Euro Trip – Love Hate Relationship with Roma

AKHIRNYA!!!! Ini adalah postingan terakhir dari seri Euro Trip saya. Ampun deh perginya udah 4 bulan yang lalu, baru kelar sekarang.

Karena saya kelamaan nunda-nunda posting Euro Trip, postingan tentang 4 hari di Roma saya gabung di satu postingan ini aja ya. Semoga cukup lengkap dan detail. Saya udah kepengen nulis yang lain soalnya Hehe.

Untuk cerita Euro Trip sebelumnya bisa di baca di sini:

Day 1 – Banyak Jalan Menuju Di Roma *Waspada Nyasar!*

Hari pertama ini isinya nyasaaaaaar melulu. Cape total deh hari itu haha.

Begitu sampai di Termini Station, seperti biasa yang pertama saya nyari adalah bagian Tourist Information karena mau tanya soal tiket transportasi. Ini mau cari counter informasi aja lamaaa bener pake nyasar dan nggak ketemu-ketemu. Saya sampe udah beberapa kali tanya staff stasiun dan petugas keamanan, tetepa aja ngebingungin arahnya. Ternyata memang harus keluar dulu lalu jalan ke arah belakang stasiun lalu masuk lagi lewat pintu belakang. Baru deh ketemu. Lokasinya beneran lumayan jauh dan ngebingungin.

Hello, Rome! Bagus ya station-nya

Hello, Rome! Bagus ya station-nya

Udah gitu… ternyata saya ga bisa beli tiket transportasi di situ. Menurut petugas informasi *yang tidak ramah itu* belinya di tukang koran. OK lah. Saya pun masih bingung cari tukang koran yang mana. Akhirnya kita jalan aja ke arah halte bus, pede jaya bakal bisa beli tiket di sana. Untungnya bener, di sekitar halte bus Termini Station banyak stand yang jualan tiket. Saya beli travel pass yang berlaku 48 jam. Bisa dipakai di moda transportasi apa aja sepuasnya.

Di Roma, saya milih tinggal di daerah Tratesvere karena katanya ini lingkungan lokalnya orang Roma dan relatif lebih aman dibanding daerah lain. Tapi akhirnya saya agak sedikit nyesel sih karena lumayan rempong akses transportasi umum-nya. Sebagai turis yang cuma punya waktu beberapa hari, akses ke transportasi umum kan sangat penting ya….

Jadi kota Roma itu dibelah oleh sebuah sungai besar, namanya sungai Tiber. Hampir semua objek wisata ada di sisi yang satu dan pusatnya ada di Termini Station. Sedangkan di sisi lain di seberang sungai, disebut dengan daerah Tratesvere (artinya seberang sungai). Tratesvere ada di sisi yang sama dengan Vatican. Konon sisi Tratesvere ini lebih konservatif, lebih eksklusif, lebih banyak orang lokal.

Eniwei, host kita, Daniela udah kasih petunjuk arah yang detail banget. Dari Termini kita naik bus sampai di Chiesa Nuova. Lalu nyeberang jalan dan jalan terus sampai ke tepi sungai. Nyeberangin sungai, nyeberang jalan… lalu sampailah kita di apartment Daniela.

Itu teorinya.

Pemandangan Roma dari bus

Pemandangan Roma dari bus

Faktanya… baru nyeberang jalan dari halte bus… kita ketemu simpang lima (atau enam atau tujuh. Lupa). Pokoknya itu adalah piazza kecil dengan banyak cabang gang-gang kecil. Di sini kita bingung jalannya yang mana. Padahal kita udah pegang peta tapi tetep aja bingung. Dan FYI ternyata jalanan di Roma ya gini semua makanya kita nyasar mulu.

Kita jalan jauuuuh banget kok nggak ketemu-ketemu sungainya. Stress banget rasanya. Kita lagi cape baru turun kereta, masing-masing bawa backpack gede, dorong stroller, belum makan siang yang proper…. dan lumayan ngeri karena udah parno sama kriminalitas di Roma. Udah mana jalannya bentuk gang-gang kecil yang hampir nggak ada orang. Apalagi beberapa hari sebelumnya saya baru baca ada turis yang dibunuh dan dirampok pas lagi gerek-gerek koper ke hotel. Hiiiy.

Akhirnyaaaaaa keliatan juga tuh sungai. Nyeberanglah kita…. dan di tengah jembatan kita baru sadar kita salah jembatan. Jadi tuh sepanjang Tiber ada banyak jembatan yang jarak satu sama lain sekitar 800 meter. Ya bener sih semuanya menuju ke Tratesvere, tapi karena salah jembatan, di sisi sana nanti kita harus jalan jauh lagi ke arah sebaliknya menuju apartmentnya. Kebayang?

Kita nggak habis pikir kenapa bisa nyasar sejauh itu. Belakangan kita telaah… ternyata di rute kita tadi ada proyek pembangunan jadi akses jalannya ditutup dan harus muter dikit. Nah karena nggak ngerti kita beloknya kejauhan. Pantesan rasanya jalan jauuuuuh banget.

Ya sudah akhirnya kita sampai di apartment Daniela dengan kondisi kucel abis. Untunglah unit kami ada di lantai 1 jadi cuma perlu naik tangga 1 lantai.

96

Walaupun agak jauh dari keramaian, keuntungan tinggal di Tratesvere adalah setiap hari ngelewatin pemandangan kaya gini

91

atau kaya gini

1

atau kaya gini

Daniela ramah banget nget nget. Salah satu reaksi pertamanya adalah terkagum-kagum pas ngeliat kami ngelipet stroller Pockit jad kecil. Dia juga ninggalin biskuit, permen, dan manisan di kamar buat Raka. Pas banget buat ganjel perut kami yang baru nyemil aja dari pagi. Malam-malam juga dia message saya tanya Raka bisa tidur ngga. Perlu baby cot nggak. Soalnya ranjangnya memang ada di lantai dua dan nyaris tanpa pagar. Memang bahaya sih… tapi kita taro aja Raka di paling pojok. Perhatian banget deh si Daniela ini.

