Mempersiapkan Raka Punya Adik

Dulu Raka bukanlah anak yang manis seperti sekarang. Raka dulu kurang suka berbagi, galak, dan bahkan bisa berbuat kasar. Pernah ada masanya langsung mukul atau gigit kalau merasa terganggu sama temennya. 

Boro-boro deh tertarik sama anak yang lebih kecil…

Karena itu (dan karena saya sendiri nggak punya pengalaman punya adik), saya lumayan kuatir waktu kita berencana punya anak lagi. 

Kalau ada orang yang iseng-iseng tanya: “Raka mau punya ade, nggak?” Pasti langsung dijawab “NGGAK!”

Sejak kami memutuskan (dan berusaha) untuk punya anak lagi, kami mulai berusaha memperkenalkan konsep ‘adik’ ke Raka. 

Tapi kami nggak tanya tentang “mau punya adik”, kami lebih milih tanya: “Raka mau jadi koko nggak?”

Alasannya…

Pertama, karena karakter Raka yang suka sok tua dan suka dianggap dewasa. 

Kedua, karena Raka lebih ngerti arti kata “koko” daripada “adik”. Soalnya dia kan punya koko-koko sepupu.

Ketiga, karena anak-anak pastinya egosentris. Jadi daripada menanamkan ide tentang makhluk baru yang akan masuk dalam hidup dia, lebih baik menekankan soal “kenaikan pangkatnya”.

Langkah ini sepertinya lumayan berhasil. Kalo ditanya mau jadi koko, dia selalu jawab mau. Dan sejak itu (sampai sekarang), dia bangga banget dengan status ‘koko’. Kalau ada yang tanya namanya, dia bakal jawab ‘Koko Raka Ironman’ (atau Koko Raka Ultraman atau Batman atau Power Ranger tergantung suasana hati… haha)

Langkah selanjutnya adalah mendekatkan Raka sama Papinya. Karena mau nggak mau, kalau udah ada bayi, Raka bakal lebih banyak bareng Papinya dibanding sebelumnya.

Sebenernya Raka udah deket sih sama Mas Ben. Mereka lumayan sering pergi berduaan. Makanya step yang ini lumayan mudah dilakukan. Cukup meningkatkan kualitas dan kuantitas kebersamaan mereka aja… *lalu Maminya me-time… haha modus.

Menjelaskan ‘kewajiban’ dan ‘peran’ seorang kakak kami lakukan di paling akhir.

Tapi itupun kami berusaha supaya Raka nggak merasa ada hak-nya yang diambil karena ada adiknya. Karena toh bukan dia yang mau punya adik. Saya nggak mau dia merasa ‘dirugikan’ dengan kehadiran adiknya. 

Sekali lagi, ‘memanfaatkan’ karakter Raka yang sok dewasa, kami ngomongnya model kayak gini:

“Nanti kalo udah jadi Koko, Raka harus sayang sama dede ya. Nanti Raka bantu Mami jaga dede.”

“Nanti Raka ajarin dede main Lego ya…”

Lalu entah sejak kapan, Raka mulai terlihat sayang sama dedenya yang waktu itu masih di perut. Dia sering banget cium perut saya sambil ngomong “Raka sayang dede”.

Baca: “Anakku yang Manis”

Tapi waktu itu saya masih skeptis. Saya nggak yakin dia bener-bener udah ngerti konsep adik. Manalah mungkin beneran sayang. 

Kemudian Kirana pun lahir. Saya masih inget ekspresi campur aduk Raka pas pertama kalinya ketemu Kirana. Ekspresinya seperti salting… 

Baca: “The Birth of Kirana”

Lalu… kembalilah kami dalam kehidupan sehari-hari. Saya kembali kuatir karena ada masanya Raka terlihat nggak peduli sama Kirana. Bahkan cenderung terganggu kalo Kirana nangis. Saya paham ini proses adaptasi yang berat buat Raka, tapi saya bertanya-tanya apa yang ada dalam hatinya.

Waktu berjalan dan Raka kembali mulai sering ngomong “Raka sayang dede” tapi sepertinya cuma sekedar ungkapan. Disuruh peluk atau cium dia ogah. Dan tetap keliatan nggak peduli. 

Tapi… lama kelamaan Raka berubah jadi Koko yang sangaaaat sweet. 

Buka mata bangun tidur, yang pertama dicari adalah Kirana. 

Kalo Kirana nangis, Raka langsung nyanyiin Nina Bobo tanpa diminta.

Kalo saya harus ninggalin Kirana sebentar, dan Kirana mulai nangis, Raka inisiatif kasih macem-macem mainan dan boneka.

Kalo ada yang godain “Dedenya Tante pinjem ya?”… Raka bisa ngamuk dan kalo keterusan bisa sampe nangis sedih banget karena takut dedenya diambil

Kalo ditinggal berduaan, Raka suka ngajak ngobrol dedenya. Entah ngomongin apa. Atau kadang ‘bacain’ buku buat dedenya. 

Kalo musical mobile Kirana mati, dengan susah payah, Raka berusaha puterin supaya bunyi lagi.

Melihat semua itu, rasanya amazed banget. Kok bisa ya Raka bener-bener segitu sayang sama adiknya.

Makanya kami bersyukur banget… dan percaya kalo semua persiapan kami nggak ada artinya tanpa sentuhan tangan Tuhan. Semoga mereka tetep kompak ya… sampai mereka jadi presiden dan mensekneg. *eh

Ditinggal berduaan sebentar, balik-balik Raka lagi ‘ajarin’ Kirana cara bunyiin mainannya

Lagi main tahu-tahu nyamperin Kirana cuma buat peluk-peluk sebentar

Bangun tidur, masih beler, yang pertama ditanya “dede mana?” Lalu disamperin dan disayang-sayang

Dengan segala daya upaya, muterin musical mobile biar dede nggak nangis lagi

Advertisements

13 thoughts on “Mempersiapkan Raka Punya Adik

  1. Nah nah ini yg gw takutin klo hamil anak ke 2 din hahahha pdhl olive baru 15bln ya, gw takut olive merasa adikny saingan, gangguan dll…tp baca postingan lu ni lumayan dpt pencerahan gw hahhaha thx u din

  2. Wah, kebalikan sama C ya si Raka. C Antusias banget waktu tau mau punya adek dan awal-awal punya adek. Sekarang, ketika adeknya udah bisa merangkak dan ambil-ambil mainan, minta peluk mama, dll, C mulai merasa tersaingi dan jadi kompetitif sama Bree. Haduh, mamanya pusing

  3. Ak juga khawatir andai kalau mau punya anak k2, nanti si kei gimana ya, Soalnya ak sebagai anak pertama tuh ngerasanya udah ga disayang lagii.. wkwkkwk.. Sygnya smua ke dd, semua ke dd.. Hihi.. Ak ga mau nanti si kei kyk aku si, :p
    kyknya harus liat karakter anaknya jg ya ci buat ajarin ke dia biar jadi kakak yang manis gimana.. Konsep naik pangkat Kerennn juga loh itu,, Hihi,, Bangga ih jadi koko.. hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s