Mendadak Bali

Beneran mendadak, Bali sama sekali nggak ada dalam agenda liburan tahun ini. Tapi karena satu dan lain hal yang tidak bisa (dan tidak perlu) diceritakan, mendadak kita liburan Lebaran di Bali!

Hari Lebaran kedua, 18 Juli 2015, kita berangkat ke Soetta. Ini pertama kalinya naik Citilink, dan baru tahu kalau check in nya di Terminal 1C. Saya padahal udah ngebayangin breakfast di Old Town Coffee (karena tadinya pikir bakal di terminal 2 kayak Garuda).

Di jalanan, baru dapet SMS kalo flight kita di delay 1,5 jam (harusnya jam 8.30 jadi jam 11.00). Ditambah lagi, karena jalanan sepi, kita nyampe kepagian dengan perut lapar.  Lengkap sudah nunggunya bakal lamaaaaa. Mulailah kita menelusuri Terminal 3 cari makanan dan hasilnya suram. Karena Lebaran, banyak tenant yang tutup atau belum buka.

Di T3 ada semacam food court yang konsepnya mirip Marche. Kita udah sempet masuk, tapi ya sama masalahnya, banyak tenant yang belum buka. Akhirnya kita keluar cari resto lain. Resto yang familiar cuma Solaria (yang rame banget) dan CFC. Akhirnya terdamparlah kita di CFC.

Selesai makan, masih ada 1 jam-an lagi, dan kita balik ke food court T3. Lumayan udah pada buka, kita pesen kopi aja dan numpang duduk di sofa. Sofanya menghadap ke jendela besar dengan pemandangan landasan pacu. Hepi banget deh si Raka bisa liat ‘awat’.

Semangat nonton 'awat'

Semangat nonton ‘awat’

Nunggu sampai ketiduran

Abis nonton ‘awat, sempet ketiduran

Jam 11, kita bingung kok belum juga ada panggilan. Tapi akhirnya kita memutuskan buat cek in aja, yang mana berasa ini keputusan yang rada salah. Karena ternyata pada akhirnya pesawat kami baru take off sekitar jam 12.30. Mungkin ini akibat erupsi Gunung Raung yang bikin semua jadwal jadi kacau kena imbasnya.

Si Raka dari tadinya excited ngeliatin pesawat, sampe bosen lalu ganti nonton film Barbie di TV, sampe mulai rewel dan bawel. Sampe pegel  ngejawabin Raka yang terus terusan tanya: “Awat unya aka! Ayo!” (terjemahan: Ayo naik pesawatnya Raka!).

Mati gaya, mari kita menghibur diri sendiri

Mati gaya, mari kita menghibur diri sendiri

Sempet main sebentar sebelum masuk area boarding

Sempet main sebentar sebelum masuk area boarding

Begitu naik pesawat, saya amazed banget karena leg-room nya gede banget!!! Lalu baru sadar kita ada persis di sebelah pintu darurat. Mas Ben langsung kuatir: “Raka jangan pegang-pegang tuh” yang mana pada saat yang sama, anaknya memang lagi megang tuh gagang pintu. Huaaaaa.

Lalu saya baru sadar, leg room kita gede ya karena ada di samping pintu darurat. Errrr kok saya bawa infant malah ditaro di sini ya. Dan bener aja, gak lama kemudian, seorang flight attendant  datang dan minta kita tukeran kursi sama penumpang lain yang nggak bawa anak.

Dan saat itulah saya baru ‘siuman’ kalo leg room nya Citilink itu justru ekstrem banget sempitnyaaaaa ya ampuuun. Apalagi dengan adanya anak kecil di pangkuan yang kurang bisa diem. Apalagi dengan adanya penumpang depan kami yang super-intolerant dengan ngejeblakin sandararan kursi cukup landai, lalu jutek dan ngelirik tajam setiap kali ketendang sama Raka.  Ya elah mas mbak… ke Bali kan cuma 1,5 jam… lagian lo juga milih naik budget airline, jangan galak-galak dong. *hiks

Ya udah gitu aja pendahuluannya yang super-panjang.