Ini saya foto apartment dari pojok ruangan. Seperti biasa, mungil banget. Btw tuh keliatan manisan dari Daniela di atas meja

Ini saya foto apartment dari pojok ruangan. Seperti biasa, mungil banget. Btw tuh keliatan manisan dari Daniela di atas meja

di atas tangga itu cuma ada ranjang. Dan ranjangnya guedeeee

di atas tangga itu cuma ada ranjang. Dan ranjangnya guedeeee. *senang*

Kita cuma duduk-duduk istirahat sebentar… tau-tau udah jam 5. Jam 6 kita udah daftar free walking tour.

Saya mau cerita sedikit tentang walking tour di Roma. Di Roma belum ada Sandemans seperti di London dan Paris. Jadi saya harus milih dari beberapa vendor free walking tour yang ada. Yang saya cek tentu aja review nya di tripAdvisor. Dan kebiasaan saya adalah ngecek review yang jelek dulu karena saya pengen tau aja kemungkinan terburuknya. Nah… ‘lucunya’ vendor-vendor tour di Roma kok kelakuannya sama. Apa ini emang sifat orang Italy? Entahlah. Mau nggak mau saya emang jadi generalisasi.

Jadi… kalau ada review buruk, pihak tournya dengan ‘rajin’ nanggapin semua review buruk dengan denial. Boro-boro minta maaf, malah banyak yang nuduh kalo mereka salah review tour karena namanya mirip-mirip. Tsk. Dan herannya semua vendor kaya gini kelakuannya, kecuali satu: sebuah walking tour yang dijalankan oleh anak-anak muda ekspat. Mereka nanggapin dengan sopan dan sewajarnya.

Jadi tentu saja saya pilih mereka, tapi buat hari kedua. Selain itu, kami juga milih night tour dari Free Tour Rome buat hari pertama ini. Walaupun cara mereka jawab review dengan nyebelin, cuma mereka yang punya night tour buat ngisi waktu kami di hari pertama ini.

Meeting point nya di Piazza Republica. Kita langsung buru-buru berangkat ke Termini Station karena katanya piazza tersebut bisa dijangkau dari station ini. Sampai di sana kita berkali-kali tanya orang bahkan sampai ke staff station arah ke Piazza Republica tapi semuanya malah nunjukin kita Republica metro station. Berkali-kali pula kita jelasin kalo kita nyari piazza bukan station, tapi sepertinya nggak ada yang ngerti (atau kitanya yang nggak ngerti).

Welcome to Rome… di mana petunjuk arah sering membingungkan dan jalanannya ribet banget. Jadi berasa di Jakarta nggak sih? Hehe

Dan tau-tau udah jam 6 sore. Bye, walking tour. Kita pun nyerah. Karena nggak punya tujuan, kita memutuskan jalan aja ke arah Trevi Fountain sambil cari makanan di perjalanan.

Sekali lagi, karena jalanan Roma yang menurut kami lumayan membingunkan, kita sempet bingung juga ke mana arah Trevi Fountain. Tapi… ini Trevi Fountain gitu loh… tinggal ikutin aja arah jalan keramaian orang. Hehe.

Di tengah jalan kita milih salah satu resto secara random. Restonya keliatan cukup mewah tapi pelayannya ramah banget. Di sini saya mulai nyadar kalo orang Italy memang pada dasarnya jauh lebih ramah dibanding orang Inggris atau Paris. Terutama sama anak kecil. Tanpa diminta, dia bawain sedotan dan sendok kecil buat Raka.

Liat tuh, tanpa diminta, Raka dikasih gelas spesial. Kecil dan lengkap dengan sedotan

Liat tuh, tanpa diminta, Raka dikasih gelas spesial. Kecil dan lengkap dengan sedotan

makanan pertama di Roma. enaaaaaak

makanan pertama di Roma. enaaaaaak

Kita makan pasta dan pizza dan enak ya jeung makan di negara asalnya. Hehehe. Apalagi udah kelaperan dari siang.

Kelar makan kita langsung lanjut ke Trevi Fountain yang ternyata… lagi renovasi aja dooooong.

*nangis garuk-garuk tembok*

Apakah ini artinya kita nggak bakal balik ke Roma? *drama*.

Garing, bingung mau ngapain, yaudah kita foto-foto aja di depan air mancur yang ketutupan hoarding itu. Lalu melipir ke salah satu stand gelato.

72

Ini ceritanya ekspresi kecewa Trevi-nya direnov

Ini ceritanya ekspresi kecewa Trevi-nya direnov

Di sini baru nyadar tas ransel saya kebuka! Grrr lagi-lagi….! To be honest sih kali ini kita cuma 90% yakin kalo tas nya dibuka orang. Ada kemunkinan saya lupa nutup walau dalam hati sih saya yakin udah nutup. Ya udahlah yang penting nggak ada yang ilang. Wong isinya cuma pospak sama baju Raka. Mau ambil? Noh ambil deh! *kesel*

Kelar makan gelato, kita pun pulang dan tiduuur….

Lama banget nunggu bus buat pulang. Mari kita bergaya-gaya dulu

Lama banget nunggu bus buat pulang. Mari kita bergaya-gaya dulu

 

Day 2 – Rome Food Walking Tour

Dua hal yang jadi hobi saya dan Mas Ben sejak pacaran adalah… jalan-jalan dan makan.

