Euro Trip – Paris (part 2): Disneyland!

Buat yang mau baca cerita sebelumnya, bisa klik di sini (London), di sini (Luzern), dan di sini (Paris part 1)

Paris Day 3 – The Happiest Day for Raka

Pagi itu kita sarapan frozen food yang dibeli kemarin. Lalu langsung jalan ke metro station, beli tiket PP ke Marne La Vallee karena…kita mau ke Disneyland Paris!

Setelah naik kereta, kita berdua sama-sama feeling nggak enak. Mas Ben sempet ngeliat walaupun arahnya sama, nanti di tengah-tengah ada pemecahan jalur. Sementara saya curiga karena di kereta itu kok nggak ada anak-anak. Isinya malah tampang-tampang orang mau berangkat kerja. Dan untung aja kita ngikutin feeling kita dan tanya orang, karena ternyata memang bener kita salah naik kereta.

Jadi perhatikan ya…walau keretanya berhenti di platform yang sama dan menuju arah yang sama, tujuan akhirnya bisa beda. Pastikan yang tujuan akhirnya memang Marne La Vallee.

Setelah ganti kereta di station berikutnya, sekitar 1 jam kemudian sampailah kita di Station Marne La Vallee. Keluar dari station langsung keliatan deh gerbang Disneyland.

Ada 2 taman di Disneyland Paris. Yang pertama adalah Walt Disney Studio Park, yang kedua Disneyland Park. Walt Disney Studio isinya lebih banyak show, lebih sedikit rides. Sedangkan Disneyland Park ya mirip-mirip Disneyland di tempat lain macam Disney Hongkong.

Karena waktu kita terbatas, dan mikirnya entah kapan ke Europe lagi…. jadi kita pilih beli tiket 1 day 2 parks. Kita beli di Viator dapet harga yang sedikit lebih ekonomis.

Nah pas udah sampai di area Disney, saya rada bingung nih di mana harus nuker voucher jadi tiket. Tulisannya tukerin di loket sebelah gerbang masuk Disneyland Parks. Tapi kok antriannya udah panjang banget, sementara nggak keliatan ada loket. Eh ternyata antrian panjang itu bukan antrian masuk parks melainkan antrian pemeriksaan barang bawaan. Dan karena saya nggak bawa tas, saya bisa masuk jalur yang lebih cepat, lalu jalan duluan ke loket sementara Mas Ben dan Raka masih antri pemeriksaan barang.

nih keramaian antrian pemeriksaan barang

nih keramaian antrian pemeriksaan barang

Loketnya berupa mesin dan kita harus scan barcode di voucher, nanti tiketnya keluar sendiri. Nyatanya, saya bahkan belum nempelin vouchernya di mesin…. Saya waktu itu lagi megangin vouchernya di tangan sambil baca cara penggunaan mesinnya… Eh tahu-tahu nama saya udah keluar di mesinnya. Ternyata sensitivitas scannernya canggih punya! Dari jauh pun dia udah ngebaca barcode saya. Hehe *norak*

Pas saya dapet tiket, pas juga Mas Ben keluar dari antrian pemeriksaan barang. Kita memutuskan ke Walt Disney Studio dulu karena tutupnya lebih pagi (jam 6 sore dibandingkan Disneyland Parks yang jam 8 malam). Dan karena kita mikirnya Raka bakal lebih enjoy nonton show-show di Walt Disney Studio.

Pas masuk…. saya agak kecewa. Kok sepi ya… kok feel-nya nggak kaya lagi di Disney ya. Saya tuh suka banget Disneyland karena totalitas dari suasana sampai staff-nya buat mewujudkan happiest place on earth. Tapi ini…. suasananya kok agak suram. Heran juga, apa Disney Paris memang kaya gini.

Foto sama Om Walt

Foto sama Om Walt

Area masuk Walt Disney Studio. Agak temaram, isinya resto dan souvenir shop

Area masuk Walt Disney Studio. Agak temaram, isinya resto dan souvenir shop

d8

Walau begitu, tetap saja sih kita excited. Yang pertama dituju tentu saja meet and greet sama Mickey. Waktu itu, Mickey adalah karakter favorit Raka. Dan beberapa waktu sebelum berangkat, saya udah sounding sama dia kalo kita bakal ketemu Mickey. Jadilah dia excited banget.

Dan…. dia star struck dong pas ngeliat Mickey! Hahaha. Beneran deh…, Jadi pas kita masuk antrian, si Raka nampaknya belum ngeh kita mau ngapain. Seperti biasa dia sibuk aja mondar-mandir sambil main-main sendiri pegangin tiang pembatas. Pas makin deket, saya tunjukin… “Ka, liat tuh… ada Mickey”

Si Raka langsung mukanya sumringah sambil senyum malu-malu gitu loh!!! Macam abege ketemu F4 *duh jadul amat*. Ya gitu deh pokoknya. Lucuuuu banget ngeliatnya. Priceless!

