Review Mooncup-Menstrual-Cup

WARNING: Postingan ini akan membahas agak detail tentang menstruasi. Buat para pria monggo di-skip aja ya. Hehe.

Saya baru denger benda bernama menstrual cup itu beberapa bulan yang lalu. Tepatnya sekitar 2 bulan sebelum Euro Trip saya, di mana saya baru sadar kalo di hari ketiga di Eropah, saya bakalan menstruasi. Agak bodoh memang mengingat sebenarnya jadwal saya sangat tepat waktu, kenapa kok pilih tanggal jalan-jalan pas lagi mens. Ck ck ck.

Ngebayangin kami bakal banyak jalan pindah kota, jalan kaki, dan takut susah cari toilet buat ganti (atau takut bayar EUR 2 buat ke toilet? hehe)…. saya mulai mencari alternatif lain selain pembalut. Yang paling umum tentu saja: tampon.

Walaupun takut pas baca soal TSS (Toxic Shock Syndrom — googling sendiri ya soal ini), saya toh tetep nekad nyoba tampon. Reviewnya? Nyaman banget, berasa nggak lagi menstruasi. Tapi…. 2 jam sekali kok udah penuh dan musti ganti (waktu itu saya coba beli yang reguler, bukan yang maxi). Kalo harus sering-sering ganti gini mah sama aja bakalan repot dong.

Pas lagi cari-cari review tentang tampon, berkenalanlah saya dengan menstrual cup. Pertama kali baca, saya sama sekali nggak kebayang kaya apa bentuknya. Setelah googling image-nya, saya semakin mengernyitkan dahi, gimana caranya masukkin cup gede gitu ke dalam Miss V? Karena penasaran (apalagi banyaaaaaak banget review positif), saya semakin banyak cari tahu. Dan semakin cari tahu, semakin yakinlah saya buat nyoba menstrual cup.

Inilah bentuk menstrual cup. Hampir setiap merk ada 2 macam ukuran

Inilah bentuk menstrual cup. Hampir setiap merk ada 2 macam ukuran

Ini guidance untuk menentukan ukuran yang tepat buat body kita

Ini guidance untuk menentukan ukuran yang tepat buat body kita

Nyari OL shop yang jual di Jakarta, harganya mahal (sekitar 650ribu). Akhirnya setelah survey, saya bertekad mau cari di Eropa aja sekalian (kalau di kurs harganya sedikiiit di bawah 500 ribu). Kebetulan negara pertama yang kita datangi adalah Inggris, yang merupakan produsen-nya Mooncup, salah satu menstrual cup yang paling populer (selain Diva Cup).

Saya kira bakal gampang menstrual cup di sana. Ternyata nggak juga loh. Saya ke beberapa drugstore, staff-nya pada mengernyitkan dahi waktu saya tanya soal menstrual cup. Ternyata Mooncup cuma dijual di Boots. Beruntunglah saya karena berhasil beli di hari ketiga, karena malam itu juga saya mens. Langsung deh trial.

Lalu gimana? Pertama coba pakai, jujur aja agak risih dan deg-deg-an juga. Dan pas udah pakai, kok rasanya mengganjal ya? Akhirnya saya potong stem-nya, dan setelah itu….. saya JATUH CINTA sama menstrual cup. Memang sih akhirnya saya baru sempet nyobain 2 kali siklus mens, tapiiii… sepertinya saya nggak akan pindah ke lain hati dalam jangka waktu cukup lama.

Ini cara penggunaannya

Ini cara penggunaannya

Esok harinya, saya jadwal tour ke Mount Titlis, main salju. Hari itu hari kedua di mana saya lagi ‘banjir-banjirnya’. Dalam sehari, saya cukup mengosongkan cup sebanyak 2x (siang dan malam). Di antaranya, saya bisa beraktifitas seenak udel sampai saya lupa kalo lagi mens. Amazing, huh?

Berikut ini plus minus-nya menurut saya….

