The Birth of Kirana

Sejak awal kehamilan, kita udah memutuskan mau melahirkan dengan cara c-sectio/ caesar aja. Alasannya jelas, karena Raka dulu lahirannya udah terlanjur caesar, daripada harus jebol atas bawah, mendingan kita selamatkan yang masih belum terjamah *eh

Milih tanggal jadi pe-er karena sisi idealisme saya awalnya menolak buat pilih-pilih tanggal lahiran karena berasa mencuri peran Tuhan. Saya pengennya ada gejala mau lahiran dulu (entah bloody show, kontraksi, atau ketuban pecah), baru operasi. Selain itu, saya juga pengen Kirana bener-bener ‘mateng’ di dalam, supaya dia lahir dalam kondisi fisik yang optimal, memang sudah siap buat lahir, dan bukannya ‘kaget’ karena ‘dipaksa’.

Tapi setelah konsultasi sama dokter, dan beberapa pertimbangan, akhirnya dipilihlah hari Senin, tanggal 1 Agustus 2016. Caesar dianjurkan dilakukan sebelum minggu ke-39. Hari itu usia kandungan saya pas 38 minggu 6 hari.

Selasa, 12 Juli 2016

Harusnya jadwal kontrol dokter adalah Rabu, 20 Juli 2016. Tapi sejak Senin malam, saya berasa gerakan Kirana kok gak seaktif biasanya. Jadilah kita majuin jadwal kontrol jadi Selasa siang. Pas di cek, semua baik-baik aja, cuma ada 1 lilitan, di leher pula. Jadi saya dikirim ke ruang bersalin untuk CTG.

Pas CTG ini, ketahuanlah kalo heart rate Kirana sering terlalu tinggi, menandakan oksigen level nya agak kurang. Saya ditanya apa sering sesak nafas dan emang iya. Karena hasil CTG yang gak terlalu optimal ini, kami disuruh kontrol dokter lagi minggu depannya (tadinya jadwal kontrol masih 2 minggu sekali).

Dan untungnya, di kontrol berikutnya, semua baik-baik saja, walaupun diiringi pesan dokter buat mantau gerakan senantiasa, karena lilitan di leher Kirana masih ada.

Rabu, 27 Juli 2016

Hari ini jadwal kontrol terakhir. Karena si lilitan masih ada dan posisi bayi sudah sangat-sangat di bawah sampai di USG bagian kepalanya pun rada susah, jadilah saya disuruh CTG lagi.

Di tengah-tengah CTG, bidan dateng sambil tanya, “Bu, ibu nggak berasa kontraksi?”

Ternyata saya udah kontraksi 10 menit sekali dooong. Emang masih mild sih, tapi udah teratur. Dan… saya nggak berasa dong. Setelah dikasih tahu, baru saya rasa-rasain dan emang bener loh udah kontraksi.

Sisa waktu CTG dijalani sambil saya dan Mas Ben ngebahas… kalo harus maju lahirannya gimana. Kalo ini udah gak boleh pulang lagi gimana… Untungnya, dokter mengijinkan pulang dengan catatan, kalau kontraksinya nambah atau ada bloody show atau pecah ketuban, segera ke RS.

Baiklah, dok…

Ternyata Tuhan mendengar doa saya ya… Saya pengen ada tanda-tanda melahirkan dulu sebelum caesar, ternyata beneran dikasih. Jadi saya yakin, memang saat ini sudah hampir waktunya Kirana lahir, dan pemilihan tanggal kami sudah tepat.

Jumat, 29 Juli 2016

Hari ini adalah jadwal kita maternity shoot. Kok last minute banget? Jadi begini ceritanya…

Saya ditawarin Vira buat foto hamil bareng sama temennya yang fotografer. Masalahnya, temennya ini kerja di Bali, yang berarti baru bisa fotoin kita, sekalian kalau dia ada job di Jakarta. Dan dia ke Jakarta nya cuma tanggal ini.

Jadilah hari itu saya foto-foto sambil kontraksi. Hasil fotonya gimana? Cakep banget! Saya belum dapet edited file nya karena belum sempet pilih foto. Jadi yang mejeng di sini tuh file mentah loh ya… tapi file mentahnya aja udah bikin saya puas banget. Kalau mau cek portfolio fotografernya, bisa ke IG stefanusgracious.

