Tentang Raka – Akhirnya Disapih!

Saya inget banget pernah komen di salah satu postingan Angela, kalo saya cuma mau nyusuin sampai umur 1 tahun aja. Alasannya karena serem ngebayangin anak yang udah bergigi nyusu di PD saya. Dan alasan lain, karena selfish reason aja sih, pengen bisa ‘bebas’ nggak ditempelin anak terus.

Waktu itu saya masih hamil, Raka nya belum nongol ke dunia. Terus… kenyataannya gimana?

Kenyataannya, saya menyusui Raka selama 2 tahun. Enam bulan pertama, Raka benar-benar cuma konsumsi ASI, bahkan air putih juga nggak. Enam bulan kedua, ditambah MPASI. Lalu di tahun kedua, ditambah susu UHT atau pasteurisasi. Dan selama 2 tahun itu, Raka cuma bisa nyusu langsung, nggak bisa dari botol. So, nggak ada tuh namanya bisa pisah sama Raka lama-lama.

Waktu Raka lahir, saya jujur aja pesimis bisa 2 tahun nyusuin. Waktu itu, tanpa ekspektasi apa-apa, saya cuma menyusui aja dengan giat, berusaha bisa ASI eksklusif. Eh lama-lama kok udah 1 tahun aja. Dan saat itu saya harus memutuskan: mau nyapih atau mau lanjut.

Waktu itu, saya udah ngerasain sendiri manfaatnya ASI. Saya itu waktu kecil sering banget sakit dan alergian. Nah saya liat juga keponakan-keponakan saya waktu kecil juga sering sakit. Sementara Raka, saya liat dia termasuk jarang sakit. Kalaupun sakit, paling flu-flu sedikit dan sembuhnya cepet. Saya yakin salah satunya karena ASI.

Selain itu, waktu itu saya macam udah menganggap ASI tuh ‘air sakti’. Kalo sakit, tinggal kasih ASI. Kalau batuk pilek kan nggak boleh konsumsi susu, tapi ASI mah boleh. Kalau diare juga stop susu dulu, tapi ASI mah aman. Jadi intinya kalo sakit, Raka jadi jarang minum obat karena konsumsi ASI pun udah sembuh sendiri. Dan sampai saat ini (sambil ketok-ketok meja), Raka belum pernah konsumsi antibiotik.

Poin plus lagi, kalau saya sakit dan takut Raka ketularan, saya cukup makin giat nyusuin, dengan harapan dia dapat imun-nya dari ASI saya.

Mau pergi-pergi pun rasanya gampang. Setelah 1 tahun, Raka ikut makan makanan yang kita makan. Sementara susunya? Nggak usah repot bawa-bawa susu, karena kan udah otomatis kebawa nih.

Begitu banyak manfaat ASi yang saya rasakan, sampai akhirnya saya bertekad menyusui sampai maksimal usia Raka 2 tahun. Iya maksimal, nggak mau lebih dari itu juga deh.

Dan saya bertekad mau nyapih Raka tanpa ‘ramuan’ aneh-aneh yang harus dioles-oles di PD saya. Saya maunya Raka nyapih perlahan-lahan sampai dia mengerti dan rela sendiri. Berikut proses yang saya lakukan.

1. Kasih pengertian terus menerus

Jadi, proses menyapih udah saya mulai dari beberapa bulan sebelum ultah kedua. Kalau lagi diem-diem atau lagi ngobrol, saya suka ngomong: “Eh, Raka sebentar lagi ulangtahun loh. Nanti Raka  umur 2 tahun. Kalau udah 2 tahun nggak boleh nyusu Mami lagi ya. Nyusunya cuma boleh dari gelas atau dari kotak”. Kira-kira kaya gitu, dan diulang-ulang setiap ada kesempatan.

2. Menyapih malam hari (night weaning)

Sebenarnya sejak sleep training pas umur 6 bulan, Raka udah tidur semaleman tanpa bangun nyusu. Tapi sejak sekitar drama lompat crib, Raka mulai on off lagi nyusu di tengah malam. Jadi, harus disapih malam lagi deh. Ini juga dimulai beberapa bulan sebelum Raka umur  2 tahun.

Awalnya saya perhatiin, kalo Raka bangun tengah malam dan Mas Ben yang masuk kamarnya, dia tidur lagi tanpa rewel. Tapi kalo saya yang masuk kamar, langsung deh ribut minta nyusu.

Hmmm… ada yang menyarankan, kalo gitu biarin dia tidur sama papanya aja. Tapi kenyataannya, tiap kali dia ngeliat saya tengah malam, pasti minta nyusu juga.

Jadi akhirnya saya ganti caranya. Justru setiap kali Raka bangun, harus saya yang ngeladenin. Saya temenin tapi tiap kali dia minta susu, saya tolak dengan tegas tapi lembut: “Raka udah gede, malem nggak boleh nyusu lagi. Nyusunya nanti ya kalau udah pagi. Liat tuh jendela. Kalau udah terang, Raka boleh nyusu” (kebetulan di kamar Raka ada jendela yang menghadap timur).

Awalnya tentu aja ngamuk. Jerit-jerit sambil narik-narik baju saya. Tapi sepertinya hanya sekitar 3 malam, Raka udah ngerti. Besok-besoknya, kalaupun dia minta, begitu diingetin, dia nggak rewel dan langsung diam.