Plus-nya:

  • NYAMAN BANGET kakaaaak. Bener-bener kayak nggak pakai apa-apa. Rasanya kayak nggak lagi mens. Dengan catatan stem-nya harus dipotong sesuai kebutuhan ya.
  • Ramah lingkungan. Menstrual cup terbuat dari silikon yang bisa dipakai sampai dengan 10 tahun (kalo nggak bocor). Kalau misalnya kita selama ini menghabiskan 20 pembalut/ siklus… berarti kita menghembat 10x12x20 = 2400 pembalut dalam 10 tahun!
  • Nggak perlu sering-sering ganti karena daya tampungnya cukup besar.
  • Tadinya saya mikir nampung darah gitu apa nggak jadi bau ya? Kan kita kalau menstruasi suka mengeluarkan bau yang kurang sedap *eww maap kalau vulgar*. Tapi ternyata nggak loh. Bau-bau nggak sedap itu timbul karena kontak darah dengan bakteri danย udara (karena darah di pembalut kita kan kontak langsung sama udara). Kalo pake menstrual cup, darahnya ditampung di dalam, jadi nggak ada bau-bauan sama sekali. Paling ya… aroma darah segar biasa lah.
  • Nggak perlu kuatir lupa atau kurang bawa ganti. Cukup satu aja dipakai, dikosongkan kalau perlu, bilas atau lap, lalu pakai lagi.
  • Rendah (atau nggak ada sama sekali) risiko TSS. Nah yang ini hasil dari baca-baca sih, perlu dipertanyakan juga kebenarannya. Tapi logikanya, TSS itu muncul karena kondisi Ms. V yang terlalu kering (karena semua cairan dan kelembaban diserap tampon), sehingga bakteri mudah berkembang biak. Sedangkan menstrual cup nggak menyerap cairan, cuma menampung dan menyumbat aja. So… bisa di-consider jauh lebih aman daripada tampon.
  • Setelah 1-2 kali nyoba, pakainya relatif gampang kok. Video berikut ini saya rasa lumayan jelas soal cara memakai dan melepaskannya

Minus-nya:

  • Harganya MAHAAAAAL. Kalau di kurs hampir Rp 500.000, walaupun kalau dibandingkan dengan 10 tahun pembalut tetap lebih murah sih. Ini saya hitung dengan harga pembalut L**rier Night 30 cm 16 pads. Anggaplah 1 siklus saya pakai 1 pak (10x12xRp 16.000= Rp 1.920.000). Kalo pembalutnya biasa pakai yang lebih mahal, atau pakainya lebih banyak dalam 1 siklus, ya malah jadi jauuuh lebih ekonomis. Lah ini jadi plus apa minus ya?
  • Ide memasukkan suatu benda ke Ms.V kayanya mengerikan buat banyak orang. Tapi dari hasil cerita ke beberapa temen sih, yang saya simpulkan, kalo yang udah merid (atau udah sexually active), rasanya lebih bisa nerima konsep ini dibanding yang belom merid *you know what I mean* Hehe. Lagian sebenernya menstrual cup itu kecil kok kalo dibandingkan…. *peeep* LOL
    Perbandingan dengan ukuran tangan. Nggak seberapa gede kan?

    Perbandingan dengan ukuran tangan. Nggak seberapa gede kan?

    Dalam posisi terlipat (seperti waktu kondisi waktu dimasukkan ke Ms.V), besarnya hampir sama dengan tampon

    Dalam posisi terlipat (seperti waktu kondisi waktu dimasukkan ke Ms.V), besarnya hampir sama dengan tampon

  • Karena itu… minus-nya, menstrual cup ini cuma bisa dipakai sama yang udah merid (atau udah sexually active)
  • Ada juga yang takut menstrual cup meluncur dan ngilang di dalam, laluย nggak bisa keluar. Nah ini sih secara anatomy harusnya nggak mungkin ya. Antara rahim dan liang vagina kita ada yang namanya leher rahim (serviks), leher rahim ini ukurannya kecil, jadi menstrual cup kita pasti mentok-mentok ya di mulut leher rahim itu, nggak bisa masuk lebih dalam lagi. Kalau nggak percaya, silahkan diraba pakai jari (cuci tangan dulu ya), at some point jari kita bakal ketemu semacam ‘dinding’ dan nggak bisa masuk lebih dalam lagi.