Day 1 – 18 Juli 2015

Sampai di Ngurah Rai, kita jemput si Mami yang udah di Bali duluan, makan siang sebentar (bungkusan nasi babi guling), lalu langsung menuju Seminyak buat check in di Horison Seminyak.

Beberapa kali ke Bali, saya selalu nginep di daerah Legian atau Kuta. Kali ini pengen nyoba di daerah lain, akhirnya kita pilih Seminyak. Dan karena sama family, saya nggak berani pilih yang terlalu budget hotel karena takut terlalu sempit atau lokasi kurang strategis. Dipilihlah Horison Seminyak ini, yang kalau dibandingkan dengan hotel lain sekelasnya di daerah situ, rate nya sangat miring.

Thank God, kamar kita di-upgrade ke family suite. Jadinya luas banget, sangat cukup buat kami ber-empat. Bersyukur  banget deh karena ternyata standard kamarnya kecil ya. Kalo nggak di-upgrade juga mungkin kami nggak betah.

Sore itu kita cuma main-main di kamar, lalu malamnya pergi lagi cari makan malam. Tadinya saya pengen cari cafe-cafe gaul yang suka nongol di timeline. Tapi eh tapi, ngeliat rame dan macetnya… mikir bawa anak bocah dan oma-oma, akhirnya kita asal aja masuk ke salah satu restoran yang… sama sekali tidak recommended *dan saya lupa namanya*. Haha.

Setelah itu pulang dan tiduuuur.

Day 2 – 19 Juli 2015

Hari ini agenda kita cuma main di pantai dan jalan-jalan sekitar Seminyak. Makanya hari ini kita nggak sewa mobil.

Pagi-pagi kita langsung breakfast. Breakfastnya…. not impressive. Kalo variasi menunya terbatas sih saya ngerti (secara rate-nya emang miring ya), tapi… menurut saya sih kualitasnya juga kurang banget. Bahkan menu lokalnya juga nggak enak. Jadi ya paling makan yang standar aja macam sosis, toast, dan buah.

Kelar breakfast dan beres-beres kita langsung ke Pantai Double Six naik golf car milik hotel. Sayangnya golf car ini cuma disediakan buat ke arah pantai. Baliknya jalan kaki (harusnya). Tapi karena ada oma-oma *plus selipin tip*kita akhirnya dijemput juga pulangnya.

Sayangnya, begitu sampai pantai, kursi pantai milik Horison udah full. Terpaksa si Mami nyewa kursi lagi di sana *lupa bayar berapa.

Di sini, saya janjian sama April dan Bryanna yang juga lagi di Bali. Raka jangan ditanya, begitu liat pasir, langsung girang bukan kepalang. Bryanna yang tadinya takut main pasir, jadi mulai mau duduk dan ikutan pegang pasir.

Bareng April dan Bryanna

Bareng April dan Bryanna

Pantai Double Six, lumayan sepi, dan jauh lebih cakep daripada Kuta

Pantai Double Six, lumayan sepi, dan jauh lebih cakep daripada Kuta

2o

Pas lagi main-main, ada lifeguard yang nawarin ngajarin surfing. Saya sih tau diri, nggak bakalan bisa. Akhirnya saya tawarin Mas Ben. Lupa bayar berapa dan dalam 1 jam itu ya nggak langsung bisa juga. Tapi lumayan lah dia bisa ngerasain di atas ombak beberapa detik dan ‘katanya sih’ rasanya seru banget kayak terbang.

Siang-siang, kita balik ke hotel, main sebentar di kolam renang, mandi, dan Raka langsung tidur. Cape banget dia.

Ini kalo framingnya dilebarin lagi ke kiri, ujung kolam bagian kiri udah keliatan. Yes, sekecil itulah kolamnya.

Ini kalo framingnya dilebarin lagi ke kiri, ujung kolam bagian kiri udah keliatan. Yes, sekecil itulah kolamnya.

