Bayi Biru Jilid Dua – Second Blues dan Daddy Blues

Pas saya lagi mulai nulis posting ini, pas-pasan baru baca berita ibu yang memutilasi anak-anaknya di Cengkareng. Sedih dan ngilu banget bacanya. Apakah kejadian itu akibat baby blues yang berkembang jadi depresi atau memang ibunya sudah punya masalah kejiwaan, entahlah. Kalau memang akibat baby blues, tragedi ini menunjukkan pentingnya semua orang di sekeliling seorang ibu baru, paham dan sadar kalau baby blues itu nyata dan nggak main-main.

Tiga tahun lalu, setelah melahirkan Raka, saya pun ngalamin baby blues ringan. Ceritanya bisa dibaca di sini:

Bayi Biru

Pertanyaannya, udah anak kedua masih ngalamin baby blues nggak sih? Yes, masih. Tapi beda bentuknya

Second Blues

Ya maksudnya baby blues anak kedua. Tapi kali ini bukan masalah perubahan hidup atau kangen pacaran sama suami. Tapi lebih ke perasaan gado-gado sama sang Kakak.

Second blues saya udah kumat sejak di RS. Jadi selama saya di RS, Raka nginep di rumah Mami saya. 

Hari pertama saya lahiran, Raka dibawa ke RS. Hari kedua tadinya Raka mau dibawa lagi. Tapi karena lokasi RS lumayan jauh dari rumah Mami saya, kita putuskan Raka nggak usah ke RS.

FYI, Raka ini anaknya emang ‘gampangan’. Walaupun deket banget sama saya dan sehari-hari sama saya, dia bakal langsung mau-mau aja diajak pergi atau nginep sama orang lain asal yang dia udah kenal. Malah sering loh dia ngotot minta mau nginep di rumah orang tapi kita nggak kasih karena takut ngerepotin.

Jadi gak heran pas nginep di rumah Mami saya ini, Raka malah hepi banget dan bilang nggak mau pulang. Ini bikin saya jealous.

Di hari kedua pas Raka nggak dateng  itu mulai deh saya ‘kumat’. Semua perasaan gado-gado. Kangen banget sama Raka, pengen ketemu Raka, jealous sama Mami saya, takut Raka nggak deket lagi sama saya…. macem-macem deh yang nggak-nggak. 

Cuma baca WA dari Mami saya yang ngabarin Raka lagi apa dan liat foto Raka, saya langsung berkaca-kaca. 

Ini juga yang bikin saya yang tadinya manut-manut aja disuruh dokter nginep 3 malam di RS, ngotot minta pulang besoknya. Karena udah pengen ketemu Raka. 

Ceritanya bisa dibaca di The Birth of Kirana

Lalu gimana pas udah ketemu Raka? Ya malah makin kompleks perasaan saya.

Kami nggak punya babysitter. Jadi saya ngurus 2 anak ini sendirian hampir sepanjang hari (Mami saya cuma dateng sore-sore buat bantuin). Jadi bisa dibayangkan gimana rempongnya saya menyesuaikan jadwal hidup baru antara ngurus toddler, newborn, plus ngurus kerjaan yang juga nggak mungkin ditinggal. Bisa dibayangkan juga gimana suasana hati Raka yang tadinya jadi pusat perhatian saya, kini harus berbagi. PLUS… rahim dan jahitan saya masih alamakjang sakitnyaaaa.

Akibatnya apa? Tentu bisa ditebak. Rasanya Raka jadi lebih banyak berulah karena cari perhatian saya. Saya juga lebih mudah naik darah ke Raka. 

Lalu abis naik darah, hancurlah saya oleh rasa bersalah. 

Lah yang mau Raka lahir jadi anakmu siapa? Emangnya Raka yang milih?

Lah yang mau punya anak kedua siapa? Emangnya Raka yang minta?

Lah yang nggak mau dibantuin babysitter terus jadi kecapean siapa? Emangnya Raka yang suruh?

Lalu mikir… kalo kondisinya belum ada Kirana dan Raka berulah kaya tadi… apa saya bakal marah? Kayanya nggak deh. Dan makin berasa bersalahlah saya. 

Waktu saya curhat soal ini ke Mami saya, komentarnya sangat menyejukkan:

“Kamu anak bungsu sih, jadi nggak ngerasain berbagi sama adik baru. Itu hal yang biasa kok. Coba nanti kalo Raka udah gede, kan dia seneng punya saudara.”

Iya… bener juga ya. Bukan saya aja yang belajar jadi ibu dengan 2 anak, Raka juga sedang belajar jadi kakak. Kita sama-sama no clue gimana caranya. Tapi kita pasti bisa. Semangat, Ka!

