Euro Trip – Paris (part 3), Jatuh Cinta pada Paris dan Sleeper Train!

Merry Christmas, Folks! Semoga kasih mula-mula senantiasa memenuhi hidup kita, semoga damai meliputi bumi, semoga toleransi tetap terjaga.

Ampun deh ini postingan gantung banget ya sudah hampir lewat 3 bulan. Tapi meski hampir 3 bulan lalu, saya jujur masih belum move on. Mungkin karena ini mipi yang jadi nyata, jadinya nyantol banget di kepala dan hati. Lalu kenapa lama banget nulis postingannya? Nulisnya sih cepet…. Milih, edit, dan resize fotonya itu loh… Dan karena lagi nggak fit, ketika si Bocah udah tidur, seringnya saya ikutan teler.

Daripada lebih panjang lagi pengantarnya, mari lanjutkan seri Euro Trip ini.

Buat yang mau baca cerita sebelumnya, bisa klik di sini (London), di sini (Luzern), di sini (Paris part 1), dan di sini (Paris oart 2: Disneyland).

Seperti sudah saya ceritakan, di hari sebelumnya, kita berdua udah kecapean banget banget. Menurut itinerary yang saya bikin, harusnya hari ini kita ke Versailles. Tapi setelah saya pikir-pikir, dalam hati saya nggak pingin-pingin amat ke Versailles. Saya cuma masukin ke itinerary karena merasa ‘harus’.

Tapi waktu udah cape banget, pikiran saya jadi lebih jernih. Saya sadar kalo saya dan Mas Ben itu lebih hepi waktu kita jalan-jalan santai menikmati suasana, sambil sesekali nyobain street food atau duduk-duduk ngopi.

Jadilah hari itu kita agak santai, keluar apartment agak siang. Kita jalan kaki ke arah St. Michel. Dua hari yang lalu, waktu jalan-jalan sama Celly, kami sempet ngelewatin beberapa toko craft dan toko buku kecil yang menarik tapi nggak sempet masuk karena udah tutup. Jadilah hari ini, kita memutuskan santai-santai jalan tanpa tujuan jelas, lalu masuk ke toko buku kemarin atau toko mana aja yang menarik hati kami.

Paris di pagi hari

Paris di pagi hari

Seneng banget rasanya menikmati toko-toko kecil yang cantik di sepanjang jalan. Kita juga sempat masuk ke toko buku bekas yang koleksinya luaaaaaaar biasa banyak dan peminatnya rameeee sekali. Memang sih sebagian besar koleksinya bahasa Prancis. Tapi saya beruntung dapet 1 Lonely Planet Rome dan 1 buku cerita anak berbahasa Inggris buat Raka.

p27 p26

Waktu lagi jalan, nggak sengaja saya menangkap tulisan “foie grass sandwich”. Langsunglah saya colek-colek Mas Ben. Kita pun mampir ke toko daging kecil tersebut. Penjualnya adalah seorang ibu-ibu paruh baya yang sangat ramah. Itu sandwich-nya bener-bener cuma berisi foie gras dan selai marmalade. Sandwich-nya kita take away, lalu makan di pinggir St. Michel fountain. Romantis! Hehe.

p28 p32 p29

Selesai makan sandwich, kita sempet masuk ke toko buku lagi. Lalu lanjut ke daerah Latin Quarter yang diipenuhi restoran-restoran. Akhirnya kita termakan bujuk rayu masuk ke sebuah resto orang Spanyol yang menghidangkan menu barbeque. Di sini ada kejadian kurang enak. Karena kita baru makan dan porsi makanannya juga besar banget (mereka sediain ‘dummy’ contoh menunya), kita cuma pesan 1 set menu aja berisi nasi, kentang, dan pork knuckle. Jelas banget si waiter (yang nampaknya juga sekaligus pemilik) nggak suka karena kita cuma pesen satu. Mukanya nggak seneng dan berusaha nyuruh kita mesen satu lagi.

Lalu pas minum, kita minta ‘water’ yang mana seperti saya bilang, kalo di tempat lain ya kita bakal dikasih tap water for free. Eh ini dia bawain 2 botol air mineral dan langsung dibuka di depan kita sebelum ditaruh di meja. So, kita nggak bisa cancel. Dan kita pun nggak dapet roti baquette padahal meja sebelah kita dapet. Errr…… Kzl. Udah mana makanannya juga nggak enak-enak amat.