Mas Ben dan pelatihnya

Mas Ben dan pelatihnya

Saya dan Mas Ben keluar lagi, makan siang di Warung Murah sekalian beli makanan buat Mami dan Raka. Review Warung Murah, lumayan. Harga reasonable, rasa cukup enak walaupun bukan yang paling enak di Bali.

Lalu nggak sengaja kita ketemu Gaya Gelato, yang menurut saya rasanya enak banget, lebih enak daripada Massimo yang kita makan di hari keempat nantinya.

Jalan kecil, di mana terletak Hotel Horison

Jalan kecil, di mana terletak Hotel Horison

2b 2c 2l

Sorenya, setelah Raka bangun, kita keluar hotel tanpa tujuan. Cuma pengen jalan kaki liat-liat Seminyak aja dengan harapan ketemu toko atau camilan yang lucu-lucu. Di tengah jalan sempet kecapean (dan Raka harus ke toilet), kita mampir di salah satu cafe yang ngumpet di gang. Namanya Fayola Cafe. Lokasinya deket sama hostel yang banyak dihuni para bule (keliatan dari luar).

Seberang Fayola Cafe

Seberang Fayola Cafe

Fayola Cafe

Fayola Cafe

Foto sama 'penjor' (janur kuning)

Foto sama ‘penjor’ (janur kuning)

Anaknya seneng digendong, Papinya cemberut.

Anaknya seneng digendong, Papinya cemberut.

Lalu lanjut jalan lagi, tanpa tujuan, mulai lapar, dan akhirnya terdamparlah kita di Warung Made. Percaya nggak… seumur hidup saya udah 4x ke Bali tapi belum pernah ke Warung Made. Dalam bayangan saya, Warung Made cuma resto biasa jualan pancake (entah kenapa saya mikirnya gitu) yang terlalu mainstream sehingga jadi overrated. Makanya saya nggak pernah ngoyo pengen ke sana.

Dan saya norak baru tahu kalo Warung Made ternyata restoran gede buanget dan mewah. Dan ternyataaaa nasi campur babi nya uwenaaaaaak buanget. Harganya emang fantastis sih (90ribu) dibanding warung-warung nasi babi lain, tapi kualitasnya sepadan. Pancake nya sendiri ternyata (menurut saya) sama sekali nggak enak. Lebih pantes dibilang crepes daripada pancake, rasanya kurang pas, dan bau telur banget.

Sayangnya servis hari itu kurang (apa emang selalu gitu?). Makanan kita datengnya lamaaaaaaa sekali. Tapi selama nunggu ini malah si Raka hepi banget. Dia giran lari-larian di panggung di tengah resto bareng anak-anak lain (mostly bule). Seneng ya jadi anak kecil, bisa berteman di mana saja dengan siapa saja.

Nah, hari itu, jam 8 malam ada pertunjukan Barong. Anak-anak pun ‘diusir’ dari panggung. Dan begitu Barongnya muncul, Raka langsung lompat ke pelukan Papinya sambil teriak: “Akuuut!!!”

Jadi, kita pulang deh. Kali ini naik taksi karena Mami saya udah nggak kuat jalan balik.

Nasi campur babi yang ngangenin *lap iler*

Nasi campur babi yang ngangenin *lap iler*

Panggung di background itu tempat main Raka dan teman-teman barunya.

Panggung di background itu tempat main Raka dan teman-teman barunya.

Setelah boboin Raka, sekitar jam 10 malam, saya dan Mas Ben keluar lagi, janjian sama Pak Mangasi, ex-boss Mas Ben yang sekarang bisnis travel di Bali. Kita nongkrong di salah satu club di deretan Double Six. Ceritanya pengen ngeliat kehidupan malam di sini *tsah*.

Jelang tengah malam, mulailah terlihat pasangan dengan kegiatan yang kurang nyaman dipandang. Hehe. Langsung bubar deh kita. Balik hotel, tiduuuuur.

