Tentang Raka – Terrific Two!

19 Agustus 2015 lalu, Raka ulangtahun kedua!

Iya iya… ini late-post keterlaluan, anaknya udah mau usia 25 bulan dalam beberapa hari. Jadi apa lagi alesannya sampai postingan telat gini? Nanti di postingan berikutnya saya ceritakan ‘alibi’ saya jarang posting belakangan ini.

Memasuki usia dua ini rasanya benar-benar terrific. Terasa banget ‘bayi’ saya ini udah mulai jadi manusia independen. Udah mulai punya mau sendiri dan bisa nolak kalau disuruh. Tapi sisi positifnya, dia juga makin mandiri. Dan yang paling saya suka, Raka semakin ekspresif menunjukkan kasih sayang.

Si Raka ini dari bayi ga suka dipeluk dan dicium. Yang mana menurut saya rada aneh ya. Kalo dipeluk atau cium pasti buang muka. Tapi… jelang umur dua, dia malah sangat manis. Suka mendadak peluk-peluk. Kalo bangun tidur, saya dibangunin dengan ciuman. *bahagia*

Raka juga udah terbiasa ngomong ‘thank you’ dan ‘sorry’. Lucunya kalau dibantu atau diberi sesuatu, dia suka keterusan ngomongnya: “thank you, you are welcome” haha. Tinggal ‘please’ atau ‘tolong’ nih yang masih pe-er. Kalau minta sesuatu ke temennya masih suka maksa, galak, main rebut atau pukul *sedih*.

Ini dia nih sisi jeleknya…dia sekarang suka main fisik kalo kesel. Seringnya mukul, tapi kalo gemes banget bisa mau gigit *untung selama ini selalu berhasil dicegah gigit-gigitnya*.

Nah, tahun ini apakah ultah Raka dirayain? Tentu tidak! Hehe. Lah tahun lalu aja udah nggak mau dirayain kok, cuma karena pesan sponsor sana sini akhirnya kita terbujuk. Tahun ini, kita makan-makan keluarga aja.

Pre-Birthday

Seperti ‘janji’ saya pada diri sendiri yang mau bikin kue buat event-event spesial, tahun ini pun saya udah dari jauh-jauh hari mikirin konsep dan teknis buat kuenya ultahnya Raka. Masalahnya, ultah Raka tanggal 19, sedangkan tanggal 15-17, kami ikutan retreat. Biasanya, setelah pulang retreat, saya pasti cape banget. Yang mana berarti baru bisa bebikinan H-1. Uh oh… terlalu riskan ya.

Akhirnya nggak sengaja saya ketemu tips dari blog luar (negeri), kalo cake itu bisa dibikin sampai sebulan sebelumnya, dan masukkin freezer. baru dikeluarin pas mau dihias. Hmmm ide yang menarik. Tapi jujur saya deg-deg-an takut gagal.

Kalau soal kuenya, sejak awal saya memang cari resep kue coklat dengan ganache. Setelah googling-googling, akhirnya saya menetapkan hati sama resep dari sini.  Dan setelah youtube-ing, saya memutuskan mau bikin chocolate cake dengan lapisan ganache dan fondant, tanpa buttercream. FYI, buat yang gatau, biasanya kalau kue fondant itu di bawahnya dilapisin buttercream dulu, selain berfungsi jadi perekat, buttercream juga menyempurnakan bentuk cake-nya supaya pas dicover fondant, fondantnya bisa halus dan nggak ada udara yang terjebak di antaranya. Gitu lah kira-kira pemahaman saya.

Nah, di sinilah saya membuat 2 keputusan kontroversial yang jadi bumerang. Pertama: masukkin kuenya ke freezer. Kedua: nggak pake buttercream. FYI lagi, saya belum pernah pakai fondant maupun ganache sebelumnya. Jadi ini adalah keputusan yang nekad! Hehe.

Jujur, karena takut gagal, saya udah mikir mau bikin kue kecil aja buat hari-H. Ceritanya sekalian buat trial dan error. Nanti kue ‘utama’nya buat hari Sabtu aja pas makan-makan keluarga.

Jadi H-7, saya udah bikin kue, saya potong jadi dua layer, lalu saya bungkus dengan cling wrap dan aluminium foil, lalu masuk freezer. Saya juga udah bikin ganache dan dimasukkan ke chiller. Sesuai prediksi, H-2 saya kecapean pulang retreat. H-1, banyak urusan ini itu, jadi saya baru bisa mulai kerja sekitar jam 8.30 malam.

Kue udah saya keluarkan dari freezer beberapa jam sebelumnya. Ganache saya encerkan di microwave sampai tekstur yang bisa dituang. Lalu saya tuang ke atas kue yang ditaruh di atas drying rack. Di sini saya udah mulai ragu, kok kayanya lapisan ganache nya jadi tipis banget dan nyerep ke dalam kuenya. Hmm….

