Raka Ikut Retreat

Sebelum ada Raka, saya dan Mas Ben sama-sama ‘banci retreat’. Hampir tiap kali ada retreat, kita ikutan. Apalagi pas masih umur remaja, pernah di satu kali liburan sekolah, saya ikut retreat sampai tiga kali. Mas Ben? Jangan ditanya. Ya setali tiga uang. Ya kan kami juga kenalannya di retreat, pedekatenya pun selama persiapan retreat. *haha*

Bahkan waktu udah hamil Raka pun, kami masih sempet ikut retreat. Kalo gak salah waktu itu saya hamil sekitar 6 bulan, ikut retreat pengurus dan aktifis Komisi Pemuda. Rada malu-maluin emak-emak bawa tambur ikut retreat pemuda. Ya abis saya masih kategori umur pemuda tapi udah hamil *balada nikah muda*.

181236_10201309232317091_829086018_n

Peserta retreat ber-tambur

Th 2013 – Peserta retreat ber-tambur

Nah itulah terakhir kali saya ikut retreat. Setelah Raka lahir, saya belum pernah lagi ikut retreat karena ya jelas nggak bisa. Kalaupun mau dititipin, ASI nya gimana? Waktu bayi kan si Raka cuma minum ASI dan cuma bisa nyusu langsung, nggak bisa pakai dot.

15-17 Agustus 2015 kemarin, ada Camp Muda Mudi (CMM), ini adalah retreat Komisi Pemuda yang diadakan dua tahun sekali. Kali ini saya memang jadi panitia publikasi walaupun dari awal saya udah warning kalo saya nggak janji bisa ikut acaranya. Waktu itu, rencana sementara adalah, kami ikut retreat bawa Raka, dengan harapan kami bisa dapet kamar private buat bertiga. Biasanya yang bawa anak boleh tidur sekamar dengan pasangannya (tapi kondisi ini biasanya buat pendeta atau pembicara). Lalu, Mas Ben yang jaga Raka sambil sesekali ikut sesi (kalau memungkinkan), sementara saya diusahakan bisa ikut full acaranya (karena saya panitia dokumentasi juga).

Lalu persiapan acara bergulir. Ditetapkanlah lokasinya di D’Jungle. Tepatnya di daerah Cisarua lalu masuk gang lagi jauuuuuuh sampai ke daerah lembah. Ini adalah sebuah lokasi perkemahan, tapi ada model akomodasi lain juga yaitu saung. Dan akomodasi para peserta CMM adalah di saung itu.

Uh oh…

Saya mulai galau. Tidurnya di saung, yang temboknya anyaman bambu, atapnya asbes, satu saung diisi 12 orang (yang berarti saya dan Mas Ben harus pisah kamar, nggak bisa bertiga dengan Raka). Tidurnya hanya dengan matras dan sleeping bag. Kamar mandinya sharing. Konon, udaranya dingiiiiiiiiiin buanget. Belum lagi… banyak pacet (lintah kecil)!

Kalau jadi saya, kalian jadi berangkat nggak? Haha.

Tadinya saya sempet berkali-kali tanya Mas Ben, mau stay di rumah aja nggak? Atau kalau perlu, saya juga nggak usah ikut. Tapi Mas Ben meyakinkan kalau dia mau ikut bawa Raka. Anggep aja liburan, bisa ajak Raka main-main ke tempat yang pemandangannya indah.

OK lah, kalau Mas Ben yakin, saya juga yakin dong.

Tapi kita memutuskan nggak ikut bus, dan bawa mobil sendiri. Dengan pemikiran, kalau misalnya ada kejadian emergency *amit amit*, kita bisa pulang tanpa harus ngerepotin panitia.

Sabtu, 15 Agustus 2015

Jam 5 pagi saya jalan ke gereja, ngurus daftar ulang. Lalu setelah peserta naik ke bus, saya balik ke rumah, jemput Raka dan Mas Ben, lalu jalan lagi ke D’Jungle.