Day 3 – 20 Juli 2015

Ini hari terakhir kita stay di Horison. Malam ini sampai malam ke terakhir kita bakal stay di homestay-nya sodara di Denpasar. Tentunya biar murah meriah.

So… puas-puasin deh main di Double Six.

Pagi-pagi kita breakfast (dan tetap mengecewakan) lalu siap-siap berangkat ke pantai (tanpa Mami yang pilih stay di hotel aja). Belajar dari pengalaman kemarin, kita berangkat lebih pagi biar kebagian kursi.

Sampai sana, betul aja kursi kosong tinggal satu. Mas Ben yang badannya rontok habis surfing hari sebelumnya, milih istirahat aja di kursi. Saya dan Raka main pasir di pinggir laut.

Satu-satunya 'foto bertiga' di pantai. Haha

Satu-satunya ‘foto bertiga’ di pantai. Haha

3c

Sambil main, saya memperhatikan beberapa meter dari kami ada jalur air di pasir, seperti sungai (sangat) kecil yang bermuara ke laut. Saya ngeliatin sambil mikir, perasaan kemarin nggak ada jalur air kayak gitu.

Lama-lama, kok mulai ada sepasang bule yang jongkok dan ngeliatin sambil senyum-senyum dan nunjuk-nunjuk. Lalu tambah lama tambah ramai. Jiwa kepo saya pun keluar. Saya ajak Raka ke sana.

Ternyata oh ternyata… ada JUTAAN bayi kepiting yang lagi beriringan menuju laut! Jutaan! Saya nggak boong! Soalnya tuh bener-bener buanyaaaak banget, kecil-kecil putih bening. Yang paling kecil, ukurannya nggak jauh beda sama butiran pasir. Bener-bener banyak dan bikin saya amazed! Sayang saya ga bawa kamera.

Yang lucu, mereka berkelompok berdasarkan ukuran tubuhnya. Yang agak gede sama yang agak gede. Yang kecil banget ya sama yang kecil-kecil. Dan saya perhatiin, ternyata mereka bisa jalan maju loh. Mungkin karena capit depannya yang besar itu belum tumbuh ya?

Tapi yang nyebelin, ada beberapa keluarga yang malah nangkepin kepiting-kepiting itu dan dimasukkin ke dalam kantong atau kotak plastik. Makin banyak, makin bangga. Ya saking banyaknya sekali raup bisa dapet banyak banget. Saya bener-bener nggak ngerti mereka mau ngapain kayak gitu. Kasian kepitingnya bukan? Toh nggak bakal juga mereka piara kan, nanti malah mati dimasukkin tempat yang ga layak gitu.

Mau negur, nyali saya kecil. Lagian ortu-ortunya juga malah ngomporin anak-anaknya buat ikut nangkepin.

Pulang dari pantai, kita jalan kaki dan Raka udah pules di jalan. Sampai hotel, kita biarin dia tidur sebentar, lalu mandi dan check out deh.

Puas main, si Bocah kecapean

Puas main, si Bocah kecapean

Overall… saya nggak terlalu rekomen ya nginep di Horison. Harga memang ga bisa boong. Rate nya medium di atas budget hotel, tapi di bawah hotel-hotel yang bintangnya sama. Tapi ya fasilitasnya kurang memuaskan. Kolam renang mini seadanya, breakfast kurang OK. Tadinya saya milih Horison karena ada ‘beach club’ nya, yang mana ternyata ‘cuma’ deretan kursi pantai yang jumlahnya juga sangat terbatas. Lumayan kecewa sih. Kalo lain kali saya mau ke Seminyak, mungkin saya pilih di Fave aja. Jelas-jelas budget hotel. Posisinya di gang sebelum gang-nya Horison, jarak ke pantainya juga sama aja sama Horison.