Star struck haha

Star struck haha

Tetep sok malu-malu tapi nyengir

Tetep sok malu-malu tapi nyengir

Kelar foto sama Mickey, pas-pasan jadwal show Lilo & Stitch. Mas Ben menawarkan diri temenin Raka nonton show supaya saya bisa main Aerosmith roller coaster. Yeay! Maklum ya terakhir kali ke theme park (USS) saya lagi hamil jadi nggak bisa rides yang thrilling. Duh… suami pengertian banget sih.

Buat main roller coaster ini antriannya pendek, hampir nggak ada malah. Reviewnya gimana? Mirip-mirip Space Mountain lah konsepnya, cuma background music-nya ya lagu-lagu Aerosmith. Keren lah!

Keluar dari roller coaster, Mas Ben dan Raka belum keluar. Waktu itu sudah hampir jam 12 siang. Saya liat schedule, jam 1 siang bakal ada show karakter Disney Junior. Wow pasti Raka seneng banget ketemu karakter-karakter yang dia ‘kenal’ dari TV. Masih ada 1 jam, jadi saya mulai explore peta, buat nyari apa yang bisa kita lakuin sambil nunggu show dimulai.

Saya liat ada ride yang bisa dimainin Raka. Tapi pas saya cek, lagi under construction. Lalu saya pikir kita bisa quick lunch sambil nunggu. Tapi ngeliat pilihan makanannya kok nggak ada yang menarik.

Setelah Mas Ben keluar, kita diskusi sebentar soal plan kita hari itu. Dan kita berdua setuju kalo Walt Disney Studio suasananya kurang asik. Kita memutuskan skip show Disney Junior, dan pindah ke Disneyland Park, beli makanan buat take away, lalu makan di sekitar area parade di sana. FYI parade nya akan mulai jam 12.45.

Jadi itulah yang kita lakukan. Dan ternyata keputusan ini sangat tepat karena hanya dalam 1 menit sejak kita melangkah keluar dari Walt Disney Studio, Raka udah tidur pulassss. Hehe.

PIntu masuk Disneyland Park di latar belakang, Raka sudah terkantuk-kantuk

PIntu masuk Disneyland Park di latar belakang, Raka sudah terkantuk-kantuk

Karena bulan Oktober, temanya Halloween. Raka udah pules

Karena bulan Oktober, temanya Halloween. Raka udah pules. Eh… ada 2 Elsa tuh di belakang.

Masuk Disneyland Park, suasana langsung berubah. Inilah Disneyland yang saya kenal. Di mana banyak anak-anak pakai atribut karakter, keluarga jalan-jalan santai dengan ceria, staff-staff yang ramah dan suka menghibur, dan musik-musik khas Disney di penjuru taman. Nah… ini baru namanya happiest place on earth… *lebay*

Kita langsung ke Fanstasyland karena di sana banyak rides yang bisa dimainin Raka. Alasan lainnya, karena di sana ada resto yang jual fish n chips. Hehe. Kita beli fish n chips buat take away lalu duduk di pinggir jalur parade.

Jujur saya heran banget, jadwal paradenya kurang dari setengah jam lagi. Saya udah buru-buru karena seinget saya kalau mau parade di Disneyland manapun, pasti jalurnya udah mulai penuh orang sejak satu jam sebelumnya. Lah ini kok sepi amat…. *dan ternyata memang sepi sampai paradenya selesai*.  Memang sih kita ada di bagian akhir jalur, tapi tetep aja berasa aneh. Ya sudah lah, mungkin memang lagi low season.

Sekitar 5 menit sebelum paradenya mulai, Raka bangun. Pas bener sih. Masih dengan ‘separuh nyawa’, Raka nonton parade sampai terbengong-bengong. Hehe. Karena di bulan Oktober, parade pertama ini temanya Halloween. Parade-nya cakeeeep seperti layaknya Disney parade di mana-mana. Tapi ya karena sepi itu… suasananya jadi agak kurang ya. Plus-nya sih kita bisa santai duduk dan nonton tanpa harus kehalangan siapapun.

d22

Tuh sepi banget kan.

Tuh sepi banget kan.