    Tuh liat bentuk liang Ms.V kita... Harusnya sih nggak bakal bisa masuk ke dalam ya tuh menstrual cup

    Tuh liat bentuk liang Ms.V kita… Harusnya sih nggak bakal bisa masuk ke dalam ya tuh menstrual cup

  • Nah kalau menurut saya memasukkannya cukup mudah, mengeluarkannya cukup tricky. Tapi sekali lagi, dengan ‘latihan’ semuanya jadi lebih mudah. Intinya relax aja, karena kalo tegang, jadinya otot-otot Ms.V kita mengencang dan malah ngiket si menstrual cup-nya di dalam.
  • Beberapa jam sekali, menstrual cup harus dikosongkan supaya nggak bocor. Seperti saya cerita di atas, saya sih bisa sampai 8 jam. Ada yang bilang bisa sampai 12 jam, tergantung load menstruasi masing-masing lah ya. Nah… mengosongkan cup nya ini juga agak ribet sih kalo orangnya tipe yang gelian atau takut darah. Soalnya kita musti keluarin, buang isinya, lalu bersihkan cup nya, lalu pakai lagi. Kemungkinan itu cup nyemplung di dalam kloset agak besar ya…. (untungnya saya belum pernah hehe). Tips dari saya, kalau di toilet umum, saya bawa botol air mineral buat ngebilasnya. Tapi kalau itu pun sulit, saya lap pakai tissue aja, lalu langsung dipakai lagi. Nanti sampai di rumah, baru dibersihkan dengan seksama.
  • Kalau kelamaan nggak dikosongkan, bisa bocor juga walaupun sedikit. Jadi kalau lagi banyak-banyaknya, saya suka pakai pembalut tipis juga buat perlindungan tambahan aja.

Note:

  • Saya nggak jualan ya… Tapi saya tahu ada beberapa OL shop Indonesia yang jual. Monggo browsing sendiri kalo berminat. Tapi saran saya, mendingan nitip temen/sodara yang lagi ke luar negeri. Dijamin lebih murah, asal jangan lupa titipin uangnya di awal ya. Hehe.
  • Tadinya saya agak ragu mau share ini, karena nggak mungkin nulis tentang menstrual cup tanpa bahas daerah ms.V dengan agak vulgar. Kan saya pemalu anaknya *lalu dijitak*. Tapi akhirnya saya memutuskan share, murni karena saya sukaaa banget sama menstrual cup. Saya puas dan nyaman banget jadi pemakainya. Saya seneng merasa bisa menghemat rupiah. Dan terutama, saya seneng karena ikut andil mengurangi sampah yang termasuk cukup sulit terurai. Maklum sejak gagal setia sama clodi (dan malah full pospak), saya jadi agak merasa bersalah sama bumi. Inilah salah satu kompensasinya. Hehe.
  • Kalau ada yang mau tanya lebih lanjut karena sekedar penasaran atau memang tertarik nyoba, monggo tanya di komen. Saya nggak janji cepet responnya, tapi saya akan berusaha jawab semuanya *cie macam pakar aja*.

Ciao!

43 thoughts on “Review Mooncup-Menstrual-Cup

  1. Wah dinaa, akhir tahun lalu saya sempet pengen beli diva cup, lalu dicari di semua ol shop habiss dan kosong. Setelah itu lupa ngecek lagi karena aktifitas padat.

    nyaman ya din? Kalo pas buka cup nya kebayang takut tumpah2 gt. Di singapore ada gak ya din?