Lalu, kita menuju Denpasar, yang ternyata hari itu muaceeeeeeeeeet banget di Seminyak. Kita cuma mau keluar area Seminyak aja perlu waktu sekitar 2 jam. Karena udah kelaperan, akhirnya kita ke Galeria Kuta buat lunch, makan di resto Jepang yang gak recommended.

Raka pun senang karena bisa main sebentar di soft playground nya (tepatnya karena dia maksa sih, dan karena ini liburan, OK lah diturutin sekali ini).

Anaknya maksa, terpaksa diturutin, mumpung liburan.

Anaknya maksa, terpaksa diturutin, mumpung liburan.

3d

Dari Galeria, kita mampir ke pusat oleh-oleh Erlangga. Saya baru tau nih, tadinya cuma tahu Kresna sama Bali Agung. Erlangga ya sebelas dua belas deh. Tapi rasanya sih bagian butiknya jauh lebih gede dan variatif. Saya dapet dress manis seharga 45ribu.

Foto sama Barong di depan Erlangga

Foto sama Barong di depan Erlangga

Ngamen di depan Erlangga

‘Ngamen’ di depan Erlangga

Dari Erlangga, kita ke guest house sodara saya. Istirahat sebentar, lalu jalan lagi, makan malam di warung ikan bakar Asri. Murah meriah dan enak! Setelah makan, langsung pulang, mandi, dan tidur.

Murah meriah

Murah meriah

Yum!

Yum!

 

Day 4 – 21 Juli 2015

Hari ini agenda kita adalah ke Bali Zoo. Milih ke Bali Zoo tentunya karena bawa Raka.

Bagusan mana Bali Zoo sama Bali Safari & Marine Park? Saya jujur aja udah agak lupa sih Bali Safari tuh kayak gimana. Apalagi pas ke sana, saya lagi hamil muda, dan diijinkan dokter pergi dengan pesan nggak boleh cape-cape. Alhasil waktu itu saya nggak terlalu explore.

di Bali Zoo, hewan-hewannya ada di dalam kandang dan jalur jalan pengunjung ada di antara kandang-kandang tersebut.  Di Bali Safari kaya gini juga gak?

Bali Zoo ini lebih mirip sama Batu Secret Zoo modelnya. Tapi lebih kecil dan lebih rapi.

Di Bali Safari, ada ride yang naik kereta lalu liat satwa yang di ‘alam bebas’ kan (pake tanda kutip soalnya bebasnya semu hehe)? Di Bali Zoo nggak ada yang kaya gini. Di Bali Safari juga ada show Bali Agung yang keren banget.

Jadi intinya, kalo harus milih sih saya tetep rekomen Bali Safari.

Tapi Bali Zoo ini juga sangat berkesan, karena bawa Raka tentunya, dan Raka nya udah ngerti, nggak kaya pas di bawa ke Batu Secret Zoo tahun lalu, di mana dia banyakan bengong terpesona.

Raka excited banget ngeliat binatang-binatang, apalagi pas nonton show-nya. Dan yang paling berkesan adalah waktu kita masuk ke petting zoo, si Raka hepi banget kasi makan hewan-hewan sampe tertawa girang.

Sayang kita nggak sempet naik kuda, karena pas nyampe di sana, kudanya lagi jam istirahat siang. Dan kita males nunggu. Untung anaknya nggak nagih.

O iya di Bali Zoo juga ada waterpark Miniapolis. Sepertinya sih ada additional charge. Konsepnya mirip yang di MKG tapi lebih gede. Looks really fun. Tapi kita nggak bawa perlengkapan renang. Jadi kita cuma berjalan cepat-cepat melewati area itu supaya Raka nggak nyadar. Hehe.

Sebelum pulang, kita makan di restorannya. Makanannya lumayan. Restonya semi outdoor dan dilewatin oleh jalur gajah. Jadi di Bali Zoo kita bisa naik gajah dengan jalur yang lumayan panjang (bukan muter-muter alakadarnya macam di Safari Cisarua ya). Nah jalurnya ini ngelewatin restoran, jadi sambil makan, kita bisa ngeliat gajah-gajah seliweran. Di resto juga  kita bisa ambil nomor untuk foto sama binatang. Hari itu ada 3 jenis hewan: binturong, aligator, dan sejenis kera (yang saya lupa namanya), yang bisa kita peluk-peluk dan ajak foto bareng.