Ya… note dari saya sih… selama di Paris mendingan makan di resto-resto Prancis aja deh. Memang lebih mahal jatuhnya, tapi lebih puas dengan makanan dan service-nya.

ramainya Latin Quarter

ramainya Latin Quarter

Pork knuckle porsi buesaaaar tapi rasanya biasa aja

Pork knuckle porsi buesaaaar tapi rasanya biasa aja

Abis makan, kita masih beli crepes buat di-share bertiga. Kita makan crepes sambil jalan ke arah Notre Dame. Kita janjian sama Celly lagi di sana.

Di depan Notre Dame, ada orang yang lagi kasi makan burung sehingga bunyak banget burung-burung ngumpul, Tentu saja Raka tertarik jadi saya ajak dia mendekat buat ngeliat. Ada orang-orang yang dikasih makanan burung sama orang tersebut, saya pikir harus bayar, jadi saya diem-diem aja. Nontonin aja juga Raka udah seneng.

Eh tahu-tahu tuh orang ngedeketin saya dari belakang dan naro makanan burung di kepala dan pundak saya. Jadilah saya dikerubutin burung dan Raka tertawa-tawa bahagia ngeliat Maminya. Hehe.

Saya makin bingung… loh nggak bayar ya? Tapi anehnya, belakangan Raka sempet nyamperin tuh orang minta makanan burung (karena dia ngeliat ada anak lain yang dikasih makanan burung sama orang tersebut). Eh, orang itu menolak sambil ngomong panjang dalam bahasa Prancis. Karena nggak ngerti, saya pergi dengan bingung. Menurut Celly, sepertinya tu orang minta ‘uang kopi’. Loh… jadi dia minta uang? Kok tadi saya dikasih gitu aja?

Ah entahlah…. Yang penting Raka seneng.

Tadinya kita mau masuk Notre Dame, tapi karena antrian masuknya panjaaaaaang banget, kita cuma foto-foto aja di depannya, lalu jalan-jalan lagi.

p21 p20 p23

p18 p19 p22

p33

Tuh... saya ditaburin makanan burung tanpa permisi *shocked*

Tuh… saya ditaburin makanan burung tanpa permisi *shocked*

Raka kesenengan. Maminya nyegir-nyengir panik.

Raka kesenengan. Maminya nyegir-nyengir panik.

Tujuan berikutnya adalah ke Pantheon. Di tengah jalan, Mas Ben ngeliat food stall berisi berbagai macam seafood. Ternyata stall ini adalah display restaurant di belakangnya, tapi waktu kita tanya, ternyata bisa tuh beli tiram satu aja dan dimakan di situ langsung. Mas Ben ini pecinta tiram mentah. Langsunglah dia beli.

p16 p15 p14

 

Setelah ‘seafood break’, kita jalan lagi dan akhirnya sampai di Pantheon. Pantheon ini tadinya gereja tapi sekarang berfungsi sebagai musolium, museum, dan tempat eksibisi. Dengan Museum Pass, kita bisa masuk gratis dan tanpa antri. Seperti bangunan-bangunan lain di Paris, arsitektur Pantheon cakep banget. Tapi jujur aja, buat saya nggak ada yang terlalu menarik di dalamnya. Jadi kita cuma lihat-lihat sebentar, lalu jalan lagi ke tujuan berikutnya.

Pantheon

Pantheon

p10

Pendulum di dalam Pantheon, berfungsi sebagai jam penunjuk waktu

p12

Ada bagian yang sedang direnovasi. FYI di sebelah kanan Pantheon ada kampus, makanya banyak mahasiswa yang duduk-duduk sambil ngobrol atau belajar di latar belakang.

p11 p9 p37 p36

Sebagai pecinta taman, sekalipun udah deket waktunya check out, saya request mampir ke Jardin du Luxembourg. Mumpung lokasinya juga nggak jauh dari apartment. Dan saya nggak nyesel nyempetin mampir ke sana walaupun cuma sebentar. Apalagi, karena hari itu hari Minggu, suasana ramai dengan orang-orang Paris dengan berbagai aktifitasnya. Di salah satu gazebo taman, ada para veteran yang sedang bikin konser kecil. Di kolam tengah taman, banyak anak-anak lagi main perahu layar, sementara orangtuanya duduk-duduk di pinggir kolam. Di pojok yang lain ada sekelompok anak yang lagi main bola. Seneng ngeliatnya.