Perjalanan ke Puncak hari itu macet. Ya maklum deh kan ini long weekend. Tapi sepanjang perjalanan (kira-kira 4 jam), Raka anteng duduk di car seat. Ada sih protesnya, tapi ya dia nggak maksa minta keluar. Empat jam itu diisi dengan bobo, ngoceh-ngoceh sendiri, liat-liat kendaraan lalu-lalang, atau nonton film dari smartphone saya.

Sampai di D’Jungle, Raka tadinya nemplok nggak mau lepas. Mungkin dia kaget dengan tempat baru dan orang-orang baru, banyak, dan semuanya kasih perhatian ke dia. Tapi nggak pake lama, apalagi setelah ngeliat Onti Vira-nya, dia langsung nyaman aja duduk di tengah-tengah lingkaran ‘tante-tante’ dan ‘om-om’ yang ngajak main, sementara saya dan Mas Ben sibuk sendiri. Thanks to Om Gon-Gon yang kasih Raka Hotwheel, tiga hari itu dia sibuk sama mobil barunya.

Hepi, baru nyampe ketemu krupuk

Hepi, pegangin Hotwheel baru sambil makan krupuk

Waktu sesi siang, Raka tidur sama Mas Ben di taman di luar ‘aula’, Yang disebut aula adalah bangunan semi outdoor yang berukuran cukup besar. Setelah bangun, Raka main-main sama Mas Ben.

Masalahnya, lokasi D’Jungle ternyata berbukit-bukit, banyak anak tangga, banyak daerah agak curam, yang sangat-tidak-kids-friendly. Ya maklum lah namanya juga area perkemahan. Untungnya Raka nurut kalo dibilangin dan sama sekali nggak rewel.

Sore-sore, setelah mandi, saya dikasih tahu salah satu teman: “Din, Raka luka tuh! Ada di aula!”

Saya pun santai menuju aula, saya pikir ya paling jatuh lagi. Udah biasa. Begitu sampai di aula, Rakanya lagi manyun dipelukin sama temen saya yang dokter (yang abis ngobatin dia). Ternyata Raka luka bukan karena jatuh tapi karena digigit pacet! Digigitnya di jari manis kaki kiri.

Menurut Mas Ben, waktu itu Mas Ben lagi duduk sambil ngobrol di area makan. Raka berdiri di sebelahnya, sambil main sendiri. Eh tahu-tahu Raka laporan: “Papi!! Kaki! Kaki!” Pas dilihat, di jari kakinya ada sesuatu warna hitam (Raka pakai sepatu sandal dengan bagian tumit dan jari terbuka). Dikira kotoran kok nggak bisa dibersihin. Ternyata pacet. Salah saya juga sih nggak pakein kaos kaki.

Ya udah sih gitu aja. Anaknya juga nggak nangis heboh, nggak rewel pula. Cuma, herannya… sepanjang tiga hari itu, cuma Raka yang digigit pacet. Padahal di daerah situ memang terkenal banyak pacet dan semua peserta pakai sandal! Mungkin darah anak kecil lebih nikmat? Hehe

Nah, sejak kejadian ini, nampaknya Mas Ben mulai kurang nyaman. Dia bilang besok mau pulang aja bawa Raka. Saya disuruh pulang naik bus setelah selesai acara. Saya sih OK aja. Walaupun dalam hati deg-deg-ser… belum pernah semalam pun pisah sama Raka soalnya. Hehe.

Tapi, sore ke malam, Raka hepi banget. Dia udah akrab sama banyak Om Tante peserta retreat. Ketawaaaa terus. Dia bahkan masih bangun sampai kelar sesi malam dan ikutan nongkrong waktu para peserta snack malam.

Sesi malam, masih segar

Sesi malam, masih segar

Maminya tugas dulu, Raka anteng sama Papi

Maminya tugas dulu, Raka anteng sama Papi

Lalu, malam itu Raka tidur sama Mas Ben. Pisah kamar sama saya.

Dan malam itu… dinginnya alamakjang!!!! Saya udah pakai celana panjang, kaos kaki, kaos, jaket plus hoodie, masuk ke dalam sleeping bag, masih aja kedinginan banget sampai susah tidur. Saya juga susah tidur karena mikirin Raka: dia kedinginan gak ya. Bisa tidur gak ya.