Nasib… satu-satunya wefie yang sukses hadap kamera semua adalah ketika saya belum pake pensil alis dan eyeliner

Daddy Blues

Yang agak lucu nih… saya ngerasa malah Mas Ben yang kena baby blues. 

Baru 3-4 hari saya pulang ke rumah dari RS, Mas Ben selalu murung setiap pulang kantor. Dia kadang bengong dan nggak bersemangat.

Saya inget dia bilang hidup kok gini-gini aja rutinitasnya. Pengen kaya dulu, banyak kegiatan pelayanan, rapat-rapat, ketemu orang…

Dia juga keliatan ga berminat menghabiskan waktu sama Raka. Sibuk sama HP-nya, dan cepet banget naik darah kalau Raka berulah sedikit aja. Nggak kaya biasanya deh.

Sama Kirana juga dingin. Pulang kantor ya cuma ngelongok aja, gak ada niat sayang-sayangan. Aneh kalo dibanding waktu dulu Raka lahir, dia hepi banget tiap pulang ke rumah, gak sabar mau ketemu Raka.

Thanks to Google,saya jadi tahu kalau Papi-Papi juga bisa baby blues. 

Di kasus Mas Ben, dia sepertinya shock hidupnya berubah. Kalau dulu pulang kantor dia ‘hanya’ perlu enjoy main sama Raka, gak ‘wajib’ bantu saya urus anak…  sekarang dengan adanya 2 anak, dia jadi merasa wajib bantu saya. Karena judulnya kewajiban, dia jadi susah enjoy. 

Udah gitu.. sebelum Kirana lahir kan hidup kita udah santai asoy gitu deh. Bisa jalan-jalan dadakan kapan aja karena Raka udah asik diajak jalan ke mana aja. Sekarang dengan adanya newborn, kita harus agak ‘terpasung’ lagi di rumah. Nggak bisa spontan seenaknya.

Semua itu… ditambah waktu itu juga lagi banyak pikiran soal kerjaannya… jadilah Mas Ben resmi kena daddy blues. Hehe.

Sampai saya inget mengijinkan dia pergi kongkow-kongkow sama temen-temennya di weekend pertama sejak Kirana lahir loh… dan dia sedikit lebih hepi sih… tapi tetap lalu murung lagi. 

Terus solusinya gimana? 

Saya cuma sering-sering aja ajak dia ngobrol berdua, ingetin kalo Raka sebenernya seneng banget main sama Papinya… ingetin betapa bersyukurnya kita dikasih 2 anak yang manis-manis dan sehat-sehat, sementara di luar sana ada yang mau punya anak 1 aja susah…. ingetin betapa banyak hal yg  bisa kita syukuri… 

Dan tentunya yang terpenting… blues-blues kami ini saya bawa dalam doa. 

……

Post-Blues

Sekarang gimana? Sekarang semuanya udah jauuuh lebih baik.

Emosi saya udah jauh lebih terkontrol. Dan kalaupun sekali-sekali harus lebih tegas sama Raka, saya udah nggak merasa bersalah. 

Mas Ben gimana? Wah dia luar biasa sekali. Dia sekarang keliatan enjoy banget menghabiskan waktunya sama Raka. 

Hasilnya jelas… sekarang Raka sering banget nyariin Papinya kalo lagi kerja (dulu mana pernah). Kalo Papinya pulang, Raka keliatan langsung naik energinya. Menjelang bed time juga hampir setiap hari saya denger mereka berdua ketawa-ketawa heboh di kamar. Dan sesekali kalo saya tengok, mereka lagi pelok-pelokan sambil tiduran.

Mas Ben juga udah keliatan sayang banget sama Kirana. Sampai berhasil loh memancing senyum eksklusifnya Kirana… hehe

Baca: Tentang Kirana – 2 Bulan

Yang paling kerennya dong hari ini saya cuma bilang “kangen menikmati makanan sendirian tanpa direcokin suara anak-anak”… eh Mas Ben langsung tawarin jagain dua bocah supaya saya bisa jalan-jalan. 

Awesome sekali kamu, Papi!!

Yah intinya kami sudah bebas dari segala biru-biru itulah…

Udah bisa ngafe lagi dong… sekarang berempat sama Sleeping Beauty

2 thoughts on “Bayi Biru Jilid Dua – Second Blues dan Daddy Blues

  1. Jadi salah satu pengingat buatku nanti kalau udah tambah anak lagi… Emang bener karena kita anak bungsu jadinya ga tau gimana rasanya jadi kakak yah… Makanya suka merasa bersalah dan suka khawatir gimana membagi kasih sayang… Padahal sebenarnya seiring dengan waktu semuanya pasti bisa dihadapi yah… ;

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s