Euro Trip – Prolog

Sejak kecil, Paris selalu nyantol di kepala saya.

Kalo dipikir-pikir sih gara-gara waktu kecil, Cici dan Mami saya suka ngeledek: “nanti Dina kalo udah gede, sekolah fashion di Paris, trus merid sama orang bule.” Ini gara-gara waktu kecil tiap hari saya suka banget gambar baju.

Jadi lama-kelamaan, Paris nyantol di hati saya. Dalam hati saya selalu ingin pergi ke Eropa, terutama ke Paris. Tapi entah kenapa, saya selalu cuma om-do, gak pernah bener-bener mengusahakan. Sepertinya saya sendiri nggak yakin bisa mewujudkannya. Mungkin saya berpikir terlalu mahal atau terlalu jauh? Kalau dipikir-pikir aneh banget, kenapa saya bisa mikir gitu. Impian kan harus dikejar, ya jangan ngarep dateng sendiri juga kalo diem aja *kecuali ketiban hoki*

Lalu suatu hari, jaman saya magang, saya pernah ngomong ke temen saya soal keinginan saya ini. Respon dia, saya ingat banget: “ya, diimanin dong, Din! Imanin nanti lo honeymoon ke Eropa!”

Sejak itu, saya tekun berdoa supaya bisa honeymoon ke Eropa setelah merid lagi. Dan sejak gaji pertama, saya udah mulai nabung dan investasi supaya beneran bisa terwujud.

Bahkan pas jadi bridesmaid-nya Dea, instead of angpao, Dea kasih saya cover passport, mini travel journal, hangtag koper, dan postcard bergambar menara Eiffel, dengan pesan yang intinya: semoga suatu saat saya bener-bener bisa ngeliat Eiffel.

Eh tapi pas merid, ternyata Mas Ben baru pindah kerja, jadi nggak enak kalau cuti lama-lama. Nggak mungkin ke Eropa 1 minggu kan? Jadilah kita geser ke honeymoon-nya ke Australia.

Lalu beberapa bulan setelah nikah, fokus mulai bergeser ke urusan punya anak, dan tanpa sadar, saya mengubur begitu saja impian ke Eropa. Di titik itu saya udah rela ya udah ga usah ke Eropa. Saya pikir itu ‘pengorbanan’ yang sepadan karena sekarang saya punya prioritas lain: anak.

Nah lalu, pergilah Bandi dan May ke Eropa. Saya masih biasa aja tuh, nggak ada perasaan apa-apa. Saya bahkan masih inget pernah komen di blognya May kalo suatu saat saya akan pergi, kalo ada yang bisa dititipin Raka. Tapi pas baca postingan laporan perjalanan mereka, impian yang terpendam seolah kembali bergejolak di dada *tsah*.

Lalu di postingan May, ada 1 bagian yang sangat membekas: Waktu dia ketemu pasangan Asia, backpacking di Eropa, bawa stroller berisi bayi! Kalo ga salah, rasanya saat itu saya langsung tanya Mas Ben: “Kita juga kayanya bisa ya kaya gitu?”

Lalu di saat yang nyaris bersamaan, Vira kasihtahu saya: “Gw cerita ke Fritz lo mau ke Eropa, dia bilang dia bisa kasih tiket suplemen dia dengan harga spesial” FYI, Fritz ini adalah temen kami yang kerja di Etihad.

Sudahlah, alam semesta sudah berbicara!

Setelah ngitung-ngitung budget dan memastikan kondisi finansial siap, persiapan pun dimulai!

Tiket dibeli hampir 1 tahun sebelumnya. Kita memutuskan masuk ke London, keluar dari Roma, tapi belum menentukan akan ke mana aja di antaranya.

Itinerary mulai disusun, tiket kereta, apartment, dan hotel mulai di-book. Inilah salah satu alasan utama kenapa saya jadi jarang update blog. Karena semuanya di-plan sendiri, setiap ada waktu luang, saya manfaatkan sedikit demi sedikit buat browsing ini itu. And believe me, it took a looooot of time! Ngeblog jadi agak terlantar deh.

Lalu kita beli backpack carrier. Kenapa memutuskan backpack? Pertama karena baca-baca di Eropa kurang ramah benda beroda (baca: banyak tangga, steps, dan sebagainya). Kedua, karena kita bakal banyak naik turun kendaraan umum, sepertinya bakcpack akan memudahkan. Ketiga, kita butuh tangan yang bebas supaya bisa sepenuhnya jagain Raka. Kami kuatir ketika kita sibuk sama koper, Rakanya ‘kelepas’ atau sebaliknya. *amit-amit*. Thank God sempet ada pameran outddoor gear, jadi kedua backpack carrier kita beli dengan separuh harga.