Salah satu acara TV favorit kami adalah Stret Food nya Ishai Golan. Dan setiap kali ngeliat liputan tentang Eropa, yang muncul di kepala Mas Ben bukanlah pemandangan atau museum, tapi duduk-duduk ngopi di cafe, wisata kuliner, dan wine testing.

Jadi ketika ketemu Rome Food Tour ini di Viator, kita langsung naksir. Mahal memang, makanya kita baru putusin di saat-saat terakhir sebelum berangkat. Dan kita sama sekali nggak nyesel!

Durasi tour nya 4 jam, 9 food tasting, wine, dan sedikit cultural tour. Semuanya di daerah Testaccio yang katanya dulu pusat pasar daging sekaligus tempat kelahiran kuliner Roma.

86

Roma penuh piazza-piazza besar dan kecil. Dan tiap piazza selalu ada patung atau fountain kaya gini

Roma penuh piazza-piazza besar dan kecil. Dan tiap piazza selalu ada patung atau fountain kaya gini

Meeting point di Piazza Testaccio

Meeting point di Piazza Testaccio

Pertama-tama kita diajak ke sebuah bakery kecil yang katanya terkenal banget. Dijelasin kalo tradisi orang Roma adalah breakfast dengan kue manis dan kopi. Nggak ada tuh makan roti pake telur atau bacon, apalagi makan nasi uduk atau bubur ayam. Breakfastnya di bakery macam ini, sambil berdiri, makan, minum, lalu langsung jalan lagi.

Di sini kita nyobain canoli dan tiramisu di dalam cup dari coklat. Heaven!

Tuh orang-orang lagi sarapan sambil ngopi sambil berdiri

Tuh orang-orang lagi sarapan sambil ngopi sambil berdiri

Macam-macam roti manis

Macam-macam roti manis buat sarapan

Ada yang nggak sabar nyolek tiramisu. Enak!

Ada yang nggak sabar nyolek tiramisu. Enak!

 

Lalu kita ke toko daging, nyobain prosciutto, salami, dan teman-temannya. Karena tokonya kecil dan penuh, saya dan Raka nunggu di depan aja. Mas Ben yang masuk. Di sini Mas Ben (yang tadinya gak suka) jadi jatuh cinta sama prosciuto dan selama di Roma kita beli prosciuto tiap hari buat cemilan atau sarapan. Haha.

67 68

 

Di antara breakfast dan lunch, kita mampir ke resto pizza, nyobain pizza romana asli Roma. Lalu ke Testaccio Market nyobain bruschetta pomodoro, cannoli, dan berbagai jenis keju. Kita juga mampir ke salah satu kuburan dan universitas buat sedikit cultural tour.

Ini resto pizza-nya. Selain pizza juga jual lauk-lauk buat makan siang. Modelnya mirip warteg lah kalo di sini. Ada istilahnya buat resto model gini dalam bahasa Italy, tapi saya lupa. Ada yang bisa bantu?

Dari toko daging, mampir ke resto pizza. Selain pizza juga jual pilihan lauk. Modelnya mirip warteg lah kalo di sini. Jadi kita pilih, lalu bayar di akhir. Ada istilahnya buat resto model gini dalam bahasa Italy, tapi saya lupa. Ada yang bisa bantu?

"Mami, jangan makan punya aku!" *galak bener dah*

“Mami, jangan makan punya aku!” *galak bener dah*

Pizza Romana

Pizza Romana – pizza yang adonan rotinya tebal (agak mirip pizza di Jakarta) dan bentuknya kotak panjang. Jadi kalo pesen tuh dalam satuan ukuran panjang, nanti baru dipotongin. Yang atas topping Napoletana, yang bawah topping Margherita.

Sebelum ke Testaccio Market, kita cultural tour sebentar ke kuburan!

Sebelum ke Testaccio Market, kita cultural tour sebentar ke kuburan!

Di Roma juga ada piramid. Ternyata nissan orang kaya yang agak nyentrik

Di Roma juga ada piramid. Ternyata nisan orang kaya yang agak nyentrik

Nisan

Nisan John Keats (kiri). Konon waktu meninggal dia belum terkenal, jadi nggak mau namanya disebut. Cuma “Young English Poet” aja yang ditulis. Nah waktu sahabatnya (seorang pelukis bernama Joseph Severn) meninggal, dia minta dikubur di sebelahnya Keats dan ditulis kalo makan sebelahnya adalah John Keats, supaya orang-orang ngeh sama makam Keats. Tapi ada juga yang bilang kalo Severn cuma mau numpang tenar aja.

Fallen Angel. Dibuat oleh seorang suami yang patah hati waktu istrinya meninggal

Fallen Angel. Dibuat oleh seorang suami yang patah hati waktu istrinya meninggal

Lokasi ini sekarang jadi universitas seni dan design. Tapi dulunya adalah kompleks pejagalan. Itu rel-rel hitam yang nempel di tembok bagian atas gedung, tadinya adalah rel-rel buat bawa daging.

Lokasi ini sekarang jadi universitas seni dan design. Tapi dulunya adalah kompleks pejagalan. Rel-rel hitam yang nempel di tembok bagian atas gedung, tadinya adalah rel-rel buat bawa daging.

Testaccio Market. Pasar tua (banget) yang baru aja di renov, jadi cakep gini

Testaccio Market. Pasar tua (banget) yang baru aja di renov, jadi cakep gini

57

Lapak keju dan daging

Sayur dan buahnya warna-warni banget.

Sayur dan buahnya warna-warni banget.

55

Kita dapet tester cheese and prosciutto di sini. Begitu liat Raka, si penjual langsung kasih porsi ekstra *padahal Raka-nya nggak doyan* Papinya yang seneng deh.

Ini tour guide kita lagi bagi-bagi jatah canolli.