Konser di taman

Konser di taman

p7

Raka juga hepi ketemu taman yang luas

Raka juga hepi ketemu taman yang luas

p5

kolam di tengah taman. Ramai banget.

kolam di tengah taman dari kejauhan. Ramai banget.

Palace du Luxembourg. Tapi kita nggak masuk ke dalamnya.

Palais du Luxembourg. Tapi kita nggak masuk ke dalamnya.

Tuh liat di kolam banyak perahu-perahu layar. Sampai sekarang saya nggak ngerti gimana cara kontrolnya. Anak-anak yang main pada bawa tongkat panjang sih.

Tuh liat di kolam banyak perahu-perahu layar. Sampai sekarang saya nggak ngerti gimana cara kontrolnya. Anak-anak yang main pada bawa tongkat panjang sih.

Di perjalanan pulang, ketemu lapangan yang penuh anak-anak lagi main bola. Main bola di udara sejuk, dengan latar belakang pemandangan cakep gitu, lebih asyik kali ya?

Di perjalanan pulang, ketemu lapangan dan anak-anak lagi main bola. Tempat main bolanya cakep amat sih, Dek…

Sayang kita nggak bisa lama-lama, kita harus jalan balik ke apartment untuk check out.

Setelah cek out, kita sempet early dinner di daerah st. Germain dekat apartment. Kita pilih resto secara random aja dan surprisingly makanannya enak! Menunya mirip-mirip sama resto Prancis yang kita coba dua hari lalu, tapi di sini rasanya lebih cocok di lidah kami. Selesai makan, kita bergegas ke Gare du Lyon karena kita bakal naik sleeper train ke Venezia!

I love you, Paris!!! See you, soon! *doa kenceng*

Sleeper Train

Kalo mempertimbankan lokasi kota-kota tujuan kita di peta, secara berurutan harusnya itinerary kita tuh dari London ke Paris dulu, baru ke Luzern lalu ke Rome. Lalu… kenapa saya tuker urutannya malah dari London ke Luzern dulu? Padahal Paris lebih deket loh.

Alasan utamanya karena pengen nyobain naik sleeper train/overnight train ini! Ya intinya sih ini kereta malam, lengkap dengan kamar dan ranjang-ranjangnya. Walaupun tiketnya jauh lebih mahal daripada kereta biasa, tapi naik sleeper train berarti kan kita hemat akomodasi 1 malam! Tapi sayangnya nggak semua rute kereta di Eropa dilayani oleh sleeper train.

Akhirnya setelah survey sedemikian rupa, jadilah kita memutuskan naik sleeper train dari Paris ke Rome. Sekalipun itu berarti kita harus naik pesawat dari London ke Luzern, tapi tetep aja setelah dihitung, overall kita lebih hemat karena ngirit akomodasi 1 hari. Belum lagi, kalau inget ini kesempatan nyobain sleeper train. Di indonesia belum ada kan?

Lalu waktu cek rutenya… eh lewat Venezia nih. Tadinya sih kita nggak ada plan ke Venezia tapi yah toh udah lewat. Bolehlah kita mampir semalam di kota yang katanya unik ini.

Lalu gimana verdict nya sleeper train? SUKAAAA BANGET!

Jadi gerbong di sleeper train terdiri dari unit-unit kamar. Ada yang disebut couchette ada yang disebut sleeper. Couchette terdiri dari 4-6 ranjang dan belinya tiketnya satuan. Jadi kita bisa digabung-gabung sama penumpang lain dalam 1 kamar. Sedangkan sleeper terdiri dari 3 ranjang dan harus beli tiket for entire room. Ya istilahnya kalo couchette itu kayak dorm atau hostel lah, kalau sleeper kaya hotel. Untuk alasan kenyamanan dan keamanan, kita pilih yang sleeper.

Begitu masuk ‘kamar’ saya udah seneng banget. Ruangannya kecil banget padahal. Waktu itu bed-nya belum dibuka, jadi masih berupa sofa. Di depan sofa ada meja mungil dan kaca. Dan di pojok ruangan ada lemari kecil, yang pas dibuka ternyata isinya wastafel mini! Keren banget rasanya! *noraks*. Mungkin dari foto-foto berikut, bisa dibayangin kamarnya kaya gimana.