Sayangnya cuma sedikit yang bisa saya pajang di sini karena rasanya yang lain terlalu seronok. LOL. Kenapa akhirnya kok mau buka-bukaan padahal dulu ngotot nggak mau? Karena…rencananya ini hamil terakhir… saya takut nyesel kalo ga ada dokumentasi perut yang cantik dikit. Saya pengen di masa depan nanti bisa inget-inget…oh dulu gue waktu hamil pernah segede ini (ceritanya beriman kalo di masa depan bakal kembali langsing hehe).

3 2

1

Minggu, 31 Juli 2016

Sampai hari ini, saya nggak berhenti kontraksi. Kadang jaraknya mendekat kadang kembali lagi ke 10 menit. Kadang rasa sakitnya hampir gak terasa, kadang sampai bikin saya terdiam sebentar. Tapi yang jelas kontraksinya terus-terusan ada dan cukup teratur, tapi rasa sakitnya masih sangat bearable.

Hari terakhir sebelum lahiran ini, kami jalani dengan biasa-biasa saja. Pagi anterin Raka ke Sekolah Minggu, lanjut kita kebaktian. Siangnya makan bareng keluarga saya, dilanjutkan pulang dan tidur siang.

Malamnya, kami masih sempet ikut acara makan-makan ulang tahun sepupunya Mas Ben sampai jam 9 malam. Lalu ngebut nitipin Raka ke rumah Omanya, lalu jalan lagi ke rumah sakit. Kita sampai di RSIA Bunda sekitar jam 10 malam.

Petantang petenteng malem-malem masuk RS sambil gerek koper gede. Mas Ben menyapa mba-mba admin RS dengan “Mbak, gate keberangkatan di mana?” sampe mbak-nya bengong.

Lalu bayar DP RS, beli minuman di kantin, dan masuk kamar, ini kok kaya mau staycation di hotel ya? Apalagi di kamar ada teko listrik, lengkap dengan complimentary kopi, teh, dan gula. Perasaan pas lahiran Raka dulu, nggak ada deh.

Image staycation langsung buyar begitu dokter jaga dan suster-suster masuk bergantian. Mulai dari bawa alat tensi, bawa alat CTG, ambil darah, sampai terakhir… cukur areah bawah. Semua prosedur baru selesai jelang jam 12 malam, dan saya pun disuruh tidur.

Sebelum tidur, saya udah berasa sakit kepala, tapi saya pikir cuma ngantuk aja dan bakalan ilang kalo tidur. Eh yang ada subuh-subuh saya kebangun dengan kepala yang sakit banget, sampe akhirnya minta obat ke dokter dan dikasih Panadol. Baru deh mendingan dan bisa tidur. Aneh kenapa bisa sampai sakit kepala padahal tensi saya normal.

Mungkin dalam hati saya terlalu stress dan kuatir.

Senin, 1 Agustus 2016

It’s D-day!

Pagi-pagi saya udah bangun, mandi, keramas, dan make-up-an. Belajar dari pengalaman pas Raka, kali ini saya memastikan tampil cakepan sebelum masuk kamar operasi haha.

nunggu jemputan suster ke ruang operasi lama banget. Ketiduran deh. Btw itu kimono baju operasinya, cakep ya... pengen bawa pulang. Haha

Nunggu jemputan suster ke ruang operasi. Lama banget, jadi ketiduran deh. Btw itu kimono baju operasinya, cakep ya… pengen bawa pulang. Haha

Jam 8 pagi saya dijemput dengan kursi roda buat masuk kamar operasi. Yang tentu aja saya tolak. Ya elah… apa pasalnya musti duduk di kursi roda wong sayanya sehat-sehat segar bugar gini.

Jadilah saya masuk kamar persiapan operasi, jalan sendiri, naik ke ranjang sendiri, dipasangin infus lalu tinggal nunggu giliran masuk kamar operasi. Waktu giliran saya, sayapun jalan sendiri masuk kamar operasi, naik sendiri ke meja operasi. Padahal hati ini menciut ketakutan sebenernya.

Walaupun ini pengalaman operasi kedua, tapi saya takut banget. Pas Raka dulu, saya masuk kamar operasi dengan keadaan udah kesakitan banget karena kontraksi. Jadi, saya nggak sempet ketakutan atau mikir macem-macem. Malah rasanya lega banget pas anestesi udah masuk karena semua rasa sakit langsung hilang.