Ini tour guide kita lagi bagi-bagi jatah cannoli

Fotonya mungkin kurang menarik ya, tapi ini enak banget!!!

Fotonya mungkin kurang menarik ya, tapi ini enak banget!!!

Kita lunch di salah satu resto dengan menu berbagai jenis pasta (yang semuanya uweeeenaaaaak) pairing dengan white wine dan red wine yang melimpah. Gaya lunch-nya mirip orang Indonesia. Seluruh peserta tour duduk di satu meja panjang. Di tengah ada berbagai macam pasta dan wine dalam pitcher. Yang paling enak adalah spageti carbonara dengan pipi babi! Ya ampuuun… kalo nggak malu-malu sama peserta tour lain, pengen saya dan Mas Ben abisin berdua rasanya. Sayang selama di sini kita nggak foto-foto karena sungkan sama peserta tour lain, soalnya mereka nggak ada yang foto.

Setelah lunch, kita nyobain arancini dan tour diakhiri dengan gelato!

Dari semuanya, kita cuma nggak suka arancini. Nasi… dibikin bola, digoreng tepung? Aneh buat lidah kita.

FYI sang tour guide kasih kita tips buat bedain gelato asli dan gelato jadi-jadian. Tahu kan kalo gelato di display biasanya punya permukaan munjung macam ombak dan menarik banget? Menurut tour guide kami itu sudah pasti jadi-jadian, bukan gelato beneran. Gelato beneran sifatnya padat jadi dia ga bakal bisa stay di bentuk kaya gitu. Nah destinasi terakhir food tour kita nih gelato yang asli.

Dan saya kurang suka dong. Saya sukaan yang permukaan ombak-ombak itu karena rasanya lebih lembut di lidah. Biarin deh dibilang palsu. Hehe.

Sejak dari jam lunch, Raka malah tidur pules. Sampai di kios arancini ini, dia masih belum bangun

Sejak dari jam lunch, Raka malah tidur pules. Sampai di kios arancini ini, dia masih belum bangun

Arancini - nasi dimasak dengan kaldu, keju, daging lalu digoreng tepung. Peserta tour lain pada bilang enak banget dan langsung abis. Sementara kita berdua nggak suka dan berakhir cuma makan setengah lalu sisanya (terpaksa) kita buang

Arancini – nasi dimasak dengan kaldu, keju, daging lalu digoreng tepung. Peserta tour lain pada bilang enak banget dan langsung abis. Sementara kita berdua nggak suka dan berakhir cuma makan setengah lalu sisanya (terpaksa) kita buang

Gelato asli... tuh liat adonannya rata, nggak bisa bergelombang

Gelato asli… tuh liat permukaan adonannya rata dan berat, nggak bisa bergelombang

 

Tour berakhir sekitar jam 1.30 siang. Jam 4 sore nanti kita udah daftar free walking tour lagi dengan meeting point di Piazza di Popolo. Tapi sebelumnya saya pengen mampir ke Coloseum sekedar foto-foto aja di depannya. Udah sampe Roma kan nanggung ya nggak liat Coloseum.

Jadi saya tanya-tanya ke tour guide food tour soal public transport ke arah sana. Si tour guide bilang semuanya itu walkable kok. Jalan kaki aja ke arah Popolo nanti lewatin Colosseum.

Yang mana setelah dijalanin… buat ukuran betis Jakarta yang biasanya naek turun kendaraan bermotor sama naek turun eskalator mall doang, ternyata itu jaraknya bujubile dah!

mari kita jalan menuju Colosseum

mari kita jalan menuju Colosseum

Di tengah jalan ketemu taman yang keliatan nggak terawat dan rawan. Mirip taman di Jakarta deh

Di tengah jalan ketemu taman yang keliatan nggak terawat dan rawan. Mirip taman di Jakarta deh

Boys will be boys....

Boys will be boys….

Adu pedang tambah seru

Adu pedang tambah seru

Jalan terus... nggak nyampe-nyampe. Tuh rumputnya juga pada rusak nggak terawat

Jalan terus… nggak nyampe-nyampe. Tuh rumputnya juga pada rusak nggak terawat

Nggak nyampe-nyampe. Jajan buah dulu di tengah jalan. Papi makan melon, bocah teriak-teriak minta "banana"

Nggak nyampe-nyampe. Jajan buah dulu di tengah jalan. Papi makan melon, bocah teriak-teriak minta “banana”

Ya singkat cerita kali ini kita nggak pake nyasar…berhasil nyampe di Colosseum, foto-foto, dan tapa hambatan berarti bisa nyampe di Piazza di Popolo tapi beneran itu jauuuuuuuuuh bingits!!! Saya sampai cek di Google Maps. Dari Testtacio ke Colosseum itu 2,5 km. Dari Colosseum ke Piazza di Popolo itu 5 km! Kalo diinget lagi, saya kagum sama kekuatan kaki kami waktu itu. Haha. Langsung kebakar deh semua kalori food walking tour tadi pagi.

Sampai juga di Colosseum!

Sampai juga di Colosseum!

42

Eh lagi di renov juga

Eh lagi di renov juga

Cakep ya Roma

Cakep ya Roma

39

Berasa kaya lagi di theme park. Padahal ini dalam perjalanan dari Colosseum ke Piazza di Popolo. Entah ini bangunan apa, ada yang bisa bantu?

Berasa kaya lagi di theme park. Padahal ini dalam perjalanan dari Colosseum ke Piazza di Popolo. Entah ini bangunan apa, ada yang bisa bantu?