Sisi pintu

Sisi pintu

Sisi atas pintu

Sisi atas pintu

Sisi atas jendela

Sisi seberang pintu – atas jendela

Kursi belum dibuka menjadi ranjang

Kursi belum dibuka menjadi ranjang

Mini dresser

Mini dresser

Taraaa

Taraaa… wastafel mini di pojokan

Saya rada ngarep nemu kamar mandi di dalam kamar. *ngelunjak* dan tentu saja nggak ada. Toilet ada di ujung gerbong. Tapi tetep ga bisa buat mandi ya. Dan inilah point negatif si sleeper train yang buat saya rada fatal: toiletnya jorok. Huhu. Yaaa cuma sedikit lebih baik daripada toilet kereta eksekutif di Indonesia lah kira-kira.

Tapi di selain masalah toilet itu, we had a great time!

Begitu masuk kamar, paspor kita dikumpulkan oleh staff gerbong. Dia juga sekaligus bagiin kupon welcome drink dan kupon breakfast buat besok paginya. Dia juga mengingatkan waktu tidur nanti, barang berharga jangan geletakan sembarangan. Harus nempel badan.

Tadinya kita sempet kuatir karena nggak nyaman pegang paspor. Tapi mungkin memang begitu prosedurnya, justru untuk mengurangi kemungkinan tindak kriminalitas.

Mas Ben lalu ke gerbong restoran buat nukerin welcome drink. Kita berdua dapat white wine sementara Raka dapat orange juice.

t10

Setelah itu karena penasaran, kita berusaha buka ranjang yang masih terlipat di dinding. Pas-pasan staff gerbongnya lewat, ngeliat, dan bilang nggak usah repot-repot, nanti dia bakal bukain kok. Tapi karena kita norak, dengan sedikit usaha (karena ternyata berat ya boo) kita pun berhasil buka ranjang sendiri.

Malam itu, kita habiskan dengan ‘party’ di kamar. Kita puter lagu di HP lalu joged-joged gak jelas bertigaan. Raka tentu aja girang banget. Maklum di malam-malam sebelumnya, kalo nyampe kamar kan Papi Maminya sibuk melulu. Entah sibuk internetan, contact orang rumah, atau beres-beres dan cuci baju. Nah… di kereta mana bisa?

Udah joged, capek, kita pun tidur. Dan itu kayanya tidur yang paling enak sepanjang EuroTrip kira. Sepertinya hasil dari kombinasi badan yang mulai rontok, jadwal yang santai (toh kita nggak bisa ngapa-ngapain kalo belum sampai tujuan), plus…. getaran kereta yang lagi jalan.

Suasana kamar dengan ranjang udah dibuka

Suasana kamar dengan ranjang udah dibuka

Paginya saya dibangunkan oleh sinar matahari yang nyelip melalui tirai jendela yang saya buka sedikit. Pemandangan di luar indah… saya terlalu menikmati sampe lupa foto. Seneng banget deh naik sleeper train. Jadi nggak ada tuh ‘capek di jalan’, karena pas bangun tidur tahu-tahu kita udah pindah kota, dalam keadaan tubuh yang segar, dan siap menjelajah!

Karena Raka pules banget, kita memutuskan breakfast di kamar. Kali ini saya yang ke gerbong restoran. Menu sarapan kita dipacking dalan paperbag. Salah satu isinya croissant coklat.

Lorong di depan kamar

Lorong di depan kamar

Sempit-sempitan tapi hepi

Sempit-sempitan tapi hepi

Pules banget. Gemez!

Pules banget. Gemez!

Ceritanya lagi nulis travel diary

Ceritanya lagi nulis travel diary

Begitu bagian pesan kopi, waitress nya tanya saya:
“Do you want American coffee or Italian coffee?”

Dan saya mendadak sadar: Hei! Saya sudah sampai di Italy!

Beberapa jam kemudian, sampailah kita di Venezia!

Tapi lanjut di postingan berikutnya ya….

 

 

3 thoughts on “Euro Trip – Paris (part 3), Jatuh Cinta pada Paris dan Sleeper Train!

  1. Pingback: Euro Trip – Venezia yang Fotogenic tapi Kurang Berkesan | Cerita Bendi

  2. Pingback: Euro Trip – Love Hate Relationship with Roma | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s