Nah kali ini saya kan dalam kondisi 100% sadar, sungguh rasa takutnya dobel. Untungnya, ternyata suntik anestesi nggak se-mengerikan yang diceritakan orang-orang. Sakitnya kaya suntik biasa aja. Dan untungnya, dokter saya mengijinkan suami masuk ruang operasi. Jadi Mas Ben senantiasa ada di sebelah saya, lengkap dengan kamera dan udah sibuk merekam sejak mulai proses operasi.

Lalu gak berapa lama mulailah perut saya diobok-obok. Rasanya ini lebih ‘berasa’ daripada pas lahiran Raka dulu. Dulu saya nggak ngerasa mual sama sekali, kali ini saya harus ngatur nafas supaya nggak sampai muntah.

Dan dulu rasanya prosesnya cepet banget sampai Raka lahir, kali ini rasanya lebih lama. Setelah lihat rekamannya sepertinya emang kali ini lebih rumit prosesnya, karena sampai perlu pakai alat vacuum segala. Mungkin karena selain lilitan di leher, di kaki Kirana juga ada 3 lilitan. Hehe.

Jam 9.25 lahirlah Kirana… dan langsung diletakkan di dada saya untuk IMD. Selesai IMD, dokter anestesi suruh saya tidur dan mulailah saya nge-fly…

Tapi saya tidur gak pules-pules banget dan cuma sebentar. Saya emang niat banget pengen cepetan sadar dan bisa gerakin kaki supaya bisa cepet masuk kamar perawatan.

Kenapa? Tentunya karena pengen cepet-cepet ketemu Kirana. Tapi… ada alasan lain juga… karena kita udah hire fotografer dan saya nggak enak kalo bikin si mba fotografer nunggu kelamaan. Haha.

Kali ini kita hire Mba Alena dari Jemarimungil (monggo di cek IG nya) buat mendokumentasikan moment-moment perdana si Kirana hadir di dunia. Karena lahirannya caesar, dokumentasi dimulai dari awal Kirana masuk ke baby room sampai dipertemukan dengan kami di ruang perawatan.

Daaan…. saya sangat-sangat puas! Saya ini gampang risih dan sungkan sama orang baru kenal. Tapi Mba Alena sangat friendly dan bisa bikin saya langsung nyaman aja kayak sama temen lama. Udah gitu, hasil fotonya beneran bagus-bagus dan proses editingnya secepat kilat. Last but not least… harganya sangat reasonable! Totally recommended! Berikut ini beberapa dokumentasi Kirana di baby room waktu saya masih di kamar pemulihan operasi.

3,2 kg, 46 cm. Mungil banget dibanding Raka dulu

3,2 kg, 46 cm. Mungil banget dibanding Raka dulu

Menatap hasil karya

Menatap hasil karya

Raka resmi jadi koko!

Raka resmi jadi koko!

Kirana masih di baby room, baru bisa dipandangi dari kaca

Kirana masih di baby room, baru bisa dipandangi dari kaca

OK kembali ke cerita lahiran….

Setelah operasi, saya merasa sehat banget, cuma haus aja karena udah puasa 10 jam. Hari itu yang operasi banyak banget, jadi tenaga medis bolak balik seliweran di sekitar saya. Dan tiap mereka liat saya, saya disuruh istirahat. Tapi tapi tapi… gak bisa suuuus… saya mau cepet ke kamar perawatan, nanti fotografer saya keburu pulang. LOL.

Singkat cerita, dalam waktu yang nggak terlalu lama, saya berhasil gerakin kaki kanan, nggak lama kemudian kaki kiri. Lalu saya terus-terusan gerak-gerakin kedua kaki di bawah selimut sebagai kode ke para suster “hei hei… saya udah bisa gerakin kaki niiiih… Udah boleh dipindahin ke kamar perawatan nih… ayo dong buruan pindahin saya!!!” Hehe.

Dan kode itu berhasil, samar-samar saya nguping ada suster yang ngomong “ranjang nomor … (lupa ranjang saya nomor berapa) udah boleh dipindahin ke kamar tuh”. Tapi kenyataan tidak semanis harapan. Karena jadwal operasi padat sementara tenaga medisnya sepertinya pas-pasan, proses pindah ke kamar ini jadi lamaaa banget. Saya dinyatakan siap pindah itu jam 1 siang, tapi baru bener-bener masuk kamar jam 3 sore. Hiks. Untung Mba Alena-nya sabar menanti.

Akhirnyaaa dianter ke kamar juga

Akhirnyaaa dianter ke kamar juga

First thing first... lenongan hehe.

First thing first… lenongan hehe.