    Nice review jadi ingetin untuk pakai menstrual cup. Karena lebih sehat juga

    • Ga tau di Singapur… Lah di negara produsennya aja kayanya belum umum2 amat. Hehe. Tapi bole lah dicari. Buka cup nya sih nggak tumpah ya selama ini. Awal-awal aja palingan pas masih belom jago hehehe.

  2. Ci Din, ngebayangin aja aku udah serem loh masukinnya ke miss V..
    Utk skrg sih masih nyaman pake softex๐Ÿ˜€
    tp penasaran jg liat review2 yg lain jg..

    • Hah yang masukinnya siapa gimana maksudnya? LOL. Ya masukin sendiri dong aaaaah. Iya ngeri ya bayanginnya? Gw juga sih awalnya, tapi setelah kenal nyamannya, softek no more lah

      • Eeeeeyaaa eya eeeyaaaa *tukul* masa iya yang masyukin mami kita ya feeeeel…. let alone laki kita ikut masup toilet wanita trus jejongkokan nyipit2 cari entry wahana dufan ๐Ÿ™Š๐Ÿ™Š๐Ÿ™Š

      • Aduuu maaapp numpang ngakak sama comment diatas ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

        Tapi gua jug sama kayak feli sih, ngeri. Apalagi gua ga tahan liat darah, bisa2 pas lg bersihin cup nya gue tumbang pingsan lagi.

    • Hahahaha…felllll… gue sampe ngakak baca komen elu.

      eh tapi din, berarti cuci cup nya bener2 harus bersih dan kering dong ya. kalo cuci pake air keran pas di toilet umum trus dimasukin lagi, kok gue agak2 ragu sama hygienisnya.

      Gue juga ngebayangin masukinnya agak ngeri. sementara gue sama kayak feli. pilih pake pembalut aja hihihi…

      • iyaaa makanya gw bilang mending bawa air mineral di botol kecil. Atau nggak, mending lap tissue kering aja lebih higienis. Nyuci bersihnya nanti di rumah

  3. Aku juga pertama tau tentang menstrual cup ini beberapa bulan lalu Ci dari salah seorang youtuber. Tapi ngebayanginnya aja aku ngeri Ci, jadi aku tetap pakai pembalut aja dah seperti sebelum-sebelumnya.:D

  4. Penasaran tapi ngeri juga…tapi lebih ke penasaran nya sih…apalagi enak kayanya ga usa ganti2 softex sering2 yaa…aah mau cari2 lbh dalam lg ah ttg si menstrual cup *tsah*

  5. Wahh mayan ya harganya Din, tapi demi mendukung kebersihan lingkungan boleh juga nih. Tapi masa sih ga berasa pas dah dipake gitu? *masih ga percaya* :p

  6. Nice info… Pengen deh coba tapi blm kebayang sama sekali. Kalau sama tampon rasa nyamannya (ganjalnya) gimana? Mungkin harus step by step dari tampon dulu haha…

    • Menurut pengalaman gw si tampon sama cup tuh sbenernya ga ada rasa mengganjal sama sekali. Begitu uda masuk mah ga ada rasanya. Yg bikin kurang nyaman tuh talinya (kalo tampon) atau stemnya (kalo cup). Kalo tali tampon gw suka ke belakangin biar ga nusuk2. Kalo stem cup, memang boleh di trim. Malah ada yg diabisin stemnya. Hehe

  7. Ci Dina.. Salam kenall. udah lama jadi silent reader dan follower blog ini.. Hehe.. Aku pernah denger review ini dari salah satu youtuber terkenal. Trs abis baca review di sini, jadi tambah pengen nyoba. Lebih ga gampang bocor dr pembalut juga ya asal pakenya bener? Abis lahiran bisa pake juga ga ya? Secara katanya abis lahiran kan darahnya banyak bgt yah. Kalo bisa juga lumayan banget nih, hehe..

