Anak Jutek

Kalau ada orang dewasa, laki-laki atau perempuan, dicolek atau dicium pipinya oleh orang tak dikenal, lalu diam aja…. gimana pendapat kita?

Kurang lebih kita pasti mikir:

“Ih… kok mau-mau aja sih? B*go amat!”

Tapi kenapa kok kalo subjeknya anak-anak, menolak dicolek atau dicium pipinya oleh orang tak dikenal, anak itu malah dikatain “iih..  jutek amat sih?”

Lalu malah dinasehati “Jangan galak-galak dong… kan itu tante/om nya sayang sama kamu, makanya colek-colek”

Kalau begitu caranya, kapan dong seorang anak bisa belajar bahwa ia punya hak atas tubuhnya, punya hak untuk menolak perlakuan yang kurang menyenangkan?

….

Iya… anak itu adalah Raka… (dan saya waktu kecil). Hehe.

Dari kecil saya itu chubby… mengundang siapa aja, mulai dari tante om yang kenal dengan ortu saya, sampai dengan mbak-mbak SPG, untuk menjawil pipi ini.

Dan bisa dipastikan saya pasti cemberut.

Ternyata ini nurun ke Raka…. baik pipi chubby-nya maupun “jutek”-nya. Sejak kecil dia gak suka dicium, dipeluk, atau bentuk-bentuk kasih sayang fisik lainnya. Yang boleh peluk cium dia bener-bener cuma lingkaran terdekatnya seperti Mami, Papi, Oma, Ema, Engkong.

Di luar itu? Berani jawil-jawil atau cium-cium tanpa permisi? Dijamin dia teriak “GAK BOLEH!” sambil cemberut dan menggeram. 

Ini nggak pernah kita ajarin loh. Emang dari anaknya sendiri nggak suka.

Kalau terjadi seperti ini, saya sih selalu ajarin “ngomongnya yang baik, Raka: ‘jangan, tante/om'” dengan nada baik-baik.

Tapi maaf, saya nggak akan ajarin Raka untuk terima aja perlakuan yang dia nggak suka. Karena buat saya, yang dia lakukan itu nggak salah. Anak-anak juga individu yang punya hak kan? termasuk hak atas tubuhnya. Cuma pe er saya hanyalah ngajarin dia untuk menolak dengan lebih sopan. 

Demikian random thoughts subuh-subuh ini… 

Kalo menurut kamu gimana?

Salam dari si ‘anak jutek’

18 thoughts on “Anak Jutek

  1. Agreed. Tp kayanya itu budaya di Indonesia yah bisa randomly pegang atau nyubit anak orang lain. Although they mean well. Kalo di sini org kayanya gk berani pegang anak orang lain kalo gk kenal

  2. Super setuju!!!! Gw dari skrg omong2in Latisha kalo pas cium2 dia “Yang boleh nyium peluk kamu cuma Ayah Bunda ya, nak” gitu terus.. Semoga bisa ikutin jejak koko Raka.. Aminn..

  3. Setuju banget! Apalagi ditambahin kata-kata : kamu itu, bersyukur ada orang mau sayang kamu, nanti kami dibenci sama semua orang baru tau rasa. Ga bagus banget lho itu. Kata-kata itu berdampak ke anak gede banget. Jadinya anaknya takut ga disukai sama orang2 dan dia bakalan jadi orang yang kerjanya hanya menyenangkan orang lain aja. Ga bener banget.
    Aku juga berharap anakku kalo gede bakalan seperti Raka yang bisa tau keinginan dan punya pendapat sendiri.

  4. Bagus lho raka jutek gitu sebenernya. Marco nih yg kelewat pasrah di cium siapa aja mau, bahkan pernah di cium satpam cewe di apartemen. Alamak mo marah bener gua liatnya. Gue ajarin berkali2 anaknya masih ga ngerti2 kayaknya -_- *mamak pusing*

    • Marco terlalu ramah ya. Raka padahal juga termasuk friendly loh. Gampang deket sama orang asing juga. Cuma ya kalo org ga dikenal mendadak dateng2 nyosor ya wajar dong ya ditolak

  5. raka padahal ramah ya… gua inget waktu funky dia minta tolong gua iketin tali di pinggangnya, ngomongnya halus bener hehehehe…. jayden belakangan kalo dicium orang juga suka ngamuk… dan kayaknya dia bisa nandain siapa2 aja yang suka ciumin dia ampe gemes banget… begitu orang baru nyamperin aja, tau2 uda ngamuk hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s