Cuma nggak ketemu semalam, kangen banget rasanya sama si Koko ini.

Cuma nggak ketemu semalam, kangen banget rasanya sama si Koko ini.

Udah jadi Mami beranak dua, tetep aja nggak berhenti diurusin Mamanya. Hehe

Udah jadi Mami beranak dua, tetep aja nggak berhenti diurusin Mamanya. Hehe

Akhirnya Kirana diantar ke kamar!

Akhirnya Kirana diantar ke kamar!

11 12 16 15 14 13 2 1

Something sweet buat semua yang udah mengunjungi dan sayang sama Kirana

Something sweet buat semua yang udah mengunjungi dan sayang sama Kirana

 

Malamnya dan esok harinya, mulailah para tamu berdatangan. Nggak seheboh pas Raka, jadi Kirana mostly bisa di kamar terus karena nggak terlalu ramai.

Kirana dan para calon mertua. Hmmm pilih yang kiri apa kanan ya? haha

Kirana dan para calon mertua. Hmmm pilih yang kiri apa kanan ya? haha

Besoknya, saya udah lepas infus, kateter, dan obat penahan nyeri yang melalui infus. Jadi tinggal obat penahan nyeri yang diminum (parasetamol) dan yang dimasukkan lewat dubur. Dan gimana rasanya pasca operasi?… maknyoooos sakiiit sodara-sodara….. Menurut dokter sih, anak kedua biasanya memang lebih sakit. Menurut mama saya juga anak kedua bakal ngerasain pengecilan rahim yang lebih sakit. Entah deh apa sebenarnya penyebabnya, yang jelas saya masih kesakita sampai sekitar 1,5 minggu setelah operasi.

Saya rada shock karena pas Raka sama sekali nggak ngerasa sakit setelah operasi. Ini sakiit banget, tapi saya paksain tetap jalan, mandi, keramas seperti biasa, karena saya bertekad udah mau pulang hari Rabunya. Soalnya… saya udah kangen berat sama Raka!!! huhu.

Thank God, saya dinyatakan cukup sehat oleh Dr. Nana, Kirana juga nggak kuning dan dinyatakan sehat oleh dr.Melanie. Jadilah Rabu siang kita udah capcus pulaaaaang!!!

Sama seperti Raka, baru umur berapa hari udah miring-miring aja. Anak sekarang mungkin kebanyakan gizi.

Sama seperti Raka, baru umur berapa hari udah miring-miring aja. Anak sekarang mungkin kebanyakan gizi.

Udah dandan siap-iap pulang. Gemasssssh

Udah dandan siap-siap pulang. Gemasssssh

Papinya ngotot mau gendong sampe mobil, gak boleh sama suster, harus suster yang gendongin, anterin sampe mobil.

Papinya ngotot mau gendong sampe mobil, gak boleh sama suster, harus suster yang gendongin, anterin sampe mobil.

Nantikan kisah-kisah selanjutnya tentang Raka dan Kirana. Semoga saya cukup rajin dan nggak terlalu teler.

7 thoughts on “The Birth of Kirana

  1. Fotonya bagus baguuusssss…
    Mas ben ngeliatin lu lagi lenongan penuh cinta banget din. Hahahahahha..
    Mungkin dalem hatinya ngomong “makasih istriku udah kasih 2 anak, taon depan nambah lagi ya”

    💃💃💃💃

  2. Din, caption lu yang menatap hasil karya, mirip caption gue pas post Abby lahir, bapaknya lagi ngeliatin, terus gue tulis memandangi hasil karya huahahhahaha… Sepemikiran rupanya. Baby lu 3.2kg mungil dibanding Raka. Lah kalo dibanding Abby yang cuma 2.7 kg, itu mah gedeeee! Kira-kira foto-foto bagus, bikin lu jadi pengen lahiran anak ke 3 gak? *wink

  3. Selamat Din, uhhhh gemes banget liat Kirana, imut, cantik. Itu mas Ben mandangin Dina lagi ngelenong, kayak yang takjub banget hehehe… Sekali lagi selamat ya. Oya, fotonya juga keren-keren deh, suka

  4. Gw nonton nih si jemarimungil di trans waktu itu klo ga salah..😀 Keren yaa, terus jadi mupeng..wkwkw.. *Py anaknya mauan*..

    Dinn… Perut hamilmuu muluss bangett.😀

  5. Pingback: Bayi Biru Jilid Dua – Second Blues dan Daddy Blues | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s