Terharu

Tadi siang saya makan bareng keluarga di sebuah restoran di Mal Kelapa Gading yang kebetulan lokasinya tepat di depan salah satu booth Teman Ahok.

Sebelum makan, saya cuma komentar “wah, rame ya.”

Tapi setelah makan… ya ampun. Bukan rame lagi… mereka sampai buka 2 meja tambahan supaya para pendukung punya space buat ngisi form.

Yang ngantri lumayan panjang, mulai dari opa oma hingga yang (sepertinya) baru punya KTP. Ada yang ngisi form sambil lesehan di lantai, ada yang sambil bersandarkan tembok, bahkan ada yang menjadikan tempat sampah sebagai alas menulis.

Selama itu juga, para pendukung yang masih ngantri atau yang udah selesai, ganti-gantian berfoto di sebelah banner Teman Ahok.

image

image

image

Jujur aja saat itu, ngeliat pemandangan itu saya terharu banget. Sampe agak berkaca-kaca *maap saya memang cengeng*

Amazed banget ngeliat banyak orang rela menyediakan waktunya buat mendukung sesuatu yang nggak memberikan keuntungan langsung buat mereka. Jujur seumur hidup saya rasanya baru belakangan ini (tepatnya sejak pilkada DKI yang lalu sih) ngeliat begitu banyak orang yang tanpa pamrih, rela memberikan waktu dan usaha untuk sesuatu yang mereka yakini.

Apalagi kalo mengingat ‘sesuatu’ itu adalah negara dan kota yang lebih baik. Kapan sih terakhir kali lihat segini banyak orang betul-betul peduli sama bangsa dan negara?

Padahal sih… kalo Ahok gak menang, apa ruginya buat kita? Yaaaa paling (mungkin) birokrasi jadi beribet lagi. Pelayanan ramah dan efektif di kantor-kantor pemerintahan mungkin bisa memudar lalu hilang. Tapi kita akan survive aja kan? Toh bertahun-tahun sebelumnya juga kita udah terbiasa sama hal-hal tersebut.

Paling yang merugikan langsung ya soal banjir yang (mungkin) gak secepat tahun ini surutnya? Tapi soal itu pun… mungkin aja itu juga bukan karena Ahok semata tapi karena curah hujan yang ga seheboh tahun-tahun lalu?

Intinya… ga rugi-rugi amat lah kalo buat kita-kita ini. Ahoknya sendiri juga kalo ga menang palingan nganggur sebentar lalu jadi gubernur lagi di tempat lain. Hehe.

Kembali lagi… sebenarnya bukan soal bagus/tidaknya atau tepat/tidak ya Ahok jadi gubernur yang saya sorot, tapi soal semangat massa yang menurut saya gila dan bikin kagum… sekaligus bikin optimis. Ternyata banyak juga yang masih peduli.

Sedikit out of topic… saya ngeliat loh ada beberapa teman saya yang muslim, berhijab, mendukung ahok terang-terangan di media, lalu dibully. Yaaaa yang paling alus setidaknya macam “ciye… fans Ahok nih ye”. Intinya mereka terkesan dosa dan salah mendukung si “kapir”.

Sementara di sisi lain ada yang memang mendukung Ahok tapi mulai sebel gara-gara rekan-rekannya terus-terusan broadcast soal Ahok dan dukungan untuk Ahok. Mending kalo di sosmed sendiri. Ini udah sampe secara personal… dan terus-terusan… saya juga bisa sebel kalo digituin.

Jadi, mari mendukung dengan bijak. Dukung yang kita yakini, ga usah maksa orang, dan ga usah ngebully kalo beda.

Sekian dan terima kasih

*tumben serius amat* haha

15 thoughts on “Terharu

    • Iya.. bersyukur. Kayanya selama hidup baru kali ini liat perubahan nyata. Jadi wondering yg dulu2 tuh kerjanya ngapain. Semoga semakin banyak pemimpin kaya gini di semua daerah ya

  1. Sayang ktp bekasi. Kmren dikantor ada yg ngedarin form nya. Temen2 ngambil dah kayak ngambil kertas pembungkus kacang, banyak bgt. Katae buat dibawa pulang suruh seisi keluarga nya ngisi. Tapi iya bener, kalo Ahok ga jadi gubernur lagi yg rugi orang (yang di) Jakarta, dia mah pasti jadi rebutan daerah lain, 😆

  2. Iya Ci, aku pun mikirin hal yang sama (kayaknya) selama ini ga ada pergerakan yang begitu mendukung seseorang yang ada di pemerintahan karena mikirnya ya sama aja toh ga akan ada perubahan, jadi hadirnya Ahok disini dianggap angin segar dan berasa sayang kalau dia sampai ke jegal dan ga ke pilih lagi. Untungnya aku udah jadi warga DKI Ci, jadi bisa ikutan milih deh.hahahaha

  3. Sayang gw ktp tangerang…boothny di pondok indah mall juga rame banget din
    antrianny ngalah2i antrian bioskop, semoga ahok menang ya jgn smp calon yg ada pengalaman dan kemampuan memimpin jkt yg menang

    • Tergantung si… gw liat2 kalo yusril sama sandiuno gabung takutnya bisa kalah. Masi banyak yg bener2 takut milih pemimpin nonmuslim krn takut dosa. Yaaaa abis di kitab sucinya beneran ada ayat kaya gitu sih jadi gw juga bisa ngerti deh…

  4. wahh dinn.. gw juga mikir mirip kaya elo ini loh, ada announcement di paroki gereja indo kalo hr minggu ini tanggal 20 bakal dibuka booth temen ahok ini… di greja bule gitu, gw napsu mo ikutan. biar kata jakarta macetnya bikin mencret tp tetep hometown gitu tempat nasi padang, ketupat sayur, bubur abang-abang sampe ke bakmi loncat gw BERADAAAAAA… huhuuuhuhuuu cetek bener ya pikiran gw ga jauh2 dari makanan.

    • Wah gile sampe segitunya ya… Kalo di sini, Teman Ahok nggak memperbolehkan loh cari dukungan di tempat ibadah. Tapi nggak tahu deh, konon si para lawan cari dukungan di masjid. Nggak adil emang ahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s