*hela nafas*

Minggu, 16 Agustus 2015

Paginya, sekalipun kuatir setengah mati, saya memutuskan mandi dulu sebelum nyariin Raka. Karena saya mikir kalo ketemu Raka dulu, takutnya dia nempel dan saya susah kalo mau mandi. Eh begitu keluar kamar mandi, Raka udah nungguin bareng Onti Vira. Ternyata ketemu Mas Ben yang bawa Raka ke kamar mandi, rencananya mau mandiin. Tapi ternyata pagi itu air panasnya habis, jadi Raka nggak dimandiin, dititipin sama Onti Vira sementara Papinya mandi.

Setelah tanya Mas Ben, ternyata semalam Raka tidur nyenyak tanpa bangun sekalipun. Malah bangunnya agak siang, sekalipun peserta lain udah bangun. Dia tidur berselimutkan jaket kulit Papinya.

Dan hari itu, Raka sehat dan ceria. Dia anteng ikut kebaktian Minggu dan sesi pagi. Pas sesi siang, dia tidur siang di aula. Nyenyak sekalipun berisik.

IMG_2508

Atap-atap di latar belakang itu saung-saung tempat tidur kami. Yang sisi kiri untuk wanita, sisi kanan untuk pria

IMG_2486

Ini lokasi Raka digigit pacet di hari sebelumnya

Sorenya, saya bujuk Mas Ben biar nggak usah pulang. Ngapain pulang, wong Raka nya hepi. Di rumah malah sepi berduaan. Di sini Raka seneng banyak yang ajak main. Akhirnya Mas Ben terbujuk. Hehe.

Malam itu acaranya agak panjang, jadi Mas Ben dan Raka tidur duluan. Menurut Mas Ben, tengah malam Raka sempet kebangun, nangis jerit-jerit sambil nunjuk ke satu arah. Tapi diem dan tidur lagi setelah didoain. Nah lo…. hahahaha

Senin, 17 Agustus 2015

Pagi ini, acaranya adalah outbound subuh yang dimulai jam 5 pagi. Sejak jam 4.45, panitia udah berisik banget ngebangunin peserta pakai Toa (megaphone). Saya udah kuatir Raka kebangun. Tapi nyatanya, dia baru bangun setelah outbound selesai. *kebluk juga ya*

Outboundnya dilakukan di lapangan, kira-kira 200 meter dari area saung tempat kita tidur. Begitu acara outbound kelar, datanglah Mas Ben sambil gendong di pundak: Raka yang guanteng banget tertimpa semburat cahaya matahari *tsah* *biased*. Udah mana anaknya langsung senyum manis banget waktu ngeliat saya dari kejauhan *langsung meleleh*

Saya bingung ganteng banget perasaan si Raka. Ternyata baru ketauan, abis bangun pagi, bersih-bersih, dan ganti baju, si Raka didandanin Papinya pake pomade. Haha pantesan klimis ganteng gitu.

Ini pas baru dateng, ganteng banget perasaan. *biased maksimal*

Ini pas baru dateng, ganteng banget perasaan. *biased maksimal*

IMG_3369 IMG_3353 IMG_3346 IMG_3345 IMG_3351

Setelah Outbound ada 1 sesi singkat, closing ceremony, lalu pulang.

Tiga hari ini, saya bangga banget sama Raka. Sebelum pergi, saya penuh dengan kekuatiran. Gimana kalo Raka rewel, gimana kalo Raka bosen pas sesi dan bikin ribut, gimana kalo para peserta terganggu, gimana kalo Raka sakit, gimana kalo tempatnya kotor, dan seterusnya. Maklum, ini pertama kalinya bawa Raka retreat, udah gitu pas-pasan tempatnya rada ekstrem gini.