37

Ini kelakuan Raka yang artinya minta jalan strollernya lebih ngebut

Ini kelakuan Raka yang artinya minta jalan strollernya lebih ngebut

Sampai di Piazza di Popolo kira-kira 15 menit sebelum jadwal walking tour. Lalu… tau-tau hujan deras. Peserta tour yang lain nggak ada yang dateng, jadi terpaksa tour dibatalkan. Sedih… gagal semua rencana walking tour kami. Padahal Roma itu kota tua yang penuh sejarah kan ya. Pasti menyenangkan banget dapet fakta-fakta menarik sambil tour.

Yaudah karena nggak ada tujuan, kita pun jalan balik ke arah Via del Corso. Ini jalanan yang menghubungkan Piazza Venezia dengan Piazza di Popolo. Bentuknya sebuah jalanan lurus dan panjaaaaaang dipenuhi toko-toko di kiri kanan-nya. Tujuan saya adalah ke Disney Store karena mau beli oleh-oleh (lagi).

Ada cowo ganteng lagi berteduh dari hujan

Ada cowo ganteng lagi berteduh dari hujan

Piazza di Popolo di tengah hujan, langsung bubar semua keramaian

Piazza di Popolo di tengah hujan, langsung bubar semua keramaian

Via de Corso

Via del Corso, salah satu pusat belanja di Roma

di tengah-tengah Via Del Corso

di tengah-tengah Via Del Corso

Hepi banget ketemu Buzz Lightyear

Hepi banget ketemu Buzz Lightyear

Gelato-break sebelum jalan ke Pantheon. Saya baru nyadar Raka nggak suka ice cream (padahal waktu lebih kecil suka banget). Cuma suka cone nya

Gelato-break sebelum jalan ke Pantheon. Saya baru nyadar Raka nggak suka ice cream (padahal waktu lebih kecil suka banget). Cuma suka cone nya

Kelar belanja akhirnya kita memutuskan ke Pantheon yang memang lokasinya masih di area yang sama. Sekali lagi, sekedar pengen liat dan foto-foto. Dari Pantheon, karena searah, kita menuju Piazza Navona. Dan ternyata ini jadi tempat favorit saya di Roma. Bersyukur banget nyempetin ke sini padahal tadinya kita berniat langsung pulang.

Piazza Navona ini gedee dan cantik. Di sana ada banyak street performer yang keren-keren. Duh rasanya betah banget kalo bisa berlama-lama duduk menikmati suasana di sana.

Sayangnya di sana ada perusak suasana: sebuah toko mainan beretalase besar, yang berhasil menjerat hati Raka. Raka menolak beranjak dari kaca etalase. Alhasil musnah sudah imajinasi saya duduk-duduk cantik menikmati street performance. Yang ada kita ganti-gantian antara menikmati Piazza Navona dan jagain Raka yang idungnya bagai di-superglue ke etalase toko mainan.

Pantheon. Numpang foto aja

Pantheon. Numpang foto aja

29

Piazza Navona

Piazza Navona

27 26 25

Street performer yang keren banget. Dia dancing sambil balancing bola di badannya.

Street performer yang keren banget. Dia dancing sambil balancing bola di badannya.

21

Raka terpesona sama patung-patung

22

Toko mainan pengganggu! *huh*

Toko mainan pengganggu! *huh*

Ketika hari mulai gelap, kita memutuskan pulang. Di sini adalah moment nyasar kita yang paling epic.

Jadi sepertinya itu jam pulang kerja ya jadi public transport ramai semua. Dan tabiat orang Roma ternyata beneran mirip orang Jakarta. Waktu naik kendaraan umum langsung berebutan masuk dengan brutal. Sampai ada momen bus nya nggak jalan-jalan karena pintunya nggak bisa nutup karena ada orang yang berdiri deket pintu (karena di dalam terlalu penuh macam transjakarta jurusan Harmoni kalo pulang kerja). Dan tuh orang cuek aja ga mao turun walaupun udah diteriakin orang-orang. Ajaibnya akhirnya tuh pintu (akhirnya) bisa nutup.. setelah mau-gak-mau semua orang di dalamnya merapatkan barisan supaya bus-nya bisa nutup dan segera jalan.

Tapi mungkin ini karena sistem transportasinya yang juga kurang rapih. Mirip di Jakarta, rutenya sih cukup jelas. Tapiii jam kedatangannya bener-bener nggak bisa diprediksi. Karena inilah kita nekad cari rute lain, yang berakhir nyasar sampe jauh banget, berkali-kali ganti bus sampai deg-degan, dan untungnya akhirnya sampai juga di Tratesvere.

Lelah… lapar… waktu itu sudah hampir jam 9 malam. Kita pun memutuskan makan di resto deket apartment aja. Kita pesan pasta dan sebotol wine. Setelah order, terjadilah percakapan ini:

B: “aku pesen wine yang 1 liter loh”
D: “ha? Gede amat. Emang harganya berapa?”
B: ” EUR 6″
D: “hah? Ga salah? Kok murah amat? Salah baca kali kamu”
B: (mulai gak yakin) “ah bener kok”
D: “yakin? Jangan-jangan EUR60!” *sambil deg-degan.

Akhirnya buat meyakinkan diri, kita liat menu lagi dan bener harganya EUR 6. Malah ada yang cuma EUR 2.5 per botol. Kita baru nyadar harga wine di sana murah banget.

Yang lucu lagi.. wine disajikan beserta 3 buah gelas wine. Kita pun langsung mengernyitkan dahi. Apakah anak Eropa biasa (dan diijinkan) minum wine? Masih misteri buat kami.

Gimana verdict-nya? Makanan enak, wine enak, harga reasonable. Dan pulang-pulang kami mabok. Syukurlah apartment kami bener-bener tinggal beberapa langkah lagi karena saya beneran udah nggak bisa jalan lurus. Ha ha.

