Tentang Kirana – 2 bulan

Tentang Fisik

Berat badan: 5.7 kg

Panjang badan: 56 cm

Rambut sudah mulai tumbuh. Bagian tengah ke depan lebih tebal. Bagian tengah ke belakang haluuuus banget.

Dulu suka komentari anak orang “ih kenapa sih bayi dipakein bando. Mana betah sih… kasian…”. Sekarang kualaaaat kualaaat. Aksesoris anak cewe tuh gak tahan ya uculnyaaaa


Tentang Penglihatan

Matanya sudah lebih fokus. Sukaaa banget sama baby mobile musical toys yang muter-muter di atas cot nya. Kalau mainannya berhenti muter, dia ‘ngoceh-ngoceh’ manis ke mainannya macam lagi tanya: “kamu kok ga muter lagi?”

Menatap hippo, penguin, dan lion penuh kemesraan


Tentang Senyum

15 September 2016, Kirana senyum untuk pertama kalinya. Senyum yang sifatnya responsif maksudnya ya… bukan yang pas lagi tidur. Senyum pertamanya simple karena ngeliat saya dateng menghampiri crib-nya *Mami bahagia *. 

Anak ini senyumnya rada mahal dan pilih-pilih. Beberapa minggu pertama, dia cuma mau senyum kalo ngeliat saya. Walaupun Papinya udah mengeluarkan segala jurus, anaknya tetap bengong aja. Padahal kalo saya mah cuma ngeliatin aja langsung disenyumin. *jumawa *

Selama beberapa minggu, Papinya harus puas cuma bisa liat senyum Kirana lewat foto


Untungnya minggu lalu akhirnya dia mau senyumin Papinya. Kasian, nak… papimu bentar lagi broken heart…

Tapi ya tetep… selain kita berdua, belum ada yang berhasil bikin Kirana senyum. Gak apa ya, nak… jadi wanita jual mahal dikitlah.

Tentang Ngoceh

Kirana juga udah bisa diajak ‘ngobrol’ panjang. Ajak ngomong aja terus dan dia bakal nyautin dengan bahasa bayinya yang ‘oooh sooo cute’ *maap bias *

Kalo dibanding Raka dulu, saya merasa suara si Kirana rada beda. Suara Raka volumenya lebih besar dan banyak konsonan. Saya inget bunyi-bunyian pertama Raka tuh terdengar seperti “kuu…” atau “engkuu…”

Sedangkan suara Kirana lebih lembut dan banyakan huruf vokal seperti “auuu…”, “uuu…”, “eoo….”

Tentang Tidur
Masih seperti bulan lalu, Kirana masih gampang bobonya. Terutama tidur malamnya. Kalo saya lagi cape banget, setelah ganti pospak bersih, nyusu, dan sendawa, saya taro aja dia di cot lalu tinggal tidur. Dia bisa tidur sendiri. Puji Tuhan banget deh. Moga-moga kaya gini terus.

Ya ada sih malam-malam tertentu di mana dia susah tidur tapi bisa dihitung dengan jari.

Pola tidurnya juga mulai teratur. Bangun pagi pk 7.30. Tidur siang pk 10, pk 12, pk 15, pk 17. Durasi masing-masing sekitar 30-60 menit. Lalu tidur malam pk 9, nyusu sekali sekitar jam 3 atau 4 subuh. 

Belum ideal sih… tapi… nanti aja deh ya sleep training nya. Susah menyesuaikan jadwal tidur dengan Kokonya yang udah toddler. Sekarang saya masih ikutin sleeping cue nya aja dan nggak strict ngejadwalin.

Tentang Sakit

Yes. Tepat umur 2 bulan, Kirana sakit. *mami sedih*

Jadi awalnya hari Kamis lalu, dari pagi sampai siang, Kirana muntah sampai 3x. Saya bilang muntah dan bukan gumoh karena volumenya banyak dan nyemprot keluarnya. Sore ke malam aman-aman aja.

Jumatnya begitu lagi, dari pagi sampai siang dia muntah 3x. Sore ke malam baik-baik aja. Saya pikir dia kekenyangan nyusu, jadi saya batasi aja nyusunya. Kalau belum 2 jam nggak saya kasih (kadang baru 1 jam Kirana suka udah minta nyusu lagi).

