Membagi Cinta

Saya ini orangnya sulit mencintai.

Waktu pacaran sama Mas Ben aja saya nggak mengawalinya dengan jatuh cinta. Saya cuma mempertimbangkan bahwa dia potensial jadi calon suami saya. Yuk deh kita jadian. Lalu setelah beberapa bulan (iya… bulan!!!) Sedikit demi sedikit barulah rasa sayang itu muncul.

Begitu juga waktu hamil Raka. Nggak seperti ibu-ibu lain yang segera bisa sayang sama janinnya, saya nggak loh. Seneng iya pasti. Tapi saya nggak bisa membayangkan bayi saya ini sebagai individu. Lebih ke rasa tanggung jawab aja jadi saya harus jagain dia dan nggak mau kehilangan dia. Tapi kaya susah ‘sayang’ gitu loh.

Makanya saya jarang banget ngajak Raka ngobrol waktu di perut. Rasanya awkward aja gitu.

Waktu Raka udah lahir pun saya rasanya nggak langsung ‘sayang’. Lebih ke excited sama peran baru saya dan sekali lagi… tanggung jawab aja untuk mengurus dia dengan baik. Rasa sayang itu baru tumbuh kemudian seiiring waktu.

Nah dulu… saya pikir hati manusia itu ada kapasitasnya. Jadi nih misalnya kalo saya udah sayang sama keluarga saya, teman-teman saya, dan Mas Ben… terus saya sekarang sayang sama Raka, berarti harus ada sedikit bagian rasa sayang ke mereka yang pasti berkurang, karena jatahnya diambil buat sayang sama Raka.

Makanya saya sempet parno waktu mau plan anak kedua. Pingin… tapi galau. Saya inget kok beberapa kali  mandangin Raka lagi tidur sambil ngomong ke Mas Ben: “aku kayanya belum bisa deh bagi rasa sayang ke makhluk lain lagi. Aku sayang banget sama anak ini.”

Tapi toh lalu saya hamil. Dan ternyata saya belajar hal baru… bahwa hati manusia nggak seperti pizza yang ukuran slice nya akan jadi lebih kecil kalau jumlah potongannya makin banyak.

Hati manusia itu seperti jalanan Jakarta… semakin diisi banyak mobil… semakin banyaklah jalanan yang dibangun supaya mobilnya muat

*perumpamaan macam apa ini*

Haha

Ya intinya gitu deh. Yang saya rasain tuh sejak masih di perut, sayaaaang banget sama Kirana, tapi entah gimana bersamaan dengan itu, rasa sayang ke Raka dan Mas Ben juga nggak berkurang, malahan bertambah.

Sepertinya ini istimewanya hati manusia ciptaan Tuhan. Ketika kita memutuskan mencintai sesuatu yang baru, kapasitas hati kita diperluas untuk menampung cinta baru itu.

Karena itu… (setidaknya untuk saya) ternyata nggak ada yang namanya membagi cinta.

Mereka yang memperluas hati saya

Mereka yang memperluas hati saya

5 thoughts on “Membagi Cinta

  1. salam kenal.
    keseluruhan isinya sama plek dg yg saya rasain. saya pikir sy yg aneh, ga seperti normalnya yg lain..
    poin2nya: waktu awal pacaran ga mengawali dg jatuh cinta, tp krn potensi yg sy lihat. waktu anak pertama lahir, saya jg blm ad sayang2nya, lbh krn tgjwb. semuanya ngalir seiring waktu. waktu hamil anak kedua jg takut, merasa bersalah sm anak pertama takut terabaikan ato berkurang sayangnya,.
    yeeee ada temennya ternyta. hehe. so normal y😉

  2. Gue denger kata membagi cinta, jadi inget lagu Hati Yang Luka-nya Betharia Sonata hahahaha…. Yang ada kata: “Mungkin ini lebih baik, agar kau puas, membagi cinta… pulangkan sajaaaa…. ” (ketauan deh lahir taon brapa).

    Membagi cinta kalo buat ortu artinya jadi lain Din, artinya jadi spread the love, bukan split the love hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s