavu hotel.
    Kami dari dejavu hotel berterimakasih atas kedatangannya dan kami berharap anda dapat datang kembali dan menginap di Dejavu Hotel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s