Baru sampe udah dibeliin Oma sebuah kacamata heitz

Baru sampe udah dibeliin Oma sebuah kacamata heitz

Welcome to Bali Zoo!

Welcome to Bali Zoo!

Kata Mas Ben dia ganteng di sini, makanya saya upload deh

Kata Mas Ben dia ganteng di sini, makanya saya upload deh

Kera yang saya lupa namanya *serasa punya 2 anak haha

Kera yang saya lupa namanya *serasa punya 2 anak haha

binturong

binturong

Aligator

Aligator

Main attraction di Bali Zoo: gajah

Main attraction di Bali Zoo: gajah

Menu di resto Bali Zoo

Menu di resto Bali Zoo

Aku mirip Papi gak?

Aku mirip Papi gak?

Pulang dari Bali Zoo, tadinya mau cari cafe heits di daerah Ubud lalu makan iga Naughty Nuri’s. Apa daya jalanan macet nggak kira-kira. Daripada sengsara nggak dapet apa-apa nantinya, kita memutuskan puter balik ke daerah Jimbaran. Bukan, bukan buat makan seafood tepi laut. Tapi (tetep) buat makan iga!

Namanya Iiga Warung Jimbaran. Model menunya kaya Nuri’s gitu deh. Pas kita sampe, dibilang semua menu babi habis, tinggal ayam. Kalau mau tunggu 1 jam. Udah jauh-jauh, yaudah kita milih nunggu. Ternyata nggak sampai setengah jam dateng deh iga kita.

Saya belum pernah makan Nuri’s yang asli Bali. Tapi kalo dibandingin Nuri’s PIK sih, Iiga Warung jauh lebi enak. Tapi kalo dibandingin Nuri’s Ubud sih kata orang-orang jauh enakan yang Ubud ya.

Abis makan, kita mampir Galeria lagi buat beli sunglasses idaman Mas Ben. Kemaren itu dia udah naksir tapi nggak beli, tapi kebayang-kebayang terus. Daripada kebawa mimpi juga kan.

Abis itu, pulang ke guest house dan bobo deh.

Day 5 – 22 Juli 2015

Agenda hari ini adalah ke Pura Ulun Danu dan Kebun Raya Bedugul. Beberapa kali ke Bali, saya nggak pernah ke kedua tempat ini.

Sebelum ke lokasi tujuan, kita mampir di warung sate babi khas Bali, namanya Warung Putri. Sayang saya lupa nama daerahnya *namanya juga diajak*  *akibat nunda posting kelamaan* yang jelas makannya ngemper, lesehan. Satenya enak… rasanya unik, beda sama sate babi di Jakarta. Makanan pendampingnya : sayur lawar. Yummy!

Warung Putri - anaknya bengong

Warung Putri – anaknya bengong

Yang ini, senyumnya gak nahaaan

Yang ini, senyumnya gak nahaaan

Syukurlah lalu lintas hari itu lancar. Pura Ulun Danu adalah pura yang gambarnya ada di uang kertas Rp 50ribu. Puranya terletak di tengah danau. Jujur aja, buat saya puranya sendiri sih biasa aja. Udah mana rame turis pula. Tapi pemandangan latar belakangnya memang saya akui cakeeep banget.

Hari itu cuaca agak mendung dan di daerah Bedugul udaranya dingin banget. Saya ke Bali tentunya packing kostum yang minim bahan. Hehe. Outer saya cuma bahan chiffon, masih lumayan deh bisa berfungsi jadi windbreaker daripada nggak ada sama sekali.