Lalu saya mulai nyiapin fondant-nya. Sementara itu ganache-nya ga juga mengeras. Panik karena udah malam, saya masukkan kue yang sudah dilapisi ganache ke chiller sebentar. Pas dikeluarin, bener udah mengeras. Lalu saya mulai pasang dekorasi fondant.

Kalau yang suka baking, pasti tahu saya banyak salahnya. Hehe. Singkat cerita, pagi-pagi, dekorasi fondant saya ancur. Penyebabnya: kuenya dingin dari chiller jadi keringetan, jadi lapisan fondant ikut keringetan, akhirnya banyak detail dekorasi yang ‘meleleh’.

Hancur minah...

Hancur minah…

Birthday

Saya lumayan sedih tapi udah expect juga sih bakal gagal gini. Ya udah, saya berusaha benerin semaksimal mungkin, lalu bangunin Raka (tumben hari itu Raka bangun siang). Dan rasanya bahagia banget ngeliat ekspresinya. Sekalipun kuenya ancur-ancuran, Raka keliatan seneeeeng banget sambil ngoceh: “awat awat!’

Merem melek

Merem melek

Ekspresi pertama si birthday boy. Kaya tau aja ini hari spesialnya dia.

Ekspresi pertama si birthday boy. Kaya tau aja ini hari spesialnya dia.

Awat! awat!

Awat! awat!

Belakangan ini Raka memang lagi tergila-gila sama pesawat, makanya tema kedua kuenya ya pesawat.

Jerih lelah rasanya terbayarkan. Raka suka kue pesawatnya, dan suka juga makan kuenya. Sepanjang minggu itu (sampai kuenya abis), dia selalu sibuk buka kulkas dan minta ‘kue awat’.

Makan kue sambil split

Makan kue sambil split

Birthday Dinner

Birthday dinner diadakan Sabtu malam. Belajar dari pengalaman, saya bikin kue H-2, tunggu dingin, lapis ganache (kali ini ganache nya saya tambahin rum biar mantap), lalu saya simpan di suhu ruang. Dekorasi fondant saya buat H-1. Lalu kuenya saya cover fondant dan pasang-pasang dekorasi di hari H siangnya.

Progress

Dalam proses

Kapal pecaaah!!! *diomelin Gordon Ramsey*

Kapal pecaaah!!! *diomelin Gordon Ramsey*

Cacat di mana-mana

Cacat di mana-mana

Hasilnya? yaaaaa lumayan lah. Fondantnya ada bagian yang retak dan sobek. Saya masih harus banyak belajar. Tapi sekali lagi, liat ekspresi Raka, rasanya hidung kembang kempis. Haha

Saya emang sembunyiin kuenya dari Raka, supaya surprise. Lucunya, waktu masuk mobil dan saya bawa kotak kue, dia berisik sepanjang jalan sambil ngoceh “Mami mau kue”, ‘kue coklat mami’, dan ocehan-ocehan lain yang intinya sama: minta kue.

Sampai di lokasi (Dapur Solo Sunter), baru saya buka kuenya, dan tahu nggak sih, ekspresi Raka tuh priceless!!! Matanya berbinar-binar, kuenya diputer-puter dan dipandang-pandangi dari berbagai angle.

Saya puas. Jerih payah dan kurang tidur terbayarkan!

Selamat ulang tahun Raka, semoga jadi anak yang membawa berkat buat banyak orang.

Priceless!

Priceless!

blog11

blog10

blog12

10 thoughts on “Tentang Raka – Terrific Two!

  1. happy birthday raka!!!
    gak masalah kue nya gak seperti yang diharapkan yang penting anaknya seneng ya… jadi puas ya bikinnya…🙂

    kue yang kedua keren banget tuh din!🙂

  2. Udah lama banget gw gak nulis maupun baca2 blog, kangen Din, sama cerita2 Raka. Hebat Mami Dina, itu kuenya mantep banget loh… Dan gw yakin rasanya beneran enak! Thanks for the link, gw mau bookmark buat ulang taun anak gw. Lo kepikiran bisnis kue gak sih Din? Kayanya bakat loh…

  3. Diiiin.. Itu mah udh kece banget kayaknya deh. Walaupun ga 100% sempurna tapi effortnya bikin jadi 2000% perfect kan dimata Raka. Hihi

    Btw happy birthday lagi Rakaaa.. 😘😘

  4. Ini ibu-ibu blogger pada jago-jago amat sih bikin birthday cake sendiri. *BRB saya mau ngeles baking & cake decorating dulu*.

    Happy 2nd Birthday, Raka! Kuenya keren bangeeeet!

  5. Wah, antara kue pertama dan kedua aja udah jauh banget Din improvementnya! Good job! And Happy Belated Birthday buat Raka yah! God bless you! Raka bilangnya awat ya ? Bukan sepawat kayak Abby? Hihihi. Untung sekarang udah bener jadi pesawat.

  6. ihhh hebat bangett yaa. yg kedua itu udah baguss banget menurut gw.. kapan ya gw bisa baking2? huahahah
    Happy Birthday Raka! Seneng yaa klo liat anaknya makan kue bikinan kita😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s