Besoknya udah baik-baik aja. Nggak ada muntah lagi. Cuma di sekitar hari-hari itu BAB nya juga lebih cair. Tapi karena setau saya BAB anak ASIX emang bisa berubah-ubah teksturnya, dan warnanya masih kuning, saya anggap biasa aja.

Sementara itu, sejak Selasa atau Rabu (lupa tepatnya), Raka udah mulai kedengeran ada batuk. Lalu puncaknya di hari Sabtu dan Minggu batuknya parah banget. Jadilah hari Senin saya bawa Raka ke dokter buat berobat. Kirana sekalian saya ajak buat vaksin.

Nah pas diperiksa ternyata malah Kirana yang lebih parah sakitnya. Menurut dokter saluran nafasnya penuh lendir. Kenapa kok saya bisa nggak nyadar? Soalnya sejak lahir nafas Kirana emang ada bunyi grok-grok. Dan yang kaya gitu biasa di keluarga saya. Maklum ada keturunan alergi. Biasanya kalau kedinginan, grok-grok-nya suka lebih parah tapi lalu hilang sendiri. Raka juga dulu begini. 

Memang saya ngeh bunyi nafas Kirana lebih kedengeran tapi…  saya pikir karena cuaca lagi hujan terus, jadi dingin. 

Selain itu, Kirana juga nggak kedengeran batuk dan anaknyapun tetap anteng dan hepi-hepi aja. Makanya saya nggak ngeh dia sakit.

Dan ternyata… muntah dan pup cair itu caranya si Kirana ngeluarin lendir. Duh padahal saya tahu dan pernah baca loh soal ini… tapi mungkin dalam hati kecil, saya denial bayi sekecil ini udah sakit, makanya jadi mengabaikan tanda-tanda yang ada.

Ya udah intinya si Kirana diresepin obat dan nebu. 

Anaknya dinebu malah pules. Mami numpang mejeng ya, Nak… abis rambut Mami oke banget di situ


Besoknya sepertinya puncaknya tuh. Kirana muntah keluarin lendir sampai 3x dan bikin saya ngenes ngeliatnya. Badan sekecil itu bisa ngeluarin lendir sebanyak itu. Huhu kasian kamu, Nak… udah mana Maminya bloon nggak nyadar… berarti dia udah sesak dari minggu lalu dan tetap anteng-anteng aja. Baik amat sih kamu jadi anak. *elap air mata*

Yaudah ya sedih-sedihnya… yang penting hari ini Kirana udah jauh lebih baik. 

Dan… sampai jumpa di edisi 3 bulan…. semoga nggak ada drama-drama sakit lagi. Shoo shoo…!!!

5 thoughts on “Tentang Kirana – 2 bulan

  1. Justru bagus sebenernya dia bs muntahin lendir nya.. drpd dia ga bs muntah sesek didalem.. emg liat nya ksian ya.. smoga smua aman tentram ya ampe 3 bulanan.. semangat!!

  2. Din.. twin numba wan gw juga grok grok melulu dr lahir, kt ai-ai yg jaga mereka kalo di indo lendir waktu mrk lahir di sedot tapi krn dsini bukan custom utk sedot lendir jdnya memicu grokgrokannya… udah ni lewat 1 bulan, 2 bulan umur si tw1, dalam 1 hari bisa munti munti 3 – 4 kali. Hasil muntahan yg keluar lendir2 bening kentel ples sisa susu.. skr udh mau 4 bulan cuma 1x sehari muntahnya *lap kringet pake topo kering*

    Kalo kirana munti karena ketepa kakaknya yah?

    • Jadi gak dua2 nya yg munta2? Iya si kalo di sini pas lahir langsung disedot tuh lendir2. Tapi anak gw dua2nya emang grok2. Nanti gedean baru ilang. Kalo kata dokter sih manusia emang st pernafasannya menghasilkan lendir tapi kalo bayi pembuangan lendirnya blm sempurna jadi lebih susah keluar dibanding org dewasa. Kalo kirana si muntahnya krn ketepa. Sebelum dan setelahnya ga pernah muntah gitu sih

  3. Pingback: Bayi Biru Jilid Dua – Second Blues dan Daddy Blues | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s