Di sini kita cuma foto-foto sebentar, duduk-duduk menikmati pemandangan. Sebenarnya di danaunya bisa main perahu angsa, tapi kita nggak main. Sebelum pulang, kita kasih waktu Raka buat main di playground-nya yang lumayan luas. Mainannya juga lumayan banyak, tapi keamanannya perlu diperhatikan. Ada beberapa bagian yang udah patah, rusak, dan perosotannya curam banget.

Setelah akhirnya berhasil membujuk Raka buat berhenti main, kita pun pindah ke lokasi selanjutnya: Kebun Raya Bedugul. Letaknya nggak jauh dari Ulun Danu.

5g 5f 5b 5j 5i 5h

Bentuknya? Ya mirip Kebun Raya Bogor, dengan ukuran yang (nampaknya) lebih kecil. Tapi pemandangannya indah, suasananya menyenangkan, dan jauh lebih sepi daripada Kebun Raya Bogor.

Di bagian depan ada fasilitas outbound, yang manajemennya se-grup sama Outbondholic di Ancol. Kelihatan seru banget dan sebenernya saya udah bawa kostum buat outbound. Tapi, karena cuaca dingin banget dan saya mulai nggak enak badan, saya milih duduk-duduk cantik aja di rerumputan.

Di sini, kita cuma gelar tikar, duduk dan tidur-tiduran sambil makan camilan dan salak. Sementara Raka dan Mas Ben main bola di rerumputan yang luas. Seneng banget deh si Raka.

5a 5d

Puas menikmati alam, kita bingung mau ke mana. Saya request mampir ke daerah Sanur, buat liat-liat aja karena saya sama sekali belum pernah ke sana. Jadi kita ke Sanur, cuma berhenti di Massimo Gelato, yang mana menurut saya biasa aja ya. Lalu kita balik ke Denpasar, buat makan babi guling Chandra. Yang ini mah nggak perlu lagi di-review ya. Enak sih, tapi menurut saya masih enakkan yang di Warung Made *belum move on*. Lah jelas aja wong harganya dua kali lipat. Hehe.

Selesai makan, kita mampir ke jalan Sumatra buat beli oleh-oleh, lalu pulang dan istirahat. Ini malam terakhir kita di Bali. Besok paginya kita pulang ke Jakarta.

Day 6 – 23 Juli 2015

Sebetulnya nggak ada kejadian  istimewa hari ini. Sebenernya kita mau pulang tanggal 22 Juli karena Mas Ben udah masuk kerja tanggal 23-nya. Tapi apa daya nggak dapet tiket, jadi kita cari tiket tanggal 23 pagi biar Mas Ben bisa tetep kerja masuk siang.

Kemarin sore, bandara Ngurah Rai ditutup (lagi) karena erupsi Gunung Raung. Hari ini kita agak deg-deg-an kuatir bisa pulang atau nggak. Ternyata sampai kita tiba di airport, nggak ada pemberitahuan keterlambatan, jadi kita pun cek in dengan tenang, bahkan lebih tepatnya: terburu-buru.

Airport Ngurah Rai sekarang jauh lebih keren ya. Tapi dari area cek in ke area boarding jaraknya cukup jauh, harus ngelewatin toko-toko dulu. Begitu sampai di area boarding, kita niatnya mau cari sarapan. Tapi kok tahu-tahu udah diumumin last call buat flight kita.

Udah gitu, hampir semua tenant makanan ngantri pula. Mungkin dampak penundaan flight yang kemarin ya, jadwalnya jadi numpuk hari ini. Kita akhirnya cuma sempet beli  1 puff pastry buat di-share bertiga.

Lalu kita langsung buru-buru boarding. Proses lancar. Kita nggak lewat garbarata, jadi begitu keluar area tunggu, kita harus turun tangga. Nah, pas di tangga ini tahu-tahu kok antrian stuck, nggak bisa maju. Saya tadinya nggak mikir apa-apa, mungkin antriannya padat aja atau shuttle bus nya belum dateng.

