Malam Paling Mengerikan

Suatu malam, selesai dinner, kita mampir ke kolam renang di samping restoran, lalu Mas Ben suruh Raka berpose di tepi kolam renang

“Cekrek… cekrek”

Dua kali jepretan kamera… lalu kita pulang.

Sampai di rumah, saya lagi siapin Raka buat bed time, sementara Mas Ben liat-liat hasil foto Raka tadi

“Din, liat deh foto Raka kok matanya gini ya?”
“Kenapa?”
“Matanya silver sebelah. Ini bukannya yang kanker-kanker itu ya?”
(Ngeliat fotonya) “aaah… bukan dong, Pi..  itu mah efek red-eye”
“Ooh…”

Foto pertama, jelas-jelas matanya silver sebelah

Foto pertama, jelas-jelas matanya silver sebelah

Foto kedua, walaupun agak beda angle, tetep matanya silver sebelah

Foto kedua, walaupun agak beda angle, tetep matanya silver sebelah

Lalu saya temenin Raka ke kamarnya. Selama nemenin Raka bobo, saya inget-inget kejadian hari itu, betapa Raka hari itu manis banget, ceria, nggak ngerepotin, makannya banyak, dan bikin semua orang hepi. Rasa syukur membuncah *halah membuncah* di dada saya. Waktu itu saya merasa beruntung banget dikasih anak seperti Raka. Raka bukan anak yang sempurna, tapi entah gimana,dia punya karakter yang saya idam-idamkan ada di anak saya sejak sebelum saya punya anak. Bukan pertama kali saya mikir “What have I done to deserve him”. Malam itu perasaan itu muncul lagi di benak saya.

Tapi kemudian image foto Raka tadi muncul kembali di kepala. Saya jadi kepikiran dan coba inget-inget lagi artikel yang pernah kami baca dulu. Dan saya mulai kuatir.

Setelah Raka tidur, saya mulai googling. Dan ketemu deh artikel yang dulu saya pernah baca. Bisa dilihat di sini.

Mulai deg-deg-an tapi belum panik. Saya mulai cari artikel lain tentang hasil silver eyes pada foto. Apakah ada kemungkinan kesalahan lighting aja. Tapi… saya nggak nemu artikel yang menyatakan kasus kaya gitu. Semua nunjukin kalo silver eyes itu retinoblastoma alias kanker mata.

OK… jadi kemungkinan besar ada masalah di mata Raka? Lalu, apakah ada kemungkinan lain selain kanker? Makin jauhlah saya browsing, ketemu sih kemungkinan lain selain kanker, tapi nggak ada yang ‘bagusan dikit’. Semuanya fatal.

OK… jadi kalau misalkan kanker, masih bisa sembuh kan? Browsing lagi, hasilnya malah bikin tambah lemes. Ada yang harus diangkat matanya, ada yang…. meninggal.

FYI waktu itu sekitar jam 11 malam, saya nggak bisa tanya ke siapa-siapa. Dengan panik, saya cuma WA grup temen-temen SMA saya (yang kebetulan, banyak yang jadi dokter), buat tanya, ke mana saya harus konsultasi.

Lalu saya tenggelam dalam hancur hati dan tangis kuatir. Cuma bisa meratap sama Tuhan tanpa kata-kata. Sementara Mas Ben menenangkan, sambil browsing tentang dokter mata spesialis anak di Jakarta.

Setelah agak tenang, saya buka Alkitab, kebetulan hari itu belum saat teduh. Bacaannya dari Yohanes 11, tentang Yesus membangkitkan Lazarus. Lalu di Yohanes 11:37, bunyinya: Tetapi beberapa orang di antaranya berkata: “Ia yang memelekkan mata orang buta, tidak sanggupkah Ia bertindak, sehingga orang ini tidak mati?”

“memelekkan mata orang buta”…

ya saat itu saya terhibur, saya lebih tenang. Kalaupun memang ada apa-apa, Tuhan pasti sudah menyiapkan rencana terbaik buat Raka dan keluarga kami.

Yang lucu, malam itu Mas Ben saking kuatirnya, langsung ambil kamera, lalu ajak saya foto Raka lagi. Raka yang lagi pules-pulesnya tidur, dibangunin dan difoto-foto pake flash. Agak pengen ketawa kalo inget tampang Raka saat itu. Saya inget Raka ngoceh berkali-kali “mau bobo Mami…” lalu nggelebak balik ke kasur, tapi berkali-kali kita paksa dia buka mata dan difoto. Hehe.