Parade pertama ini temanya Halloween

Parade pertama ini temanya Halloween

Agak heran sama karakter-karakter ini, kok kurang bagus ya kostumnya, kayak badut Ancol

Agak heran sama karakter-karakter ini, kok kurang bagus ya kostumnya, kayak badut Ancol

d18 d17 d16

Setelah parade, saya lupa urutannya *inilah kalau nulis blog ditunda-tunda*. Tapi kita main Dumbo, Peter Pan, Carousel, dan Snow White. Raka panik pas main Peter Pan. Mungkin karena gelap dan seolah kita terbang tinggi. Gara-gara itu, pas main Snow White dia udah nangis ketakutan waktu baru ngeliat keretanya. Tapi mood  nya kembali setelah main Buzz Lightyear. Dasar ya… anak cowo dan pistol-pistolaan… memang naluri. Jago pula dia nembaknya.

d6

d15

Setelah itu, Mas Ben main Indiana Jones, sementara saya temenin Raka naik Carousel untuk yang kedua kalinya. Ampun deh tuh Carousel, cuma muter-muter lima kali aja, antrinya panjaaaang dan laaaaama. Tapi Raka hepi-hepi aja nunggu demi naik kuda.

Selesai main Carousel, kita berdua ke area Adventureland buat ketemuan sama Mas Ben (ride Indiana Jones ada di area itu). Mas Ben suruh saya coba main Indiana Jones karena menurut dia bagus dan antriannya pendek. Manis banget sih, Mas…. *ahem*.

Kita makan sebentar di salah satu resto di area itu. Raka sempet main-main sama anak-anak lain di sana. Selesai makan tahu-tahu udah hampir jadwal parade berikutnya. Kalau parade yang tadi siang temanya Halloween, yang sore ini temanya Disney Magic. Kali ini kita milih tempat di daerah main road. Nah di sini baru rame… Tapi tetep aja termasuk agak sepi untuk ukuran Disneyland.

Raka hepi banget ngeliat parade kali ini, mungkin karena lagi segar dan nggak ngantuk. Dia sibuk dadah-dadah ke karakter yang lewat.

Memang nggak bakat selfie. Si bocah malah ngupil.

Memang nggak bakat selfie. Si bocah malah ngupil.

Silau!

Silau!

Nunggu parade, Raka mimpin pre-show dulu ya...

Nunggu parade, Raka mimpin pre-show dulu ya…

d13 d12 d4

Selesai parade, kita menuju ke Tomorrowland karena saya mau ajak Raka main Autopia. Waktu itu nggak yakin kalau bisa main karena minimal tinggi badannya 81 cm, sementara terakhir ngukur tinggi, Raka baru 78 cm. Eh ternyata udah lewat loh *senang*.

Antriannya Autopia ini panjaaaaaaang dan lamaaaaaa. Udah pakai ada insiden mobil mogok pula, bikin antrian tambah lama. Mungkin total kita antri hampir 1,5 jam di sini. Waktu ngantri, Raka liat ride Orbitron yang lokasinya memang nggak jauh. Orbitron ini mirip-mirip lah sama Dumbo tapi bentuknya spaceship. Tahu kan betapa obssesed-nya Raka sama pesawat??? Ditambah lagi ternyata dia udah ngantuk, jadilah sambil ngantri dia reweeeeel banget minta main Orbitron.

Untunglah nggak lama, akhirnya dia ketiduran juga dan baru dibangunin pas kita udah dapet giliran main Autopia. Tadinya kami pikir Raka nggak boleh di posisi driver karena minimal tinggi driver 120 cm. Eh ternyata boleh asal didampingi. Malah staff-nya yang jelas-jelas nyuruh Raka yang nyetir sambil senyum-senyum manis. Ya jelas di bocah seneng banget-nget-nget bisa nyetir mobil ‘beneran’. Tentu aja gas-nya saya yang injek ya. Kakinya mana nyampe. Hehe.

Proyeksi 15 tahun lagi disetirin Raka

Proyeksi 15 tahun lagi disetirin Raka

Keluar dari area Autopia, Raka langsung ngacir menuju ke Orbitron. Haish tekad kuat ya, nak… Padahal show puncak: Disney Dreams udah mau mulai. Saya bilang sama Mas Ben, bujukin aja Raka biar kita bisa nonton tapi Mas Ben bilang, dia ga mau nonton. *sok deh ah*. Yaudah deh… Saya nyerah ngikutin maunya anak dan bapak…. Tapi karena saya nggak bisa main rides yang gerakannya muter-muter, bisa mabok, Jadilah Mas Ben yang temenin Raka. Waktu itu uudah gelap, tapi yang ngantri tetep aja panjaaaaang.

Awalnya saya duduk nunggu dengan niatan mau fotoin mereka pas main. Tapi ya itu tadi, antriannya panjang, ga maju-maju…. saya pun berusaha cari makanan atau souvenir shop sekitar situ yang ternyata udah pada tutup *hiks*. Lalu samar-samar terdengarlah announcement kalau Disney Dreams akan dimulai.