Wajah lelah abis nyasar jauh

Wajah lelah abis nyasar jauh

Mulai mabok... haha

Mulai mabok… haha

Day 3 – Hello, Vatican!

Hari ketiga ini didedikasikan buat keliling Vatican Museum. Sebelumnya saya udah beli tiket untuk giliran masuk jam 1 siang. Saya pilih siang dengan harapan museumnya nggak seramai pagi. Apalagi hari itu hari Rabu yang berarti ada Pope general audience paginya.

Karena jadwalnya ke Vatican, belajar dari pengalaman ke Louvre pas di Paris, dan baca-baca pengalaman orang di internet, kita pun memutuskan hari itu nggak bawa stroller. Kita milih bawa Boba Air aja buat gendong kalo Raka cape. Dan walaupun pegelnya setengah modar, ini keputusan yang tepat buat kami saat itu. Soalnya Vatican agak kurang ramah stroller, dan bus yang ada jurusan ke Vatican itu selalu rame luar biasa. Bawa stroller kayanya malah harus dilipet dan ditenteng terus, malah tambah rempong.

Sambil nunggu waktu, paginya kita ke Campo di Fiori buat beli oleh-oleh. Konon di sini bisa beli oleh-oleh dengan harga miring. Campo di Fiori ternyata sebuah piazza dengan pasar kecil yang memang benar banyak jualan oleh-oleh. Dan dibandingin di souvenir shop sih harganya bisa setengahnya.

Campo di Fiori

Campo di Fiori

100

Begini cara minum yang benar: sumbat lubang bawahnya. Si Raka malah kegelian di gendongan

Begini cara minum yang benar: sumbat lubang bawahnya. Si Raka malah kegelian di gendongan

Ikut minum gaya-gayaan

Ikut minum gaya-gayaan

Kita sekalian breakfast di salah satu cafe deket sana. Oiya saya belum cerita ya kalo espresso di Roma itu enak-enak banget?

Kami berdua pecinta kopi tapi tadinya nggak pernah suka espresso. Saya latte lover. Mas Ben Americano lover.

Tapi karena udah di Roma ya kita cobain dong ya espresso nya. Dan beneran deh… mau beli di cafe kek… atau cuma di stand di station kek
… espresso di Roma itu enak banget buat lidah kami. Kopi item tapi bisa creamy banget. Dan karena harganya ‘cuma’ 1 atau 2 euro, kita bisa ngopi sampai 4x dalam sehari. Haha.

Suasana pagi di Roma. Cafe-cafe kecil di pinggir jalan

Suasana pagi di Roma. Cafe-cafe kecil di pinggir jalan

82

Banyak mobil mungil kaya gini di Roma. Itu yang nyetir sih cowo berbadan gede loh, nyetir sambil nguyah burger yang juga gede

Banyak mobil mungil kaya gini di Roma. Fungsinya buat bawa barang. Itu yang nyetir sih cowo berbadan gede loh, nyetir sambil nguyah burger yang juga gede

Dan banyak mobil pribadi mini kayak di latar belakang

Dan banyak mobil pribadi mini kayak di latar belakang. Kalo yang ini biasanya yang nyetir perempuan.

 

Kembali ke topik… dari Campo di Fiori kita pun cari bus menuju Vatican. Sama seperti hari-hari kemarin, nunggu bus-nya lamaaaa banget dan rameeeee banget. Sampai di Vatican, kita malah salah turun, bukannya di Vatican Museum, malah di St. Peter Square. Waktu kita turun bus pas hujan turun rintik-rintik, dan sepertinya Pope general audience baru selesai. Kita sempet ngeliat rombongan kardinal lagi dipayungin masuk ke dalam St. Peter Basilica.

Foto dulu di St.Peter Square

Foto dulu di St.Peter Square

Sekali lagi, kurangnya petunjuk arah yang jelas, bikin kita bingung. Nyari petugas resmi juga nggak ketemu. Akhirnya kita tanya ke salah satu orang berseragam dan dia nunjukin kita arah ke Museum Vatican yang ternyata letaknya jauuuuh ke arah belakang. Jadi tuh bisa dibilang, St. Peter Square adanya di pintu belakangnya Museum Vatican. Jadi kalau mau masuk museum kita harus muterin gedung yang segede-gede gaban itu. Hehe.

Sepanjang jalan, banyak orang yang berdiri nawar-nawarin paket tour. Kita cuekin aja, tapi ada 1 orang yang ‘berbaik hati’ ngeliat tiket kita dan nunjukin arah ke antrian. Kita pikir dia staff museum. Ternyata buntut-buntutnya nawarin paket tour ke St. Peter Basilica (Tiket kami memang nggak termasuk ini) dengan ala-ala marketing “nanti nyesel loh’ gitu lah. Jadi kalo udah tau tujuan dan tiket kita, nggak usah dengerin orang-orang ini sekalipun tampangnya meyakinkan.

Singkat cerita, kita tukerin voucher dengan tiket, ambil audio guide (saya udah pesan audio guide sekalian waktu beli tiket), dan masuk deh ke museum-nya. Yang jelas, Museum Vatican ramenya astaganagaaaaaaa. Bener-bener mau jalan aja senggol-senggolan loh. Padahal kata orang, kloter siang lebih sepi daripada kloter pagi. Lah gimana yang pagi ya?

Saya nggak cerita banyak tentang isi museum-nya karena gedeee banget dan koleksinya banyaaaaak banget. Buat saya pribadi, kesan saya sama Museum Vatican ya mirip-mirip sama kesan saya pada Louvre. Saya seneng banget kali ini nyewa audio guide, karena bisa dengerin penjelasan satu-persatu tentang sejarah ruangan dan makna karya-karya seni yang dipamerkan. Yah tapi memang nggak ideal bawa anak bocah ke museum, rasanya saya nggak maksimal bisa menikmati karya-karyanya. Apalagi pas di Sistine Chapel, di mana kita bener-bener nggak boleh berisik, kami terpaksa harus lewat buru-buru karena Raka ngoceh-ngoceh komentarin ini itu hehe.