Hasilnya? Nggak ada yang silver eyes. Saya semakin tenang. Tapi tentu masih kuatir. Waktu itu pemahaman saya, silver eyes ini baru nampak kalo mata kita dalam kondisi red eye pas difoto (pupil reflek menutup jadi cahaya flash memantulkan warna pembulu darah di mata kita, makanya hasilnya merah. Sedangkan mata yang kanker akan jadi silver), sementara kamera kita kan sekarang semuanya udah anti-red-eye, jadi saya masih ragu antara beneran situasi udah ‘aman’ atau karena kita gagal keluarin efek red-eye nya.

Setelah itu, saya masih browsing lagi, dan akhirnya nemuin artikel yang menyatakan kalo gejala kanker mata ini seharusnya memang silver eyes di semua foto, bahkan bisa kasat mata kalau dilihat secara langsung di tempat gelap. Saya pun agak lega, dan akhirnya bisa tidur juga.

Tapi tetep aja ya, kekuatiran belum hilang kalau belum ke dipastikan dokter. Pagi-pagi saya langsung bikin appointment di JEC dengan dr. Devina. Dokter spesialis mata anak yang praktek hari itu cuma dua, dan saya pilih yang perempuan karena Raka lebih gak takut sama dokter perempuan.

Pagi itu, saya pun berangkat berdua Raka ke JEC Menteng. Saya suka pelayanan dan sistem di sana. Rapi, nyaman, dan tiap section dibagi perlantai, jadi nggak sumpek sama sekali walaupun pasiennya cukup banyak.

Raka ceria hari itu, sibuk coret-coret di buku yang saya bawa, sambil sesekali ngemil roti. Saya? Saya nggak makan dari pagi dan nggak laper sama sekali.

Nunggu sebentar, dan tibalah giliran Raka diperiksa. Waktu saya ceritakan soal foto semalam, dr. Devina nggak mentertawakan kekuatiran saya karena menurutnya memang salah satu gejala kanker mata adalah silver eyes. Dan kalo liat dari foto itu, memang saya harus concern. Raka ditetesin obat buat cek retina. Lalu kita diminta balik lagi setengah jam kemudian (tunggu obatnya bereaksi).

Sambil nunggu, kita makan siang. Raka makan lumayan lahap, lalu kita balik lagi. Retina mata Raka dilihat langsung oleh dokter dan syukurlah, hasilnya ‘bersih’. Mata Raka sehat. Tapi supaya lebih yakin dan ada ‘bukti’ yang bisa saya tunjukin Mas Ben, dr. Devina saranin untuk foto retina pakai alat.

Nah ini rada repot nih. Buat difoto alat tersebut, Raka harus diem beberapa saat dengan mata yang terbuka dan fokus. Orang dewasa aja kadang harus berkali-kali diulang. Gimana dengan Raka?

Dengan berbagai bujukan…bahwa alat ini buat bikin topen Ironman supaya pas sama mata dia *halah* sampai bujukan ‘basi’ kalo ada pesawat di dalam alatnya dan dia harus ngintipin si pesawat…. akhirnya dapet juga foto mata kiri. Saya emang minta mata kiri dulu karena mata itu yang kemaren silver eyes di foto.

Lalu mata kanan gimana? Pas mau foto mata kanan, si Rak ketiduran dengan posisi dagunya masih nyangkut di mesin. LOL. Yaudah babay deh, cukup foto 1 mata saja, saya udah tenang.

Balik ke dokter bawa hasil foto, dokter bilang saya boleh tenang karena dia yakin mata Raka sehat dan bersih.

Puji Tuhan.

Kalo ada yang tanya “Jadi kenapa foto matanya Raka silver?”

Ya.. mbuh… mungkin ada pantulan cahaya yang kombinasinya dengan kamera digital HP jadi bikin efek demikian? Entahlah. Saya nggak mau ambil pusing yang penting Raka sehat.

Total kerusakan sekitar Rp 500ribu tapi yang saya bawa pulang adalah kelegaan yang luar biasa.

Hari itu saya diingatkan satu hal tentang jadi orangtua. Bahwa sesungguhnya jadi orang tua itu adalah tentang menjadi ‘kuatir’ setiap saat dan setiap waktu. Jadi, Mas Ben, udah ya anak kita dua aja. Kalo lebih dari itu jantung saya nggak kuat kayanya.