Sedikit-sedikit saya mulai bergeser mendekat ke castle, lokasi show Disney Dreams. Hehe. Lama-lama…. saya pun beneran nonton Disney Dreams dan ninggalin Mas Ben dan Raka di Orbitron. Tetep sih, nggak sampai jauh-jauh. Saya berdiri tepat di batasan antara Tomorrowland dengan area Main Street. Pikiran saya, Mas Ben pasti bisa kira-kira lah saya ada di sana.

Nah… di tengah-tengah Disney Dreams, saya mulai kuatir kepisah sama Mas Ben, jadi saya jalan ke arah Orbitron….dan….dicegat loh sama security! Dia bilang area rides udah ditutup jadi orang-orang boleh keluar dari sana ke arah main street tapi nggak boleh masuk. Stroller Raka (dan stroller-stroller lain) yang tadinya diparkir di dalam area Tomorrowland udah dijejerin di perbatasan. Saya panik dong, saya bilang anak saya masih di sana, saya harus jemput dia. Nggak dikasih loh, dia bilang tunggu di situ aja. Duh deg-deg-an lah saya, soalnya HP nya Mas Ben waktu itu nggak aktif, saya nggak tahu gimana bisa hubungin dia. Saya takut dia nungguin di Orbitron karena mikir saya bakal balik ke sana.

Saya liat selain saya, ada beberapa orangtua yang juga minta masuk ke area Tomorrowland buat jemput anaknya tapi nggak dikasih. Sedikit lega, saya nggak sendirian. Saya meyakinkan diri aja kalo nanti pasti ada petugas yang bakal nyisir area rides dan ‘giring’ para pengunjung (termasuk Mas Ben) ke area main street.

Ya udah, sambil gelisah dan pasrah, saya berusaha menikmati nonton Disney Dreams yang…. keren banget!!! Jangan sampe nggak nonton kalau ke sini! Luangkanlah waktu… lupakanlah rides yang belum sempat dimainin! *lebay* Kalo penasaran monggo dicari di Youtube ya.

Syukurlah, begitu Disney Dreams selesai, saya bisa ketemu sama Mas Ben dan Raka. Dari kejauhan, si Raka turun dari gendongan Papinya lalu lari-lari ke pelukan saya. Halah keluarga penuh drama! Hehehe.

Sebelum pulang, sebenernya saya masih pengen liat-liat souvenir shop. Tapi memang kita bertiga udah capeeeee banget. Jadi saya cuma beli magnet, lalu kita langsung ke metro station. Setelah nunggu agak lama, akhirnya kereta datang, dan sekitar satu jam kemudian kita sampai di Odeon (station dekat apartment kita).

See you, Disneyland!

See you, Disneyland!

Saya langsung memelas ngajak Mas Ben makan. Saya udah kelaperan setengah mati. Untungnya walaupun udah malem, masih banyak resto buka di daerah apartment kita. Kita milih makan di salah satu Italian Fast Food, makan dengan lahap, lalu pulang ke apartment.

Menurut itinerary, harusnya besok kita ke Chateu de Versailles. Tapi… malam itu (tepatnya udah dari sore sih), saya bilang ke Mas Ben, cancel aja ya. Saya inget banget, hari itu adalah titik paling capek selama Euro Trip kami. Rasa cape dari hari-hari sebelumnya macam udah numpuk dan tak terbendung lagi.

Tentu saja proposal saya tentang pembatalan tersebut langsung disetujui Mas Ben. Dia mah nggak kepengen ngeliat istana. Hehe. Saya ngajak Mas Ben esok hari buat keliling-keliling sekitar apartment kita aja, jalan kaki, menikmati Paris sambail santai-santai. And it was the best decision!

Bersambung ya….

 

 

 

 

8 thoughts on “Euro Trip – Paris (part 2): Disneyland!

  1. hihihihi buat gw sih jalan2 ke luar negri bawa anak itu udah JUARA din.. even cm jalan2 keliling apartemen doang hahhaa apalagi ini smua pake public transport ya.. soalnya gw di korea masi pake mobil kemana2 aja capeknya luar biasa wkeekekkekke

  2. Iya sih, kalo terlalu sepi juga kurang dapat greget nya. Liat difoto aja berasa kok syepi bgt :p Tapi setidaknya bisa menikmati kan🙂 Itu yg penting..

  3. Pingback: Euro Trip – Paris (part 3), Jatuh Cinta pada Paris dan Sleeper Train! | Cerita Bendi

  4. Pingback: Euro Trip – Venezia yang Fotogenic tapi Kurang Berkesan | Cerita Bendi

  5. Pingback: Euro Trip – Love Hate Relationship with Roma | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s