3. Nyusu cuma boleh di rumah

Langkah ketiga yang saya lakukan adalah berusaha mengurangi frekuensi nyusu di siang hari. Sebenarnya frekuensi nyusu Raka di siang hari udah nggak banyak. Tapi ya masih ada aja, biasanya kalau dia lagi bosan, minta nyusu deh. Paling parah kalau lagi bosen atau nggak nyaman di baby gym, bisa ngotot keluar minta ke nursing room buat nyusu.

Jadi caranya adalah dengan konsisten menolak menyusui di luar rumah. Sama kaya poin 1, sebelumnya saya berulang kasih tahu kalau Raka udah gede, dan sekarang kalau nyusu cuma boleh kalau di rumah. Nah, selama di rumah ini, saya kasih Raka kegiatan yang banyak, dan selalu siap sedia dengan snack dan minum. Jadi begitu dia mulai minta nyusu, saya alihkan ke snack atau minuman.

Sampai akhirnya…. Raka tinggal satu kali nyusu, yaitu di pagi hari.

4. Akhirnya sapih total

Tinggal satu kebiasaan nyusu Raka yang masih nyantol: nyusu pas bangun tidur. Dan ini yang paling berat saya lepaskan. Soalnya kalo Raka bangun kepagian, lalu dia masuk kamar kami, manjat ranjang saya, minta nyusu, di situ lah saya punya waktu tambahan untuk tidur sebentaaaaar lagi. Hehe.

Tapi ya demi anak yang semakin mandiri dan dewasa, tentunya ini juga harus dijalankan. Lagi-lagi awalnya saya perhatiin dulu kebiasaan Raka. Kalau saya pas lagi bangun lebih pagi daripada dia dan sibuk ini itu, dia nggak inget minta nyusu.

Hmmm jadi gampang deh. Saya tinggal bangun pagi aja dan ngabur ke dapur. Jadi pas Raka bangun, dia cuma bisa masuk kamar ketemu Papinya. Lupa deh sama nyusu.

Dalam proses ini, terutama kalau Raka bangun lebih pagi, dia masih suka minta nyusu. Karena waktu itu belum ultah kedua (belum nyampe deadline yang saya tetapkan) saya nggak nolak, tapi juga nggak nawarin.

Eh tapi… lambat laun… tahu-tahu Raka berhenti nyusu sendiri. Sehari… dua hari… tiga hari… saya deg-deg-an sambil berusaha menghindari pembicaraan dengan topik nyusu di depan Raka (takut dia keingetan). Hari berganti minggu, dan setelah beberapa minggu, Raka pun bisa dikatakan officially disapih, beberapa hari setelah ultahnya yang kedua!

Well done, Raka!

Si bayi rakus yang dulu nyusu tiap setengah jam, sekarang udah nggak nyusu lagi. Jujur saya nggak nyangka prosesnya semudah ini buat kami. Bersyukur deh.

Lalu gimana perasan saya? Mmm…bittersweet. Seneng karena technically, Raka udah bisa ditinggal nginep (lah mau dititipin ke siapa? haha). Seneng karena jadi merasa Raka udah jadi individu yang lebih independen. Seneng karena rasanya jadi memiliki tubuh saya lagi sendiri (dan rasanya bentuk badan bagian ‘sono’ mulai kembali normal). Tapi juga sedih karena buat saya, menyusui itu salah satu kegiatan yang paliiiiiiiiing indah dan menyenangkan selama saya jadi orangtua. Sekarang pun rasanya saya masih suka kangen, pengen nawarin Raka rasanya. LOL.

Sedikit trivia… ternyata dalam proses menyapih, ketika produksi lactose kita berkurang, ASI kita rasanya jadi asin loh! Mungkin ini cara yang diatur Tuhan buat mempermudah proses menyapih ya? Keren banget badan ciptaan Tuhan ini.

Sekarang tinggal satu deh pe-er saya: Toilet training!! Udah sampe mana? Start aja belum, kakak!!! *kabur*

IMD - ya ampun Raka pernah sekecil ituuu

IMD – ya ampun Raka pernah sekecil ituuu

 

 

7 thoughts on “Tentang Raka – Akhirnya Disapih!

  1. Congrats, Din. Gue dulu ga pake nyapih malah lepas sendiri tp sblm 2 tahun. Ya gue pikir itu alami kali ya dan bersyukur jg ga lewatin masa sulit. Good luck untuk toilet trainingnya. Pasti bisa! Raka anak pinter. Abby skrg udah bisa blg dua2nya. Tp tetep kebisaan minta poo lbh cepet drpd minta pee hihihi.

  2. yayyyyy, congrats Dina and Raka!!!
    emang dasarnya anak kecil itu ngerti kok kalo kita bilangin pelan2. Kadang kitanya aja yang gak sabaran n marah2 ;P
    ayo, toilet training juga butuh kesabaran panjang, ngomong berulang2 sampe berbusa hahaa

  3. waduh brati berikutnya giliran gw wkwkwk, time flies ya, ga berasa banget anak udah mau 2 tahun. gw sama kaya lu, deadline nya ya 2 taon hrs sapih. Kalo dulu anak pertama gw niat banget sounding mau nyapih dan nyapih pelan2, yang kedua ini kok gw mala sangat santai dan males nyapih. hahaha! soalnya emang bener kata lu, klo tengah malem2 gitu dia nyusu kan gw enak bisa tidur lagi. Gw ingat dulu pas nyapih anak pertama, gw harus rela kurang tidur krn tiap dia mau nyusu tengah malem gw menolak tp gw harus gendong2 dia laamaaaa.
    Pinter ya Rakaa, nyapihnya gapake drama, smoga james nti juga gampang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s