Tapi kok… lama banget. Jadi bayangin deh kita tuh nunggu di tangga di area outdoor dalam kondisi lumayan penuh orang. Di antrian ini ada beberapa anak kecil dan manula. Kita stuck tanpa kejelasan. Raka yang tadinya anteng lama-lama rewel juga, kegerahan dan bosan. Saya juga pegel akhirnya cuek aja duduk di bawah.

6

Mas Ben udah sempet nyeletuk: “Ini pasti gara-gara JK mau terbang.” Saya pikir dia bercanda.

Total setengah jam kita nunggu di lokasi itu. Akhirnya antrian kembali jalan dan kita masuk ke shuttle bus yang mengantar ke pesawat. Seorang turis asing menanyakan perihal nunggu tadi ke sopir. Di situ, sang sopir membenarkan, bahwa memang barusan bandara sempat ditutup karena wakil presiden kita mau take off. Beliau harusnya terbang ke Jakarta hari sebelumnya, tapi karena bandara ditutup, ditunda ke pagi ini.

Sang sopir menyebut wapres kita ‘lebay’ sambil senyum nyinyir ke si turis asing, yang cuma menanggapi dengan senyum masam.

Dalam hati saya miris. Miris karena kita sebagai bangsa, sepertinya suka malah merasa ‘bangga’ untuk menjelek-jelekkan pemimpin dan negeri kita sendiri ke warga asing. Tapi di sisi lain, saya juga miris… karena dalam perihal penerbangan, presiden kita sering dipuji-puji karena rendah hati naik pesawat komersil, di kelas ekonomi, dan ikut proses boarding ‘warga biasa’. Lah kok wapresnya malah bikin kesel gini.

Tapi ya mungkin ini acara kenegaraan, dan mungkin memang begitu protokolnya. Tapi kalo memang begitu, nggak bisa ya diatur dari awal, diumumin kalo flight kita harus delay setengah jam, sehingga kita bisa nunggu di area yang lebih nyaman *dan sempet sarapan dulu* *elus-elus perut keroncongan*?

Yah sudahlah… berusaha memahami saja, pihak bandara juga pasti kalang kabut karena urusan Gunung Raung.

Sekian cerita mendadak Bali yang super-panjang. Masih banyak posting lain yang nunggu dieksekusi nih. Harap bersabar ya.

 

 

14 thoughts on “Mendadak Bali

  1. Wowww *siul2in poto mami pake bikini* hahahaha. Ah din loe kelamaan baru nulis, coba ya isi nya kebanyakan lupa semua lol. Gue dulu sempet nyobain nuri yg di ubud, emg enak banget sih. Malah penasaran pengen nyoba nuri yg di kelapa gading huahahaha

    • Yaelah ini udah lumayan kali Pi… Lupanya dikit doang. Draft aslinya tuh, semua nama tempat makan gw lupa. Untung gw minta foto Mas Ben ternyata dia foto2in nama tempat makannya. LOL. Gw di Gading tapi belom pernah nyoba Nuri’s loh.

  2. Huaaa.. Baca cerita ke Bali jadi pingin banget ke sana juga. Sayang pulkam kali ini ga termasuk main ke Bali huhuhuhuhu..

    Btw, mami kece bener pake bikini hahaha.. Cakep!

  3. akhirnya di post jugaaa hahaa.
    Liat nasi campur bali jadi kepengeeeen. Kenapa ya di Jkt gak ada yg jual.. huks..
    din, itu makan apa sih yg di Bali zoo? kok bentuknya serem kayak body burung setengah? masih berbentuk gitu kaki depannya >_<
    btw itu di T3 ada tempat main anak ya? dimananya sih, kok gw ga pernah liat..

    • Gw juga baru pernah ke T3. Ada playground kecil sebelum masuk area boarding. Yang di Bali Zoo itu bebek! Setelah lo ngomong, gw baru perhatiin dan emang serem ya. Haha. Iya nasi campur Bali di jakarta kenapa ga ada ya? Dulu di Gading sempet buka tuh warung bagul, lumayan enak, tapi kok terus tutup *sedih*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s