Buat umat Katolik, saya yakin pasti dapet kesan yang luar biasa kalo ke Museum Vatican ini. Soalnya saya seringkali denger di audio guide tentang makna beberapa karya, dan saya kurang ngerti karena sepertinya itu ada hubungannya dengan teologi Katolik. Monggo disimak aja ya foto-foto berikut ini.

79 78 77 15 14 13 12

98

Isi ulang botol minum di Vatican *bangga gitu?*

Isi ulang botol minum di Vatican *bangga gitu?*

Sepertinya karena bawa Raka, kita disamperin petugas trus ditunjukkin kalo di dalam vas ada singa kecil

Sepertinya karena bawa Raka, kita disamperin petugas trus ditunjukkin kalo di dalam vas ada singa kecil

10

Ini penampakan keseluruhan patungnya

8

Bukan lagi telepon kok… ini lagi dengerin audio-guide

7

Tangga yang tersohor. Di manakah Raka?

9 6

Sekitar jam 3 atau 4 sore, kita keluar dari Museum Vatican, makan di resto sekitar museum, beli magnet buat kenang-kenangan, lalu jalan lagi ke arah St. Peter Square.

Karena kami cuma beli travel pass yang 48 jam, berarti pada saat itu udah habis masa berlakunya. Saya tanya Mas Ben, mau beli tiket bus lagi atau mau jalan kaki aja. Dan dia milih jalan kaki, sesuai keinginan hati saya. Hehe. Pengalaman nggak enak dengan bus kemarin malam, bikin saya enggan naik bus lagi kalo nggak perlu-perlu amat. Lagipula, kami beruda memang selalu hepi kalo abis jalan kaki santai keliling-keliling. Kali ini pun begitu.

Pose buru-buru, ini di tengah jalan lagi lampu merah. Hehe

Pose buru-buru, ini di tengah jalan lagi lampu merah. Hehe

Kenang-kenangan, foto di hari terakhir di Roma.

Kenang-kenangan, foto di hari terakhir di Roma.

Perjalanan menuju rumah

Perjalanan menuju rumah

2

Hari itu adalah malam terakhir kami di Roma, malam terakhir di Italy, dan malam terakhir dari Euro Trip kami. Sambil jalan santai ke arah apartment, diselingin duduk-duduk kalo kelelahan, kami menikmati dan mengomentari semua yang kami lihat.

Roma sungguh-sungguh kota yang indah. Banget! Banyak bangunan, monumen, bahkan reruntuhan bersejarah yang cakep-cakep banget. Saya masih agak kecewa batal ikut guided tour selama 2 hari kemarin, karena jujur aja kami minim pengetahuan tentang sejarah Roma, padahal kami penasaran banget tentang hal-hal yang kami liat.

Selain indah, makanan di Roma juga enak-enak dan lebih terjangkau dibanding kota-kota lain yang sebelumnya kami kunjungi. Di sinilah kami makan paling nikmat, paling banyak, Raka juga paling gampang makannya. Udah mana alkoholnya murah-murah *haha*

Tapi… Roma juga kota paling semrawut. Berkali-kali kami komentar kalo Roma ini ‘Jakarta-nya Eropa’. Di kota-kota lain kami lebih jarang tanya orang, karena petunjuk-petunjuk udah sangat jelas, di sini, kami berkali-kali kebingungan bahkan walaupun udah pegang peta. Di sini, transportasi umumnya sih banyak, rutenya juga banyak, tapi jadwalnya suka nggak tentu.

Bukan cuma suasananya, orang-orangnya pun mirip orang Jakarta. Dibanding orang-orang di negara-negara sebelumnya, orang Roma itu yang paling ramah, paling murah senyum, dan sangat suka sama anak kecil. Berkali-kali Raka dikasih treats macem-macem ke manapun kita pergi. Tapi walaupun ramah, kalo dikritik, suka defensif dan pasif-agresif (merujuk review walking tour yang saya ceritakan dia atas). Hehe.

Waktu masih di sana, saya dan Mas Ben berkali-kali ngeluh soal banyak hal. Ya mungkin ‘kaget’ ya karena kita dateng dari negara yang paling rapi (Inggris) ke yang paling semrawut (Italy). Dan berkali-kali kita ngomong nggak pengen balik lagi. Eh tapi begitu udah pulang, kangen juga loh kita. Haha

Yah, itulah love-hate-relationship dengan Roma

Malam itu, untuk menghemat Euro yang semakin menipis (tapi masih harus beli oleh-oleh di airport pas pulang), kita milih beli frozen risotto dan beli sebotol wine di mini market. Kita pulang, makan dan minum di apartment, beres-beres, lalu tidur.

Kenang-kenangan foto di depan pintu apartment. Sayang nggak ada yang bagus fotonya

Kenang-kenangan foto di depan pintu apartment. Sayang nggak ada yang bagus fotonya

Sampai apartment, teler banget anak ini. Sampai harus dibangunin buat makan malam

Sampai apartment, teler banget anak ini. Sampai harus dibangunin buat makan malam

Makan malam frozern risotto. Tapi lahap loh si Raka.

Makan malam frozern risotto, yang rasanya bener-bener nggak enak sampai harus saya bumbuin lagi. Tapi lahap loh si Raka.

Day 4 – Till We Meet Again, Europe!

Pagi-pagi, kita beli diapers, roti, dan prosciutto di mini market sebelah apartment. Lalu udah deh, ongkang-ongkang kaki nunggu jemputan. Kita memang minta tolong Daniela (host kita) buat arrange mobil buat anter ke Fiumiccino Airport. Saya lupa, tapi kalau nggak salah, kita kena charge EUR 40 atau 45.