Kenyataannya, hampir di setiap sesi, Raka anteng dan tertib. Kalo disuruh diam, dia nggak berisik. Sibuk main-main sendiri. Ya nggak selalu kaya gini sih, tapi seringnya sangat terkontrol dan masih bisa dibilangin. Udah gitu tidurnya gampang, dan gampang banget deket sama teman-teman kami sekalipun baru kenal. Tiga hari ini, Raka sama sekali nggak rewel dan nggak clingy. Digigit pacet pun nggak pake drama. Pokoknya sama sekali nggak bikin repot. I’m a proud mom! Semoga nanti Raka jadi pelayan Tuhan yang giat dan rendah hati.

Dan buat saya, saya sangat bersyukur masih bisa melayani dan ikut retreat sekalipun udah punya anak. Saya bersyukur bisa punya waktu berkualitas buat belajar Firman Tuhan. Bersyukur buat suami yang suportif, mau jagain Raka supaya saya bisa ikut sesi. Dan saya sangat bersyukur punya partner-partner pelayanan yang sangat pengertian. Karena sekalipun saya ‘terpaksa’ harus diistimewakan karena bawa anak, mereka sama sekali nggak terlihat terganggu. Malah mereka sangat helpful dengan bantuin kami ngurus dan ngajak main Raka.

We are so blessed!

Sibuk, mau ikutan kirim DUDu *yang ngerti berarti angkatan 90-an*

Sibuk, mau ikutan kirim DUDu *yang ngerti pasti kelahiran 80-an*

11 thoughts on “Raka Ikut Retreat

  1. gw gak ngerti apa itu dudu?
    trus apa itu pomade?
    trus apa itu tambur?
    hauhauahuhaa enakkk yaa bisa ikut retreat..trakhir dulu gw ikutan camping gereja jaman pas masi kuliah. mungkin skitar 3x camping dan 1x retreat. klo skarang sih di tmp gw jarang gw denger ada retreat yg diatas usia pemuda hehehe

    • DUDu itu singkatan Dari-Untuk-Dengan ucapan. Jadi ini kaya car kirim-kiriman pesan jaman masih sekolah dulu, biasanya jadi 1 rubrik sendiri di majalah atau mading.
      Pomade itu lagi trend banget loh sekarang. Kalo Tancho tau? Hehe
      Tambur itu gendang.

      emangnya ini istilah Jakarta ya? *baru ngeh*

      Di tempat gw, sampe pasutri, usia dewasa, selalu ada retreat. Bahkan manula juga ada kayanya.

      • oooo, gw ga mengalami jaman kirim2an pesan lwt mading, abis udah ada hp dan sms huahahha.
        Pomade gatau, taunya pomegranate hahahaha. Tancho juga gatau.
        Tambur gw juga curiga gendang soalnya Penari gereja kan namanya Tamborine ya. Tapi gw liat lu ga bawa tambur, gw jadi mikir apa tambur = hamil hahaha

  2. ciahhh DUDU kaya jaman mading SMP aja hahahahhaa….
    Seneng dong yah Din bisa tercapai semuanya, acara pun lancar. Nantinya bisa sering2 lagi ikutan ginian. Gw kl denger banyak lintah nggak ikut soalnya gw takut 😁

  3. Oh di jakarta sebut nya DUDU ya din *baru tau* kalo dulu di Lampung sebut nya Saltem (Salam Tempel) soalnya kan di tempel di mading hahaha. Pomade jg gue ga tau wakakak *gak gaul* tapi kalo tancho kira2 tau, pewarana rambut item bukan tancho?

  4. ahahaha.. aku tau din DUDU. hihihihi.. secara dulu banci isi mading dengan DUDU buat gebetan *eaaa*. hehehe.. gua juga gak tau pomade dan tancho. ahahaha..😄.

  5. Wih, hebat deh si Raka udah bisa ikut pace-nya orang retret ya. Di retret emang ga enaknya itu air panas suka mati nyala ga karuan hihihi. Tapi re-treat itu kan artinya juga menarik diri dari “peradaban” ya, memang harus ada unsur penderitaannya dikit2. Tapi gue yakin buat Raka kemarin semuanya menyenangkan!

  6. Pingback: Tentang Raka – Terrific Two! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s