    • Iya lebi ga gampang bocor krn kan disumbat. Tapi kalo kepenuhan bisa rembes juga sih… sering2 dikosongin aja kalo lagi banyak. Gw pernah baca bisa dipake pas masa nifas… tp blm search lebi jauh.. mari kita cari tahu hehe

    • Ikutan nimbrung yaaa.. (salam kenal jg ke dina.. slama ini silent reader dan br jadi follower brsan hehehe)

      Menurut gua klo nifas mending pake pembalut biasa d.. soalnya kan sakitttt.. klo lahiran normal sakit di miki.. klo sesar sakit di jaitan.. Gt ga ya? Hahahaha

      Btw, abis lahiran biasa aja kok.. kyk mens biasa aja.. ga sampe yg byk bgt banjir gt.. hehe

      • Mmm gw sih lahiran cesar ga berasa sakit sih. Dan kalopun sakit di jahitan, harusnya ga ada masalah sih ke Ms.V kalo mau pake cup. Tapi ini cuma dari sisi rasa sakit ya. Dari sisi boleh/ nggak nya, musti tanya dokter dulu deh kayanya. Trus… gw abis lahiran sih banjir banget hehehehe.

  8. Hi, salam kenal ya. Biasa silent reader nih hehehe. Pas baca review menstrual cup jd pgn komen. Mau nanya, itu pas udah dimskin ga bakalan miring2 cup nya kaya di video? Kl miring serem rembes. Thanks ya ๐Ÿ˜Š

  9. Kebetulan lg nyari review moon cup. Klo kita pake ini boleh pipois ga sih? Tanpa ngosongin. Kadang kan buru2 tuh aplg klo blm expert lepas pasangnya.

    • Tentu boleh… kan lubang pipis sama lubang ms.V beda. Maksudnya takut keluar sendiri pas ngeden pipis ya? Nggak sih… Bahkan ngeden BAB pun, nggak lepas sendiri kok. Tapi untuk lebih amannya, kalo BAB emang sebaiknya dicopot dulu sih, sekalian ngosongin. Takutnya kelewat semangat ngedennya kan…hehe

  10. Aku pernah liat di youtube nya sasha stevenson pas lagi rame-ramenya pembalut pake pemutih itu Din. Cuma waktu itu mikirnya brani gak ya masukin barang asing ke Ms.V itu, trus apa iya gak ganjel๐Ÿ˜€ Wah ternyata Dina dah pake dan nyaman ya. Hmmm jadi mulai mikir hehehe… Etapi untuk bersihinnya perlu sampe pake air panas biar steril lagi gak ya Din? Trus trim stemnya itu sberapanya itu ngukur dari apanya? Makasih sebelumnya hehe

    • Ga perlu air panas sampe steril gitu sih. Kayanya malah ga boleh deh. Lupa kenapanya coba deh di googling soal pembersihan ini. Yg gw inget pokoke biasa aja basuh pake air dan sabun.
      Kalo trim stemnya memang harus dicoba2… hehe. Trim sedikit dulu trus dicoba nyaman/gak. Kalo kurang, trim lagi sedikit. Begitu seterusnya

  11. Wah, baru tau ada yg kyk gini skg. Yup, emang ramah lingkungan ya, dan berguna banget buat yg suka lupaan bawa pembalut kyk gue, tapi masih agak ragu ttg sisi higienis nya…mungkin nanti googling apa advice dari si produsen utk masalah bebersihan nya

  12. Pingback: My Babies | Cerita Bendi

  13. Dear mau nanya.. Itu kl pas tidur pun bs dipakai? Kepikiran apa darahnya jd ga masuk lg ke rahim yah pd saat kita tidur gt? Thank you

  14. Uda denger dan nonton video2 soal diva cup ini sejak bbrp bulan yll. Yg mau sy tanyakan, kan itu tinggal buang-cuci-pake lg. Hm.. sterilinnya gmn ya? Cuma cuci air trus lap aja gt ya? Atau cuci air trus langsung pake ga usah lap lagi? Aman ga?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s