H-3 bulan, kita urus visa.

H-1 hari, kita beli stroller! Iya sehari sebelumnya, mendadak kita memutuskan bawa stroller (tadinya nggak mau bawa, pede mau bawa Boba Air aja). Tapi tahu-tahu stroller Aprica Karoon yang udah lama ga dipake itu, ternyata udah sempit. Jadilah sang Oma menawarkan beliin Cocolatte Pockit, dan stroller ini sangat juara! Nanti kalo sempet, saya bikin postingan review-nya.

Dan akhirny Sabtu, 3 Oktober 2015 jam 1.40 pagi, dimulailah perjalanan bersejarah ini! Europe, here we come!

Penasaran dengan kisah kami di Eropa? Simak postingan-postingan berikutnya *tsah* Beware… postingan-postingan tersebut sepertinya akan panjaaaaan *ya prolog-nya aja sepanjang ini*

Soetta, siap berangkat!

Soetta, siap berangkat!

 

32 thoughts on “Euro Trip – Prolog

  1. jadi lu udah pulang blom din?
    gw pas pertama liat di insta gw gatau lu kemana, bgitu tau ke eropa, gw aga2 shock tnyata bisaa ya bawa balita kliling eropa asal niat hahahaha. gw keburu mengkeret dan ga pernah berandai2 wkwkwk..
    gw juga kepengen nabung nih, kalo gw dari dulu impiannya pengen ke jepang, mudah2annn yaaa somedayyy *komatkamitberdoa*

    • Gw uda pulang haha. Selama di sana mah ga sempet deh nulis blog. Malem2 kerjaan gw nyuci baju LOL. Tapi kalo anak gw dua juga gw mengkeret kok ke Eropa. Satu aja cuapeeee banget.
      soal ke Jepangnya —> AMIN!

  2. Wah ditunggu postingannya din, g paling suka baca travel blog haha. Btw u masuk inggris keluar italy,.kena 2 visa dong? Schengen ama inggris? Di inggris nya brp hari? Agak sayang ya bayar visanya mahal kalau mencloknya sbentar doang..

    • CUMA TIGA HARI!!!! *huhu* Haha iyaaa itu memang agak impulsif karena gw ga yakin bisa pergi jauh2 lagi dalam 10 th ke depan *LOL jadi sekalian aja mumpung udah di sana. Dan visa inggris ‘cuma’ 1 jt an perorang sih. Bukan berarti gw anggep itu angka murah sih, tapi kalo dibanding the whole trip nya, dan kaya udah nanggung sampe sana ga ke Inggris… gw rasa masih worth. At the end ga nyesel sih karena London jadi Mas Ben’s favorite city. hehe.
      Btw lo ga ada blog?

  3. Gua salut sih din loe bisa jalan2 ke yurop backpack sambil bawa raka. Kalo gue sih kayaknyaaa ga sanggup hahaha. Marco soalnya uda ogah strolleran, skrg ngemol aja banyakan maunya jalan dituntun.

    Lanjutkan dinn… *duduk manis makan cemilan*

    • Lah sama lah, Raka juga udah ogah strolleran… gw udah ampir 1 th kali ga nyentuh tuh Aprica. Makanya baru ngeh ga muat. Dan makanya si Pockit juara karena dia berhasil bikin Raka mau di stroller lagi. Jadi, mao beli stroller (lagi) ga? LOL

  4. Gua mo ngaku dosa nih.. pas ada foto2 lu terupload di facebook. Gua liat2 ga abis2..trus ngeh klo ian lagi sakit. Gua kudu pantau napasnya..baru deh brenti ngescroll..lol.. segitu attractive nya tuh foto2 liburan..hahahaha.

    Btw cocolatte pockit ipar g jg pake tuh..enteng yak..dilipetnya jg jadi kecil bgt.

  5. Waaah hebat yaaa kalian bisa kepikiran euro trip sambil bawa anak…berarti ada alesan nih nanti kalo mau ngetrip2 sambil bawa anak nantinya hehehe…aaa jadi ga sabar mau baca cerita lanjutan nya…

  6. Sayah setuju pockit adalah salah satu best invention yg pernah ada di muka bumi ini.. Soalnya dia berhasil bikin anak aku mao strolleran.. Hehehehehe 😁😁

  7. Wow mantap nih euro trip backpack, lagi rencanain buat taon depan ke europe tapi mikir juga soalnya case gw ada 2 baby.. kemarin coba ke singapur aja ribetnya luar biasa

  8. Pingback: Euro Trip – Love Hate Relationship with Roma | Cerita Bendi

  9. Pingback: Cerita Bendi

  10. Pingback: Keempat | Cerita Bendi

  11. Pingback: Long Weekend di Bali | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s