26 thoughts on “Malam Paling Mengerikan

  1. Din, kalau dokter mata anak yang bagus ada di Bintaro namanya klinik mahendra. Nama dokternya Rini Mahendra dia khusus pediatric opthamologist. Gw dulu kesana pas Clarissa setahun lebih banyak yg bilang dari foto mata anak gw juling (pengertian orang awam juling itu pas foto bola mata hitam mendekat arah hidung) padahal kalau juling versi dokter adalah ada bola putih pancaran cahaya jadi putih Din bukan silver gitu. Dan ada di dua2 bola mata item, nah kalau cahaya bulet putih itu gak pas ditengah2 bola mata hitam itu baru namanya juling. Dulu berarti tahun 2009 gitu gw periksa mata, fee dokter sama obat salep ampir sejuta hehehe tapi tenang karena dia periksa teliti banget dan sabar banget, ruang dokternya kaya playground.

    Clarissa waktu itu didiagnosa ada juling sama minus 2 tapi karena masih kecil gak butuh kacamata. Makanya gw suka aktifitas outdoor karena dokter matanya yang saranin liat yang hijau2 biar mata lebih sehat jangan terbelenggu melulu dalam ruangan kaya nonton, trus dia juga saranin kalau punya anak lagi penting untuk asi langsung biar anaknya ngenyot jadi merangsang gerak otot mata, kalau pake botol nggak perlu kenyot susah payah kan susunya udah ngalir. Kalau sampai mau pake botol susu kudu pake dot peristaltik, botolnya dr. Brown (gw samle cari dot peristaltik dulu cm ada di pigeon dan gw masukin ke botol dr brown) itulah alasan kenapa gw pake botol susu merk itu, kl org yg gak tau kan bilangnya sok kaya hihihi.

    Semoga Raka nggak ada masalah lagi yah Din, yang penting elu udah tenang dan nggak usah khawatir.

    • Ini bukan masalah juling, Fel. Dokternya juga udah jelasin kalo salah satu (atau dua2nya) ada pantulan mata silver kaya mata kucing gitu memang ada gejala ke kanker mata, makanya memang sebaiknya diperiksa.

      • Iyah Din gw tau Raka bukan juling, gw sekedar share Clarissa dulu juga ada kasus tapi juling itu. Dokter yang gw pake itu rekomen dari org2, krn dulu gw juga bingung kl dokter mata anak2 siapa. Jadi apa yg lu rasa skrg persis kaya gw dulu rasain.

    • Oh ya ampun! Sorry, sorry, Fel!! Tadi gw baca dari HP, jadi ga jelas gitu titik koma nya gw jadi salah nangkep. Btw thank you banget loh rekomen dokternya, gw clueless banget soal dokter mata. KEmaren itu karena panik, cari yang paling deket aja deh asal spesialis mata anak. Btw lagi, gw baru tau kalo nyusu juga efek ke mata. Nice info!

    • Fel, thanks info dokternya. Gue juga clueless sama dokter mata anak yang bagus nih. Mana si Chris sering kecolok dan kmrn katanya bulu matanya numbuh ke arah dalem dan bikin corneanya kegesek2. Nanti gue mau coba ke bintaro deh.

      Din,gue ikut deg-degan bacanya. Thanks God ga kenapa2 ya si Raka

      • Gw dulu dikasih tau Shanni kok Tia dokter ini hehehe. Lu kl mau daftar by phone krn waiting list semacam Dr Meidy yg buat kaki itu yg antri bertahun2

  2. Baca awalnya aja rasanya langsung shock, jantung mau copot. Saya ga pernah notice sama silver eye itu lho, tapi pernah baca judul artikelnya.

    Thanks God Raka sehat2 ya. emang bener punya anak itu bisa kuatir setiap saat, apalagi waktu baby kecil rasanya setiap menit selalu kuatir.

  3. Baru tau adanya silver eyes ini… dan untung hasilnya mata raka bersih ya..aku juga gitu suka kuatir klo anak kenapa-kenapa trus buru2 langsung browsing cari tau..hahaha…

  4. Aduh dina, ikut deg2an bacanya. Emang gak ada yang namanya terlalu kuatir, lebih baik tanggap daripada menyesal di kemudian hari. Puji Tuhan Raka sehat. Semoga kita semua selalu diberi kesehatan. Amin.

  5. Pingback: My Babies | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s