Sebenarnya kita bisa naik shuttle bus dari Termini Station, seharga EUR 20-an berdua. Tapi melihat semrawut-nya transportasi di sana, takut kita malah jadi telat, plus pertimbangan badan udah mulai rentek…. waktu Daniela nawarin mobil ke airport, langsunglah kita terima.

Foto buat kenang-kenangan, penampakan lobby apartment. Gedung apartment ini memang gedung tua yang masih orisinil, makanya design-nya kaya gini.

Foto buat kenang-kenangan, penampakan lobby apartment. Gedung apartment ini memang gedung tua yang masih orisinil, makanya design-nya kaya gini.

Dan ternyata bersyukur banget milih nyewa mobil karena airport-nya ternyata jauuuuuuh banget. Di tengah jalan, saya sampe ngelirik Mas Ben dengan tatapan “ini bener ke airport kan? kita nggak diculik kan?” hahahaha.

Syukurlah kita di mobil, nggak perlu kuatir angkat-angkat barang, bisa tidur dengan tenang selama perjalanan, tahu-tahu udah sampe.

Sampai di airport, nggak pakai delay, kita terbang ke Abu Dhabi. Di penerbangan ini Raka anteng-anteng aja. Banyakan tidur atau nonton film.

Di Abu Dhabi kita (seharusnya) transit 7 jam. Itu aja udah mati gaya banget-banget. Setelah beli oleh-oleh dan makan malam, kita bingung mau ngapain lagi. Airport Abu Dhabi tuh “nggak ada apa-apa”. Coba kalo di Changi, 10 jam juga nggak apa deh haha. Kita pun nyari playground yang jauuuuh banget lokasinya (harus pindah terminal dan adanya di ujung banget), dan jadi kecewa karena playgroundnya kacrut banget. Jelang waktu boarding, kita baru tahu kalau seperti waktu berangkat, lagi-lagi flight kita delay 2 jam. Astaga….

Yang paling bikin frustasi… kita berdua udah teler setengah mati. Waktu itu udah jam 2 pagi waktu Abu Dhabi. Tapi si Raka malah macam Energizer Bunny. I guess he’s overtired makanya jadi kaya gitu. Untungnya setelah (akhirnya) boarding, si Raka langsung pulesssss.

playground di airport Abu Dhabi yang... 'ya begitulah'. Masih bagusan di T3 Soetta ke mana-mana deh

playground di airport Abu Dhabi yang… ‘ya begitulah’. Masih bagusan di T3 Soetta ke mana-mana deh

Si Energizer Bunny. Lepas sepatu lalu lari-larian bolak-balik lorong. Mami papinya udah teler buanget

Si Energizer Bunny. Lepas sepatu lalu lari-larian bolak-balik lorong. Mami papinya udah teler buanget

Demikianlah akhir Euro Trip kita. Esok harinya, begitu sampai Jakarta, yang pertama kita lakukan adalah mesen KFC buat makan sore, dan malamnya… keluar makan mie tek-tek… *grin*

Akhirnya… selesai juga seri Euro Trip ini. Ada pertanyaan lebih lanjut?? *macam banyak yang baca aja*

Begitu sampe rumah, Raka langsung buka sepatu, lari sambil teriak "Raka mau main Lego!" Ternyata kangen berat dia sama mainannya.

Begitu sampe rumah, Raka langsung buka sepatu, lari sambil teriak “Raka mau main Lego!” Ternyata kangen berat dia sama mainannya.

 

Tips Roma & Vatican:

  1. Di penjuru kota Roma, banyak bertebaran drinking fountain. Memang penampakannya nggak meyakinkan sih, tapi menurut tour guide kami, aman diminum. Cara minumnya dengan menyumbat bagian lubangnya, nanti dia muncrat di lubang bagian atas. Alasannya, karena lubang bagian bawah juga suka dipake minum hewan-hewan, jadi gak higienis. FYI kami berkali-kali isi ulang botol dari fountain ini dan sehat-sehat aja hehe.
  2. Boleh lah consider untuk ikutan day-tour yang kelihatan OK. Karena kita nih mau ngirit ikutan free tour malah jadinya batal semua.
  3. Jangan lupa beli tiket masuk Vatican sebelum harinya karena antriannya luarrrr biasa. Saya beli di website resminya.
  4. Jangan pernah berhenti dan dengerin orang yang nawar-nawarin sesuatu di pinggir jalan sekalipun tampangnya meyakinkan.
  5. Sewa audio guide, sangat berguna buat saya. Kalo mau ngirit, bisa kok 1 audio guide dipakai berdua, ganti-gantian.
  6. Kalau mau beli souvenir Vatican macam magnet gitu, harga-harganya makin ke arah St. Peter Square makin murah, sementara ke arah Museum Vatican makin mahal.

14 thoughts on “Euro Trip – Love Hate Relationship with Roma

  1. seru ya mbak, ceritanya, nyasar2nya dsb. kalo diinget skrg bikin senyum2, tp pas ngalaminnya pasti capek ya
    salam kenal.

    brb, baca cerita trip yg awal2 dl.

  2. Din, ini mah beneran deh elu banyak capeknya Din, mungkin kudu dilamain kota per kotanya, dikurangi jumlah negaranya. Tapi untung juga ya si Raka anaknya gak gimana rewel, anak kecil kayaknya asal dibawa jalan pasti seneng deh. Bener banget tuh yang namanya Roma sama Milan, juara banget copet sama penipunya. Dari dulu sampe skrg kok ga berubah, eh sekarang tambah banyak immigrant pusing jg deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s